Kingdom Archaebacteria

Posted on

Kingdom Archaebacteria – Berikut ini rumusbilangan.com akan membahas tentang rangkuman makalah materi Kingdom Archaebacteria yang akan diterangkan mulai dari pengertian, jenis, fungsi, struktur, unsur, jurnal, tujuan, ciri, makalah, peran, makna, konsep, kutipan, contoh secara lengkap.

Istilah Archebacteria berasal dari bahasa Yunani, Archio berarti jaman dahulu dan bakteri berarti bakteri. Archebacteria pertama kali ditemukan pada tahun 1977 dan dianggap bakteri.

Apa Itu Archebacteria ?

Pengertian Archebacteria adalah bakteri primitif yang prokariotik. Kelompok bakteri ini adalah bakteri tua dan hidup di tempat yang ekstrem. Morfologi archaea menyerupai morfologi eubacteria, yaitu bentuk tangkai, cocci dan helix. Namun, ada beberapa archaea dengan bentuk yang tidak biasa.

Seperti Pyrodictium abyssi, yang hidup di dasar laut pada suhu 1100C, dengan bentuk seperti cakram dan jalinan benang tubular. Beberapa archaea adalah gram negatif, yang lain gram positif. Contohnya adalah Methanococcuc jannaschii dengan genom 1.740 kb yang mengkode 1.738 protein.

Bagian genom yang terlibat dalam produksi energi dan metabolisme umumnya mirip dengan prokariota, sedangkan bagian genom yang terlibat dalam replikasi, transkripsi dan terjemahan biasanya mirip dengan eukariota. Reproduksi archae oleh pembelahan biner, pembagian ganda, pembentukan tunas dan fragmentasi.

Ciri-Ciri Archebacteria

Sifat-sifat kingdom archebacteria adalah:

  • Komposisi sel tidak mengandung peptidoglikan
  • Lemak membran sel terdiri dari unit isoprena dan ikatan eter
  • RNA ribosom adalah metionin
  • Amitosis reproduksi
  • Dapat hidup di lokasi ekstrem (salinitas, suhu, dan senyawa kimia tinggi)
  • Ukurannya berkisar dari 1/10 mikron hingga lebih dari 15 mikron
  • Beberapa dari mereka menahan tekanan lebih dari 200 atmosfer di lingkungan asam, alkali atau air asin.
  • Tahan suhu 1000 ° C dan 212 ° F

Klasifikasi Archebacteria

Kingdom Archebacteria

A. Kingdom Archebacteria Dibagi Menjadi Beberapa Spesies:

  • Euryarchaeota adalah bagian yang paling sering dipelajari dan terutama mencakup bakteri metanogenik dan halofil.
  • Crenarchaeota, termasuk termofil, hipertermofil dan termoasidofil, ditemukan terutama di lingkungan laut.
  • Korarchaeota, terdiri dari hipertermofil yang terjadi pada suhu lingkungan tinggi, hidrotermal.
  • Thaumarchaeota, termasuk archaea oksidasi amonia
  • yang dikenal dengan energi metabolisme
    Nanoarchaeota, satu-satunya perwakilan bernama Nanoarcheum Equitans.
Baca Juga :   Struktur Tubuh Echinodermata

B. Berdasarkan Metabolisme dan Ekologi, Archebacteria Dibagi Menjadi Tiga Kelompok:

1. Metanogen
Ini disebut methanogen karena metabolis gas metana (CH4) dengan mengurangi karbon dioksida. Metanogen bersifat anaerob dan kemosintetik. Metanogen hidup di lumpur, rawa, dan tempat-tempat kekurangan oksigen. Metanogen dipelihara dengan menguraikan sisa-sisa tanaman yang mati dan kemudian memproduksi gas metana dengan persamaan reaksi tertentu.
Contohnya adalah Methanococcus jannaschii. Beberapa methanogen juga simbiotik dengan rumen herbivora dan saluran pencernaan rayap sebagai agen untuk fermentasi selulosa.

2. Halofil ekstrim (halofil)
Halofil (Halo = garam, Philos = kekasih) heterotropis. Halofil ekstrem ini hidup di lingkungan yang sangat asin seperti danau air asin atau laut mati. Halofil respirasi aerobik ekstrem untuk menghasilkan energi, ada juga yang bisa fotosintesis. Klorofil disebut bacteriorodopsin, yang menghasilkan warna ungu.
Misalnya, Halobacterium.

3. Termofil ekstrim (termoasidofilik)
Bakteri ini hidup di lingkungan bersuhu tinggi dan asam. Kehidupan thermoacidophilic oleh oksidasi air belerang dekat ventilasi hidrotermal laut yang lebih rendah.
Contoh bakteri termoasidofilik adalah bakteri pengurang sulfur, sulfolobus, yang hidup di mata air belerang Taman Nasional Yellowstone di Amerika. Psychrophilie
Bakteri jenis ini hidup di tempat dengan suhu yang sangat dingin.

Peran Archaebacteria Dalam Kehidupan Manusia

Archaebacteria memainkan peran penting dalam kehidupan manusia, meskipun memiliki efek negatif, yaitu:

  • Enzim archaebacterial ditambahkan ke deterjen untuk meningkatkan kemampuannya menahan suhu tinggi dan pH tinggi
  • Beberapa enzim archaebacterial juga digunakan dalam industri makanan untuk mengubah kekuatan jantung menjadi dekstrin (sejenis karbohidrat).
  • Berbagai jenis archaebacteria digunakan untuk mengobati pencemaran lingkungan, mis. Seperti tumpahan minyak
  • Menghasilkan biogas untuk bahan bakar alternatif.

Reproduksi Archaebacteria

Bakteri umumnya bereproduksi secara aseksual atau bereproduksi secara aseksual. Selain itu, bakteri juga berkembang biak dengan bertukar materi genetik dengan bakteri lain.

Proses transfer materi genetik ini juga disebut rekombinasi parasexual atau genetik. Pertumbuhan bakteri, yaitu pembelahan sel dalam koloni bakteri, meningkatkan jumlah koloni dengan cepat.

Faktor-faktor yang mempengaruhi meliputi suhu (suhu optimal – 300 ° C), kelembaban (bakteri tumbuh dengan baik di lingkungan yang lembab), sinar matahari (menghambat pertumbuhan bakteri karena menghancurkan struktur kromosom bakteri), bahan kimia (kerusakan / membunuh dinding sel bakteri dan menghambat pertumbuhan bakteri).

Ketersediaan cadangan makanan dan sisa metabolisme (pengurangan cadangan makanan dalam medium dan munculnya metabolisme limbah bakteri menghambat pertumbuhan koloni bakteri).

Baca Juga :   Struktur Esofagus

Archebacteria berkembang biak melalui pembelahan biner, pembelahan multipel, pembentukan tunas, dan fragmentasi.

Pendidikan Individu Baru

A. Perpecahan Biner
Dalam pembelahan biner, bakteri membelah langsung dari satu sel menjadi dua sel, empat sel, delapan sel, enam belas sel, dan seterusnya. Fisi biner berbeda dari mitosis, karena tidak menjalani penilaian.
B. Formasi tunas (Cyanophyta / ganggang biru-hijau)
Bakteri membentuk tunas dalam bentuk ranting dan akhirnya mengendap untuk membentuk bakteri baru. Dapat ditemukan di keluarga Sreptomycetaceae.
C. Fragmentasi (Cyanophyta // ganggang biru-hijau)
Fragmentasi adalah pemutusan bagian tubuh yang dapat membentuk individu baru. Biasanya terjadi pada alga dalam bentuk benang. Dapat ditemukan di osilator.

Transfer Bahan Genetik

A. Sambungan Atau Konjugasi
Secara konjugasi adalah cara perkembangbiakan seksual pada organisme yang belum dikenal pria dan wanita.Bakteri Konjugasi bisa dilakukan ketika dua sel bakteri dengan paparan yang berbeda berdekatan dan membentuk dan menempel pada tabung terkonjugasi (penghubung pembuluh) sehingga bahan genetik (DNA) dan sitoplasma dapat berpindah dari satu sel ke sel lainnya.

Selanjutnya, dalam sel penerima, DNA digabungkan (kombinasi genre) antara DNA sel donor dan DNA sel penerima, diikuti oleh penggabungan sitoplasma (plasmogami). Setelah proses membagi nukleus dalam sel penerima, proses selanjutnya adalah biner, sel membelah lagi menjadi dua.

B. Transformasi
Transformasi adalah proses mentransfer materi genetik dalam bentuk DNA atau hanya satu gen ke bakteri lain dengan proses fisiologis yang kompleks. Transformasi biasanya dilakukan oleh Rhizobium, Bacillus, Stretococcus pneumoniae dan Neisseria gonorrhoeae.

C. Transduksi
Transduksi adalah transfer bahan genetik bakteri ke bakteri lain oleh perantara virus.

Struktur Tubuh Bakteri (Archebacteria )

Struktur Tubuh Archebacteria
Struktur Archebacteria

Perbedaan antara eubacteria dan archaebacteria terutama terletak pada sifat biokimia mereka. Misalnya, eubacteria memiliki ikatan ester di lapisan lemak membran plasma, sedangkan archaebacteria memiliki ikatan dalam bentuk ester. Struktur antara Kingdom Eubacteria dan Archaebacteria hampir sama. Satu-satunya perbedaan adalah komposisi struktur bakteri.

Berikut ini adalah gambaran umum dari struktur bakteri:

1. Flagella atau Falgelum
Flagella adalah filamen yang menonjol dari sel bakteri dan terdiri dari protein. Flagella bertindak sebagai alat bergerak, tetapi ada bakteri tanpa flagela yang bisa bergerak. Beberapa jenis bakteri memiliki pili yang memiliki struktur seperti flagela, tetapi lebih pendek dan lebih tipis. Pili memainkan peran khusus dalam mentransfer molekul Genetime (DNA) dari satu bakteri ke bakteri lain selama peristiwa konjugasi.

Baca Juga :   Pengertian Mulut

2. Kapsul
Bakteri memiliki lendir yang kental dan tebal yang menutupi dinding sel. Kapsul terbuat dari polisakarida dan air, yang membantu bakteri menempel ke permukaan atau bakteri lain. Secara umum, kapsul adalah bakteri yang menyebabkan penyakit. Fungsinya sebagai alat pertahanan dan perlindungan, untuk mencegah kekeringan dan sebagai sumber makanan bagi bakteri.

3. Dinding Sel
Dinding sel bakteri adalah struktur yang kompleks dan berfungsi sebagai penentu bentuk sel yang terdiri dari mucopolysaccharides dan peptidoglikan yang terdiri dari polimer besar asetil-N-asetil yang saling berhubungan dengan ikatan kovalen. Perbedaan antara eubacteria dan archaebacteria terletak pada konten dinding sel.

4. Membran Plasma
Membran plasma selektif permeabel, yaitu hanya molekul atau zat tertentu yang dapat ditransfer. Terdiri dari lapisan fosfolipid dan protein. Membran plasma mengatur pertukaran zat antara sel dan lingkungannya serta pembentukan mesosom.

5. Sitoplasma
Sitoplasma bertindak sebagai tempat reaksi kimia untuk sel. Terdiri dari 80% air, protein, asam nukleat, lemak, karbohidrat, ion anorganik, dan kromatofor

6. Ribosom
Ribosom dibentuk dalam bentuk RNA halus dan butiran protein yang berkontribusi terhadap kelangsungan hidup bakteri selama sintesis protein.

7. Klorosom
Klorosom adalah struktur di bawah membran plasma. Klorosom mengandung pigmen klorofil dan pigmen lain yang berperan dalam fotosintesis. Biasanya ditemukan pada bakteri tertentu, kebanyakan archaebacteria.

8. Vakuola Gas
Vakuola gas berguna untuk memungkinkan bakteri mengapung di permukaan air dan mendapatkan cahaya. Vakuola gas hanya dimiliki oleh bakteri air yang bersifat fotosintesis.

9. Plasmid
yakni Sirkular DNA dapat diwariskan dengan membawa gen tertentu. Plasmida berada di sitoplasma.

10. Bahan nuklir (kromosom DNA)
DNA adalah bahan genetik (pembawa) yang disebut kromosom atau inti bakteri. Bahan nuklir memainkan peran penting dalam mengatur proses yang terjadi dalam sel bakteri.

11. Mesosom
Yang bertindak sebagai pembangkit energi, adalah pusat pembentukan dinding sel baru dan pembelahan sel.

Demikian Pembahasan Materi Kita Kali ini Mengenai Kingdom Archaebacteria. Jangan Lupa Tetap Bersama Kami Di RumusBilangan.com. Semoga Bermanfaat dan dapat menambah wawasan kita. Terimakasih.

Baca Juga :

Kingdom Archaebacteria Rating: 5 Diposkan Oleh: Pelajar