Antibodi Adalah

Posted on

Antibodi Adalah – Berikut ini rumusbilangan.com akan membahas tentang rangkuman makalah materi Antibodi Adalah yang akan diterangkan mulai dari pengertian, jenis, fungsi, struktur, unsur, jurnal, tujuan, ciri, makalah, peran, makna, konsep, kutipan, contoh secara lengkap.

Antibodi juga disebut dalam bahasa medis mereka sebagai imunoglobulin. Ketika zat asing masuk, leukosit monosit langsung menyerang zat tersebut dengan bantuan neutrofil.

Setelah itu, monosit yang telah membunuh zat segera melepaskannya ke limfosit B untuk merekam dan memproduksi antibodi untuk jenis benda asing yang mati ini. Setelah pembentukan antibodi, itu adalah limfosit T yang menyebabkan antibodi tertanam di permukaan sel-sel tubuh.

Apa Itu Antibodi ?

Antibodi adalah glikoprotein yang diproduksi oleh limfosit B (salah satu jenis sel darah putih / leukosit). Antibodi memiliki struktur spesifik dan telah diaktifkan untuk menjadi sel plasma.

Antibodi ini adalah sistem pertahanan tubuh (imunitas) sistem pertahanan untuk membunuh dan menetralkan zat asing yang masuk ke dalam tubuh dan dapat merusak tubuh, seperti bakteri, virus atau bahan kimia lainnya.

Setiap kali zat asing baru terjadi, dibutuhkan sekitar 10 hingga 14 hari untuk terbentuknya antibodi. Antibodi ini ada di dalam darah dan di dalam cairan yang bukan bagian dari tubuh. Setiap antigen yang terbentuk harus benar-benar cocok dengan zat asing (antigen), seperti kunci yang dimainkan oleh antigen dan gembok yang dimainkan oleh antibodi.

Ciri Ciri Antibodi

Ada beberapa sifat antibodi yang perlu kita ketahui:

  • Diproduksi dalam sistem retikuloendotelial (RES) seperti sumsum tulang, kelenjar getah bening, hati dan lain-lain sesuai dengan pembentukan sel darah putih.
  • Tidak tahan terhadap sinar matahari (thermolabile). Oleh karena itu, antibodi beku harus disimpan di lemari es dan jangan sampai terkena sinar matahari langsung.
  • Dapat bereaksi dengan antigen tertentu seperti kunci dengan gembok.
  • Larut dalam darah (sel plasma)
  • Terdiri dari zat yang mengikat gamma globulin

Selain itu, ada beberapa karakteristik antibodi ketika dinilai dari sifat masing-masing jenis antibodi. Properti-properti ini adalah:

Presipirin
Antibodi bresipirine bekerja dengan mengendapkan zat asing seperti bakteri, virus, dan lainnya

Lisin
Sementara antibodi lisin bekerja dengan menghancurkan zat asing yang menyerang.

Baca Juga :   Klasifikasi Angiospermae

Opsonin
Sifat opsonin yang dimiliki antibodi berarti bahwa antibodi ini dapat merangsang Infestasi leukosit pada antigen yang masuk

Agglutinin
Merupakan properti Antibodi yang bekerja dengan aglomerasi antigen, agglutinogens dan zat asing lainnya

Struktur Antibodi

Faktanya, struktur dasar suatu antibodi adalah molekul protein berbentuk Y yang memiliki dua rantai. Sementara antibodi berada di rantai yang lebih rendah, mereka menentukan bagaimana antibodi dapat berhubungan dengan antigen. Rantai ini memungkinkan antibodi untuk mengatur dan merangsang respons imun yang benar.

Fungsi Dari Antibodi

Secara umum, antibodi pada manusia memiliki dua fungsi terpisah, yakni :

  • Antibodi memiliki kemampuan mengenali dan mengikat antigen yang diduga menyebabkan penyakit dalam tubuh.
  • Dalam pengenalan dan pengikatan antigen, zat antibodi selalu bertindak sebagai penanda dan kemudian mengirim sinyal ke sel darah putih lain untuk menyerang zat asing ini.

Jenis Dari Antibodi

Jenis Dari Antibodi
Jenis Dari Antibodi

Sebelumnya disebutkan bahwa antibodi adalah glikoprotein yang membantu sistem kekebalan untuk menetralkan dan menghancurkan antigen intrusif dalam tubuh. Antibodi juga disebut sebagai imunoglobulin (Ig).
Berikut ini adalah jenis-jenis antibodi yang ditemukan dalam tubuh manusia:

Immunoglobulin G (IgG)
IgG adalah antibodi yang paling banyak dan biasanya diproduksi dalam beberapa hari. Immunoglobulin G dapat hidup dalam darah selama beberapa hari atau bahkan bertahun-tahun. Antibodi IgG bersirkulasi di kelenjar getah bening, di dalam darah, dan di usus. Ketika antigen masuk, mereka menggunakan aliran darah untuk mencapai tempat masuknya antigen.

IgG memiliki pengaruh kuat pada pertahanan tubuh terhadap bakteri dan virus dan menetralkan asam yang terkandung dalam racun antigenik. Selain itu, antibodi IgG memiliki keterampilan khusus dan dapat menembus sel dan menyelinap di antara mereka dan menghilangkan bakteri yang menyerang sel dan kulit. Akhirnya, antibodi ini juga dapat menembus ke dalam plasenta wanita hamil untuk melindungi janin dari kemungkinan infeksi. Kemampuan ini memiliki IgG karena ukuran molekulnya yang kecil.

Immunoglobulin A (IgA)
Immunoglobulin A memiliki kecenderungan besar untuk memilih lokasi penempatan di area lembab tubuh seperti air mata, ASI, air liur, darah, kantung udara, pemberi pinjaman, jus lambung dan sekresi usus. Ini karena sifatnya yang sama dengan bakteri yang ingin menggunakan area cadangan sebagai basis.

Baca Juga :   Proses Pembentukan Sel Darah Merah

Selain itu, jenis antibodi ini dapat melindungi janin di dalam rahim sehingga tidak akan bisa masuk antigen yang bisa menghancurkan tubuh janin. Namun, antibodi IgA dalam tubuh ibu menghilang ketika bayi lahir. Namun, karena keberadaan IgA dalam ASI, bayi terus menerima perlindungan.

Immunoglobulin M (IgM)
Mirip dengan jenis antibodi lainnya, antibodi IgM juga ada dalam darah, kelenjar getah bening, dan pada permukaan sel B. Immunoglobulin M adalah jenis antibodi pertama yang melakukan antigen ketika antigen menyerang.

Janin dalam kandungan dilindungi dari IgM setelah sekitar 6 bulan kehamilan. Produksi IgM meningkat dalam kendali antigen. Jadi jika Anda ingin melihat apakah janin terinfeksi atau tidak, Anda dapat memeriksa kadar IgM dalam darah.

Immunoglobulin D (IgD)
Antibodi ini juga terjadi pada darah, kelenjar getah bening dan pada permukaan sel B. Antibodi IgD tidak mampu bertindak secara independen, tetapi melekat pada permukaan sel T, sehingga mereka dapat membantu sel T untuk menangkap antigen.

Immunoglobulin E (IgE)
Immunoglobulin E bersirkulasi dalam darah dan memiliki tugas memanggil pasukan lain untuk menyerang zat asing yang masuk ke dalam tubuh. Jenis-jenis antibodi ini sering menyebabkan reaksi alergi dalam pelaksanaan tugas mereka. Oleh karena itu, pada orang yang alergi, produksi darah meningkat seperti IgE.

Antigen Dalam Antibodi

Antigen Dalam Antibodi
Antigen Dalam Antibodi

Reaksi antigen dengan antibodi terjadi ketika kuman / bakteri (antigen) masuk ke dalam tubuh. Ketika zat asing masuk, leukosit monosit langsung menyerang zat tersebut dengan bantuan neutrofil.

Setelah itu, monosit yang telah membunuh zat segera melepaskannya ke limfosit B untuk merekam dan memproduksi antibodi untuk jenis benda asing yang mati ini. Setelah pembentukan antibodi, itu adalah limfosit T yang menyebabkan antibodi tertanam di permukaan sel-sel tubuh.

Setiap kali zat asing baru terjadi, dibutuhkan sekitar 10 hingga 14 hari untuk terbentuknya antibodi. Antibodi ini ada di dalam darah dan di dalam cairan yang bukan bagian dari tubuh. Setiap antigen yang terbentuk harus benar-benar cocok dengan zat asing (antigen), seperti kunci yang dimainkan oleh antigen dan gembok yang dimainkan oleh antibodi.

Situs di mana antigen berikatan dengan antibodi disebut variabel, sedangkan situs di mana antibodi berikatan dengan antigen disebut epitop.

Ganguan Antibodi

Penyakit autoimun terjadi ketika antibodi tubuh yang beredar tidak dapat membedakan antigen dari sel mereka sendiri. Dalam hal ini, tubuh memproduksi antibodi yang tidak berbahaya terhadap sel-sel tubuh sendiri. Karena itu, mereka dapat menyerang sel-sel tubuh normal di dalam tubuh.

Baca Juga :   Struktur Pankreas

Serangan pada sel-sel tubuh sendiri merusak sel-sel tubuh dan menyebabkan penyakit yang dapat membunuh orang yang terkena. Alasan mengapa tubuh memproduksi antibodi terhadap sel-sel tubuh sendiri tidak diketahui dengan pasti.

Asumsi awal bahwa kehadiran agen bakteri dan virus yang menyerang tubuh dapat memicu reaksi autoimun. Selain itu, paparan bahan kimia tertentu serta paparan sinar ultraviolet dapat menyebabkan perubahan protein tubuh. Contoh penyakit autoimun adalah:

Diabetes mellitus
Pada penyakit ini, respons sistem kekebalan menyerang sel-sel pankreas sehingga dapat memengaruhi fungsi pankreas dalam produksi hormon insulin. Akibatnya, glukosa dapat meningkat dalam darah. Penyakit ini dapat menyerang remaja dan orang dewasa sebelum usia 40 tahun. Yang penting penyakit ini tidak bisa disembuhkan sepenuhnya. Orang dengan diabetes mellitus tipe 1 perlu mengonsumsi insulin setiap hari.

Artritis reumatoid
Kondisi ini pada awalnya disebabkan oleh proses inflamasi sendi yang terjadi. Akibatnya, sistem kekebalan tubuh menghasilkan antibodi untuk merespons peradangan. Akam tetapi setelah produksi, antibodi ini tidak menyerang antigen melainkan sendi. Akibatnya, liner sendi yang berkurang, jika diabaikan, dapat menyebabkan kerusakan permanen pada sendi.

Psoriasis
Penyakit ini mempengaruhi kulit, yang berasal dari pembentukan antibodi oleh sistem kekebalan yang terlalu aktif di kulit, yang mengakumulasi banyak antibodi pada kulit dan kulit menjadi terkelupas dan berwarna perak.

Penyakit Grave
Penyakit ini menyerang manusia dan merupakan kelainan tiroid yang paling umum. Penyakit ini dapat menyebabkan penyakit seperti mata yang menonjol (exophthalmos), myxedema pratibial dan kelenjar tiroid yang membesar.

Lupus
Lupus disebabkan oleh proses autoimun di mana antibodi yang diproduksi oleh sistem kekebalan menyerang sel-sel tubuh seperti sistem saraf, ginjal, paru-paru dan bagian lain dari tubuh. Lupus juga dikenal sebagai systemic lupus erythematosus.

Demikian Pembahasan Materi Kita Kali ini Mengenai Antibodi Adalah. Jangan Lupa Tetap Bersama Kami Di RumusBilangan.com. Semoga Bermanfaat dan dapat menambah wawasan kita. Terimakasih.

Baca Juga :

Antibodi Adalah Rating: 5 Diposkan Oleh: Pelajar