Fungsi Angin

Posted on

Fungsi Angin – Berikut ini rumusbilangan.com akan membahas tentang rangkuman makalah materi Fungsi Angin yang akan diterangkan mulai dari pengertian, jenis, fungsi, struktur, unsur, jurnal, tujuan, ciri, makalah, peran, makna, konsep, kutipan, contoh secara lengkap.

Atau bisa juga disebut sebagai perpindahan massa udara dari satu lokasi ke Lakinnya secara horizontal atau hampir horizontal. Pengaruh rotasi bumi terhadap angin disebut sebagai efek Carioles (efek Carioles). Efek ini menyebabkan angin bergerak searah jarum jam di sekitar area bertekanan rendah di belahan bumi selatan daripada bergerak berlawanan arah jarum jam di sekitar area bertekanan rendah di bumi utara. Angin memiliki arah dan kecepatan.

Angin mengikuti pola umum sirkulasi udara atau angin yang ada. Angin yang berlaku di daerah tropis disebut angin perdagangan, di daerah beriklim barat dan angin kutub disebut angin kutub.

Apa Itu Angin ?

Angin adalah sejumlah besar udara yang diciptakan oleh rotasi bumi, perbedaan suhu, dan perbedaan tekanan udara antara dua lokasi dengan kecepatan dinamis dan berfluktuasi.

Angin di dekat permukaan bumi lebih lambat daripada lapisan udara yang lebih tinggi. Ini disebabkan oleh hambatan yang disebabkan oleh gesekan dengan permukaan bumi. Arah angin di ketinggian juga bervariasi. Pada ketinggian 6-12 km angin dapat dideteksi pada kecepatan hingga 300 km / jam, yang biasanya disebut sebagai aliran jet dari barat.

Karakteristik Dari Angin

Angin memiliki karakteristik sendiri untuk mengetahuinya, lihat poin-poin berikut:

  • Kepadatan angin biasanya 1.225 kg / m3
  • Kekuatan angin sebanding dengan kecepatannya
  • Angin bergerak dari area tekanan maksimum ke tekanan minimum.
  • Kecepatan angin sangat bervariasi dari satu tempat ke tempat lain dan ditentukan oleh perbedaan tekanan udara antara sumber dan tujuan angin dan hambatan medan dalam perjalanannya.
  • Angin mempercepat pendinginan benda-benda panas
  • Angin menyebabkan tekanan pada permukaan, yang menetralkan arah angin, dan gesekan terhadap objek dalam perjalanannya.
  • Kecepatan dan arah angin tidak stabil, yang disebut turbulensi dapat berubah setiap saat.

Fungsi Dari Angin

Berikut adalah beberapa fungsi angin:

  • Membantu penyerbukan bunga
  • Kontrol kincir angin atau operasikan turbin angin
  • Mempercepat pendinginan benda panas
  • Pencampuran lapisan udara antara panas dan dingin, lembab dan dingin dan kaya akan CO2 dan CO2
  • Membantu dalam mengamati cuaca dalam meteorologi dan klimatologi
  • Uap air yang diuapkan diangkut dari laut ke daratan dan sampai pada kondensasi, yang kemudian menjadi hujan

Dalam klimatologi angin memiliki dua fungsi dasar:

  • Pemindahan panas dalam bentuk yang dapat diukur dan disimpan dari lintang rendah ke lintang tinggi dan menyeimbangkan keseimbangan radiasi matahari antara lintang rendah dan tinggi.
  • Penghapusan uap air yang diuapkan dari laut ke tanah di mana sebagian besar dari kondensasi untuk memenuhi kebutuhan air yang jatuh kembali sebagai hujan, kabut atau embun.

Proses Terjadinya Angin

Proses Terjadinya Angin

Ketika udara di tanah dipanaskan oleh sinar matahari, udara mengembang. Udara ekspansi menjadi lebih ringan dan naik menuju atmosfer. Dalam hal ini, tekanan udara turun karena udara berkurang. Di sekelilingnya, udara dingin (tekanan tinggi) mengalir ke tempat di mana dulu ada tekanan rendah (suhu panas).

Udara menyusut lebih berat dan tenggelam ke tanah. Di tanah, udara menjadi panas lagi dan bangkit kembali. Gerakan dengan mengubah arus angin dari darat ke atmosfer dan sebaliknya oleh sinar matahari adalah penyebab munculnya angin.

Baca Juga :   Contoh Soal Statistika

Sumber energi utama berasal dari perbedaan pemanasan dan pendinginan yang terjadi pada lintang rendah dan tinggi. Sumber energi inilah yang menghasilkan angin dan mempertahankan kecepatan melawan rintangan yang disebabkan oleh gesekan dengan permukaan.

Faktor yang Mempengaruhi Perputaran Dari Angin

Angin dapat terjadi karena beberapa faktor, yaitu:

Gradien barometrik (tekanan udara)
Angka yang menunjukkan perbedaan tekanan udara 2 isobars berjarak 100 km. Semakin besar gradien tekanan udara, semakin cepat angin bertiup.

Posisi
Bumi berputar pada sumbunya dengan kecepatan 1041 m / jam di khatulistiwa. Kecepatan berkurang dengan meningkatnya garis lintang suatu tempat hingga mencapai nol di kutub. Penurunan kecepatan ini disebabkan oleh lintang yang lebih kecil ke kutub. Dengan demikian, kecepatan angin di dekat khatulistiwa lebih cepat daripada di dekat khatulistiwa.

Tempat tinggi
Semakin tinggi tempat, semakin kuat angin. Ini disebabkan oleh pengaruh gaya gesek, yang menghambat jumlah udara. Di permukaan bumi, gunung, pohon, dan topografi yang tidak rata lainnya menyebabkan gaya gesek yang hebat. Semakin tinggi lokasi, semakin rendah gaya gesekan.

Hari
Pada siang hari, angin bergerak lebih cepat dari pada malam hari. Ini disebabkan oleh pemanasan sinar matahari yang terjadi terus menerus sepanjang hari.

Rotasi Bumi
Pada perbedaan tekanan udara konstan, gradien tekanan udara menyebabkan pergerakan udara lurus. Efek rotasi bumi menyebabkan gerakan menjadi busur dan, pada tikungan, menciptakan gaya sentrifugal atau gaya yang mencoba menarik keluar dari pusat kurva.

Negara Pemanasan
Sistem angin dipengaruhi oleh keberadaan benua, yang kehangatan daratannya berbeda dari lautan. Pemanasan ini menyebabkan depresi bulan sambil menyebabkan angin laut dan angin darat dalam skala kecil.

Jenis – Jenis Dari Angin

Angin Lokal

Angin Fohn
Fohnwind / Fallwind adalah angin yang terjadi setelah hujan orografis. Angin bertiup di daerah dengan suhu dan kelembaban yang bervariasi. Angin Fohn muncul ketika massa udara bergerak, naik di satu sisi gunung dengan ketinggian lebih dari 200 meter dan kemudian di sisi lain turun. Angin Fohn yang jatuh dari puncak gunung panas dan kering karena uap airnya hilang selama curah hujan orografis.

Biasanya angin ini merusak dan dapat menyebabkan kerugian. Tanaman yang terkena angin ini bisa mati, dan sistem kekebalan tubuh manusia tenggelam ketika terkena angin Fohn dan rentan terhadap penyakit.

Contoh angin Fohn yang umum di Indonesia adalah angin Bahorok (angin Fohn bertiup di daerah dataran rendah Deli Utara, Sumatera Utara), yang berasal dari arah kota Bohorok. Angin.), Angin Gending (angin Fohn bertiup dari pegunungan dan keluar) pegunungan di tenggara ke Probolinggo, Jawa Timur, disebut demikian karena berasal dari arah kota Gending, dan angin geostropik (angin teoretis) dengan gaya yang bekerja pada mereka, hanya gaya gradien tekanan dan gaya Coriolis yang begitu besar dan berlawanan arah, bahkan isobar dengan kecepatan konstan.)

Winch Topan dan Antiklon
Kekuatan rotasi Bumi (gaya Coriolis) menyebabkan penyimpangan dalam arah angin. Di belahan bumi utara gerakan udara terdistorsi ke kiri dan ke kanan di belahan bumi selatan. Akibatnya, gerakan udara membentuk pegas dan merupakan angin puyuh yang disebut siklon dan antiklon.

Derek topan adalah angin yang berputar secara terpusat. Siklon terjadi ketika tekanan minimum (vakum) dari isobar tertutup dalam bentuk kurva tertutup dengan tekanan lebih tinggi. Jenis angin topan ini berbeda di beberapa daerah, seperti tornado di daerah tropis Amerika.

Baca Juga :   Pengertian Curah Hujan

Tornado adalah kolom udara bergerak cepat yang membentuk hubungan antara awan cumulonimbus atau, dalam kasus yang jarang terjadi, pangkalan awan cumulus dan permukaan tanah. Tornado muncul dalam banyak ukuran, tetapi umumnya berbentuk corong kondensasi yang terlihat jelas, ujungnya sempit dan sering tertutup awan oleh serpihan.

Kata “tornado” adalah variasi dari kata Spanyol “tronada”, yang berarti “badai”. Kemudian kata Tornado juga diambil dari bahasa Latin tonare, yang berarti “gemuruh”. Kata ini kemungkinan besar kombinasi tronada Spanyol dan tornar (“berputar”); Namun, kata ini juga bisa menjadi etimologi masyarakat. Tornado juga dikenal sebagai twister.

Derek anticyclone adalah angin yang berputar dan meninggalkan daerah dengan tekanan maksimum. Putar searah jarum jam di belahan bumi utara. Sementara selatan berlawanan arah jarum jam. Lintasan tergantung pada musim sekitar 30 derajat lintang utara dan lintang selatan lintang lainnya.

Angin Periodik

Angin Laut dan Angin Darat
Angin darat dan angin laut terjadi karena perbedaan alami antara daratan dan laut dalam penyerapan dan pelepasan energi panas matahari. Tanah menyerap dan melepaskan energi panas lebih cepat dari lautan.

Angin laut adalah angin yang berhembus dari laut menuju negara dan umumnya terjadi pada siang hari dari jam 9 pagi sampai jam 4 sore. Angin ini biasanya digunakan oleh para nelayan untuk pulang dari memancing di laut. Angin laut dapat menyusup ke negara itu hingga 50 km. Ketika angin ini mencapai pegunungan, hujan bisa turun.

Angin darat adalah angin yang berhembus dari daratan ke arah laut dan biasanya terjadi pada malam hari dari jam 8:00 sampai 6:00 sore. Jenis angin ini bermanfaat bagi nelayan untuk memancing di kapal bertenaga angin sederhana.

Angin Lembah dan Angin Gunung
Angin lembah adalah angin yang bertiup dari lembah ke arah yang biasanya terjadi pada siang hari. Selama proses, lereng gunung menjadi ringan pada awalnya, yang menyebabkan perbedaan suhu dan angin lembah terjadi

Angin gunung adalah angin yang bertiup dari puncak gunung ke lembah gunung yang terjadi pada malam hari. Pada sore hari energi panas dilepaskan di lembah dan di puncak gunung yang dingin udara mengalir ke lembah dan akan ada angin gunung.

Angin Sepoi-Sepoi

Angin muson, atau angin yang biasa disebut angin muson, adalah angin yang bertiup secara berkala (setidaknya 3 bulan), dan antara periode polanya bertolak belakang, menyebabkan arah berubah dalam arah yang berlawanan setiap enam bulan.

Selama musim panas, angin muson bertiup dari permukaan lautan yang lebih dingin ke benua-benua, yang jauh lebih hangat daripada lautan karena sejumlah faktor (muson musim panas). Angin berhembus ke daratan dari laut yang sangat lembab dan sedikit pendinginan dari massa udara ini menyebabkan kondensasi dan hujan.

Beberapa daerah dataran tinggi di Asia menerima lebih dari 10.000 mm hujan selama bulan-bulan musim panas. Namun di musim dingin, permukaan laut lebih hangat. Karena hanya sedikit energi matahari yang tersedia, pendinginan benua cepat, karena radiasi gelombang panjang dipancarkan ke luar angkasa.

Angin muson bertiup dari benua yang lebih dingin ke permukaan laut yang lebih hangat dan membawa musim hujan. Angin Monsun Di Indonesia ada berbagai jenis, yaitu:

Angin Musim Asia
Angin ini terjadi pada bulan Oktober hingga Februari, matahari bersinar di selatan khatulistiwa. Australia mendapat lebih banyak panas daripada Asia. Akibatnya, angin bertiup dari Asia ke Australia melalui kepulauan Indonesia. Karena itu, ada musim hujan di Indonesia selama bulan-bulan ini. Kondisi ini dikenal sebagai angin barat.

Baca Juga :   Pengertian Besaran Fisika

Angin Muson Australia
Angin ini terjadi pada bulan April-Agustus, dengan matahari bersinar di belahan bumi utara, memberi benua Asia lebih banyak panas daripada Australia. Akibatnya, angin bertiup dari Australia ke Asia melalui kepulauan Indonesia. Karena itu, ada musim kemarau di Indonesia selama bulan-bulan ini. Kondisi ini umumnya dikenal sebagai angin timur.

Angin Terpecahkan

Angin sepoi-sepoi
Angin perdagangan adalah angin kencang yang bertiup sepanjang tahun dari subtropis ke khatulistiwa. Terdiri dari dua, angin perdagangan timur laut, yang berhembus di belahan bumi utara, dan angin perdagangan tenggara, yang berhembus di belahan bumi selatan.

Angin barat
Bagian dari udara, yang berasal dari daerah subtropis maksimum di utara dan selatan, mengalir seperti angin barat ke daerah beriklim utara dan selatan. Pengaruh angin barat di belahan bumi utara kurang terasa karena hambatan dari benua. Di belahan bumi selatan, pengaruh angin barat sangat besar, terutama di garis lintang 60 °. Di sini, angin barat berhembus sangat kencang, yang oleh para pelaut disebut gemuruh empat puluhan.

Angin timur
Ada area tekanan udara maksimum di Kutub Utara dan Kutub Selatan Bumi. Dari area ini, angin mengalir ke kisaran minimum subpolar (60o LU / LS). Angin ini disebut Ostwind. Angin timur ini dingin karena berasal dari daerah kutub.

Angin Puyuh
Tornado secara resmi digambarkan oleh Dinas Cuaca Nasional Amerika Serikat sebagai tornado yang melintasi perairan. Namun, para peneliti umumnya mencirikan angin puyuh tornado yang “sedang”. Penyebab tornado adalah perubahan arah angin karena pola tekanan yang berbeda terjadi di suatu daerah. Angin ini biasanya terjadi pada masa transisi, yaitu peralihan dari musim kemarau ke musim hujan atau sebaliknya.

Skala Dari Kecepatan Perputran Angin

Skala Dari Kecepatan Perputran Angin

Alat Untuk Pengukuran Kecepatan Angin

Alat ukur angin meliputi:

  • Anemometer, adalah perangkat yang mengukur kecepatan angin. Alat seperti ini biasanya berada di BMKG (Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika) untuk menentukan cuaca dan iklim. Atau dapat juga digunakan di area yang direncanakan (setidaknya) untuk pemasangan turbin angin.
  • Baling-baling angin adalah alat untuk menentukan arah angin, dengan mana kecepatan angin yang tepat tidak dapat diperkirakan. Alat ini adalah alat sederhana yang biasa digunakan di perkebunan dan pertanian untuk mendeteksi arah angin.
  • Windsock, adalah alat untuk menentukan arah angin dan memperkirakan kecepatan angin. Yang biasanya ditemukan di bandara. Alat ini membantu mendaratkan pesawat yang bisa terganggu oleh angin.
    Biasanya, pengukuran angin dilakukan di darat, tetapi dalam rumus gelombang, data angin yang digunakan untuk menentukan kecepatan adalah kecepatan di permukaan laut. Oleh karena itu, perlu untuk mengkonversi data angin terestrial di dekat lokasi terdekat ke pengukuran data angin di atas permukaan laut.
    Representasi data angin juga ditunjukkan oleh mawar angin. Angin naik adalah grafik yang memfasilitasi penyajian data angin. Untuk mawar angin, data yang ditampilkan termasuk kecepatan angin, arah angin dan frekuensi angin dalam diagram.

Demikian Pembahasan Materi Kita Kali ini Mengenai Fungsi Angin. Jangan Lupa Tetap Bersama Kami Di RumusBilangan.com. Semoga Bermanfaat dan dapat menambah wawasan kita. Terimakasih.

Baca Juga :

Fungsi Angin Rating: 5 Diposkan Oleh: Pelajar