Macam Macam Pelapukan

Posted on

Macam Macam Pelapukan – Berikut ini rumusbilangan.com akan membahas tentang rangkuman makalah materi Macam Macam Pelapukan yang akan diterangkan mulai dari pengertian, jenis, fungsi, struktur, unsur, jurnal, tujuan, ciri, makalah, peran, makna, konsep, kutipan, contoh secara lengkap.

Proses pelapukan mempengaruhi komposisi tanah dan pembentukan batuan sedimen di tanah. Selain itu, dengan proses pelapukan, bahan awalnya besar menjadi bagian yang lebih kecil.

Apa Itu Pelapukan ?

Pelapukan adalah proses penghancuran kerak bumi yang dapat disebabkan oleh kekuatan eksogen (dari luar bumi) baik secara fisik, kimia maupun biologis.

Proses penghancuran, yang dapat terjadi dalam bentuk perubahan (perubahan komposisi bahan) dan fraying (pemisahan kristal larutan magma) dari batuan atau bahan lain di atas atau di dekat permukaan bumi, disebabkan oleh beberapa faktor, seperti air hujan dan air hujan. aktivitas manusia.

Macam – Macam Dari Pelapukan

Macam - Macam Dari Pelapukan
Macam – Macam Dari Pelapukan

Tergantung pada agen yang terlibat dalam proses ini, pelapukan dapat dibagi menjadi tiga jenis:

Fisika pelapukan (mekanik)
Pelapukan Fisik adalah proses pelapukan mekanis di mana batu dipecah menjadi potongan-potongan kecil tanpa mengubah komposisi kimia bahan. Faktor-faktor yang mempengaruhi pelapukan meliputi:

  • Perubahan suhu
    Perbedaan suhu yang besar dapat menghancurkan batu. Peristiwa ini terjadi terutama di iklim benua atau gurun. Suhu di gurun bisa mencapai hingga 450 ° C di siang hari dan hingga -40 ° C di malam hari. Perbedaan suhu menyebabkan batu mengembang dan menyusut. Jika ini terjadi terus menerus, batu-batu besar dapat pecah dan pecah.
  • Tekanan Berkurang
    Hilangnya cakupan batuan beku menghasilkan pengurangan volume, menyebabkan lingkungan berubah, menyebabkan perubahan tekanan pada batuan. Saat tekanan berubah, kemampuan untuk mengembang atau mengecil pada permukaan batu juga berubah, menghasilkan fraktur paralel yang menyebabkan batu mengelupas (flaking off). Peeling adalah pengelupasan batu dalam bentuk lempeng melengkung, karena bagian luar batu dilapuk oleh hidrasi atau hidrolisis.
    Kulit dapat muncul dalam lapisan tipis batu kecil atau lapisan tebal seperti Enchanted Rock, Texas atau Half Dome.
  • Air Beku (Frost Wedging)
    Frostwedging adalah proses pembekuan air tanah atau air hujan di pori-pori batu. Kondisi ini menyebabkan ekspansi volume dan tekanan pada lapisan batuan. Di daerah beriklim sedang, pembekuan sangat keras. Ketika suhu udara sangat rendah dan melebihi titik beku, air membeku menjadi es. Pembekuan air memiliki volume yang lebih besar sekitar 9 persen.
    Tekanan volume yang meningkat ini dapat menghancurkan batu. Pembekuan air di pori-pori dan celah-celah menekan dinding di sekitarnya dan dapat menghancurkan batu. Pelapukan mekanis ini umumnya terjadi di daerah pegunungan tinggi atau daerah musim dingin. Penekanan pada peningkatan volume ini paling efektif pada suhu antara -50 ° C dan -150 ° C. Proses rekah batuan akibat retakan beku disebut sebagai cryoturbation.
  • Garam Wedging
    Garam wedges adalah proses penggalian karena kristalisasi air garam. Situasi ini biasanya terjadi di iklim kering, karena air menguap di bawah kondisi dan garam seperti NaCl, KCl, KgSO4 mengendap di pori-pori batu, menyebabkan tekanan meledak. Di daerah basah, gejala ini jarang terjadi, karena kandungan garam juga menembus ke dalam tanah.
Baca Juga :   Gambar Perspektif - Pengetian Dan Contohnya Lengkap

Pelapukan Kimiawi
Pelapukan kimia dikenal sebagai dekomposisi. Dengan melakukan hal itu, batuan dihancurkan oleh mekanisme kimia di kerak bumi. Struktur mineral yang awalnya ditambang menjadi mineral baru. Situasi ini menyebabkan perubahan signifikan dalam komposisi kimia dan sifat fisik batuan.
Ada 3proses yang terjadi selama pelapukan kimia, termasuk:

  • Hidrasi, suatu proses di mana batu mengikat batu lain langsung di atas permukaan.
  • Hidrolisis adalah proses dekomposisi air pada unsur-unsurnya menjadi ion positif dan negatif. Jenis pelapukan ini terkait dengan pembentukan suara.
  • Oksidasi, yang merupakan korosi besi. Batuan yang mengalami proses oksidasi umumnya kecoklatan, karena kandungan besi dalam batuan mengalami korosi. Proses berkarat ini membutuhkan waktu lama, tetapi bebatuan pasti akan cuaca.

Pelapukan kimia lebih mudah ditemukan di daerah batu kapur. Hal ini disebabkan fakta bahwa air dapat dengan mudah menembus unsur kimia berkapur, sehingga kapur larut. Kemudian air mengalir melalui pori-pori kapur dan ada formasi berbeda, termasuk:

  • Dolina
    Dolina adalah puncak batu kapur karena erosi (pembubaran) atau runtuh. KTT adalah resolusi yang tersisa, sementara lembah di antara mencairkan dolina-dolina.
  • Gua dan sungai bawah tanah
    Pembubaran mineral di masing-masing batu menyebabkan pembentukan gua dan sungai bawah tanah. Proses pembentukan ini dimulai dengan adanya retakan atau retakan di tanah berkapur. Kemudian pembubaran menyebabkan retakan membesar dan menjadi lubang, atau disebut gua. Ketika lubang-lubang itu dihubungkan bersama, mereka membentuk sebuah terowongan yang disebut sungai bawah tanah.
  • Stalaktit dan stalagmit
    Stalaktit adalah bagian yang tergantung dari langit-langit gua berkapur. Sedangkan staglamit adalah bagian yang naik kerucut dari dasar gua.

Biologi Pelapukan
Pelapukan biologis juga disebut pelapukan organik. Pelapukan biologis disebabkan oleh makhluk yang memecahkan batu baik secara fisik maupun kimia. Organisme pelapukan biologis meliputi bakteri, tanaman, hewan atau manusia.

Baca Juga :   Soal Fisika Kelas 11

Faktor-faktor yang mempengaruhi terjadinya pelapukan biologis di Indonesia umumnya meliputi:

  • Kondisi Struktur Batuan
    Proses vulkanik dan tektonik adalah bentuk dominan pembentukan batuan di Indonesia. Struktur batuan memiliki banyak pori dan rongga yang memudahkan masuknya air. Akumulasi volume air bisa mendesak, menyebabkan retak atau retak.
  • Kondisi Iklim
    Indonesia adalah wilayah tropis dengan insolasi tinggi, curah hujan, dan kelembaban tinggi. Dalam konteks ini, faktor-faktor ini mendukung pemecahan batu. Sinar matahari beradaptasi, kelembaban menyusut, sementara air mengisi pori-pori dan retakan yang disebabkan oleh penyusutan dan ekspansi.
  • Keadaan Vegetasi
    Indonesia memiliki hutan yang luas dan lahan subur. Pembusukan daun dan cabang menghasilkan asam humat, yang sangat mempercepat proses pelapukan kimia.
  • Kondisi topografi
    Efek relief atau topografi langsung pada pelapukan adalah pada posisi singkapan terhadap matahari. Singkapan berbatu yang menghadap ke sudut insidensi matahari dapat dengan mudah dilapuk. Sinar matahari lebih sering menyinari bebatuan, mempercepat pelapukan dibandingkan batu yang tidak menerima sinar matahari.
    Faktor tanaman yang mempengaruhi pelapukan, yaitu:
    • Akar tanaman, yang terus bertambah panjang, dapat menembus batu dan menghancurkannya, karena akar ini dapat meraih batu.
    • Jamur dan lumut yang menutupi permukaan batu dan menghisap makanan dari batu dapat menghancurkan batu. Lumut memainkan peran penting dalam pelapukan, karena kaya akan zat pengkhelat yang memerangkap unsur logam dari batuan yang lapuk.
    • Beberapa lumut hidup di permukaan batu (epilitik), yang lain aktif menembus ke permukaan batu atau ke batu (endolitik) dan yang lain hidup di rongga dan retak di batu (chasmolithic).

Dampak Dari Pelapukan

Proses pelapukan dapat menyebabkan redaman berikut:

  • Dampak positif
    • Kegiatan pelapukan dapat membuat bentuk bumi yang indah dan menjadi tempat wisata, misalnya: Grand Canyon di Amerika Serikat;
    • Karena pelapukan di daerah kapur gua dengan stalaktit dan stalagmit dapat terbentuk, yang dapat menjadi tujuan wisata, misalnya. Misalnya, Gua Maharani di Lamongan, Gua Jatijajar, dan Gua Petruk di Kebumen.
  • Dampak negatif
    • Proses pelapukan dapat menjadi kekuatan destruktif, yaitu dapat merusak batu, termasuk bangunan, terutama di dinding dinding, sehingga sangat berbahaya bagi manusia.
    • Pelapukan juga dapat merusak kuil.
Baca Juga :   Struktur Ginjal

Cara Menanggulangi Kelapukan

Pelapukan paling umum terjadi pada kayu dan batu. Upaya yang dapat dilakukan untuk mencegah pelapukan bahan-bahan ini adalah sebagai berikut:

  • Pelapukan di atas kayu
    Mencegah perlambatan pelapukan kayu, termasuk:
    • Kayu dikeringkan dengan alat khusus (Dioven) untuk mengurangi kadar air
    • Kayu dilapisi dengan cat atau pernis untuk mengurangi penyerapan air
    • Kayu diletakkan di ruangan yang tidak lembab. dan
    • Kayu dengan zat anti rayap.
  • Pelapukan di atas batu
    Langkah-langkah pencegahan untuk memperlambat proses pelapukan benda-benda batu adalah untuk menghindari kontak langsung dengan alam. Panas matahari dan kondisi cuaca yang berubah dapat menyebabkan benda-benda batu cepat membusuk dan pecah. Selain itu, lumut yang tumbuh di benda-benda batu juga dapat menyebabkan pelapukan, seperti lumut yang tumbuh di kuil. Membersihkan lumut di dinding kuil memperlambat pelapukan dan menjaga keindahan candi.

Demikian Pembahasan Materi Kita Kali ini Mengenai Macam Macam Pelapukan. Jangan Lupa Tetap Bersama Kami Di RumusBilangan.com. Semoga Bermanfaat dan dapat menambah wawasan kita. Terimakasih.

Baca Juga :

Macam Macam Pelapukan Rating: 5 Diposkan Oleh: Pelajar