Struktur Tubuh Platyhelminthes

Posted on

Struktur Tubuh Platyhelminthes – Berikut ini rumusbilangan.com akan membahas tentang rangkuman makalah materi Platyhelminthes yang akan diterangkan mulai dari pengertian, jenis, fungsi, struktur, unsur, jurnal, tujuan, ciri, makalah, peran, makna, konsep, kutipan, contoh secara lengkap.

Platyhelminthes berasal dari bahasa Yunani “platy”, yang berarti datar, dan “cacing”, yang berarti cacing.

Trematoda dan cacing pita adalah contoh cacing pipih yang bersifat parasit pada manusia dan hewan. Penyakit yang bisa disebabkan oleh dua cacing ini adalah taeniasis dan trematodiasis.

Apa Itu Platyhelminthes ?

Platyhelminthes adalah cacing yang halus dan rata, tripoblastik (memiliki 3 lapisan embrionik) dan aselomata (tidak memiliki rongga tubuh). Cacing ini muncul di air tawar, air laut dan tanah yang lembab.

Ciri Ciri Platyhelminthes

Ciri-Ciri Platyhelminthes adalah:

  • Cacing pipih aselomata tripoblastic adalah 3 lapisan embrionik yang terdiri dari ektoderm, mesoderm dan endoderm dan tidak memiliki rongga tubuh.
  • Rongga pencernaan tidak memiliki anus
  • Dengan tubuh simetri bilateral
  • Tubuh lunak dan adanya silia di epidermis tubuh
  • Umumnya hidup sebagai parasit dengan pengecualian Planaria
  • Tidak memiliki sistem sirkulasi
  • Bernafas adalah melalui permukaan tubuh dan ruang gastro-vaskular
  • Reproduksi vegetatif (fragmentasi / aseksual) dan generatif (penyerbukan silang / seksual)
  • Hemafrodit (memiliki 2 alat kelamin dalam satu tubuh)

Struktur Bagian Bagian Tubuh Platyhelminthes

Struktur Bagian Bagian Tubuh Platyhelminthes

Platyhelminthes memiliki berbagai ukuran tubuh. Ukurannya bisa berkisar dari mikroskopis hingga makroskopis dengan panjang 20 m seperti pada cacing Taenia solium. Platyhelminthes memiliki tubuh simetri bilateral, yaitu tubuh dapat dibagi oleh pesawat terbang menjadi dua bagian yang sama.

Platyhelminthes adalah cacing tripoblastik asobomata yang terdiri dari tiga lapisan embrionik (ektoderm, mesoderm dan endoderm) dan aselomata, yang berarti ia tidak memiliki rongga tubuh. Mesoderm dalam Platyhelminthes tidak mengalami spesialisasi, sehingga sel-sel tetap seragam dan tidak membentuk sel khusus.

Baca Juga :   Fungsi Medula Oblongata

Sistem pencernaan Platyhelminthes dalam bentuk sistem gastrovaskular adalah sirkulasi makanan bukan melalui darah tetapi melalui usus. Sistem pencernaan dimulai di mulut, tenggorokan dan kemudian di kerongkongan.

Selain itu, cacing tidak memiliki anus, sehingga sisa makanan dikeluarkan melalui mulut. Sistem saraf adalah sistem tangga tali. Dalam platyhelminthia tinggi, sistem saraf terdiri dari sel-sel saraf, yang kemudian dibagi lagi menjadi sel-sel saraf sensorik, sel-sel saraf motorik dan sel-sel terkait (perantara).

Sistem Organ Tubuh Platyhelminth

Sistem pernapasan dan sistem sirkulasi
Platyhelminthes tidak memiliki kedua sistem ini. Pertukaran O2 dan CO2 terjadi dengan difusi, dengan pertukaran dari lokasi konsentrasi tinggi ke lokasi konsentrasi rendah.

Sistem Pencernaan
Sistem pencernaan cacing itu tidak sempurna. Sistem pencernaan terdiri dari mulut, tenggorokan dan kemudian kerongkongan. Cacing ini tidak memiliki anus, sehingga sisa makanan dikeluarkan lagi melalui mulut. Cacing ini memiliki sistem pencernaan gastro-vaskular di mana saluran pencernaan bercabang di seluruh tubuh, bertindak sebagai usus.

Susunan Saraf
Sistem saraf memiliki dua ganglia di ujung perut tubuh. Di mana nantinya sepasang saraf muncul ke bagian belakang tubuh. Di antara pasangan-pasangan saraf ini terletak serangkaian saraf lateral.

Sistem Reproduksi
Sistem reproduksi bisa aseksual dan seksual. Secara aseksual, proses reproduksi terjadi melalui fragmentasi, sementara secara seksual, fusi gamet jantan dan betina terjadi. Secara umum, cacing ini bersifat hemafrodit, yaitu dalam satu tubuh terdapat 2 alat kelamin (pria dan wanita). Telur yang dihasilkan bersifat mikroskopis. Pemupukan terjadi secara internal, baik sendiri atau melalui fertilisasi silang.

Pengklasifikasian Platyhelminthes

Golongan Turbellaria

Golongan Turbellaria

Cacing pipih yang bergerak dengan cara bergetar dengan rambut yang bergetar. Biasanya hidup bebas di air asin dan air tawar. Misalnya, di planaria sp, yang hidup di sungai jernih, laut dan tempat-tempat lembab. Cacing ini merupakan indikator pencemaran air.

Baca Juga :   Coelenterata

Cacing ini memiliki bintik-bintik di kepala yang dapat membedakan antara terang dan gelap. Cacing ini juga terlindung dari cahaya. Reproduksi aseksual oleh fragmentasi dan seksual oleh fusi gamet jantan dan betina.

Golongan Trematoda

Golongan Trematoda

Trematoda adalah cacing pipih yang bersifat parasit pada manusia dan hewan. Cacing ini memiliki alat penghisap dengan kait yang menempel pada tubuh inangnya.

Cacing ini memiliki kutikula yang mencegahnya terhisap oleh sel inangnya. Contoh cacing ini adalah Fasciola hepatica, yang hidup di hati domba, F. gigantica di hati sapi dan Schistosoma japonicum, yang hidup di pembuluh darah perut manusia.

Golongan Cestoda

Golongan Cestoda

Cestoda atau cacing pita adalah cacing berbentuk datar yang merupakan parasit bagi manusia dan hewan. Di kepala cacing ini ada sebuah pengait, yang berfungsi untuk menempelkan dirinya ke usus inang.

Cacing pita memiliki tubuh yang dapat dibagi menjadi beberapa bagian yang disebut proglotides. Proglotid ini adalah kandidat tunggal baru. Selama hidupnya, cacing pita akan terus membentuk proglotid baru. Contoh cacing ini adalah Taenia saginata dan Taenia solium.

Demikian Pembahasan Materi Kita Kali ini Mengenai Struktur Tubuh Platyhelminthes. Jangan Lupa Tetap Bersama Kami Di RumusBilangan.com. Semoga Bermanfaat dan dapat menambah wawasan kita. Terimakasih.

Baca Juga :

Struktur Tubuh Platyhelminthes Rating: 5 Diposkan Oleh: Pelajar