Pembelahan Sel

Posted on

Pembelahan Sel – Berikut ini rumusbilangan.com akan membahas tentang rangkuman makalah materi Pembelahan Sel yang akan diterangkan mulai dari pengertian, jenis, fungsi, struktur, unsur, jurnal, tujuan, ciri, makalah, peran, makna, konsep, kutipan, contoh secara lengkap.

Sel adalah bagian terkecil yang membentuk tubuh makhluk hidup. Pertumbuhan dan perkembangan makhluk hidup terkait erat dengan proses pembelahan sel.

Tetapi segera setelah fungsi pembelahan sel pada makhluk hidup adalah multiseluler, agregat sel sangat berbeda, meskipun esensinya sama, yaitu pengayaan sel.

Apa Itu Pembelahan Sel ?

Pembelahan sel adalah peristiwa di mana sel membelah menjadi dua atau lebih sel baru. Pembelahan sel adalah cara bagi sel untuk berkembang biak, atau yang disebut bahasa ilmiah dari proses reproduksi sel.

Fungsi Dari Pembelahan Sel

Fungsi Pembelahan Sel

Fungsi pembelahan sel pada makhluk memiliki dua fungsi:

Fungsi pembelahan sel dalam organisme uniseluler atau uniseluler adalah untuk berkembang biak. Contoh makhluk hidup yang berkembang biak dengan berbagi: protozoa, amuba, dll.

Fungsi pembelahan sel dalam organisme multiseluler atau multiseluler adalah untuk memperbaiki sel-sel tubuh sehingga subjek dapat tumbuh dan berkembang. Proses pembelahan sel adalah satu cara sel dapat tumbuh dan berkembang. Sel yang membelah disebut sel punca, sedangkan sel yang dihasilkan dari pembelahan disebut sel anak. Pada dasarnya, proses pembelahan sel dibagi menjadi dua proses: pembelahan sel langsung dan pembelahan sel tidak langsung.

Jenis Dari Pembelahan Sel

Perbedaan Sel Hewan Dan Sel Tumbuhan Lengkap
Jenis Pembelahan Sel

Pada sel eukariotik, ada dua jenis reproduksi sel, yaitu mitosis dan meiosis. Kedua jenis reproduksi dijelaskan secara rinci sebagai berikut.

1. Mitosis Terbelah

Mitosis adalah proses pembelahan sel yang menghasilkan dua sel anak, masing-masing dengan karakteristik yang sama dan jumlah kromosom yang sama dengan sel induk.

Tujuan terbelahnya sel adalah:

  • Ganti atau perbaiki jaringan tubuh yang rusak atau aus;
    Pertumbuhan (proliferasi sel untuk kuantitas dan kualitas meningkat).
  • Pembentukan jaringan karena pembagian kromosom / sifat orangtua ini sesuai dengan sifat keturunannya, yang berarti bahwa ia membentuk jaringan sel baru dan lama.

Pembelahan mitosis memiliki karakteristik sebagai berikut:

  • Duduklah di sel somatik
  • Buat 2 anakan identik dengan induknya.
  • Lakukan pembagian sekali.
  • Divisi Anatar satu dengan yang kedua diselingi dengan fase interphase (istirahat tidak membagi).
  • Bibit sel memiliki jumlah kromosom yang sama dengan induk dengan sifat yang sama seperti induk memiliki kemampuan untuk membelah lagi, ini tidak terjadi akibat miosis.

Pada organisme, pada usia muda, di usia dewasa atau di usia tua, apa yang dapat terjadi dalam distribusi miosis hanya pada usia dewasa, bukan pada organisme yang masih muda.

Baca Juga :   Struktur Lidah

Schrägspaltung secara bertahap dengan fase yaitu

Profase
Pada tahap ini, sel-sel induk yang membelah menunjukkan gejala pembentukan dua sentriol dari centrosome, yang satu tetap di tempatnya sementara yang lain bergerak menuju kutub yang berlawanan. Setiap sentriol memancarkan serat dalam bentuk filamen, yang disebut sebagai benang pemisah gelendong (spindle yarn), yang saling berhubungan dengan sentriol.

Membran nuklir yang masih terlihat pada profase awal kemudian segera terfragmentasi. Manik-manik kromatin meluas ke benang kromatin. Helai kromatin memendek dan menebal menjadi kromosom.

dengan bagian kritis yang disebut centromere. Centromere adalah bagian dari kromosom yang tidak dapat menyerap pewarna. Setiap sentromer berisi kinetokor yang terikat mikrotubulus.

Selanjutnya, kromosom longitudinal menduplikasi menjadi dua bagian, masing-masing disebut sebagai kromatid. Pada saat yang sama, nukleus (nukleolus) menyusut dan tidak muncul atau menghilang. Dengan demikian, benang kromatid melebar ke semua arah yang disebut aster.

Pada akhir fase, amplop nuklir pecah dan masing-masing kromatid terikat pada beberapa benang spindel pada kinector. Duplikat kromosom kemudian meninggalkan daerah kutub dan menyelaraskan diri di ekuator.

Dalam sel tanaman yang tidak memiliki sentriol, gelendong pembagi ini terbentuk antara dua titik yang disebut titik kutub.

Metafase
Periode di mana kromosom di ekuator disebut metafase. Membran nuklir hilang, kromosom berada di bidang ekuatorial, dengan sentromernya, seolah-olah kromosom menempel pada spindle yang membelah. Pada fase ini, kromosom muncul paling jelas.

Anafase
Selama anafase, kromatid bergerak ke arah yang berlawanan. Kinetokor, yang masih melekat pada benang spindel fungsional, menunjukkan jalannya, sementara lengan kromosom mengikuti.

Telofase
Pada fase telofase, kromatid berkumpul di kutub yang sedang berperang. Benang gelendong menghilang, kromatid mundur ke benang krom. Membran nuklir dan nukleolus terbentuk lagi.

Dalam sel tanaman, dalam bidang ekuatorial, pelat sel terbentuk dari pusat ke luar, sedangkan dalam sel hewan, takik dari luar menjadi lebih dalam dan lebih dalam sampai sel punca dibagi menjadi dua. Kedua sel anak memiliki karakteristik dan jumlah kromosom yang sama dengan orang tua.

Interfase
Interphase juga disebut fase diam, tetapi istilah ini tidak tepat karena sel mempersiapkan dirinya untuk pembelahan dengan mengumpulkan materi dan energi pada saat ini. Pada fase ini, kromosom tidak terlihat.

Akhirnya, pembelahan mitosis menghasilkan dua sel anak, yang masing-masing merupakan sel pediatrik dengan jumlah dan karakteristik kromosom yang sama dengan sel induk. Dalam pembagian ini, pembagian inti (karyokinesis) dan pembagian plasma / sitoplasma (sitokinesis) terjadi.

Mitosis adalah mekanisme proliferasi sel atau pertumbuhan sel. Mitosis terjadi dalam sel-sel tubuh dan dimulai dengan pembentukan zigot diploid. Sel-sel tertentu, seperti otot dan saraf, tidak lagi berbagi batas tertentu.

Baca Juga :   12 Saraf Kranial

Meiosis Belahan Dada

Meiosis adalah proses pembelahan sel dengan dua divisi yang mengarah ke empat sel anak, masing-masing mengandung setengah jumlah kromosom sel induk.

Profet I
Leptonem adalah tahap mengumpulkan kromosom.

Metafase I
Dalam fase ini, tetrad terakumulasi dalam bidang ekuatorial.

Anafase I
Spindel yang membelah setiap kutub menarik kromosom homolog sedemikian rupa sehingga setiap pasangan kromosom homolog terpisah menuju kutub yang berlawanan, dengan sentromer yang tidak terpecah. Setiap kutub menerima campuran acak kromosom ibu dan ayah.

Telofase I
Kromatid membeku, amplop nuklir terbentuk dan nukleus muncul kembali, kemudian sitokinesis terjadi. Pada manusia, ada duplikasi 2 kromosom dalam jumlah untuk membentuk 4 kromatid untuk membentuk 23 kromosom yang digandakan pada setiap kutub. Utas bawah menghilang, Chromatid muncul lagi; Centriol bertindak lagi sebagai centrosome.

Nubuat II
Centrosom membentuk dua sentriol yang terletak di kutub yang berlawanan dan dihubungkan oleh benang spindel. Membran nuklir dan nukleolus hilang, dan kromatin ditransformasikan menjadi kromosom yang terjerat oleh benang spindle.

Metafase II
Kromosom terletak di bidang ekuator, kromatid dalam kelompok dua. Tidak ada distribusi sentromer.

Anafase II
Kromosom melekat pada benang spindel kinetokor dan kemudian ditarik oleh benang spindel menuju kutub yang berlawanan, yang membelah sentinel. Akibatnya, setiap kromatid bergerak ke arah yang berlawanan.

Telophase II
Kromatid berkumpul di celah celah dan kemudian berubah menjadi kromatin. Pada saat yang sama, membran nuklir dan nukleus dibentuk kembali dan partisi menjadi lebih jelas, sehingga akhirnya dua bibit muncul.

Ada dua divisi dalam meiosis. Sel induk diploid (2n) menghasilkan empat bibit haploid. Meiosis juga disebut sebagai pengurangan pembelahan, yang berarti pengurangan jumlah kromosom.

Perbedaan Serta Penjelasan Antara Mitosis dan Meiosis

Perbedaan antara mitosis dan meiosis ditunjukkan pada tabel berikut.

Faktor PerbandinganMitosis Meiosis
TujuanUntuk proliferasi dan pertumbuhan selSel gamet (pada hewan) dan spora (pada tanaman) terbentuk
Tempat Terjadi Pada tumbuhan terjadi di jaringan meristematis, misalnya di ujung batang, ujung akar, dan kambium.Pada tanaman itu terjadi pada benang sari dan putik
Pada hewan terjadi di alat kelamin
Tahap PembelahanTerjadi melalui sejumlah fase, yaitu profase, metafase, anafase, telofase, dan interfaseAda dua tahap, meiosis I dan meiosis II
· Meiosis I
Prophase I (Loptonema, Zigonema, Pakinema, Diplonema, Deacenesis), Metaphase I, Anaphase I dan Telophase I
Meiosis II
Prophase II, Metaphase II, Anaphase II dan Telophase II
HasilDua pohon yang memiliki sejumlah kromosom, misalnya. B. orang tua (diploid)Empat anakan dengan setengah jumlah kromosom orang tua (haploid)

Gametogenesi
Proses pembentukan gamet disebut gematogenesis dan berlangsung melalui meiosis (pematangan). Ini adalah pengembangan hasil akhir meiosis, yang tidak secara langsung berubah menjadi gamet. Sepintas disebutkan bahwa gametogenesis terjadi baik pada tumbuhan maupun pada hewan di alat kelamin.

Baca Juga :   Struktur Jamur

Gametogenesis dapat dibagi menjadi dua area, spermatogenesis (pembentukan sperma) dan oogenesis (pembentukan telur). Pada prinsipnya, keduanya melalui metode fisi yang sama, tetapi hasil akhirnya berbeda.

Spermatogenesis
Proses ini terjadi di alat kelamin pria, pada hewan yang disebut testis ada Sel-sel primordial yang berulang kali mengalami pembelahan mitosis, termasuk pembentukan spermatogonia, yang dianggap sebagai orang tua sperma.

Spermatogonium adalah diploid (2n), dalam pertumbuhannya spermatogonia membentuk spermatosit primer diploid, kemudian sel-sel ini mengalami meiosis.

Meiosis I menghasilkan dua bibit haploid. Pada Meiosis II, masing-masing sel ini menghasilkan dua sel tanaman hingga Meiosis II membentuk empat sel tanaman yang disebut spermatid.

Spermatid adalah haploid yang telah matang menjadi spermatozoon dalam pertumbuhannya. Sel-sel sperma dilengkapi dengan ekor sehingga sel-sel sperma dapat bergerak bebas dalam medium cair. Produk akhir dari spermatozoa fungsional (jamak: spermatozoa) dari sel induk tunggal yang mengalami meiosis.

Oogenesis
Oogenesis terjadi di ovarium hewan atau di ovula tanaman benih (gametofit betina). Sel primordial diploid (asal) di ovarium adalah sel oogonium di mana mereka membentuk oosit primer diploid.

Sel ini mengalami meiosis I untuk membentuk dua sel muda, salah satunya adalah sel kecil yang disebut tubuh kutub primer. Keduanya haploid karena kromosom telah berkurang. Kedua sel ini mengalami meiosis II.

Oosit sekunder juga menghasilkan dua sel benih, satu kecil disebut sel tubuh polar, yang lain terjadi pada meiosis I juga pada meiosis II dan hasil pertanian yang baik dalam bentuk dua sel tubuh kutub.

Namun, sel-sel tubuh kutub mengalami degenerasi dalam perkembangannya sampai mereka mati, sementara oootid berkembang menjadi oosit. Dengan demikian, orang tua dalam oogenesis akhirnya membentuk oosit fungsional dan tiga sel tubuh polar non-fungsional (yang tidak terlibat dalam pembuahan).

Tujuan Dari Pembelahan Sel

Sel adalah struktur terkecil dari makhluk hidup, jadi sel menentukan fungsi dan bentuk organ atau jaringan yang menyusunnya.

Akumulasi banyak sel dengan struktur dan fungsi yang sama disebut jaringan dan akumulasi jaringan dengan tujuan fungsi tertentu yang disebut organ.

Pembelahan sel memiliki tujuan sebagai berikut:

  • Regenerasi sel yang rusak / mati
  • Pertumbuhan dan perkembangan
  • Breed (reproduksi)
  • Variasi individual baru

Demikian Pembahasan Materi Kita Kali ini Mengenai Pembelahan Sel. Jangan Lupa Tetap Bersama Kami Di RumusBilangan.com. Semoga Bermanfaat dan dapat menambah wawasan kita. Terimakasih.

Baca Juga :

Pembelahan Sel Rating: 5 Diposkan Oleh: Pelajar