Unicef Adalah

Posted on

Unicef Adalah – Berikut ini rumusbilangan.com akan membahas tentang rangkuman makalah materi Unicef yang akan diterangkan mulai dari pengertian, jenis, fungsi, struktur, unsur, jurnal, tujuan, ciri, makalah, peran, makna, konsep, kutipan, contoh secara lengkap.

Unicef adalah kekuatan pendorong bagi perkembangan dunia di mana hak-hak anak terwujud. Unicef memiliki momen global untuk memengaruhi pembuat keputusan dan berbagai mitra di tingkat primer, mengubah gagasan paling inovatif menjadi kenyataan. Ini membuat Unicef unik di dunia.

Organisasi ini biasanya berurusan langsung dengan anak-anak atau remaja lainnya. Setiap anggota Unicef percaya bahwa merawat dan merawat anak-anak adalah pilar kemajuan manusia. Unicef telah menjalankan program vaksinasi untuk bayi yang menderita penyakit menular.

Unicef juga pemimpin dalam pencegahan HIV / AIDS. Unicef juga sangat mendukung pendidikan universal, baik untuk anak perempuan dan anak laki-laki. Lembaga ini juga membantu mengatasi kekerasan dan diskriminasi terhadap anak-anak.

Apa Itu Unicef ?

Unicef
Unicef

Unicef (Dana Anak-anak Perserikatan Bangsa-Bangsa) adalah salah satu organisasi internasional di bawah naungan Perserikatan Bangsa-Bangsa. Unicef didirikan pada 11 Desember 1946 dengan tujuan memberikan bantuan kemanusiaan, terutama untuk anak-anak yang tinggal di negara-negara yang hancur akibat Perang Dunia II.

Unicef telah memberikan bantuan darurat di sejumlah negara untuk waktu yang lama, baik dalam bencana alam maupun konflik. Ada sejumlah perubahan fungsional selama perjalanan. Namun, tugas utama Unicef tetap memberikan bantuan kemanusiaan di bidang kesehatan, gizi, kelestarian lingkungan, perlindungan dan pendidikan.

Unicef merespons anak-anak dalam situasi darurat, seperti Dengan makanan dan rekonstruksi infrastruktur kesehatan di zona perang. Unicef juga berkomitmen untuk mempromosikan kesehatan dan kesejahteraan anak-anak dalam situasi non-darurat. Program yang sedang berjalan bertujuan untuk mengurangi pekerja anak.

Sejarah Dari Unicef

Gagasan Unicef ​​dimulai dengan berakhirnya Perang Dunia II, ketika PBB ingin mempromosikan perdamaian dunia. Banyak pemimpin PBB dari seluruh dunia khawatir tentang anak-anak di Eropa. Pada tahun 1946, delegasi PBB menyiapkan dana sementara yang disebut Dana Anak-anak PBB (Unicef). Program ini dirancang untuk membantu anak-anak dari semua kebangsaan, bukan hanya negara yang telah memenangkan Perang Dunia II.

Awalnya, para pemimpin UNICEF menganggap sangat penting untuk meningkatkan kesehatan dan gizi anak-anak. Unicef ​​bekerja dengan para pemimpin, petani, dan badan amal untuk membantu para petani menghasilkan lebih banyak susu di Eropa, karena banyak peternakan telah dihancurkan oleh perang.

Unicef ​​ingin menutup pada 1950 karena kondisi di Eropa telah banyak membaik. Namun, beberapa pemimpin PBB memprotes karena mereka merasa bahwa pekerjaan Unicef ​​tidak dilakukan karena banyak anak di seluruh dunia membutuhkan bantuan. Pada tahun 1953, PBB memutuskan untuk memasukkan UNICEF sebagai bagian dari PBB.

Tujuan utama Unicef ​​adalah untuk memastikan bahwa anak-anak di seluruh dunia menerima perawatan dan pendidikan yang mereka butuhkan untuk tumbuh bahagia dan sehat. Unicef ​​percaya bahwa anak-anak membutuhkan perhatian dan kasih sayang khusus. Setelah Perang Dunia Kedua, Majelis Umum PBB membangun kembali Dana Anak Internasional PBB (UNICEF), sebuah organisasi yang dirancang untuk membantu dan membantu anak-anak di negara-negara yang dilanda perang.

Menyusul berakhirnya krisis makanan dan medis pada akhir 1940-an, Unicef ​​melanjutkan perannya sebagai organisasi bantuan untuk anak-anak di negara-negara yang dilanda krisis.

Baca Juga :   Jenis Wiraswasta

Unicef ​​tumbuh pada tahun 1970-an sebagai advokat vokal hak-hak anak. Pada 1980, Unicef ​​mendukung Komisi PBB tentang Hak Asasi Manusia dalam penyusunan Konvensi Hak Anak.

Setelah disampaikan kepada Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa pada tahun 1989, Konvensi Hak Anak menjadi perjanjian hak asasi manusia yang paling diratifikasi dalam sejarah, dan Unicef ​​memainkan peran penting dalam memastikan penegakannya.

Dari 184 Negara Anggota PBB, hanya dua negara yang belum meratifikasi perjanjian tersebut, yaitu Somalia dan Amerika Serikat. Somalia saat ini tidak memiliki pemerintah yang diakui secara internasional, sehingga ratifikasi tidak dimungkinkan, dan Amerika Serikat, yang merupakan salah satu negara penandatangan asli Konvensi, belum meratifikasi perjanjian tersebut karena kekhawatiran akan dampak potensial pada kedaulatan nasional dan hubungan antara orang tua dan anak-anak.

Unicef ​​Fund diciptakan untuk mengatasi hambatan terhadap kemiskinan, kekerasan, penyakit dan diskriminasi pada anak-anak. Pada tahun 1946, tantangan terbesar Unicef ​​adalah membantu anak-anak di Eropa yang hidupnya hancur akibat Perang Dunia Kedua.

Selama 65 tahun terakhir, Unicef ​​telah menjadi kekuatan pendorong di belakang visi dunia untuk semua anak. Unicef ​​memiliki otoritas di seluruh dunia untuk mempengaruhi para pembuat keputusan dan bekerja dengan para mitra untuk mengubah ide-ide inovatif menjadi kenyataan. Unicef ​​mulai di Eropa pada 1940-an dan saat ini bekerja dengan program-program negara dan Komite Nasional di 190 negara.

Peranan Unicef Dalam Dunia Internasional

Unicef dimulai pada tahun 1946 sebagai organisasi bantuan untuk anak-anak setelah Perang Dunia Kedua. Mandat segera diperluas untuk membantu anak-anak yang berisiko di negara-negara berkembang.

Dalam 60 tahun, Unicef memiliki lebih dari 7.000 anggota di 157 negara dan wilayah di seluruh dunia. Sembilan dari sepuluh karyawan bekerja dengan mitra nasional, regional, dan lainnya di seluruh dunia. Unicef membantu mewujudkan hak-hak anak untuk kualitas hidup dasar.

UNICEF mendasarkan tindakannya pada penelitian dan pengalaman hebat dari siapa saja yang membantu memberi anak-anak awal terbaik dalam hidup, untuk dapat bertahan hidup dan berkembang dan belajar di sekolah, terutama dalam keadaan darurat. Prioritas kerja Unicef dibagi menjadi lima bidang utama. Penjelasan berikut.

Kelangsungan Hidup dan Perkembangan Anak
Untuk mendukung Tujuan Pembangunan Milenium dalam mengurangi angka kematian anak dan memerangi malaria, Unicef ​​berperan dalam perawatan anak usia dini, termasuk perawatan pra-kelahiran.

Untuk memungkinkan anak-anak bertahan hidup dan memiliki masa depan yang sehat dan produktif, Unicef ​​dan Advokasi memberikan dukungan finansial dan teknis untuk pendidikan nasional berbasis masyarakat dan program pendidikan kesehatan dan gizi.

Bidang-bidang prioritas termasuk imunisasi, pencegahan dan pengendalian malaria, pengendalian dan pengobatan diare, pernapasan, pemberantasan cacing dan pencegahan anemia.

Program kesehatan aktual meliputi perawatan ibu hamil dan tindak lanjut selama empat minggu pertama, termasuk promosi menyusui. Unicef ​​juga berbagi advokasi, transfer sosial dan penelitian dalam peran pendukung untuk membantu institusi lain menyediakan fasilitas kebidanan darurat.

Unicef ​​juga menawarkan vaksin kepada 40% anak-anak di negara berkembang. Program vaksin idealnya juga mencakup suplemen vitamin A dan zat gizi mikro yang semakin meningkatkan kekebalan dan membantu mencegah kekurangan gizi.

Selain Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), UNICEF juga mendukung program lokal yang bertujuan untuk meningkatkan akses ke air bersih dan sanitasi. Ini juga memainkan peran penting dalam meningkatkan kesehatan anak-anak.

Baca Juga :   Cara Membuat Resensi

Pendidikan Dasar dan Kesetaraan Gender
Unicef ​​bekerja dengan negara-negara donor dan lembaga-lembaga PBB lainnya untuk mempromosikan, mendanai dan memfasilitasi pendidikan dasar universal dan kesetaraan gender.

Bagian dari peran ini adalah peningkatan kesiapan pendidikan anak-anak, terutama anak-anak yang terpinggirkan dan kurang beruntung. Peran ini dimainkan oleh komunitas pendidikan dan kesehatan anak-anak yang disponsori komunitas.

Dalam melakukan kegiatan ini, Unicef ​​berupaya mengurangi gender dan perbedaan lain dalam hal akses, partisipasi, dan kelulusan sekolah dasar. Ini juga mencakup air, sanitasi dan sanitasi yang lebih baik di sekolah untuk menciptakan lingkungan belajar yang ramah anak.

Unicef ​​juga berupaya membantu pemerintah nasional dan daerah dalam meningkatkan kualitas pendidikan. Unicef ​​juga menawarkan peralatan sekolah dan tenda untuk keadaan darurat sebagai bagian dari program Kembali ke Sekolah.

Melalui serangkaian kegiatan, Unicef ​​membantu anak-anak kembali ke lingkungan yang lebih normal, lebih aman, dan melindungi hak mereka atas pendidikan dasar.

HIV / AIDS dan anak-anak
Tulah dapat menyebabkan kemiskinan, kehancuran sosial dan bahkan kematian. Oleh karena itu, Unicef, bekerja sama dengan sejumlah negara, organisasi nirlaba, kelompok agama, organisasi pemuda dan sejumlah mitra lainnya, menawarkan serangkaian pendidikan, keterampilan, dan kampanye layanan yang terutama ditujukan untuk kaum muda. Unicef ​​juga bekerja dengan advokasi dan hubungan masyarakat untuk membantu pemerintah, masyarakat dan anak yatim yang terkena dampak HIV / AIDS.

Perlindungan Anak
Unicef ​​juga membantu mencegah dan memerangi kekerasan, penyalahgunaan eksploitasi dan diskriminasi terhadap anak-anak yang rentan terhadap keadaan darurat. Fokus penelitian adalah meningkatkan kesadaran di kalangan pemerintah tentang hak untuk melindungi anak-anak dan menganalisis situasi, serta mempromosikan undang-undang yang mengkriminalisasi eksploitasi anak.

Dengan bekerja bersama pengacara dan kantor lokal di seluruh dunia, Unicef ​​membantu memperkuat sumber daya sekolah, komunitas dan keluarga untuk perawatan anak-anak yang terpinggirkan, termasuk anak yatim HIV / AIDS.

Advokasi dan kemitraan untuk hak-hak anak
Unicef ​​mempromosikan kerja sama dalam pembangunan global dan dalam memperkuat kebijakan nasional dan regional yang menjamin kelangsungan hidup anak-anak.

Mengurangi kemiskinan anak adalah bagian penting dari melindungi hak-hak anak. Karena itu, Unicef ​​mempromosikan investasi nasional dan global yang berkelanjutan yang menggunakan sumber daya dan hasil untuk kesejahteraan anak-anak, termasuk keadaan darurat.

Bekerja sama dengan berbagai kemitraan, termasuk pemerintah, pemerintah daerah, kelompok swasta, dan masyarakat sipil, Unicef ​​juga berkontribusi dan berpartisipasi dalam pengembangan pendekatan di seluruh sektor, rencana strategi pengurangan anggaran, dan anggaran.

Unicef merencanakan metode Dual Indicator Survey Cluster (MICS) pada pertengahan 1990-an. Sebagai alat yang hemat biaya dan efektif, MICS adalah sumber utama data untuk memantau kepatuhan hak asasi manusia dan kemajuan menuju pencapaian tujuannya.

Unicef mempromosikan penggunaannya, melatih dan mendukung pemerintah dalam menerapkan metode dan menyajikan data yang dikumpulkan. Unicef juga telah banyak berinvestasi dalam pengembangan DevInfo, sebuah perangkat lunak untuk secara efektif menyimpan dan menyajikan data dalam spreadsheet, grafik, dan peta.

Selain itu, Unicef mempromosikan partisipasi aktif anak-anak dan remaja dalam pengambilan keputusan tentang masalah kesejahteraan mereka sendiri. Ini termasuk advokasi hak-hak anak untuk kebebasan berpikir dan berekspresi.

Rancangan Unicef Di Indonesia

Unicef ​​menjaga hubungan internasional dengan negara-negara di seluruh dunia, termasuk Indonesia. Pada tahun 1950, Unicef ​​secara resmi bergabung dengan Indonesia. Unicef ​​bertekad untuk menjadi mitra tetap Indonesia untuk meningkatkan kehidupan anak-anak dan perempuan di Indonesia. Pada 1960-an, Unicef ​​menjadi sebuah organisasi yang didedikasikan untuk pengembangan, umumnya merawat kesejahteraan anak-anak dan bukan hanya bantuan darurat.

Baca Juga :   Pengertian Koperasi

Agenda besar Unicef ​​adalah program pemberian makan di Indonesia, yang mencapai 100 desa di delapan provinsi (1959). Indonesia, yang setelah menjadi anggota Perserikatan Bangsa-Bangsa (1965) pada November 1966 kembali menjadi anggota Perserikatan Bangsa-Bangsa, menandatangani antara UNICEF dan Indonesia “Perjanjian Baru tentang perawatan anak-anak di Indonesia”.

Diharapkan bahwa Unicef ​​akan terus tumbuh dan melanjutkan pekerjaannya sebagai perpanjangan dari PBB. Lembaga ini juga harus menyoroti program jangka panjang yang membawa manfaat besar bagi anak-anak, terutama anak-anak di negara berkembang yang sangat membutuhkan. Lembaga ini juga berupaya menekankan dan menjangkar hak-hak anak sebagai sumber prinsip-prinsip etika dan perilaku standar standar internasional terhadap anak-anak.

Dari tahun 1951 hingga 1960, UNICEF melanjutkan upayanya untuk mencakup keadaan darurat, khususnya perlindungan kesehatan anak-anak. Unicef ​​menyerukan beberapa kampanye untuk menjalankan program melawan TBC, kusta dan malaria.

Dengan dana $ 152 juta, Unicef ​​telah mengadopsi Konsep Aliansi yang membantu anak-anak membangun bangsa mereka. Secara pemrograman, Unicef ​​terus membantu anak-anak, perempuan dan guru memperbarui pendidikan dan kurikulum.

Unicef ​​juga berupaya untuk meningkatkan kualitas hidup anak-anak di negara-negara berkembang dan untuk berkoordinasi dengan pemerintah terkait.

Untuk Indonesia, salah satunya adalah Unicef, yang menyediakan tenda gratis untuk wilayah hiliduho di perbukitan di daerah yang sangat terpencil seluas 221,65 kilometer persegi.

Ada juga perubahan struktur permukaan tanah yang disebabkan oleh gempa di daerah ini. Unicef juga prihatin dengan anak-anak dan perempuan yang menjadi korban bencana alam di Indonesia.

Tujuan Dari Unicef Indonesi

Secara umum, Unicef ​​memiliki tujuan yang berfokus pada anak-anak. Ini diberdayakan oleh pemerintah di seluruh dunia untuk memastikan, mempromosikan dan melindungi kehidupan dan hak-hak anak.

Organisasi sosial, termasuk organisasi non-pemerintah (LSM), terlibat dalam pekerjaan Unicef ​​di Indonesia dan di 190 negara tempat Unicef ​​beroperasi. Di sisi lain, Unicef ​​juga dapat digunakan sebagai pola hubungan kerja sama yang menghubungkan lembaga-lembaga di Indonesia dengan berbagai lembaga di dunia yang bertujuan untuk memelihara dan melindungi anak-anak dan hak-hak mereka.

Tujuan UNICEF adalah bagian dari isi tujuan PBB, yang meliputi:

  • Pelestarian perdamaian dunia dan keamanan internasional
  • Pengembangan hubungan persaudaraan antar bangsa
  • Bekerja bersama secara internasional untuk memecahkan masalah ekonomi, sosial, budaya dan kemanusiaan internasional dan mempromosikan penghormatan terhadap hak asasi manusia dan kebebasan mendasar
  • Untuk menjadi pusat aksi negara-negara untuk mencapai tujuan bersama

Setiap organisasi memiliki tujuan atau hasil yang harus dicapai untuk mencapai tujuannya. Unicef ​​sebagai organisasi internasional mengejar tiga tujuan:

  • Promosikan kepercayaan anak-anak dalam perawatan negara
  • Membantu kaum muda membangun dunia tempat semua anak hidup bermartabat dan aman
  • Ciptakan dunia yang ramah anak

Setiap aspek dari tujuan Unicef ​​berfungsi untuk mendukung pengembangan negara berkembang. Dalam hal hubungan, suatu negara dapat tumbuh dan berkembang ketika standar hidup dan kesejahteraan masyarakat, termasuk anak-anak, diperhitungkan dengan baik.

Demikian Pembahasan Materi Kita Kali ini Mengenai Unicef Adalah. Jangan Lupa Tetap Bersama Kami Di RumusBilangan.com. Semoga Bermanfaat dan dapat menambah wawasan kita. Terimakasih.

Baca Juga :

Unicef Adalah Rating: 5 Diposkan Oleh: Pelajar