Struktur dan Fungsi Sendi

Posted on

Struktur dan Fungsi Sendi – Berikut ini rumusbilangan.com akan membahas tentang rangkuman makalah materi Struktur dan Fungsi Sendi yang akan diterangkan mulai dari pengertian, jenis, fungsi, struktur, unsur, jurnal, tujuan, ciri, makalah, peran, makna, konsep, kutipan,contoh secara lengkap.

Daftar Isi Artikel :

Apa Itu Sendi ?

Kerangka tubuh manusia terdiri dari sekitar 206 tulang yang dihubungkan oleh sekitar 230 sendi. Hubungan antara tulang disebut artikulasi. Atau dalam arti yang jelas, SENDI atau artikulasi adalah tempat di mana dua atau lebih tulang dihubungkan bersama yang mungkin atau mungkin tidak berada di antara tulang-tulang ini.

Sendi menyediakan segmentasi dalam kerangka manusia dan memungkinkan untuk variasi dalam pergerakan antar segmen serta kemungkinan variasi pertumbuhan.

Sebagian besar sendi kami adalah sendi sinovial. Sendi juga diikat oleh ligamen untuk mencegah perpindahan sendi tulang. Sendi menghasilkan cairan sinovial, yang menjadi pelumas selama pergerakan sendi. Bidang spesialisasi disebut artrologi.

Struktur dan Bagian Fungsi Sendi

Struktur dan Bagian Fungsi Sendi

Kapsul sendi terdiri dari membran penutup berserat padat, lapisan dalam yang terbentuk dari jaringan ikat banyak pembuluh darah dan sinovium, membentuk kantong yang melapisi seluruh sendi dan membungkus tendon yang memotong sendi.

Sinovial tidak melampaui permukaan artikular, tetapi dilipat untuk memungkinkan artikulasi lengkap. Lapisan pengganti pada sendi membentuk sinovium. Periosreum tidak lulus kapsul.

Synovium menghasilkan cairan yang sangat tebal yang membasahi permukaan artikular. Cairan ini biasanya bening, tidak membeku dan tidak berwarna. Jumlah yang ditemukan di setiap sambungan relatif kecil. Sel darah putih dalam cairan ini biasanya kurang dari 200 sel / ml dan sebagian besar merupakan sel mononuklear.

Tulang rawan memainkan peran penting dalam distribusi berat badan, yang terdiri dari sel-sel kecil dan sebagian besar zat dasar. Substansi dasar terdiri dari kalogen tipe II dan proteoglikan yang berasal dari sel tulang rawan. Proteoglikan berengsel sangat hidrofilik, yang memberikan tekanan berat pada tulang rawan.

Tulang rawan artikular dan tulang pembentuk sendi biasanya larut selama pergerakan membran cairan dan tidak hilang bahkan di bawah tekanan yang berlebihan.

Baca Juga :   Pengertian Menstruasi

Saraf otonom dan sensorik tersebar luas di ligamen, kapsul sendi, dan sinovia. Saraf ini berfungsi untuk menyadarkan struktur ini untuk posisi dan gerakan. Ujung saraf dalam kapsul, ligamen, dan pembuluh darah Adventisia sangat sensitif terhadap peregangan dan rotasi. Bisa dikatakan bahwa persendian juga merupakan yang paling penting dalam proses sistem pergerakan manusia.

Perbedaannya terletak pada kehilangan / kalsifikasi kartilago pada sendi atau pada artrosis. Inilah yang menyebabkan rasa sakit pada persendian. Kalsifikasi sendi lebih sering terjadi pada orang yang kelebihan berat badan daripada yang kurus atau ideal.

Bahkan orang yang berolahraga terlalu banyak, dan orang yang jongkok terlalu sering, berdiri atau duduk. Penyakit sendi ini tidak dapat dihindari karena proses penuaan pada tubuh dan sering terjadi pada tulang belakang, lutut, tangan dan kaki.

Sendi dalam tubuh manusia memiliki komponen dengan fungsinya sendiri, yaitu:

  • Ligamen, jaringan berbentuk pita yang terbuat dari serat tanah liat yang menghubungkan tulang untuk terhubung dengan sendi dan mencegah pergerakan sendi dan tulang selama gerakan.
  • Kapsul sendi, lapisan fibrosa yang melapisi sendi, juga bertindak sebagai penghubung antara dua tulang dalam sendi.
  • Tulang rawan, jaringan tulang yang menutupi kedua ujung tulang, berfungsi untuk melindungi tulang dari benturan dan gesekan selama gerakan.
  • Membran sinovial, yang menjaga cairan sinovial di tempatnya.
  • Cairan sendi bertindak sebagai peredam kejut dan pelumas untuk memungkinkan sambungan bergerak bebas ke arah yang benar.

Jenis – Jenis Dari Sendi

Sendi biasanya dibagi menjadi tiga bagian. Namun, di ketiga bagian tersebut, tipe lain disertakan. Rincian jenis sambungan berikut:

Sendi serat (sendi mati) (synarthrosis)
Sendi serat adalah sendi di mana permukaan artikular tulang dihubungkan oleh lapisan jaringan berserat sehingga kemungkinan gerakannya sangat kecil. Contoh sambungan ini adalah sutura, yang menghubungkan tengkorak dan seni. Tibio fibularis inferior.

  • Berdasarkan komponen koneksi antara tulang, dapat dibagi menjadi:
    Sinartrosis sinfibrosis dihubungkan oleh serat jaringan ikat, misalnya, dalam hubungan antara tulang tengkorak.
    Misalnya, dengan sinkronisasi tulang rawan, hubungan antara tulang rusuk dan segmen sternum dikaitkan.
    Gomposis, sendi di mana tulang berbentuk kerucut masuk ke kantung tulang. Misalnya, gigi yang tertanam di alveoli tulang rahang.
Baca Juga :   Struktur Tubuh Platyhelminthes

Sendi kartilaginosa (sendi dengan gerakan terbatas) (amphiarthrosis)
Sendi ini tidak memiliki rongga sendi dan diperkuat dengan jaringan tulang rawan. Gerakannya sangat terbatas karena tulang dihubungkan oleh tulang rawan hialin.

  • Sambungan ini dibagi menjadi:
    Sendi kartilaginosa primer, yaitu sendi yang tulangnya dihubungkan oleh lempeng hialin atau bagian yang rapuh. Tidak ada gerakan dalam sambungan ini. Sebagai contoh, penyatuan antara epifisis dan diafisis juga antara tulang rusuk I dan manubrium stubial.
    Sendi kartilaginosa sekunder, yaitu sendi di mana tulang dihubungkan oleh pelat berserat dan rentan dan permukaan sendi ditutupi dengan lapisan tipis bahan yang rentan hialin. Gerakan pada persendian ini dimungkinkan, tetapi tergantung pada sifat fisik tubuh yang rentan terhadap serat. Misalnya, Art. Intervertebralis juga Symphisis osis pubis.

Sendi sinovial (sendi dengan gerakan bebas) (diarthrosis)
Sendi sinovial adalah sendi yang memiliki kemampuan untuk bergerak kuat karena ada jeda antara sendi artikular pada sendi ini (adanya soket sendi).

  • Fitur-fitur koneksi ini adalah:
    Ujung-ujung tulang sendi berbeda dari kepala Artillacularis dan Cavitas glenoidales
    Cavum articularis memiliki rongga yang terletak di antara ujung tulang
    Rongga sendi didefinisikan oleh membran sinovial yang membentang dari permukaan satu sendi ke sendi lainnya
    Di luar membran sinovial dilindungi oleh kapsul sendi (sendi).
    Permukaan artikular melebar oleh cairan sinovial kental.
    Bantuan khusus seperti artus / meniskus, bantalan lemak, mukosa mukosa, selubung sinovial dan ligamen.

Pembagian Diartrosis Ada enam jenis, yakni :

  • Sambungan datar atau geser (meluncur, atrhrodial)
    Berupa pergeseran tulang. Dua permukaan datar dari tulang meluncur bersama. Gerakan terbatas, sedikit kecenderungan dan rotasi. misalnya ikan mas dan tarsus.
  • Sendi bola (Globaidea)
    Jika ujung bundar berada langsung di rongga cangkang tulang lain, ia dapat digerakkan ke segala arah, seperti bola di lubang berbentuk mangkuk, misalnya, sendi pinggul dan sendi bahu. Jenis sambungan ini dibagi menjadi sambungan tiga sumbu.
  • Sendi engsel (Gynglysum)
    Pada tipe ini, satu permukaan bundar diambil oleh yang lain sehingga hanya satu gerakan di satu area yang memungkinkan, misalnya gerakan engsel pintu. Misalnya sendi siku, lutut dan pergelangan kaki.
  • Sendi putar (Trokoidea)
    Memungkinkan hanya satu putaran, misalnya dalam pergerakan kepala, di mana annular atlas berputar tentang suatu proses yang memiliki bentuk paku dari sumbu. Contoh lain adalah gerakan jari-jari ulna pada saat pronasi (gerak maju) dan supinasi (gerak mundur dari lengan bawah).
  • Sendi Kondyloid
    Mirip dengan sendi engsel, tetapi bisa bergerak dalam dua bidang, lateral, maju dan mundur, memungkinkan flexi dan ekstensi serta abduksi dan adduksi (lateral dan sentral) dan sedikit circumduction, seperti pergelangan tangan, tetapi tidak rotasi (rotasi) .
  • Sendi Pelana (jual)
    Sambungan timbal balik, misalnya, sambungan antara trapezium (Multagulum mayus) dan tulang metacarpal pertama pada ibu jari, menawarkan banyak kebebasan bergerak, sehingga ibu jari menghadap jari-jari lainnya.
Baca Juga :   Klasifikasi Gymnospermae

Cara Pergerakan Sendi

Gerakan sendi adalah hasil dari kerja otot-otot rangka, yang melekat pada tulang yang membentuk sendi, memberikan energi dan saraf untuk menyadarkan struktur anggota tubuh dalam hal posisi dan gerakan. Tulang hanya berperan sebagai pengungkit dan sendi sebagai penopang. Kita sudah tahu bahwa otot dapat melekat dan berkontraksi dengan tulang. Kemudian, tarik tulang yang didukung oleh sendi sehingga bisa bergerak sesuai keinginan. Saraf yang terus menerus dalam tubuh kita juga secara pasti terlibat dalam gerakan ini.

Namun, pergerakan sendi terbatas, dalam banyak kasus karena bentuk permukaan artikular. Misalnya, pelurusan siku oleh proses olecranon dibatasi oleh ulna yang memukul humerus. Dalam kasus lain, gerakan sendi dibatasi oleh ligamen ligamen yang kuat, seperti pada ligamen femoral-femoral, di depan sendi panggul, yang membatasi ereksi pangkal paha. Fleksi siku dan kaki di atas paha dibatasi oleh jaringan lunak yang disentuh.

Demikian Pembahasan Materi Kita Kali ini Mengenai Struktur dan Fungsi Sendi. Jangan Lupa Tetap Bersama Kami Di RumusBilangan.com. Semoga Bermanfaat dan dapat menambah wawasan kita. Terimakasih.

Baca Juga :

Struktur dan Fungsi Sendi Rating: 5 Diposkan Oleh: Pelajar