Pantun Lucu Betawi

Posted on

Pantun Lucu Betawi, Nasehat, Ngopi, Sindiran, Cinta, Palang Pintu, Dll – Berbicara tentang Betawi, pasti yang lebih terkenal adalah ondel – ondel, lenong dan ketika saat lamaran dan melakukan pernikahan, ada tradisi palang pintu dan rombongan tanjidor. Nah,, pada saat tradisi palang pintu pada prosesi pernikahan tersebut biasanya didalamnya di isi dengan adu pantun – pantun balasan, pantun lucu, pantun sindiran dan yang lainnya masih banyak lagi tema – tema yang lain.

Pada dasarnya, orang betawi memang pandai dalam merangkai pantun, sehingga tak heran setiap acara bahkan di telivisi pun mereka biasanya juga melakukan pantun. Salah satu contoh seperti pada acara “Lenong Betawi”.

Pantun betawi merupakan pantun yang menyajikan pantun yang lucu juga memiliki makna sebagai tradisi dan kebiasaan sehari – hari orang betawi itu sendiri.

Dibawah ini adalah beberapa contoh – contoh dari pantun betawi, yaitu sebagai berikut !

Contoh – Contoh Pantun Betawi

Dibawah ini adalah beberapa contoh pantun betawi yaitu sebagai berikut :

Wajah tirus kurang makan
Beli gorengan sama Basreng
Eneng kurus bukan kurang makan
Tapi karna keseringan mikirin abang

Ketoko beli paku
Minum jamu sambil motong kuku
Kalo garuda ada didadaku
Kalo hatimu di hatiku

Di atas diloteng adem hawa nya
Pohon kedondong jarang diambilin
Kalo si abang belum ada yg punya
Boleh dong kalo eneng di deketin

Duduk diatas genteng adem hawanya
Buah semangke diambil sama orang miskin
Si eneng pan belum Ada yang punya
Aye duluan yg akan deketin

Jalan – jalan ke pasar randu
Jangan lupe beli bakwan
Perkenalkan aye Bayu
Tingalnya di kebayoran.

Pak guru beli terigu
Tak lupe juge membeli terong
Perkenalkan aku member baru
Mau ikutan komen boleh dong

Kejepare beli Pita
Pas dijalan ketemu orang perang
Cintaku terus membara
Hanya untuk kamu seorang saja

Paling enak buah atep
Beli paku ada’a d’rawamangun
Emang abang yang cakep
Gimana mau laku punya nya gga bisa bangun

Makan pagi dikereta
Asiknya sambil bercerita
Namun yang namanya cinta
Tak pernah mengenal kasta

Jalan jalan ke kali angke
Ikan bawal ditumisin
Jimat apa yg abang pake
Siang malam cewe tangisin

Kalo naro sirsak jgn di peti
Karena bisa merusak rase
Kalo abng siap menanti
Kapan abang brani ke rumah aye

Pergi ke utan cari rotan
Jangan lupe cari ubi kayu
Emang abang seorang pejantan
Tapi sayang sedikit kemayu

Pagi ini amat sejuk
Paling enak minum kopi
Pada debur kau meliuk
Cantikmu memikat hati

Sirsak emang manis
Lantaran sirsaknye naro dipeti
Si eneng jngan menangis
Lantaran abang siap menanti

Beli sirsak diciamis
Jalannye sambil terbang
Si eneng jangan menangis
Disamping ada abang

Jalan jalan keliling rumah
Jangan lupa beli jamu
Demi tuhan aku bersumpah
Yang kucinta hanyalah kamu

Pergi berburu ke tengah utan
Dapetnye kijang dan rusa
Kalo abang emang pejantan
Kenape mesti pake tunggu lama

Jika pergi ke jepara
Jangan lupa cinderamata
Rinduku kian membara
Hanya kamu yg ku cinta

Hape simen buat pak erte
Batu lemah di cas jam tuju
Ane demen ma pendpat ente
Klo begtu mah ane setuju.

Jalan jalan kekali angke
Dikali ketemu buah pepaye
Jimat aye kgak pake
Tapi itu perempuan emang udah demenin aye

Kesekolah untuk mencari ilmu
Lewatin jalan yang berliku liku
Apabila cinta memanggilmu
Ikutilah walau jalan berliku liku

Belah duren dimalam hari
Belah nangka di siang hari
Si Abang banyak yang nyari
Pas ketemuan pada lari

Bangkwang naronye dipeti
Itu peti bnyak laba”nye
Abang emang siap menanti
Tapi ngeri ame aba’nye

Bagus hati bila tabah
ketika membaca surat biru
Jika dinasehati tak juga berubah
Baiknya kucari sahabat baru

Ada paku jatuh di taman
Ada wanita memakai tasbih
Ada orang ngakunya teman
Tapi rupanya pengen yang lebih

Memang asyik membaca roman
Sayang lampu sangat redup
Awalnya sih ngaku teman
Pengen hati jadi teman hidup

Kuda berlari di arena pacu
Semakin semangat dengar teriakan
Kekasihku ini agak lucu
Setiap yang cantik diaku keponakan

Suruh pergi ke kota kerinci
Beli tiket banyak yang antre
Sungguh tidak mengherankan lagi
Lihat semakin banyak cewek matre

Jalan-jalan ke kota semarang
Tampak gabus didalam kerajang
Saya heran lihat gadis sekarang
Bodi tidak bagus kenakan pakaian jarang

Kecap asin tak perlu diseduh
Jolok mangga dengan galah panjang
Silap sedikit segera selingkuh
Tersebut dia lelaki mata kerajang

Ikan teri campur ikan patin
Mancingnya di kali sawangan
Bukan karna harta aye tangisin
Tapi karna abng ga pnye keberanian

Baca Juga :   Hasil Belajar

Demikianlah pembahasan makalah tentang Pantun Lucu Betawi dan beberapa contohnya. Semoga bermanfaat ya ….

Baca juga :

Related posts: