Mollusca

Posted on

Mollusca – Berikut ini rumusbilangan.com akan membahas tentang rangkuman makalah materi Mollusca yang akan diterangkan mulai dari pengertian, jenis, fungsi, struktur, unsur, jurnal, tujuan, ciri, makalah, peran, makna, konsep, kutipan, contoh secara lengkap.

Istilah “Mollusca” berasal dari kata Latin “Molluscus” dan berarti “lunak”. Moluska dengan demikian adalah sekelompok invertebrata yang memiliki tubuh lunak dan multiseluler dan dilindungi oleh cangkang atau tidak.

Apa Itu Mollusca ?

Mollusca adalah strain terbesar kedua dari kerajaan hewan setelah strain Arthropoda (Kingdom Animalia). Anggota suku Mollusca mencapai 100.000 spesies, yang 35.000 di antaranya adalah posisi.

Ukuran moluska sangat berbeda. Moluska dapat hidup di air laut, air tawar, air payau dan di darat. Habitat paling dominan untuk moluska adalah di dataran rendah samudera kontinental, di pegunungan tinggi, dan bahkan dapat ditemukan di lingkungan tempat kita hidup. Studi tentang moluska disebut Makalogi dan merupakan cabang zoologi.

Ciri Ciri Mollusca

Berikut ini adalah ciri-ciri suku Mollusca, yaitu:

  • Hewan multiseluler (dengan banyak sel) yang tidak memiliki tulang punggung;
  • Habitat di air dan tanah;
  • Struktur tubuh simetris bilateral (jika garis persimpangan ditarik yang membagi tubuh dari depan ke belakang, Anda mendapatkan dua sisi yang sama);
  • Hewan yang bereproduksi secara seksual;
  • Hewan hemafrodit (dengan dua jenis kelamin dalam satu tubuh, yaitu jantan dan betina);
  • Hewan selomata triploblastik (tidak memiliki celah antara saluran pencernaan dan dinding tubuh);
  • Tubuh terdiri dari kaki, massa visceral, dan matel;
  • Memiliki sistem saraf dalam bentuk cincin saraf;
  • Dengan radula (gigi-lidah), yang berfungsi untuk melumatkan makanan;
  • Organ ekskretoris adalah nefridia; dan
  • Hidup heteroseksual (tidak bisa membuat makanan sendiri).

Struktur Mollusca

Struktur Tubuh Mollusca

Struktur tubuh Mollusca terdiri dari tiga bagian utama:

A. Kaki

Kaki adalah perpanjangan / ekstensi dari bagian perut otot dari tubuh dan digunakan untuk bergerak, merangkak atau menggali. Pada beberapa spesies moluska, kaki yang diubah menjadi tentakel yang berfungsi untuk menangkap mangsa.

Baca Juga :   Klasifikasi Virus

B. Massa visceral

Massa visceral adalah jaringan lunak tubuh dan tempat organ tubuh menempel. Organ-organ ini mungkin dalam bentuk organ pencernaan, ekskresi dan reproduksi. Massa visceral ini ditutupi oleh jaringan tebal, yaitu mantel.

C. Mantel Pelindung

Mantel adalah bagian yang membungkus dan melindungi massa visceral. Shell membentuk rongga yang disebut shell / rongga cair. Gua ini adalah tempat untuk insang, anus dan eliminasi. Selain itu, selubung dapat mengeluarkan komponen yang membentuk selubung.

Klasifikasi Dari Mollusca

Amphineura

Amphineura Dan Fungsi BagianTubuhnya
Amphineura / Polyplacophora

Amphineura adalah genus filum Mollusca yang memiliki bentuk tubuh berbentuk telur yang simetris secara bilateral. Mulut terletak di antara anterior dengan kepala, struktur parut memiliki lidah (Ranula), sehingga tidak dapat mereproduksi dengan benar, dan anus terletak di belakang.

Kemudian hewan ini memiliki kaki yang berbentuk datar, tidak ada tentakel dan mata. Heman memiliki total 8 mangkuk, yang disusun seperti atap di tubuhnya. Kulitnya terbuat dari jeruk nipis. Habitat binatang ini di laut dan biasanya menempel di bebatuan dan bernafas dengan insang. Sistem pencernaan dimulai dari mulut dan berakhir dengan anus. Kelas moluska ini memiliki sekitar 700 spesies dan menghasilkan larva dari pembuahan Trafoko secara seksual.
Contoh: Chiton sp.

Cephalopoda

Cephalopoda
Cephalopoda
Cephalopoda

Cephalopoda adalah jenis Mollusca yang memiliki kaki dua di kepalanya dan cangkang tak di miliki.

Kepalanya relatif besar dan terdiri dari dua mata. Selain itu, ada sepuluh bagian memanjang di kepalanya, delapan di antaranya bertindak sebagai lengan panjang yang disebut tentakel. Tentakel ini digunakan sebagai alat gerak seperti tungkai (kaki dan lengan).

Hewan ini memiliki rongga mantel yang ditutupi oleh mantel yang unik. Hewan ini memiliki sistem pencernaan lengkap dengan sistem sirkulasi tertutup, dan pemupukan berlangsung di air laut.

Perubahan warna Cephalopoda dengan sangat cepat, sebab mereka memiliki otot dan kromatofora khusus yang menyebabkan kombinasi perubahan warna tubuh. Secara umum, lepas dari mangsa dengan memproduksi sejenis cairan seperti tinta. Habitat hidupnya di laut dan bernapas dengan insang.
Contoh hewan kelas ini adalah gurita dan gurita.

Baca Juga :   Sistem Gerak Pada Manusia Serta Fungsi Kegunaannya

Gastropoda

Gastropoda
Gastropoda
Gastropoda

Istilah gastropoda terdiri dari dua kata: gaster (perut) dan podos (kaki). Tidak heran, kalau begitu, bahwa Gastropoda adalah kelas moluska yang menggunakan perut sebagai alat untuk bergerak. Untuk melindungi dan memfasilitasi pergerakan lambung gastropoda ini membentuk lendir.

Bentuk tubuh hewan itu simetris secara bilateral dan tubuhnya memiliki cangkang. Di kepala ada dua tentakel, yang bertindak sebagai indera penglihatan dan penciuman. Sistem reproduksi gastropoda adalah Ovotest yang menghasilkan seperma dan sel telur, karena hewan ini adalah kelompok hemafrodit. Sistem pernapasan gastropodik berada di rongga mantel berupa insang dan paru.

Karena memiliki mulut bergerigi hewan ini yang bisa dikatakan penuh dengan gigi, Radula. Sistem pencernaan gastropoda yang lengkap dan sistem ekskresi melalui nefridia yang bertindak seperti ginjal. Sumber makanan untuk gastropoda adalah tumbuhan dan juga mangsa binatang lain.

Contoh hewan gastropoda adalah semua jenis siput, baik yang telanjang maupun dalam ukuran yang berbeda, kecil dan besar.

Scaphopoda

Scaphopoda
Scaphopoda
Scaphopoda

Scaphopoda adalah sekelompok hewan yang memiliki cangkang tajam seperti taring atau terompet. Di ujung cangkang ini ada lubang, yang berfungsi untuk beradaptasi dengan habitatnya. Habitat hewan-hewan ini terletak di daerah berlumpur atau berpasir dan hidup dari kenyataan bahwa mereka bersarang di daerah ini. Scaphopoda memiliki kaki kecil untuk bergerak. Selain itu, ada beberapa tentakel di kepala dan tidak ada insang.

Pelecypoda

Pelecypoda
Pelecypoda
Pelecypoda

Pelecypoda adalah sekelompok moluska yang memiliki kaki rata seperti katak. Hewan ini memiliki alat penyeimbang yang disebut statocis dan terletak di dekat pedal ganglia. Sistem reproduksi hewan ini terjadi secara seksual dan mengarah ke larva yang disebut Glosidium. Sistem peredaran darah adalah sistem peredaran darah tertutup.

Kelas moluska ini memiliki sekitar 300 spesies. Selain itu, Pecycopoda adalah hewan yang cangkangnya terdiri dari tiga lapisan, termasuk:

  • Periostrachum, yang merupakan lapisan terluar dan terdiri dari kitin, yang bertindak sebagai tubuh pelindung
  • Prismatik, itu adalah lapisan tengah kristal CaCo3;
  • Nakreas adalah lapisan terakhir dan terbuat dari CaCo3 halus, yang bertindak sebagai penghasil lapisan mutiara.
Baca Juga :   Pengertian Amfibi

Contoh dari Pelecypoda adalah semua jenis kerang seperti kerang, kerang, kerang, batu nisan, lokan, simpin, kerang, dan tiram.

Sistem Organ Dari Mollusca

Sistem Organ Mollusca

A. Sistem Peredaran Darah

Sistem sirkulasi Mollusca adalah sistem sirkuit terbuka, dengan pengecualian kelas Cephalopoda. Tujuan dari sistem sirkulasi terbuka adalah agar darah mengalir dari rongga-rongga tubuh terbuka dan agar tidak memiliki vena besar sehingga tekanan dara bisa ditingkankan, organ dibanjiri dengan darah. Sistem peredaran darah Mollusca terdiri dari jantung (satu atau dua atria dan ventrikel) dan pembuluh darah.

B. Sistem Pernapasan

Sistem pernapasan moluska bervariasi sesuai dengan habitatnya. Moluska yang hidup di air menggunakan insang sebagai sistem pernapasan, sedangkan yang hidup di darat menggunakan paru-paru. Namun, pada beberapa spesies moluska yang menggunakan mantel pertukaran udara, prinsip kerjanya mirip dengan paru-paru.

C. Sistem Pencernaan

Sistem pencernaan moluska terdiri dari mulut, kerongkongan, lambung, usus, dan anus. Dalam beberapa jenis Molussca di mulut, bagaimanapun, ada organ seperti rahang dan lidah bergerigi, yang dapat bergerak maju dan mundur.

D. Sistem Saraf

Sistem saraf moluska . Cincin saraf ini mengelilingi kerongkongan dan keluar dari cincin untuk memasok berbagai organ.

E. Sistem Ekskretoris

Sistem ekskresi Mollusca adalah dalam bentuk nefridia, yang bertindak seperti ginjal dan mengeluarkan limbah metabolisme dalam bentuk cair.

F. Sistem Reproduksi

Moluska adalah hewan hermafrodit yang memiliki genitalia jantan dan betina dalam satu individu (rumah tunggal). Namun, pada beberapa spesies moluska, genital dapat dipisahkan (dinikahkan dengan dua). Oleh karena itu, metode perbanyakan moluska dengan pembuahan internal.

Manfaat Dari Mollusca

Moluska sebagai invertebrata menawarkan banyak manfaat dalam kehidupan. Manfaat moluska meliputi:

  • Bahan makanan seperti cumi, kerang, cumi-cumi dan lain-lain.
  • Perhiasan seperti kerang dan perhiasan untuk membuat kalung dan gelang.
  • Obat-obatan seperti bubuk kerang, yang digunakan sebagai obat Maagh.

Demikian Pembahasan Materi Kita Kali ini Mengenai Mollusca. Jangan Lupa Tetap Bersama Kami Di RumusBilangan.com. Semoga Bermanfaat dan dapat menambah wawasan kita. Terimakasih.

Baca Juga :

Mollusca Rating: 5 Diposkan Oleh: Pelajar