Asas Hukum Perdata

Posted on

Asas Hukum Perdata – Berikut ini rumusbilangan.com akan membahas tentang rangkuman makalah materi Asas Hukum Perdata yang akan diterangkan mulai dari pengertian, jenis, fungsi, struktur, unsur, jurnal, tujuan, ciri, makalah, peran, makna, konsep, kutipan, contoh secara lengkap.

Istilah hukum perdata di Indonesia berasal dari bahasa Belanda hukum Burgerlik, yang berasal dari Burgerlik Wetboek (B.W.), yang dikenal di Indonesia sebagai Hukum Perdata.

Berdasarkan kata-kata yang membentuk hukum perdata, itu terdiri dari dua kata, yaitu, hukum dan hukum perdata. Secara umum, hukum dapat diartikan sebagai seperangkat aturan. Sementara borjuis dapat diartikan sebagai hak yang berkuasa, properti dan hubungan antara orang-orang berdasarkan logika atau materi.

Pengertian Hukum Perdata Berdasarkan Para Ahlinya

Pengertian Hukum Perdata Berdasarkan Para Ahlinya

Ada berbagai pendapat ahli hukum sipil sebagai berikut:

Menurut Prof. Sudikno Mertokusumo
Hukum perdata adalah aturan umum yang meneliti hubungan antara seseorang dan orang lain dalam hubungannya dengan keluarga dan hubungan sosial.

Menurut Prof. Subekti
Hukum perdata mencakup semua hukum privat yang penting, d. H. Semua undang-undang utama yang mengatur kepentingan individu.
Atas dasar pemahaman umum dan pernyataan para ahli, dapat dikatakan bahwa hukum perdata adalah semua aturan yang mengatur hak dan kewajiban individu dalam hubungan masyarakat. Hukum perdata juga disebut hukum privat karena mengatur kepentingan individu.

Sejarah Dari Hukum Perdata

Hukum perdata yang saat ini berlaku di Indonesia terkait erat dengan sejarah hukum perdata Eropa, khususnya di benua Eropa. Hukum perdata Romawi, selain hukum tertulis dan adat istiadat setempat, dianggap sebagai hukum asli negara-negara Eropa. Namun, karena aturan yang berbeda di masing-masing daerah, cara dicari untuk memastikan kepastian hukum dan kesatuan hukum.

Pada tahun 1804, atas hasutan Napoleon, hukum perdata disatukan dalam sebuah kelompok yang disebut “Kode Sipil des Francais”, juga dikenal sebagai “Kode Napoleon”, karena Kode Sipil Francais adalah bagian dari Kodeks Napoleon.

Baca Juga :   Kosakata Bahasa Arab Buah - Buahan Lengkap

Mengenai aturan hukum yang tidak ada di zaman Romawi, ada masalah dengan wesel, perusahaan asuransi dan badan hukum. Akhirnya, di zaman baru Abad Pertengahan (klarifikasi), kode terpisah diterbitkan dengan nama “Code De Commerce”.

Pada tahun 1809-1811, Perancis menjajah Belanda, kemudian Raja Lodewijk mendirikan Napoleon: Wetboek Napoleon Ingeriht Voor het Koninkrijk Holland, yang isinya mirip dengan Kode Napoleon dan Kode Sipil Francais, sebuah sumber hukum perdata di Belanda (Nederlands) menjadi).

Kolonialisme berakhir pada 1811, dan Belanda bersatu dengan Perancis, Kode Napoleon dan Sipil Sipil Francais tetap berlaku di Belanda (Nederlands).

Pada tahun 1814, Belanda, KUH Perdata atau KUHP Belanda dimulai berdasarkan MR.J.M. KEMPER disebut ONTWERP KEMPER, tetapi sayangnya KEMPER meninggal pada tahun 1824 sebelum menyelesaikan pekerjaannya dan dilanjutkan oleh NICOLAI, yang mengetuai Mahkamah Agung Belgia.

Pada tanggal 6 Juli 1830, kodifikasi selesai dengan pembentukan BW (Burgelijik Wetboek) atau KUH Perdata Belanda dan WvK (Wetboek van Koophandle) atau Kode Komersial. Yang kedua adalah produk dari Nederlands Nasional, tetapi isinya dan bentuknya sebagian besar sama dengan Code Commerce dan Code Civil des Francais.

Pada tahun 1948, adopsi dua undang-undang untuk produk Nederlands di Indonesia didasarkan pada prinsip kesesuaian (prinsip hukum politik). Dan sejauh ini kita tahu Kode Sipil (KUHP) untuk BW.

Asas Dari Hukum Perdata

Beberapa prinsip yang sangat penting dalam hukum perdata meliputi:

Prinsip Kebebasan Kontraktual
Ini adalah prinsip yang menyiratkan bahwa setiap orang dapat masuk ke dalam suatu perjanjian, terlepas dari apakah itu diatur oleh hukum atau tidak. Prinsip ini tercantum dalam Pasal 1338 (1) KUHPerdata, yang menyatakan bahwa “semua kontrak yang telah diselesaikan secara hukum akan diatur oleh hukum bagi mereka yang menyimpulkannya”.

Prinsip Konseptualisme
Merupakan prinsip yang terkait dengan lahirnya perjanjian. Dalam Pasal 1320 (1) KUHPerdata, legalitas perjanjian adalah karena perjanjian antara kedua pihak.

Prinsip Kepercayaan
Ini adalah prinsip yang menyiratkan bahwa siapa pun yang menandatangani perjanjian akan melakukan semua layanan di antara mereka.

Baca Juga :   100 Kosakata Bahasa Arab Kata Sifat

Prinsip Kekuatan Ikatan
Ini adalah prinsip yang menyatakan bahwa perjanjian hanya mengikat pihak-pihak yang berkomitmen atau berpartisipasi dalam perjanjian.

Prinsip Persamaan Hukum
Ini adalah prinsip yang menyiratkan bahwa entitas yang menyimpulkan kontrak memiliki posisi, hak, dan kewajiban yang sama dalam hukum.

Prinsip keseimbangan
Artinya, prinsip bahwa kedua belah pihak harus memenuhi dan melaksanakan perjanjian yang dijanjikan.

Prinsip kepastian hukum (Prinsip pacta sunt servada)
Itulah prinsip yang dihasilkan dari perjanjian dan diatur oleh Pasal 1338 (1) dan (2) hukum perdata. Prinsip ini dapat disimpulkan dari kata “… dianggap hukum bagi mereka yang berhasil”.

Prinsip Moral
Ini adalah prinsip yang ditetapkan dalam kerangka kerja yang tepat, yaitu bahwa tindakan orang sukarela tidak dapat mengklaim hak untuk menantang layanan debitur.

Prinsip Perlindungan
Yaitu, prinsip yang menjamin perlindungan hukum antara debitur dan kreditor. Tetapi yang perlu dilindungi adalah debitor karena ia dalam posisi lemah.

Prinsip Kewajaran
Yaitu prinsip-prinsip yang berkaitan dengan ketentuan isi kontrak yang diharuskan oleh keteraturan.

Prinsip Kepribadian
Yakni, prinsip bahwa seseorang harus membuat kesepakatan untuk kepentingannya sendiri.

Prinsip Itikad Baik
Prinsip ini, yang mengacu pada implementasi perjanjian, mengatakan apa yang perlu dilakukan untuk memenuhi tuntutan keadilan dan tidak menyinggung kesopanan. Ini sesuai dengan Pasal 1338 (3).

Jenis – Jenis Dari Asas Hukum Perdata

Klasifikasi jenis-jenis hukum perdata atas dasar 2 hal, yaitu: atas dasar pengetahuan hukum dan atas dasar pembagian ke dalam KUHPerdata.

Hukum perdata dibagi menjadi empat jenis menurut pengetahuan hukum:
Pribadi (pribadi) benar
Hukum individu adalah hukum yang mengatur orang sebagai badan hukum dan kemampuan mereka untuk memiliki hak dan bertindak secara independen dalam melaksanakan hak-hak tersebut.

Hukum Keluarga
Hukum keluarga adalah hukum tentang otoritas orang tua, perwalian, pengampunan, pernikahan. Hukum keluarga didasarkan pada pernikahan antara seorang pria dan seorang wanita, yang kemudian melahirkan seorang anak.

Undang-undang properti
Hukum kekayaan adalah hukum yang mengatur objek dan hak yang dapat dilampirkan pada objek. Objek di sini adalah semua objek dan hak yang dimiliki oleh orang tua atau objek properti. Undang-undang tentang properti mencakup dua hal, yaitu undang-undang tentang hal-hal material yang bersifat absolut (yaitu, hak atas properti diakui dan dihormati oleh semua orang), dan undang-undang tentang keterlibatan, yang merupakan hubungan antara dua orang atau lebih.

Baca Juga :   Seni Rupa Murni

Warisan
Warisan adalah hukum yang mengatur pembagian warisan, ahli waris, urutan masuknya ahli waris, hadiah dan kehendak seseorang.

Sumber Dari Asas Hukum Perdata

Sumber hukum adalah segala sesuatu yang menciptakan aturan yang meyakinkan. Jadi jika aturan dilanggar, sanksi tegas dan nyata berlaku. Menurut Vollmar, ada dua sumber hukum perdata, yaitu sumber tertulis hukum perdata dan sumber hukum perdata yang tidak tertulis, yaitu kebiasaan.

Sumber hukum perdata tertulis meliputi:

  • Kode Sipil atau Burgelijk Wetboek (BW), ketentuan hukum untuk produk-produk dari Hindia Belanda, yang diberlakukan di Indonesia sesuai dengan prinsip kesesuaian.
  • KUHD atau Wetboek van Koopandhel (VVK), yaitu Trade KUH, yang terdiri dari 754 artikel dan mencakup Buku I (tentang perdagangan pada umumnya) dan Buku II (tentang hak dan kewajiban dalam pengiriman).
  • Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1960 tentang Hukum Agraria, yaitu Undang-Undang ini, mencabut berlakunya Buku II KUH Perdata, asalkan menyangkut hak atas tanah, dengan pengecualian hipotek. Secara umum, undang-undang ini mengatur hukum pertanahan berdasarkan hukum adat yang menjadi ciri masyarakat Indonesia sendiri.
  • Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1974 tentang Ketentuan Dasar Perkawinan
  • UU No. 4 tahun 1996 tentang Hak Tanggungan dan Tanah.
  • Undang-Undang Nomor 42 Tahun 1999 tentang Jaminan Perwalian.
  • Undang-Undang Nomor 24 Tahun 2004 tentang Lembaga Penjamin Simpanan (LPS).
  • Pernyataan Presiden No. 1 Tahun 1991 tentang Kompilasi Hukum Islam (KHI)

Demikian Pembahasan Materi Kita Kali ini Mengenai Asas Hukum Perdata. Jangan Lupa Tetap Bersama Kami Di RumusBilangan.com. Semoga Bermanfaat dan dapat menambah wawasan kita. Terimakasih.

Baca Juga :

Asas Hukum Perdata Rating: 5 Diposkan Oleh: Pelajar