Pengertian Dongeng

Posted on

Pengertian Dongeng – Berikut ini rumusbilangan.com akan membahas tentang rangkuman makalah materi Dongeng yang akan diterangkan mulai dari pengertian, jenis, fungsi, struktur, unsur, jurnal, tujuan, ciri, makalah, peran, makna, konsep, kutipan, contoh secara lengkap.

Dongeng adalah karya sastra yang menghibur dan mengandung nilai-nilai pendidikan dan moral, sehingga pantas untuk diberi tahu anak-anak.

Pengertian Dongen ?

Dongeng adalah sebuah karya sastra lama yang isinya merujuk pada cerita-cerita luar biasa dan imajiner (fiksi) yang tidak dianggap tersebar luas oleh masyarakat umum.

Dongeng adalah bentuk cerita tradisional yang telah diceritakan dari generasi ke generasi. Meski penuh fantasi atau fiksi, namun terkadang dongeng terinspirasi oleh peristiwa di dunia nyata (yang sebenarnya terjadi).

Pengertian Dongen Menurut Para Ahlinya

Pengertian Dongen Menurut Para Ahli

Wikipedia
Menurut wikipdia, dongeng adalah bentuk sastra lama yang berhubungan dengan peristiwa luar biasa yang penuh fantasi (fiksi) yang oleh orang dianggap sebagai sesuatu yang tidak benar-benar terjadi. Dongeng adalah bentuk sejarah tradisional atau sejarah yang ditransmisikan dari generasi ke generasi oleh para leluhur. Cerita memiliki fungsi mengajar (dan mendidik) ajaran moral.

Pendapat James Danandjaja
Menurut James Danandjaja, dinyatakan bahwa cerita itu termasuk dalam cerita rakyat lisan yang menurut pemilik cerita tidak terjadi. Dongeng tidak terikat pada suatu tempat atau waktu, karena dongeng seharusnya menghibur.

Pendapat Kamisa
Menurut Kamisa, dongeng adalah kisah yang diriwayatkan atau ditulis yang mewakili hiburan di alam dan yang biasanya tidak benar-benar terjadi dalam kehidupan. Dongeng adalah suatu bentuk karya sastra yang kisahnya tidak benar-benar terjadi / fiksi, yang menghibur, dan yang mengandung ajaran moral dalam dongeng.

Pendapat Nurgiantoro
Menurut Nurgiantoro, dongeng adalah kisah yang tidak benar-benar terjadi dan dalam banyak hal seringkali tidak masuk akal.

Pendapat Agus Triyanto
Menurut Agus, Triyanto mengatakan bahwa dongeng adalah kisah fantasi sederhana yang sebenarnya tidak ada dan berfungsi untuk mengajar dan menghibur ajaran moral. Dongeng dengan demikian merupakan bentuk penciptaan sastra yang ceritanya tidak benar-benar fiktif.

KBBI. id
Arti dongeng adalah cerita yang tidak benar-benar terjadi (terutama tentang peristiwa masa lalu yang aneh, kata-kata (berita, dll.) Yang tidak masuk akal atau tidak benar: deskripsi panjang dianggap sebagai cerita belaka

Kementerian Pendidikan Nasional
Menurut Departemen Pendidikan, dongeng adalah cerita yang asli atau faktual.

Baca Juga :   Pengertian Majas

Pendapat Badrun
Menurut Badrun, dongeng adalah narasi dari hasil seni rakyat yang berkembang di mimpi, mimpi dan kenyataan orang berbaur dalam dunia mimpi.

Pendapat Semi States
Setelah Semi States, dongeng biasanya menceritakan tentang asal-usul suatu tempat atau negara atau tentang peristiwa aneh dan menakjubkan tentang kehidupan manusia atau hewan.

Kata Woolfson
Hasil penelitian menunjukkan bahwa dongeng adalah kegiatan tradisional yang relevan dengan proses pembelajaran dan pelatihan aspek emosional dalam kehidupan anak-anak. Karena jika seseorang masih anak-anak, kondisi mentalnya masih mudah dibentuk dan dipengaruhi. Jika faktornya positif, emosi anak juga positif.

Opini untuk Poerwadarminto
menunjukkan bahwa dongeng adalah cerita tentang peristiwa lama yang aneh atau cerita yang tidak terjadi. Dongeng terutama diceritakan untuk hiburan, meskipun banyak juga yang menggambarkan kebenaran, pelajaran (moral), bahkan kiasan. Bercerita mengandung harapan, harapan, dan nasihat, baik implisit maupun eksplisit.

Menurut Handajani
berpendapat bahwa dongeng dikemas dengan kombinasi unsur hiburan dengan unsur pendidikan. Unsur hiburan dalam dongeng adalah penggunaan kosakata lucu, ciri-ciri karakter lucu, dan penggambaran lucu pengalaman karakter, sedangkan dongeng memiliki unsur pendidikan dalam memberi tahu dan mengajar anak-anak tentang berbagai nilai mulia, pengalaman spiritual, dan petualangan intelektual. dan masalah sosial di masyarakat.

Ciri Ciri Dongen

Ciri Ciri Dari Dongeng
  • Lisan (dari mulut ke mulut) sebagai lagu pengantar tidur, hiburan atau saran turun-temurun.
  • Berisi nilai-nilai moral dan pendidikan.
  • Plotnya sederhana.
  • Ceritanya singkat dan bergerak cepat.
  • Karakter karakter tidak dijelaskan secara detail.
  • Ketika dalam bentuk tulisan, dongeng biasanya ditulis dalam gaya bercerita lisan.
  • Pendahuluan dan pengantar cerita pendek dan diskusi langsung tentang topik atau inti dari cerita.

Unsur Unsur Dari Dongeng

Unsur Dongeng

Dongen terbagi dalam dua unsur yakni :

1. Elemen Intrinsik dari Dongeng

Tema
Temanya adalah ide dasar untuk penciptaan dongeng. Ada dua jenis topik dalam sebuah cerita:
Topik-topik lain, tema-tema yang ditemukan langsung dalam sebuah cerita, jelas, mudah dikenali, dan membentuk pusat cerita.
Topik tersirat, sering disebut sebagai topik tidak langsung. Untuk mengatasi topik ini, pembaca biasanya perlu membaca sebagian besar cerita sampai selesai, hanya untuk menyimpulkan subjek cerita.

Sikap
Sikap atau sikap adalah ruang, waktu, suasana dan alat untuk peristiwa yang terjadi dalam karya sastra.

Alur Cerita
Aksi atau aksi adalah aksi dalam karya sastra. Proses tersebut dikumpulkan melalui serangkaian peristiwa yang dialami pelaku dari inisiasi hingga terjadinya konflik dan munculnya masalah hingga penyelesaian sebuah cerita. Sekarang, hubungan antara berbagai peristiwa dalam cerita ini disebut alur cerita. Plot terkait erat dengan waktu dalam sejarah.

Baca Juga :   Contoh Surat Resign

Secara umum, ada tiga jenis alur cerita:
Aliran maju, aliran maju adalah aliran teratur dan sejalan dengan berlalunya waktu. Mulai dari masa lalu hingga sekarang.
Mundur aliran, arus balik adalah tindakan yang dimulai dari sekarang dan kemudian menceritakan peristiwa yang telah terjadi di masa lalu.
Mixed Flow adalah plot campuran yang menggabungkan kisah masa kini dan masa lalu.

Ilustrasi
Karakter adalah aktor dalam sebuah cerita. Karakter adalah aktor yang mengalami berbagai macam peristiwa dan konflik dan menjadi bagian penting dari cerita. Dalam dongeng biasanya ada satu protagonis utama (baik), satu antagonis (jahat) dan beberapa tokoh pembantu (ekstra). Karakter utama berada di tengah-tengah cerita, sedangkan karakter minor (ekstra) adalah karakter yang menyertai karakter utama dan terlibat dalam beberapa peristiwa bersama dengan karakter utama.

Karakteristik (karakter / karakter)
Karakterisasi adalah karakter, karakteristik, sikap, hubungan fisik, dan karakter yang dimiliki karakter dalam sebuah cerita. Setiap karakter memiliki karakterisasi yang berbeda. Biasanya, aktor utama (baik) memiliki karakter yang sangat berbeda dengan aktor utama antagonis (buruk). Perbedaan ini menciptakan masalah dalam cerita.

Sudut Pandang
Sudut pandang adalah posisi penulis saat melihat suatu peristiwa dalam sebuah cerita. Beberapa jenis pertimbangan termasuk:

Perspektif karakter utama (sebagai karakter utama):

Posisi pelaku pertama
bilang, atau aku tidak muncul sebagai karakter utama. Karakter saya hanya hadir sebagai aktor pendukung.

Perspektif orang ketiga
Penulis menggunakan kata “dia” untuk menggambarkan karakter utama dan tahu segalanya tentang cerita dan segala sesuatu yang menyangkut semua karakter.

Pengamat perspektif orang ketiga
Penulis juga menggunakan kata “he” untuk karakter tertentu. Bertolak belakang dengan posisi orang ketiga yang tahu, penulis hanya menggambarkan apa yang dilihat, dialami, dipikirkan, dirasakan, dan dibatasi oleh orang itu pada jumlah tertentu.

Gaya bicara (lanjutan)
Gaya linguistik adalah cara untuk menyampaikan tulisan penulis. Ini termasuk penggunaan kekayaan linguistik, penggunaan istilah yang berbeda, karakteristik umum bahasa, dan cara khas menyampaikan pikiran atau perasaan seseorang. Gaya bicara mempengaruhi kualitas kertas. Biasanya, setiap penulis atau cerita memiliki gaya bicara yang berbeda dan keunikannya sendiri. Jenis bahasa ini akan menghasilkan efek tertentu yang membuat karya sastra “lebih hidup” dan lebih menarik. Karena alasan ini, gaya bicara dalam karya sastra sangat penting

Baca Juga :   Contoh Struktur Kalimat yang Benar Dengan Ciri-Cirinya

Mandat
Mandat adalah pesan yang ingin disampaikan oleh penulis atau penulis cerita kepada pembaca.

2. Elemen Ekstrinsik

Latar belakang masyarakat
Latar belakang komunitas adalah faktor-faktor di lingkungan komunitas penulis, yang mempengaruhi penulisan dongeng oleh penulis. Beberapa contoh latar belakang komunitas adalah:
Ideologi negara
Kondisi politik
Kondisi sosial
Kondisi ekonomi
Nilai dan norma yang berlaku dalam masyarakat ini

Latar belakang penulis
Latar belakang penulis adalah faktor-faktor penulis yang mempengaruhi penulisan cerita. Beberapa faktor tergantung pada latar belakang penulis:
Biografi penulis
Kondisi mental
Aliran sastra penulis

Jenis – Jenis Dongen

Dongeng
Jenis Dari Dongeng

Ada berbagai jenis dongeng yang dikenal, masing-masing memiliki karakteristik sendiri. Namun, terkadang dongeng bisa lebih dari satu jenis. Ada semua jenis dongeng di sini.

Jenis Dongeng Mitos
Mitos (mitos) adalah dongeng yang isinya atau karakternya merujuk pada roh, setan, jin atau dewa dan dewi. Meskipun kedengarannya sangat tidak masuk akal dalam masyarakat modern, masih ada beberapa orang yang percaya pada mitos tersebut. Misalnya mitos Suster Ngesot.

Jenis Dongeng Sage
Sage adalah sejenis dongeng yang berkaitan dengan kisah tokoh-tokoh tertentu.Biasanya diyakini bahwa bijak telah terjadi pada beberapa kelompok atau anggota masyarakat. Katakan dongeng Sangkuriang.

Jenis Dongeng Legenda
Legenda itu adalah dongeng yang sudah dikenal banyak orang (cerita rakyat) dan dianggap telah terjadi. Biasanya dikaitkan dengan tokoh sejarah, peristiwa aneh, asal-usul suatu daerah atau hal-hal lain yang telah dibumbui dengan peristiwa, kekuatan gaib atau fitur khusus. Misalnya saja legenda Malin Kundang.

Jenis Dongeng Cerita lucu
Cerita lucu adalah dongeng dengan elemen menghibur (komedi).

Jenis Dongeng Cerita Pelipur Lara
Kisah penghiburan juga semacam dongeng yang menghibur (memiliki unsur komedi). Perbedaan dengan cerita lucu biasanya adalah bahwa kisah Pelipur Lara disertai oleh seorang dalang menggunakan media boneka. Sebagian besar kisah hiburan menceritakan tentang petualangan dan perjuangan karakter yang akan berakhir bahagia.

Jenis Dongeng Perumpamaan (parables)
Perumpamaan atau perumpamaan adalah dongeng yang tujuan utamanya adalah untuk menyampaikan begitu banyak nilai moral dan pendidikan. Fitur khusus adalah penyediaan nilai-nilai ini melalui perbandingan atau perbandingan.

Baca Juga : Contoh Contoh Dongeng

Demikian Pembahasan Materi Kita Kali ini Mengenai Pengertian Dongeng. Jangan Lupa Tetap Bersama Kami Di RumusBilangan.com. Semoga Bermanfaat dan dapat menambah wawasan kita. Terimakasih.

Baca Juga :

Pengertian Dongeng Rating: 5 Diposkan Oleh: Pelajar