Struktur Plasenta

Posted on

Struktur Plasenta – Berikut ini rumusbilangan.com akan membahas tentang rangkuman makalah materi Struktur Plasenta yang akan diterangkan mulai dari pengertian, jenis, fungsi, struktur, unsur, jurnal, tujuan, ciri, makalah, peran, makna, konsep, kutipan, contoh secara lengkap.

Tali pusat dikeluarkan dari pembuluh darah di plasenta. Plasenta disebut plasenta bayi karena berada di dalam rahim dan ketika bayi keluar, plasenta juga dilahirkan.

Plasenta manusia memiliki kaliber umum sekitar 22 cm, berat umum sekitar 470 gram dan umumnya ketebalan sekitar 2,5 cm.

Plasenta terdiri dari ratusan vena halus dan vena, berbentuk seperti potongan hati mentah, merah tua, plasenta dibagi menjadi 15-20 cuntyledonialah beruntus, yang merupakan jari yang teraba. bentuk dan berat plasenta dibandingkan dengan bentuk janin.

Apa Itu Plasenta ?

Memahami Plasenta adalah sel di dalam rahim pada saat mengandung. Perkembangan dan perubahan plasenta penting untuk perkembangan dan modifikasi embrio. Plasenta berfungsi sebagai tempat untuk transfer produk metabolisme dan output gas antara transfer darah ibu dan embrionik dan produksi hormon.

Struktur Dari Plasenta

Struktur Dari Plasenta
Struktur Plasenta

Berikut adalah beberapa struktur plasenta yang adalah sebagai berikut:

Bagian janin (struktur janin)
Struktur janin terdiri dari bagian yang disebut chorion frondosum dan villi. Chorion frondosum adalah selaput yang memegang janin tropoblas. Sementara vili dari plasenta tua terdiri dari vili korial, ruang, dan amnion, mereka menutupi sel-sel permukaan plasenta. Dalam bentuk yang lebih rendah dari susunan cairan ketuban, pembuluh darah tali pusat diperoleh.

Proporsi ibu (struktur pada ibu)
Struktur ibu adalah permukaan yang mengarah ke sel-sel rahim berwarna merah yang dipisahkan oleh jarak dari membran induk. Dalam struktur ini, Decidua Compact diperoleh dari 15 hingga 20 bagian melingkar yang disebut kotiledon. Dalam struktur ini, bagian yang disebut basid decidua dalam struktur maternal, basid decidua dalam plasenta yang sudah tua disebut lempeng korionik.

Baca Juga :   Pengertian Besaran Fisika

Tali Pusar
Timbal pusar dari nukleus janin ke struktur permukaan plasenta janin. Tali pusar memiliki panjang sekitar 50-55 cm dan kaliber sekitar 1-2,5 cm. Tali pusat terdiri dari dua arteri dan vena. Fungsi utama tali pusat adalah untuk menghubungkan plasenta dengan struktur tubuh janin sehingga oksigen, antibodi dan elemen lain yang dibutuhkan janin dapat mengalir.

Proses Pembentukan Plasenta

Pembentukan Plasenta

Berikut ini adalah beberapa proses pembentukan plasenta, yaitu sebagai berikut:

  • Pembentukan plasenta dimulai dengan pertumbuhan trofoblas pada hari ke 8 hingga 9 setelah menetas. Organ membelah, awalnya diatur hanya dalam organ suksesi mengatur diri mereka sendiri dan membentuk banyak rongga dalam komposisi Synzytiotrophoblasten. Tingkat ini disebut tingkat hampa.
  • Setelah sinitium berkembang ke lapisan rahim, lapisan rahim dihancurkan sehingga syncytium dapat mensirkulasi darah dari ibu melalui pemulihan impulsif pembuluh darah karena masuknya sel-sel baru. Tahap ini disebut tahap Alira dari uterus ke plasenta atau proses janin ke ibu.
  • Kemudian, trofoblas menerima sekelompok organ yang membentuk membran sambungan lunak yang disebut mesoderm ekstraembrionik. Membran adalah membran penghubung antara susunan dalam sitotrofoblas dan organ membran penyembuh. Struktur yang terikat pada sitotrofoblas menjadi membran korionik, sedangkan struktur yang melekat pada organ membran penyembuh menjadi pelindung kantung kuning telur.
  • Pada akhir minggu ketiga rahim, mesoderm yang terbentuk dari sitotrofoblas menjadi organ darah dan pembuluh darah kapiler. Kemudian rongga chorionic mengembang sehingga membran embrionik semakin tersebar dari membran chorionic, hanya didistribusikan melalui beberapa membran mesoderm, yang menjadi batang distributor. Tangkai kanal ini kemudian menjadi tali pusat.

Setelah pembuluh darah trofoblas menembus uterus, trofoblas menjadi plasenta dewasa, dan aliran utama diciptakan oleh pembuluh darah tali pusat. Meskipun keduanya terkait, darah ibu dan janin tidak dapat bercampur secara konsisten, dan proses ini disebut sebagai proses hemokorial.

Baca Juga :   Pembelahan Sel

Fungsi Dari Plasenta

Fungsi Plasenta

Berikut adalah beberapa fitur plasenta yang adalah sebagai berikut:

Sebagai Penghasil Makanan
Plasenta dapat menggantikan glukosa dalam bentuk glikoprotein. Glycodene adalah struktur karbohidrat yang dapat disimpan di hati sebagai persediaan glukosa. Nutrisi yang berasal dari Ajanin dapat digunakan sesuai kebutuhan untuk pengembangan dan pembentukan membran.

Sebagai alat bantu pernapasan janin dalam rahim
Dalam perkembangan dan perubahan, janin membutuhkan oksigen. Oksigen yang dihirup oleh ibu diarahkan melalui tali pusat ke janin. Sel-sel kemudian mendistribusikan darah beroksigen dari ibu ke janin melalui sistem difusi. Karbohidrat yang dihasilkan diangkut melalui tali pusar dan, dengan bantuan proses peredaran darah, menyebar ke dalam tubuh ibu sebelum dilewatkan melalui proses pernapasan ibu.

Sebagai proses perlindungan tubuh
Fungsi pelindung plasenta terjadi dalam dua cara, yaitu secara kimia dan fisik. Secara kimiawi, fungsi pelindung dirasakan oleh fungsi enzim, plasenta mengkompensasi aktivitas toksik yang diragukan. Selain itu, ibu juga membersihkan antibodi pada janin. Ini secara fisik menciptakan bagian-bagian yang telah dibentuk sedemikian rupa sehingga bayi tetap terawat. Daya tahan tubuh sangat penting bagi janin karena jantungnya tidak cukup untuk menghadapi faktor-faktor rentan yang berasal dari darah ibu.

Demikian Pembahasan Materi Kita Kali ini Mengenai Struktur Plasenta. Jangan Lupa Tetap Bersama Kami Di RumusBilangan.com. Semoga Bermanfaat dan dapat menambah wawasan kita. Terimakasih.

Baca Juga :

Struktur Plasenta Rating: 5 Diposkan Oleh: Pelajar