Fungsi Ampula Pada Telinga

Posted on

Fungsi Ampula Pada Telinga – Berikut ini rumusbilangan.com akan membahas tentang rangkuman makalah materi Fungsi Ampula Pada Telinga yang akan diterangkan mulai dari pengertian, jenis, fungsi, struktur, unsur, jurnal, tujuan, ciri, makalah, peran, makna, konsep, kutipan, contoh secara lengkap.

Telinga memiliki kemampuan unik untuk mendeteksi dan merasakan semua jenis energi dalam bentuk getaran suara yang bergerak di udara dan lingkungan.

Apa Itu Telinga ?

Telinga adalah bagian dari tubuh manusia yang bertindak sebagai indera pendengaran dan keseimbangan. Jaringan telinga juga sensitif terhadap gelombang suara yang tidak berventilasi cukup sehingga gelombang yang dihasilkan hanya berputar di daerah telinga bagian dalam.

Ini dapat menyebabkan gendang telinga secara bertahap mengalami rasa sakit dan gangguan pendengaran. Situasi ini sering terjadi ketika headphone dan headset digunakan secara berlebihan, mis. Misalnya, jika digunakan setiap hari selama lebih dari lima jam atau lebih.

Bagian Bagian Dari Telinga

Bagian Bagian Dari Telinga

Bagian telinga dibagi menjadi tiga bagian, yaitu telinga luar, telinga tengah dan telinga dalam. dan telinga bagian dalam. Penjelasan berikut.

Aurikulla / Pinna
Auriculla atau daun telinga juga disebut sebagai daun telinga. Daun telinga adalah bagian yang menonjol dari sisi kepala yang dibentuk oleh susunan tulang rawan dan memperkuat fungsi daun telinga dengan memfokuskan gelombang suara yang diterima dan membimbing mereka ke dalam saluran telinga.

Meatus Acousticus Eksterna
Saluran telinga akustik eksternal juga disebut sebagai saluran pendengaran atau saluran pendengaran. Saluran telinga adalah bagian yang memiliki banyak kelenjar sudorifera dan rambut halus. Kelenjar Sudorifera adalah kelenjar yang menghasilkan cerumen.

Serumen adalah zat yang melindungi saluran telinga atau saluran telinga dari debu dan benda asing lainnya. Karena bau yang tidak sedap, Serumen juga mencegah serangga atau hewan kecil lainnya masuk ke dalam telinga. Cerumen, bagaimanapun, dapat merusak telinga ketika cerumen menumpuk, menjadikannya penghalang suara. Dalam kehidupan sehari-hari, serum juga disebut sebagai kotoran telinga.

Baca Juga :   Hipofisis Adalah

Kulit Tufa
Gendang telinga juga disebut gendang telinga. Gendang telinga adalah selaput tipis yang terletak di antara telinga luar dan telinga tengah. Gendang telinga mentransmisikan getaran suara dari udara ke tulang pendengaran di telinga tengah. Gendang telinga bergetar ketika terkena gelombang suara. Getaran tersebut kemudian dikirim ke telinga tengah untuk ditransmisikan ke otak.

Dengarkan tulang.
Tulang pendengaran terdiri dari tulang palu (Maleus), tulang tanah (Incus) dan tulang stapes (Stapes). Tulang-tulang ini dihubungkan oleh semacam sendi. Sendi ini memungkinkan tulang-tulang ini untuk mengirimkan getaran yang datang dari gendang telinga ke jendela oval di telinga bagian dalam.

Kanal Eustachius
Eustachian tube atau Eustachian tube adalah saluran yang menghubungkan telinga tengah dengan faring. Saluran ini mengatur keseimbangan antara tekanan udara di luar dan tekanan udara di tengah. Tabung Eustachius selalu menutup, tetapi bisa terbuka saat menelan atau mengunyah.

Jika tekanannya berubah, z. Misalnya, pada ketinggian di mana telinga berdengung, disarankan untuk menelan. Saat menelan, tabung Eustachius terbuka dan menyamakan tekanan udara.

Pada dinding tuba Eustachius terdapat rambut kecil yang mencegah masuknya kotoran atau kuman dari rongga hidung, rongga mulut dan saluran pernapasan atas ke dalam telinga tengah, menjadikan telinga tengah steril.

Ruang Siput
Koklea juga disebut koklea. Koklea digunakan untuk menerima, memperbesar, dan mengirimkan getaran suara ke saraf pendengaran. Koklea berbentuk seperti tabung, yang berputar ke belakang dan melengkung ke dalam dan berbentuk kerucut di ujungnya, sehingga menyerupai koklea.

Koklea memiliki penghalang (membran Reissner dan membran basilar) yang membagi koklea menjadi tiga area, yaitu skala vestibular di atas, skala media di tengah, dan skala Timpani di bawah. Skala vestibulum dan skala timpani mengandung cairan perilymph, sedangkan skala media mengandung cairan endolymph.

Baca Juga :   Zygomycota

Di atas membran basilika adalah struktur khusus sebagai penerima suara. Bagian ini disebut Cortic Organ. Organ kortikal mengubah getaran suara menjadi impuls saraf. Organ kortik terdiri dari sel rambut dan sel pendukung. Sel-sel rambut di organ kortikal terhubung ke bagian pendengaran dari saraf otak VIII.

Vestibular
Vestibuli atau vestibuli mewakili bagian tengah labirin tulang yang menghubungkan koklea ke kanal setengah lingkaran. Vestibuli terdiri dari sakulus dan utrikulus. Sacculary dan utricles adalah dua kantung kecil di vestibuli, dihubungkan dengan saluran penghubung.

Sel-sel rambut di sakulus disusun dalam urutan menurun, sedangkan sel-sel rambut di utrix terbentuk secara horizontal. Serabut saraf di ujung vestibula di sekitar sel-sel rambut bagian dalam, yang mewakili struktur khusus sakral dan utrikular dan disebut sebagai macula acustica. Bubuk protein tersebar di sel rambut Kalsium karbonat (CaCO3) yang disebut Otolith.

Macula mengatur keseimbangan statis, yang menentukan persepsi posisi kepala terhadap gravitasi ketika tubuh dalam keadaan diam dan persepsi posisi kepala selama akselerasi. Aktivitas makula ini dikirim ke bagian vestibular saraf otak VIII.

Saluran Setengah Lingkaran
Saluran setengah lingkaran juga disebut sebagai tiga saluran setengah lingkaran. Saluran setengah lingkaran adalah saluran setengah lingkaran yang terdiri dari tiga saluran yang diatur dalam posisi yang berbeda satu sama lain.

Saluran adalah saluran setengah lingkaran horizontal, saluran setengah lingkaran vertikal atas dan saluran setengah lingkaran belakang. Di setiap saluran setengah lingkaran adalah sebuah ampul. Ampul adalah bagian dari saluran setengah lingkaran yang mengandung kristal, yang terdiri dari sel-sel pendukung dan sel-sel rambut yang menonjol membentuk lapisan gelatin.

Ampul memiliki fungsi untuk mengatur keseimbangan dinamis, yaitu persepsi posisi kepala selama gerakan melingkar atau gerakan rotasi. Saluran setengah lingkaran berfungsi sebagai instrumen untuk menentukan posisi tubuh dan untuk menjaga keseimbangan. Seperti halnya makula, aktivitas kanalis semisirkularis juga ditransmisikan ke bagian vestibular dari saraf kranial VIII.

Baca Juga :   Pengertian Amfibi

Sistem Kerja Telinga

Secara umum, proses pemungutan suara berlangsung dalam langkah-langkah berikut:

  • Sesuatu bergetar, lalu menyebar dan membentuk gelombang suara.
  • Gelombang suara diterima oleh daun telinga.
  • Gelombang suara memasuki saluran telinga.
  • Gelombang suara menggetarkan gendang telinga.
  • Gendang telinga menggetarkan tulang-tulang telinga dan ditransmisikan ke telinga bagian dalam, menyebabkan cairan di telinga bagian dalam bergetar.
  • Getaran cairan di koklea merangsang sel-sel rambut untuk menghasilkan pulsa.

Dari sel-sel rambut ditransmisikan dari saraf pendengaran ke otak. Ketika tiba di otak, impuls dari kedua telinga diterjemahkan sebagai suara.

Faktor yang Menyebabkan Telnga Terganggu

Gangguan telinga umumnya terjadi karena hal berikut:

  • Ostematoma, yang merupakan tulang lunak di telinga luar, disertai dengan gangguan dan rasa sakit yang terkait dengan pendarahan dari telinga.
  • Otomicosa adalah luka dan infeksi pada telinga yang disebabkan oleh jamur yang gejala awalnya biasanya berupa rasa gatal terus menerus di sekitar saluran telinga.
  • Otitis esterna circumscripta / boils, yaitu nodul kecil yang terbentuk oleh endapan kotoran atau bakteri. Ini terjadi karena telinga memiliki banyak jaringan yang sensitif terhadap kotoran atau bakteri.
  • Miniere, penyakit yang menyebabkan gangguan pendengaran di satu telinga.
  • Ini tidak akan dibersihkan terlalu lama sehingga kotoran membeku.
  • Telinga mengalami cedera yang disebabkan oleh terlalu banyak mendengarkan. Terlalu banyak suara menyebabkan sel-sel rambut di koklea tidak menahan otot-otot di sekitarnya santai. Hal ini menyebabkan pembengkakan pada koklea, yang disertai dengan peradangan. Ada tulang rawan di telinga yang membuat kulit telinga fleksibel saat melewati gelombang suara.

Demikian Pembahasan Materi Kita Kali ini Mengenai Fungsi Ampula Pada Telinga. Jangan Lupa Tetap Bersama Kami Di RumusBilangan.com. Semoga Bermanfaat dan dapat menambah wawasan kita. Terimakasih.

Baca Juga :

Fungsi Ampula Pada Telinga Rating: 5 Diposkan Oleh: Pelajar