Kesetimbangan Kimia

Posted on

Kesetimbangan Kimia – Berikut ini rumusbilangan.com akan membahas tentang rangkuman makalah materi Kesetimbangan Kimia yang akan diterangkan mulai dari pengertian, jenis, fungsi, struktur, unsur, jurnal, tujuan, ciri, makalah, peran, makna, konsep, kutipan, contoh secara lengkap.

Saldo berasal dari kata keseimbangan. Di Indonesia, keseimbangan dapat diartikan sebagai keadaan di mana dua benda memiliki berat dan posisi dan berada di posisi yang sama.

Sedangkan atas dasar kimia, keseimbangan kimia adalah dua proses yang berlawanan arah. Prosesnya berlangsung terus menerus dan bersamaan. Pada keseimbangan ini, bagaimanapun, tidak ada perubahan yang diamati dan diukur.

Apa Itu Kesetimpangan Kimia ?

Kesetimbangan kimia adalah suatu keadaan reaksi bolak-balik dengan kesamaan laju reaktan dan laju terbentuknya produk serta konsentrasinya tetap. Reaksi tersebut terjadi secara bolak balik (memiliki dua arah yang berbeda) dan berlangsung secara terus menerus.

Ciri Dari Kesetimpangan Kimia

Untuk mengetahui apa keadaan keseimbangan reaksi, sifat-sifat keadaan keseimbangan harus diketahui. Properti saldo adalah sebagai berikut:

  • Reaksi berlangsung di ruang tertutup atau wadah dengan suhu dan tekanan konstan.
  • Ini adalah reaksi dinamis (terjadi terus menerus).
  • Reaksi terjadi dalam dua arah yang berlawanan.
  • Laju reaksi terhadap reaktan adalah sama dengan laju reaksi terhadap produk.
  • Produk dan reaktan memiliki konsentrasi yang sama.
  • Merupakan reaksi mikroskopis (reaksi pada tingkat partikel zat).

Syarat Dari Kesetimpangan Kimia

  • Dalam bentuk reaksi bolak-balik: reaksi yang dapat digambarkan sebagai reaksi seimbang, mencapai tingkat keseimbangan yang berbeda ketika, pada saat yang sama, reaksi balik dapat dengan mudah terjadi.
  • Be Dynamic: Reaksi kesetimbangan adalah aspek yang tidak statis tetapi dinamis. Ini berarti bahwa reaksi mikroskopis berlangsung terus menerus dalam dua arah dan berlangsung pada laju yang sama.
  • Dilakukan dalam sistem tertutup: Keseimbangan kimia ini hanya dapat terjadi dalam sistem tertutup. Sistem tertutup ini adalah sistem reaksi kimia di mana berbagai zat yang memiliki reaksi atau zat yang dihasilkan oleh reaksi tidak meninggalkan sistem.
Baca Juga :   Klasifikasi Aves

Jenis Dari Kesetimbangan Kimia

Keseimbangan Heterogen
Keseimbangan heterogen adalah sistem di mana reaktan dan produk berada dalam fase yang berbeda. Dalam hal ini, fase yang dimaksud adalah bahwa fase tersebut mungkin dalam bentuk fase padat, cair, gas dan larut. Namun, dalam sistem kesetimbangan ini, fase padat dan cairan murni (cair) dapat diabaikan.

Keseimbangan Homogen
Kesetimbangan homogen adalah suatu bentuk zat yang terlibat dalam suatu reaksi di mana setiap partisipasi memiliki nilai yang sama.
Dengan demikian, semua konsentrasi zat yang digunakan untuk menentukan konstanta kesetimbangan adalah sama. Namun, dalam kesetimbangan homogen ini, juga harus diperhitungkan bahwa hanya gas dan larutan yang merupakan salah satu faktor yang juga mempengaruhi konstanta kesetimbangan.

Faktor-faktor yang Mempengaruhi Keseimbangan Kimia

Faktor yang Mempengaruhi Kesetimbangan Kimia

1. Perubahan Konsentrasi

Berdasarkan prinsip Le Chatelier, penambahan reaktan ke sistem kesetimbangan menggeser reaksi ke kanan (ke produk) dan sebaliknya, untuk mengurangi konsentrasi reaktan yang menggeser reaksi ke kiri (ke reaktan).

Hal yang sama berlaku untuk produk. Ketika konsentrasi produk meningkat, reaksi bergeser ke arah reaktan, dan pengurangan produk menggeser reaksi ke arah produk. Di sektor industri, faktor ini dapat digunakan untuk mencapai tingkat konversi produk yang tinggi dan efisien dengan mengarahkan respons terhadap produk atau produk yang tepat.

2. Perubahan Tekanan

Perubahan tekanan atau volume dalam sistem juga mengganggu sistem keseimbangan yang terbentuk.
Ketika tekanan sistem meningkat atau volume berkurang, keseimbangan bergeser dengan sedikit mol ke samping, dan ketika tekanan menurun atau volume meningkat, keseimbangan bergeser dengan lebih banyak mol ke samping.
Dalam hal ini, koefisien reaksi sangat berpengaruh karena koefisien menentukan jumlah mol suatu zat.

Baca Juga :   Sedimentasi Laut

3. perubahan Suhu

Efek suhu dalam sistem yang seimbang terkait dengan panas reaksi, dan pada reaksi endotermik panas diserap oleh reaksi untuk memberikan nilai entalpi reaksi positif.

Ketika suhu sistem meningkat, keseimbangan bergeser ke sisi yang merupakan reaksi endotermik atau menyerap panas. Ketika suhu diturunkan, reaksi bergeser ke sisi yang merupakan reaksi endotermik atau panas dilepaskan.

Hukum Dari Kesetimbangan Kimia

Hukum kesetimbangan kimia atau konstanta kesetimbangan adalah rasio hasil konsentrasi produk terhadap koefisien masing-masing konsentrasi yang bereaksi terhadap koefisien masing-masing. Konstanta kesetimbangan dapat disimbolkan dengan K atau Kc.

Rumus Tetapan Kestimbangan Kimia

Hukum keseimbangan kimia diajukan pada tahun 1866 oleh Guldberg dan Libra. Hukum keseimbangan kimia juga disebut Hukum Efek Massa. Undang-undang menyatakan bahwa pada suhu dan tekanan tertentu, rasio produk konsentrasi zat di sebelah kanan persamaan reaksi sama dengan konsentrasi zat yang tersisa, masing-masing dinaikkan dengan koefisien reaksi. Zat di sebelah kanan adalah zat reaksi, sedangkan zat di sebelah kiri adalah reagen.
Contoh respon:

Rumus Tetapan Kestimbangan Kimia

Untuk menentukan ukuran seberapa jauh reaksi berjalan (K), persamaan berikut digunakan:

Rumus Tetapan Kestimbangan Kimia

Harga K menunjukkan jumlah hasil reaksi yang terbentuk. Konstanta K ini membentuk konstanta kesetimbangan (K) untuk pembentukan Kc, Kp dan Kx. Kc mewakili kesetimbangan molar (larutan dan gas), Kp mewakili kesetimbangan tekanan parsial (gas) dan Kx mewakili kesetimbangan dalam fraksi molar (larutan dan gas).

Kc (konsentrasi molar)
Persamaan konsentrasi molar adalah:

Kc (konsentrasi molar)

Kp (tekanan parsial)
Persamaan yang digunakan untuk menentukan tekanan parsial adalah:

Kp (tekanan parsial)

Kx (fraksi mol)
Untuk menentukan fraksi mol suatu reaksi, persamaan berikut digunakan:

Kx (fraksi mol)
Rumus Tetapan Kestimbangan Kimia
Rumus Tetapan Kestimbangan Kimia

Tingkat disosiasi adalah harga reagen. Tingkat disosiasi juga disebut sebagai tingkat dekomposisi.

Demikian Pembahasan Materi Kita Kali ini Mengenai Kesetimbangan Kimia. Jangan Lupa Tetap Bersama Kami Di RumusBilangan.com. Semoga Bermanfaat dan dapat menambah wawasan kita. Terimakasih.

Baca Juga :   Batu Sedimen

Baca Juga :

Kesetimbangan Kimia Rating: 5 Diposkan Oleh: Pelajar