Zygomycota

Posted on

Zygomycota – Berikut ini rumusbilangan.com akan membahas tentang rangkuman makalah materi Kingdom Zygomycota yang akan diterangkan mulai dari pengertian, jenis, fungsi, struktur, unsur, jurnal, tujuan, ciri, makalah, peran, makna, konsep, kutipan, contoh secara lengkap.

Zygomycota biasanya ditemukan sebagai penyebab roti pecah atau busuk dan berbagai makanan lainnya.

Apa Itu Zygomycota ?

Zygomycota, juga disebut jamur konjugat, adalah jamur yang memiliki selama propagasi generatif yang memproses zygospores. Fitur utama lainnya Zygomycota yakni memiliki hifa dan tidak ada dinding sel pada mereka.

Zygomycota biasanya ditemukan sebagai penyebab roti pecah atau busuk dan berbagai makanan lainnya. Sebagian besar anggotanya hidup di tanah atau di tanah, tetapi beberapa tinggal di bagian tanaman dan hewan yang membusuk. Sudah ada sekitar 600 spesies Zygomycota yang dikenal.

Jamur Zygomycota ini dapat menghasilkan spora sehingga metode reproduksi dapat dilakukan secara seksual. Ketika sporangium matang (biasanya hitam), dindingnya pecah dan pecah, menghasilkan banyak spora dan kemudian menyebar dengan bantuan angin. Ketika jatuh ke tempat yang cocok, ia tumbuh dan membentuk hifa baru.

Ciri Dan Struktur Dari Jamur Konjugasi ( Zygomycota )

Ciri khas jamur adalah reproduksi seksualnya, yang membentuk spora khusus, yaitu Zigospora, sehingga termasuk dalam kelas Zygomycota. Pada spesies konjugasi reproduksi seksual, kedua hifa adalah haploid (s), mulai dari ujung berbagai jenis hifa, terdiri dari hifa jantan (hifa +) dan hifa betina (hifa).

Ketika dua hifa di ujungnya ditekuk dan diregangkan, mereka bertemu dan kemudian bersatu dan kemudian menyatu menjadi zigot berdinding tebal, yang disebut zygospora (diploid 2n). Karena dinding yang tebal itu tahan terhadap kondisi lingkungan yang buruk.

Baca Juga :   Kingdom Protista

Untuk fase istirahat (masa istirahat) 1-3 bulan. Ketika kondisi lingkungan telah membaik, zygospora berkecambah dan tumbuh menjadi hifa baru, membentuk sporangio, di mana sporangium dengan spora akhirnya hadir, dan kemudian proses reproduksi aseksual terjadi dan seterusnya.

Rhizopus stolonifer dapat berkontribusi pada pembentukan Tempe, yang, dengan bantuan enzim yang dilepaskan, dapat membantu memecah protein kedelai menjadi protein sederhana dan asam amino. Karena dia mampu menguraikan, sehingga memiliki fungsi yang sama dengan bakteri.

Jamur kelas dapat hidup dengan baik pada saprofit tanah, sisa-sisa organisme, kayu lapuk seperti Mucor, yang hidup dari roti basi. Tetapi ada juga yang lebih menguntungkan, misalnya Rhizopus oryzae, dari mana sake (minuman khusus Jepang) dibuat.

Beberapa jamur ini digunakan tidak hanya untuk produksi sake, tetapi juga untuk pengendalian populasi nyamuk Aedes aegypti (penyebaran demam berdarah) dengan jamur Entomophthera culicis. Entomophthera culcis dapat hidup sebagai parasit di rongga tubuh nyamuk, yang kemudian merusak membran tubuh bagian dalam nyamuk, menyebabkan nyamuk mati seiring waktu.

  • Menghasilkan zygospora karena reproduksi generatifnya.
  • Hifa diisolasi dengan banyak inti sel.
  • Tidak memiliki tubuh buah.
  • Beberapa hifa berdiri tegak dan membentuk sporangiofor, dan di bagian atas sporangiofor berbentuk sporangia bulat. Ada spora vegetatif di sporangium kehitaman ini.
  • Dapat berkembang biak secara generatif (seksual) atau vegetatif (aseksual)
  • Tanda hubung dapat digunakan untuk menyerap makanan. Bagian makanan yang menyerap disebut rhizoid.
  • Tahan terhadap kondisi lingkungan yang buruk dan kering.

Reproduksi Dari Zygomycota

Struktur tubuh jamur zygomycota

Zygomycota dapat berkembang biak secara generatif (seksual) atau vegetatif (aseksual).

Reproduksi Generatif (seksual) Zygomycota

Ini terjadi melalui pembentukan spora generatif (zygospora) melalui penggabungan berbagai jenis hifa. Pertama, dua sentuhan hifa yang berbeda. Kedua ujungnya membentuk gametangium dengan banyak haploid inti. Kemudian inti haploid ini terbentuknye diploid zygospora. Kemudian berkecambah dan tumbuh Zygospores hingga sporangium. Sekarang di sporangium ini, pembelahan meiosis akan terjadi dan menghasilkan spora haploid. Spora haploid keluar ketika mereka jatuh di lokasi yang cocok dan tumbuh menjadi individu baru.

Baca Juga :   Klasifikasi Tumbuhan (Kingdom Plantae)

Reproduksi Vegetatif (aseksual) Zygomycota

Itu terjadi dengan proses fragmentasi Hiifa dan pembentukan spora vegetatif (spongiospora). Hifa dewasa pecah dan terpisah, kemudian tumbuh menjadi hifa jamur baru. Hifa dewasa memiliki sporangiopori pada hipnosis. Nah, di ujung sporangiopore ada kotak spora (sporangium) di mana pembelahan sel mitosis terjadi dan menghasilkan sporangiospora dengan kromosom haploid.

Contoh Zygomycota

  • Rhizopus Sp. Z oo dapat memecah pati, protein dan lemak dalam kedelai menjadi molekul yang lebih sederhana.
  • Tetapi ketika tumbuh pada makanan atau buah-buahan, itu bisa berbahaya karena dapat mempercepat proses dekomposisi.
  • Mucor Mucedo, banyak ditemukan pada kotoran ternak.
  • Mucor Javanicus berperan dalam produksi tapai, karena jamur ini terjadi pada tapai ragi. Jamur Mucor Javanicus juga termasuk jamur, yang dapat mengikat pati menjadi bentuk gula yang lebih sederhana.

Demikian Pembahasan Materi Kita Kali ini Mengenai Zygomycota. Jangan Lupa Tetap Bersama Kami Di RumusBilangan.com. Semoga Bermanfaat dan dapat menambah wawasan kita. Terimakasih.

Baca Juga :

Zygomycota Rating: 5 Diposkan Oleh: Pelajar