Klasifikasi Hormon

Posted on

Klasifikasi Hormon – Berikut ini rumusbilangan.com akan membahas tentang rangkuman makalah materi Klasifikasi Hormon yang akan diterangkan mulai dari pengertian, jenis, fungsi, struktur, unsur, jurnal, tujuan, ciri, makalah, peran, makna, konsep, kutipan, contoh secara lengkap.

Hormon ini berasal dari bahasa Yunani “Horman”, yang berarti bergerak. Pada dasarnya, pengaturan produksi hormon oleh hipotalamus. Kelenjar endokrin juga disebut sebagai usus buntu karena mereka tidak memiliki saluran terpisah.

Sekresi ini disebut sekresi internal. Hormon yang diproduksi mengalir melalui darah dan bersirkulasi dalam aliran darah ke organ target. Hormon-hormon ini mempengaruhi jaringan, organ target atau organ target.

Dengan begitu bisa dikatakan bahwa edokrin sistem hormon itu lambat. Namun, karena hormon mempengaruhi metabolisme sel, efek hormon pada jaringan dan organ bersifat permanen.

Hormon diproduksi berdasarkan mekanisme aksi umpan balik. Artinya, kekurangan atau kelebihan hormon tertentu dapat memengaruhi produksi hormon lain. Hormon diproduksi terus menerus tetapi diekskresikan sesuai kebutuhan. Jika tidak diperlukan, sekresi berhenti dengan mekanisme umpan balik (umpan balik). Mempelajari secara spesifik hormon spesifik disebut hormonologi.

Pengertian Hormon

Hormon adalah senyawa kimia organik yang diproduksi oleh kelenjar endokrin yang memiliki fungsi spesifik atau spesifik dalam mengendalikan sistem dalam tubuh manusia.

Ciri Ciri Dari Hormon

  • Diproduksi dan dikeluarkan ke dalam darah oleh sel-sel kelenjar endokrin dalam jumlah yang sangat kecil, tetapi mematikan
  • Interaksi dengan reseptor spesifik dalam sel target
  • Secara aktif mengaktifkan enzim khusus
  • Tidak hanya mempengaruhi satu sel target, tetapi juga dapat mempengaruhi beberapa sel target yang berbeda
  • Memiliki fungsi tertentu
Baca Juga :   Bronkus

Fungsi Dari Hormon

Hormon memiliki fungsi sebagai pengontrol untuk hampir semua proses dalam tubuh. Fungsi-fungsi berikut:

  • Secara khusus, mengatur berbagai proses metabolisme selama kehidupan organisme, sehingga disebut pengatur metabolisme
  • Mengatur sistem enzim dan permeabilitas membran sel, sehingga disebut pembawa pesan kimia
  • Menginduksi sintesis enzim pada tingkat inti sel dan ribosom
  • Menginduksi sistem enzim pada tingkat membran sel
  • Mengatur tingkat koenzim yang diklasifikasikan sebagai nukleotida
  • Mengkoordinasikan fungsi dan kerja jaringan dan organ
  • Kontrol pertumbuhan sel dan jaringan
  • Kontrol proses status fisiologis seperti detak jantung, tekanan darah, pernapasan dan suhu tubuh
  • Kontrol kerja ginjal, proses pencernaan, proses reproduksi dan produksi seperti produksi susu (laktasi) dan proses produksi telur.

Jenis Jenis Hormon

Jenis Jenis Hormon

1. Berdasarkan Struktur Kimia

Hormon diklasifikasikan dalam beberapa kelompok, yaitu:

A. Hormon Amina
Hormon ini merupakan molekul hormon paling sederhana, modifikasi dari senyawa asam amino tyrosine contohnya hormon tiroid epineprin dan norepineprin.

B. Hormon Steroid
Molekul hormon steroid merupakan derivat kolesterol. Contohnya testosteron,estrogen, progesteron, mineralokortikoids, glukokortikoid. Steroid dapat melintasi membran plasma.

C. Hormon Protein atau Peptida
Molekul hormon protein tersusun dari rantai asam amino. Hormon ini merupakan kelompok terbesar dan diarahkan oleh mRNA pada endoplasmic rektikulum, sebagian besar dibentuk sebagai pheromone. Contohnya Insulin, hypothalmus-signaling hormons. Hormon protein tidak dapat melintasi membran plasma

2. Berdasarkan sifat kelarutannya

Hormon dibagi kedalam dua kelompok yaitu:

A. Hormon Lipofilik
Lipofilik, merupakan kelompok hormon yang dapat larut dalam lemak, contohnya estrogen, progesteron, aldosteron, tiroksin

B. Hormon Hidrofilik
Hidrofilik, merupakan kelompok hormon yang dapat larut dalam air, contohnya insulin, glokagon , ACTH

3. Relatif dengan posisi reseptor hormon

Hormon yang mengikat hormon dengan reseptor intraseluler
Hormon yang berikatan dengan reseptor permukaan sel (membran plasma)

Baca Juga :   Fungsi Ovarium

4. Hormon autokrin

Hormon dibagi menjadi:
Hormon autokrin bekerja pada sel yang mensintesis hormon itu sendiri. Misalnya, faktor pertumbuhan mirip insulin (IGF-1)
Paracrine, hormon yang bekerja pada sel-sel di sekitarnya, seperti insulin, yang disekresikan oleh sel-sel β pankreas dan mempengaruhi sekresi glukagon dari sel-sel α pankreas
Neuroendokrin, hormon yang disintesis dalam sel-sel saraf dan kemudian dilepaskan ke dalam aliran darah untuk menargetkan organ-organ. Misalnya, oksitosin

Sistem Kerja Hormon

Klasifikasi dari Hormon

Sekitar 50 jenis hormon beredar di tubuh dalam pembuluh darah. Para peneliti Earl Sutherland dimulai pada tahun 1950 dengan studi tentang mekanisme kerja enzim. Penelitian sebelumnya tentang aksi adrenalin dan glukagon dalam respon pemecahan glikogen dan produksi glukosa oleh hati.

Setelah penyelidikan, pertama-tama ditunjukkan bahwa respons glukagon terhadap pemecahan glukosa dipercepat oleh hormon-hormon adrenalin dan glukagon. Kemudian, Sutherland menemukan bahwa reaksi di atas mengarah pada pembentukan zat refraktori sebagai AMP siklik menengah (adenosin 3,5-monofosfat). AMP siklik ini dibentuk oleh enzim adenyl cyclase dari ATP.

AMP siklik dapat dihidrolisis menjadi AMP oleh enzim fosfodiesterase. Stimulasi dari luar atau dalam menghasilkan hormon dan melepaskannya ke dalam plasma darah.

Setelah mencapai sel target, hormon mengikat reseptor dan meningkatkan aktivitas adenyl cyclase di membran. Peningkatan aktivitas adenecyl cyclase ini menyebabkan peningkatan pembentukan AMP siklik yang terkandung dalam sitoplasma dan dapat mengubah proses di dalam sel tersebut.

Misalnya, aktivitas enzim, permeabilitas membran dan sebagainya. Seluruh proses perubahan ini dapat memanifestasikan dirinya dalam tindakan sebagai respons atau upaya fisiologis manusia.

Proses hormon ini terdiri dari dua tahap, yaitu pembentukan hormon sampai mencapai dinding sel atau plasma dan peningkatan jumlah AMP siklik untuk pertumbuhan atau proses dalam sel.

Baca Juga :   Pengertian Amfibi

Hormon diproduksi dan mengendalikan dirinya berdasarkan mekanisme umpan balik atau kontrol umpan balik. Kontrol umpan balik pada dasarnya menghentikan produksi hormon ketika asupan hormon mencukupi. Artinya, kekurangan atau kelebihan hormon tertentu dapat memengaruhi produksi hormon lain. Jumlah hormon dalam tubuh harus benar, tidak terlalu banyak atau terlalu sedikit.

Mekanisme kerja hormon tersebut dikenal sebagai homeostasis. Homeostasis berarti “menyeimbangkan,” berdasarkan pada bagaimana umpan balik bekerja. Mekanisme homeostatik berlaku untuk semua aktivitas kelenjar endokrin. Mekanisme kerja hormon dalam organel target adalah untuk menempati reseptor yang spesifik untuk satu jenis hormon saja.

Hormon berdasarkan mekanisme kerja reseptornya dibagi menjadi hormon steroid dan non-steroid

Steroid Hormon
Fungsi hormon ini didasarkan pada pekerjaan reseptor, yang terletak di membran sel. Hormon tersebut kemudian mengaktifkan pembawa pesan kedua, yang mengaktifkan protein kinase, yang menyebabkan berbagai aktivitas seluler.

Hormon nonsteroid
Hormon ini mudah melewati membran sel dan reseptor di sitoplasma. Kompleks hormon-reseptor memasuki nukleus dan mengaktifkan DNA dalam kromatin untuk transkripsi mRNA, yang kemudian diterjemahkan untuk menghasilkan protein atau enzim

Demikian Pembahasan Materi Kita Kali ini Mengenai Materi Klasifikasi Hormon. Jangan Lupa Tetap Bersama Kami Di RumusBilangan.com. Semoga Bermanfaat dan dapat menambah wawasan kita. Terimakasih.

Baca Juga :

Klasifikasi Hormon Rating: 5 Diposkan Oleh: Pelajar