Macam Macam Satelit dan Fungsinya

Posted on

Macam Macam Satelit dan Fungsinya – Berikut ini rumusbilangan.com akan membahas tentang rangkuman makalah materi Satelit yang akan diterangkan mulai dari pengertian, jenis, fungsi, struktur, unsur, jurnal, tujuan, ciri, makalah, peran, makna, konsep, kutipan, contoh secara lengkap.

Satelit buatan manusia pertama adalah Sputnik 1, yang dirilis pada 4 Oktober 1957 oleh Soviet. Dia memulai program Sputnik Rusia dengan Sergei Korolev sebagai kepala rancangan dan Kerim Kerimov sebagai asisten. Peluncuran ini membawa efek perlombaan antariksa antara Soviet dan Amerika.

Apa Itu Satelit ?

Kata satelit berasal dari bahasa Latin dan berarti pelayan atau seseorang yang mematuhi atau melayani pihak lain. Sementara itu, satelit adalah, secara ilmiah, objek yang beroperasi pada orbit yang dapat diprediksi, orbit, objek lainnya – biasanya lebih besar -, atau, singkatnya, benda angkasa yang berputar di sekitar planet dan membentuk jalur melingkar atau elips.

Satelit adalah objek yang mengelilingi objek lain dengan rotasi dan periode rotasi tertentu. Ada dua jenis satelit, satelit alami dan satelit buatan.

Berbagai Macam Satelit

Berbagai Macam Satelit
  • Satelit alami. Satelit nyata berasal dari alam, misalnya, hanya bulan, yang merupakan satelit alami untuk Bumi. Bumi dan planet lain di tata surya kita juga akan menjadi satelit alami Matahari.
  • Satelit buatan. Satelit buatan manusia mengorbit untuk fungsi tertentu, komunikasi, pemetaan, peralatan pemantauan cuaca, dan sejenisnya, menggunakan peluncur. Misalnya, satelit Palapa, Telkom, Garuda, Indostar dan banyak lainnya.

Fungsinya Satelit Berdasarkan dari Jensinya

A. Satelit Astronomi

untuk mengamati planet, bintang, dan objek lainnya. Contohnya adalah satelit Hubble, yang digunakan untuk memotret kabut mawar merah.

B. Satelit Komunikasi

Ini digunakan untuk siaran telekomunikasi, radio dan televisi menggunakan frekuensi gelombang mikro.

C. Pemantauan Satelit Bumi (Satelit GPS)

digunakan untuk navigasi dan pembuatan peta. Karakter Zaman Radio yang memungkinkan pengguna atau konsumen untuk menentukan lokasi mereka secara tepat melalui sistem GPS.

Baca Juga :   Fungsi dan Bentuk Struktur Sosial

D. Satelit Cuaca

Berfungsi untuk menulis dan mentransmisikan informasi tentang cuaca dan kondisi iklim bumi. Stasiun Luar Angkasa. adalah bangunan tempat orang bisa tinggal di luar rumah. Stasiun ini dirancang khusus untuk dihuni selama beberapa bulan atau bahkan bertahun-tahun.

E. Satelit Militer

Yaitu, satelit telekomunikasi atau satelit yang memantau bumi yang digunakan untuk kebutuhan tentara.

F. Satelit Kecil

Satelit super kecil diterbangkan di ruang angkasa. Misalnya, satelit mini (500-2000 kg), microsatellite (10-200 kg) dan nanosatellites (kurang dari 10 kg). Satelit mengorbit dengan dukungan rudal. Negara-negara industri seperti AS, Rusia, Prancis, dan baru-baru ini Tiongkok memiliki stasiun untuk menempatkan satelit ke orbit.

Sejarah dari Satelit

Satelit buatan pertama adalah Sputnik 1, yang diluncurkan oleh Soviet pada 4 Oktober 1957 dan meluncurkan program Sputnik Rusia dengan Sergei Korolev sebagai kepala disein dan Kerim Kerimov sebagai asistennya.

Peluncuran ini memicu Perlombaan Antariksa antara Soviet dan Amerika. Sputnik 1 membantu menentukan kepadatan lapisan atas atmosfer dengan mengukur perubahan dalam orbitnya dan menyediakan data tentang distribusi sinyal radio di ionosfer.

Karena badan satelit diisi dengan nitrogen bertekanan tinggi, Sputnik 1 juga memberikan kesempatan pertama untuk mendeteksi meteorit, karena hilangnya tekanan internal yang disebabkan oleh masuknya meteroid terlihat dalam data suhu yang dikirim ke Bumi.

Sputnik 2 diluncurkan pada 3 November 1957 dan menempatkan kru makhluk hidup pertama ke orbit, seekor anjing bernama Laika. Pada bulan Mei 1946, Project Rand menerbitkan desain pendahuluan untuk percobaan dalam wahana navigasi dunia yang mengatakan “kendaraan satelit dengan instrumentasi yang tepat bisa menjadi alat ilmiah canggih untuk abad ke-20.”

Sejak 1946, Amerika telah mempertimbangkan untuk mengorbit satelit di bawah Biro Penerbangan Angkatan Laut Amerika Serikat. Proyek Angkatan Udara AS RAND akhirnya menerbitkan laporan di atas, tetapi tidak mengatakan bahwa satelit tersebut berpotensi sebagai senjata militer. Namun, mereka melihatnya sebagai alat sains, politik dan propaganda.

Cara Kerja dari Satelit

Bagaimana sistem satelit bekerja secara konvensional

Baca Juga :   Litosfer Adalah

Yaitu, dengan mengirimkan sinyal dari komputer dan menyampaikannya melalui satelit tanpa memprosesnya di satelit. Kerugian dari metode ini adalah bahwa komputer yang terhubung langsung ke satelit harus bekerja 24 jam sehari. Saat komputer mati, koneksi ke komputer terputus. Keuntungannya adalah satelit komunikasi konvensional dapat digunakan tanpa modifikasi. Komputer dalam satelit digunakan untuk menyimpan sementara informasi yang dapat dieksekusi secara otomatis.

Cara transmisi data bekerja melalui satelit

Penggunaan sistem komunikasi satelit telah memungkinkan orang untuk berkomunikasi secara bersamaan, terlepas dari jarak relatifnya, dan untuk mendapatkan informasi dari berbagai belahan dunia. Komponen dasar dari transmisi satelit adalah:

  • Stasiun bumi untuk mengirim dan menerima data
  • Satelit, juga disebut transponder

PC yang menggunakan jaringan internet dengan jaringan satelit diklasifikasikan sebagai jaringan nirkabel dengan gelombang mikro. Gelombang mikro ini ditransmisikan dan diproses oleh stasiun satelit Bumi, yang kemudian dikirim ke satelit di ruang angkasa dan diterima lagi oleh stasiun satelit Bumi target.

Bagaimana Cara Kerjanya Untuk mengirim data melalui satelit dengan memperhatikan komponen-komponen berikut

Satelit menerima sinyal dari stasiun bumi (uplink), memperkuat sinyal, mengubah frekuensi dan mengirimkan data ke stasiun bumi penerima lainnya (downlink). Dalam transmisi satelit, penundaan terjadi karena sinyal harus bergerak ke luar angkasa dan kembali ke bumi, penundaan sekitar 0,5 detik. Satelit menggunakan frekuensi yang berbeda untuk menerima dan mengirim data.

  • Rentang frekuensi satelit adalah:
    4-6 gigahertz, disebut C-band
    12-14 gigahertz, disebut Ku-band
    20 gigahertz.

Dampak dari Penggunaan Satelit

Meskipun pengembangan dan penggunaan satelit umumnya memiliki dampak positif pada kemudahan komunikasi dan informasi di berbagai bidang lain, termasuk bisnis dan militer, penggunaan satelit juga dapat berdampak negatif.

Sudah terkenal bahwa siaran radio, serta televisi dan telepon memerlukan satelit sebagai media untuk transmisi informasi. Pengembangan satelit Palapa, yang terus mengatasi berbagai kekurangannya, juga memengaruhi pengembangan peralatan komunikasi seperti televisi, radio, dan telepon.

Ini adalah salah satu dari banyak implikasi keberadaan atau penggunaan satelit Palapa di Indonesia. Perkembangan di sektor telekomunikasi lebih maju. Sebagai contoh, dunia pertelevisian di Indonesia, yang dulu didominasi oleh sektor negara, sekarang diisi oleh sektor swasta. Tentu saja, di samping perkembangan teknologi satelit di Indonesia, hal ini disebabkan oleh meningkatnya kebutuhan manusia akan informasi.

Baca Juga :   Pengertian Bulan

Mengingat kemajuan yang dicapai dalam pengembangan satelit di Asia Tenggara, Indonesia juga memiliki pengaruh positif terhadap negara-negara Asia Tenggara lainnya. Seperti Filipina dan Thailand, yang menggunakan layanan satelit dari Indonesia untuk memenuhi kebutuhan masing-masing negara.

Tentu saja, ini juga akan mempengaruhi pendapatan dompet publik dari penyewaan dan pembagian satelit. Akselerasi komunikasi dan informasi merupakan dampak yang sangat bermanfaat dari penggunaan satelit Palapa di Indonesia.

Namun, tidak dapat dipungkiri bahwa pada titik ini manusia tampaknya dikendalikan bahkan oleh teknologi yang dikembangkan oleh manusia. Perkembangan satelit itu sendiri juga diikuti oleh perkembangan Internet. Tidak diragukan bahwa keduanya terkait erat.

Sejauh menyangkut Internet, ini adalah anggota yang sangat buruk hari ini, meskipun ada efek positif lainnya juga. Dari penipuan dalam pembelian dan penjualan transaksi online hingga distribusi gambar dan kekerasan pornografi. Ada ketakutan memiliki pengaruh buruk, terutama pada anak-anak, terutama siswa.

Dengan kata lain, penggunaan layanan komunikasi satelit, yang berdampak pada globalisasi informasi, juga diharapkan memberikan distribusi informasi yang komprehensif untuk wilayah-wilayah di Indonesia.

Perubahan sosial di satu negara tidak selalu membawa perkembangan positif, tetapi ada perkembangan negatif yang memengaruhi perilaku dan cara berpikir orang yang dirujuk dalam diskusi di atas. Ini adalah tantangan bagi Indonesia untuk memanipulasi perubahan nilai-nilai era untuk menjadi fitur negara yang beriklim, tanpa mengabaikan nilai-nilai dan prinsip-prinsip kepribadiannya sendiri, Pancasila.

Demikian Pembahasan Materi Kita Kali ini Mengenai Macam Macam Satelit dan Fungsinya. Jangan Lupa Tetap Bersama Kami Di RumusBilangan.com. Semoga Bermanfaat dan dapat menambah wawasan kita. Terimakasih.

Baca Juga :

Macam Macam Satelit dan Fungsinya Rating: 5 Diposkan Oleh: Pelajar