Deuteromycota

Posted on

Deuteromycota – Berikut ini rumusbilangan.com akan membahas tentang rangkuman makalah materi Deuteromycota yang akan diterangkan mulai dari pengertian, jenis, fungsi, struktur, unsur, jurnal, tujuan, ciri, makalah, peran, makna, konsep, kutipan, contoh secara lengkap.

Nama lain untuk Deuteromycota adalah jamur imperfecti (jamur tidak lengkap). Jika suatu hari reproduksi seksual diketahui, jamur mungkin mengandung dua nama yang tertanam dalam fase yang berbeda dari siklus hidupnya.

Apa Itu Deuteromycota ?

Deuteromycota adalah jamur yang reproduksi seksualnya tidak diketahui. Karena itu, Deuteromycota sering disebut sebagai jamur yang tidak lengkap.

Jamur ini tidak dapat dimasukkan dalam kelompok Ascomycota karena tidak memiliki ascus, dan tidak dapat diklasifikasikan sebagai Basidiomycota karena tidak memiliki basidium.

Tetapi tidak hanya konidia, tetapi juga perbanyakan aseksual jamur dapat terjadi melalui pembentukan blastospora (kecambah) dan artrospora (pembentukan spora dengan hifa).

Dengan cara ini, ada beberapa jenis jamur yang organ reproduksi generatifnya belum menjadi bagian dari divisi Deuteromycota.

Diketahui bahwa jamur Deuteromycota hampir mirip dengan Ascomycota (Septanya sederhana). Jadi, dalam kelompok jamur ini dapat dianggap sebagai “tempat sampah”, tempat sementara untuk mengambil jenis jamur yang statusnya belum jelas.

Jika jalur untuk reproduksi seksual telah ditemukan dalam studi berikutnya, jamur yang merupakan anggota Deuteromycota dapat diklasifikasikan ke dalam divisi Ascomycota atau Basidiomycota.

Sebagai contoh, jamur Monilia sitophila (jamur oncom), yang, jika sebelumnya diketahui memiliki reproduksi seksual, dapat diklasifikasikan ke dalam Deuteromycota. Sekarang, reproduksi seksual diketahui melalui pembentukan askospora di Ascus (Peritesium), yang dikelompokkan bersama dalam Ascomycota dan digantikan dengan nama Neurospora sitophila atau Neurospora crassa.

Baca Juga :   Kingdom Protista

Namun, ada juga sejumlah ahli yang mengklasifikasikan jamur Penicillium dan jamur Aspergillus untuk alasan di Deuteromycotina, karena tingkat konidium begitu jelas dan akrab, meskipun tingkat seksualnya sudah diketahui.

Ciri Ciri Deuteromycota

Ciri Ciri Deuteromycota
  • Tanda hubung diisolasi dengan tubuh yang harus mikroskopis.
  • Parasit itu ada di inangnya dan banyak saprofit Yuga hidup di tempat sampah.
  • Reproduksi aseksualnya dengan konidia dan seks tidak dikenali.
  • Menyebabkan penyakit dan merusak hewan, manusia, dan tumbuhan.
  • Hifa multiseluler tidak terisolasi, tetapi beberapa spesies adalah organisme uniseluler yang menghasilkan pseudomiselium (pseudomiselium) dalam kondisi lingkungan yang menguntungkan.
  • Dimana ini bersifat mikroskopis (tidak bisa diamati dengan mata telanjang).
  • Dinding sel terbuat dari kitin.
  • Dalam beberapa jenis hifa ditemukan sel-sel dengan nukleus, tetapi sebagian besar nukleus terisolasi ..
  • Spora vegetatif terbentuk dan fase kawin belum diketahui, sehingga disebut jamur tidak lengkap atau tidak lengkap.
  • Ini berkembang biak dengan membentuk spora aseksual melalui fragmentasi dan konidium uniseluler atau multiseluler. Selama reproduksi seksual tidak diketahui.
  • Banyak yang merusak atau menyebabkan penyakit pada ternak, manusia dan tanaman.
  • Saprophyte dan parasit hidup.
  • Biasanya habitat di tempat yang lembab.

Reproduksi Dari Deuteromycota

  • Reproduksi aseksual terjadi melalui produksi konidia atau hifa khusus, yang disebut konidiofor.
  • Meskipun tidak ada reproduksi seksual, rekombinasi genetik masih dapat terjadi, sehingga seseorang berbicara tentang parasexualitas.
  • Siklus parasexual ini adalah proses pengiriman materi genetik tanpa pembelahan dengan meiosis dan pengembangan struktur seksual.

Siklus Hidup Dari Deuteromycota

Banyak jamur Deuteromycota mengandung saprofitik dalam bahan organik, parasit pada tanaman tingkat tinggi, dan dapat menyebabkan kerusakan pada beberapa tanaman.

Deuteromycota juga dapat menyebabkan penyakit pada manusia, misalnya. B. kurap dan lendir. Selain itu, mereka juga menyebabkan pelapukan pada kayu.

Baca Juga :   Panca Indera

Contoh Dari Deuteromycota

  • Epidermophyton floocosum (penyebab kutu air)
  • Penyebab bulu Melazasia (Tinea versicolor)
  • Altenaria sp. (Parasit dalam tanaman kentang)
  • Fusarium (produksi tanaman tomat sebagai inang)
  • Trychophyton tonsuran (penyebab ketombe)

Demikian Pembahasan Materi Kita Kali ini Mengenai Deuteromycota. Jangan Lupa Tetap Bersama Kami Di RumusBilangan.com. Semoga Bermanfaat dan dapat menambah wawasan kita. Terimakasih.

Baca Juga :

Deuteromycota Rating: 5 Diposkan Oleh: Pelajar