Struktur dan Fungsi Sitoplasma

Posted on

Struktur dan Fungsi Sitoplasma – Berikut ini rumusbilangan.com akan membahas tentang rangkuman makalah materi Sitoplasma yang akan diterangkan mulai dari pengertian, jenis, fungsi, struktur, unsur, jurnal, tujuan, ciri, makalah, peran, makna, konsep, kutipan, contoh secara lengkap.

Dalam sitoplasma ada sitoskeleton, berbagai organel dan vesikel, ada juga sitosol dalam bentuk cairan di mana organel mengapung. Sitosol mengisi ruang sel yang tidak ditempati oleh organel dan vesikel, dan merupakan situs dari banyak reaksi biokimia dan agen untuk transfer bahan dari luar sel ke organel atau inti.

Apa Itu Sitoplasma ?

Sitoplasma adalah bagian cairan dari sel yang terperangkap dalam membran sel. Setiap sel memiliki sitoplasma, tetapi struktur sitoplasma di antara sel-sel ini berbeda tergantung pada fungsi sel. 70 – 90% sitoplasma adalah cairan tidak berwarna.

Sisanya adalah sitoskeleton (sel skeletal) dan organel yang berbeda. Sitoplasma adalah salah satunya tiga komponen Sel utama di sebelah membran sel dan nukleus. Karena itu, sitoplasma adalah komponen yang sangat penting.

Ciri – Ciri Sitoplasma

Ciri umum sitoplasma:

  • Sitoplasma adalah cairan yang mengisi ruang antara membran sel dan organel sel.
  • Bagian dari gel plasma dalam sitoplasma mampu menyerap air dan menghilangkannya sesuai dengan kebutuhan sel.
  • Sitoplasma menunjukkan sifat pewarnaan yang berbeda, area berwarna dengan pewarna dasar, yaitu daerah basofilik sitoplasma dan juga disebut sebagai ergatoplasma untuk bahan ini.
  • Campuran heterogen butiran opak dan senyawa organik memberikan sifat koloid.
  • Secara kimia sitoplasma mengandung 90% air dan 10% termasuk campuran senyawa organik dan anorganik dalam proporsi berbeda.
  • Zona perifer sitoplasma adalah zat yang tebal dan seperti jeli, juga dikenal sebagai Plasmogel.
  • Lingkungan zona inti tipis dan cair dan disebut sebagai Plasmosol.
  • Sifat fisik sitoplasma koloid. mengandung persentase air yang tinggi dan partikel-partikel berbagai bentuk dan ukuran yang tersuspensi di dalamnya.
  • Sel pelindung hadir dalam stomata dalam daun menunjukkan sifat ini.
  • Sitoplasma mengandung protein, sekitar 20-25 persen, yang merupakan protein terlarut, termasuk enzim.
Baca Juga :   Pengertian Kehamilan

Fungsi Sitoplasma

  • Sebagai perantara untuk pengangkutan zat dari luar sel ke organel atau ke inti sel.
  • Tempat di mana metabolisme dan sintesis berlangsung melalui berbagai reaksi kimia.
  • Sebagai gudang nutrisi dan berbagai bahan kimia yang dapat digunakan untuk proses metabolisme sel.
  • Pelarut untuk semua protein dan senyawa dalam sel.
  • Memastikan pertukaran zat sehingga sel bisa berfungsi dengan baik.
  • Berikan bentuk pada sel.
  • Mendukung pergerakan sel dari satu bagian ke bagian lain.
  • Hampir aktivitas sel seluruh berhubungan dengan sitoplasma sel.

Struktur Sitoplasma Dan Bagian-Bagiannya

Struktur Sitoplasma Dan Bagian-Bagiannya

Sitoplasma terdiri dari 3 struktur utama, yaitu:

Sitoplasma Matriks

Matriks sitoplasma adalah cairan homogen yang membentuk sel koloid (campuran dua atau lebih zat homogen).

Matriks memiliki sifat-sifat berikut:

  • Sitoplasma Matriks dapat mengubah fase.
  • Sitoplasma Matriks memiliki tegangan tertentu.
  • Matrik ini memiliki sifat mudah marah (irritant) dan konduktivitas (mudah marah atau impulsif).
  • Matriks memiliki kemampuan untuk memantulkan cahaya dan refleksi dalam bentuk kerucut. Kemampuan ini disebut efek Tyndall.
  • Gerakan konstituen dari solusi ini dalam bentuk gerakan zigzag dinamakan gerakan coklat, selain pergerakan matriks, pergerakan aliran atau yang disebut gerakan siklosa.
  • Dapat bertindak sebagai solusi buffer atau solusi buffer.

Sel Organel

Sel Organel adalah benda padat yang terkandung dalam sitoplasma dan s Hidup Fungsi sel dimaksud. Sitoplasma di dalam sel organel memiliki masing – masing fungsi yang akan dibahas pada bagian selanjutnya.
Karena fungsinya sehubungan dengan sel metabolisme, organel dibagi menjadi dua jenis:

  • Organel yang aktif
    – Ribosom
    – Mitokondria
    – Persegi panjang endoplasma
    – Aparatus Golgi
    – Lisosom
    – Vakuola (gelembung)
  • Organel yang tidak aktif
    – Sentriol
    – Mikrotubulus
    – Fibril
    – Tubuh mikro
Baca Juga :   Struktur Esofagus

Inklusivitas Sitoplasma

Inklusi sitoplasma adalah struktur yang tidak hidup pada sitoplasma. Inklusi sitoplasma sering disebut sebagai paraplasma atau Dentoplasma. Struktur ini dapat berupa butiran lemak, minyak, glikogen atau sekretori.

Organel Dalam Sitoplasma
  • Mitokondria bekerja dengan oksidasi dan mual.
  • Plastida yang mengandung klorofil bekerja dalam fotosintesis.
  • Vakuola digunakan untuk menyimpan nutrisi.
  • Tubuh golgi, yang aktif terlibat dalam sekresi dan sintesis polisakarida.
  • Ribosom sebagai tempat sintesis protein.
  • Lisosom yang berperan dalam kematian sel.
  • Retikulum endoplasma kasar.
  • Retikulum endoplasma halus.

Unsur Dari Sitoplasma

Sitoplasma terdiri dari beberapa komponen seperti:

ion
Sekitar 85-90% lebih sedikit air
Bahan organik
enzim
garam
gizi
Komponen bahan yang ditemukan dalam sitoplasma disebut sitosol. Sitosol membentuk setengah cairan yang mengandung fase encer (sol) dan fase padat lunak (gel). Fase sol dan fase gel tergantung pada aktivitas osmoregulasi di sitoplasma. Osmoregulasi adalah pengaturan keseimbangan air dalam organisme hidup di mana makhluk hidup menyesuaikan kebutuhan akan air yang dikeluarkan dan air dari tubuh makhluk hidup.

Sitoplasma Dalam Sel Tumbuhan

Sitoplasma Dalam Sel Tumbuhan

Sitoplasma sel tumbuhan menyerupai sitoplasma sel hewan. Sitoplasma secara mekanis mendukung struktur internal. Ini adalah media untuk suspensi sel organel internal. Sitoplasma mempertahankan bentuk dan konsistensi sel.

Ini juga menyimpan bahan kimia yang penting bagi kehidupan. Reaksi metabolik penting seperti glikolisis dan sintesis protein terjadi di sitoplasma. Pada tanaman, gerakan sitoplasma terjadi di sekitar vakuola dan disebut sebagai aliran sitoplasma.

Sitoplasma Dalam Sel Hewan

Sitoplasma Dalam Sel Hewan

Sitoplasma sel hewan adalah bahan seperti air gel. mengisi sel dan mengandung protein dan molekul penting yang dibutuhkan untuk sel. Sitoplasma terdiri dari protein, karbohidrat, garam, gula, asam amino dan nukleotida. Sitoplasma mengandung semua organel seluler. Sitoskeleton di sitoplasma membantu pergerakan sel dengan aliran sitoplasma.

Baca Juga :   Pisces Biologi

Demikian Pembahasan Materi Kita Kali ini Mengenai Struktur dan Fungsi Sitoplasma. Jangan Lupa Tetap Bersama Kami Di RumusBilangan.com. Semoga Bermanfaat dan dapat menambah wawasan kita. Terimakasih.

Baca Juga :

Struktur dan Fungsi Sitoplasma Rating: 5 Diposkan Oleh: Pelajar