Proses Pembentukan Sel Darah Merah

Posted on

Proses Pembentukan Sel Darah Merah – Berikut ini rumusbilangan.com akan membahas tentang rangkuman makalah materi Sel Darah Merah yang akan diterangkan mulai dari pengertian, jenis, fungsi, struktur, unsur, jurnal, tujuan, ciri, makalah, peran, makna, konsep, kutipan, contoh secara lengkap.

Sel darah merah adalah sel paling sederhana dalam tubuh. Dari sudut pandang medis, sel darah merah disebut eritrosit. Eristrosite adalah istilah yang berasal dari bahasa Yunani, yaitu Erythos (merah) dan Kytos (cadar berdarah).

Apa Itu Sel Darah Merah ?

Eritrosit adalah bagian dari jumlah sel darah tertinggi dalam tubuh yang produksinya bervariasi antara janin dan periode postpartum.

Pada minggu-minggu pertama kehidupan embrionik, kuning telur mengandung sel darah merah berinti dalam kantung kuning telur. Di tengah trimester kehamilan, produksi eritrosit diambil alih oleh hati (organ utama yang menghasilkan eritrosit), limpa dan kelenjar getah bening. Setelah itu, kira-kira pada bulan terakhir kehamilan dan setelah kelahiran, eritrosit hanya terbentuk di sumsum tulang.

Sumsum tulang dari semua tulang menghasilkan eritrosit sampai seseorang berusia 5 tahun, kecuali untuk bagian proksimal humerus (tangan) dan tibia (tibia).

Bagian proksimal humerus dan tibia hanya menghasilkan sedikit eritrosit dan tidak akan bereproduksi bahkan ketika mereka berusia sekitar 20 tahun. Setelah usia ini eritrosit terbentuk di sumsum tulang membran, z.

Vertebra (tulang belakang), tulang dada (tulang dada), tulang rusuk (Costae) dan ilium. Namun, jumlah eritrosit yang dihasilkan oleh sumsum tulang membran juga rendah dan berkurang dengan bertambahnya usia seseorang.

Fungsi Sel Darah Merah

Sel darah merah memainkan peran penting dalam tubuh, termasuk:
Fungsi utama eritrosit adalah sirkulasi darah yang kaya oksigen (O2) dari paru-paru ke semua jaringan tubuh. Dalam melakukan fungsi ini, eritrosit dibantu oleh hemoglobin (Hb). Hb adalah zat eritrosit yang terdiri dari rantai heme dan globin. Rantai heme ini adalah senyawa besi protoporfirine yang membentuk bagian dari pigmen atau bagian bebas protein dalam Hb dan berperan dalam O2.

Baca Juga :   Nemathelminthes

Eritrosit bertindak sebagai penyangga asam-basa yang baik untuk semua darah.

Eritrosit mengandung enzim karbonat anhidrase, enzim yang meningkatkan laju katalisis dari reaksi reversibel antara karbon dioksida (CO2) dan air (H2O) untuk menghasilkan asam karbonat (H2CO3) hingga seribu kali lipat.

Hb sebagai substitusi eritrosit berperan dalam pengendalian patogen atau bakteri melalui proses lisis dengan melepaskan radikal bebas yang dapat menghancurkan membran sel patogen dan membunuh bakteri. Karena itu, dikatakan bahwa eritrosit berperan dalam pemeliharaan sistem kekebalan tubuh (antibodi). Mekanisme ini dapat terjadi karena adanya senyawa S-nitthrosothiol yang dilepaskan ketika Hb mengalami degenerasi.

Struktur Dari Sel Darah Merah

proses-pembentukan-sel-darah-merah

Sel darah merah adalah sel yang memiliki struktur lebih sederhana dari sel lainnya, lisosom, alat Golgi dan inti. Meskipun demikian, sel darah merah tidak lembam. Kehadiran hemoglobin dalam eritrosit menghasilkan warna merah darah.

Struktur eritrosit normal adalah bahwa mereka tidak memiliki inti dan tidak memiliki pelat bikoncaf dengan diameter sekitar 7 hingga 8 mikron dengan ketebalan 2,5 mikron di bagian paling tebal dan 1 mikron atau kurang di tengah.

Bentuk sel darah merah dapat berubah saat sel bergerak melalui kapiler. Namun, perubahan bentuk ini tidak mengarah pada ledakan sel. Ini disebabkan dalam keadaan normal. Sel darah merah memiliki kelebihan membran sel untuk menyerap zat yang dikandungnya sehingga mereka tidak secara paksa meregangkan membran.

Volume rata-rata sel darah merah pada setiap individu adalah 90 hingga 95 mikron kubik, sedangkan jumlah sel darah merah sangat tergantung pada jenis kelamin dan medan tempat tinggal seseorang.

Pada pria normal, jumlah rata-rata sel darah merah per milimeter kubik adalah 5.200.000 (± 300.000) dan pada wanita normal 4.700.000 (± 300.000).

Baca Juga :   Kingdom Monera – Definisi, Ciri, Ruang Lingkup dan Manfaatnya

Proses Pembentukan Sel Darah Merah

Proses pembentukan eritrosit juga disebut erythropoiesis. Pembentukan eritrosit diatur oleh hormon glikoprotein yang disebut erythropoietin. Sel pertama yang dikenali sebagai hasil pembentukan sel darah merah adalah proeritroblast, yang terdiri dari sel induk CFU-E.

Setelah sel proereblast terbentuk, sel membelah beberapa kali. Sel-sel baru dari generasi divisi pertama disebut erythroblast basofil karena mereka dapat dicat dengan warna dasar. Sel ini mengandung sedikit hemoglobin.

Di divisi berikutnya, jumlah hb yang terbentuk lebih besar dari sebelumnya. Sel yang terbentuk pada saat ini disebut polikromatofil erythroblast. Di kemudian hari, jumlah Hb yang terbentuk menjadi lebih banyak dan telah memberi sel warna merah.

Sel-sel ini dikenal sebagai erythroblast orthochromats. Pada generasi berikutnya, sel-sel sudah diisi dengan Hb pada konsentrasi 34%, inti mengembun menjadi kecil, dan sisanya akhirnya diserap dan dipaksa keluar dari sel.

Pada saat yang sama, retikulum endoplasma diserap. Sel disebut sebagai retikulosit pada tahap ini karena masih mengandung sejumlah kecil bahan basofil.

Bahan basofilik yang tersisa dalam retikulosit biasanya menghilang dalam 1 hingga 2 hari dan kemudian menjadi eritrosit yang matang. Karena masa hidup retikulosit pendek, konsentrasi di antara semua sel darah biasanya kurang dari 1 persen.

Jika eritrosit sudah beredar, usia sel darah merah dalam keadaan normal hanya sekitar 120 hari. Sel darah merah tua menjadi lebih rapuh dan bisa pecah melalui pembuluh darah yang sempit.

Beberapa eritrosit meledak di limpa karena mereka terperangkap ketika melewati bubur limpa merah, yang lain dihancurkan di hati. Hb yang dilepaskan dari eritrosit difagositosis dan dicerna oleh sel makrofag, terutama yang ditemukan di limpa, hati, dan sumsum tulang.

Baca Juga :   Pengertian Mulut

Kemudian, HB di hati diubah menjadi pigmen empedu (bilirubin), yang dikumpulkan di kantong empedu. Bilirubin memberi warna tinja. Zat besi yang terkandung dalam HB diangkut dan kemudian dilepaskan dan diangkut ke dalam sumsum tulang untuk digunakan untuk membentuk sel-sel darah merah baru atau untuk disimpan dalam bentuk ferritin di hati dan jaringan lain.

Pada tahap pembentukan eritrosit, kadar O2 di udara, eritopoietin, protein, kobal (Co), tembaga (Cu), besi (Fe), dan vitamin B12 penting karena merupakan faktor yang dapat memengaruhi proses.

Demikian Pembahasan Materi Kita Kali ini Mengenai Sel Darah Merah. Jangan Lupa Tetap Bersama Kami Di RumusBilangan.com. Semoga Bermanfaat dan dapat menambah wawasan kita. Terimakasih.

Baca Juga :

Proses Pembentukan Sel Darah Merah Rating: 5 Diposkan Oleh: Pelajar