Coelenterata

Posted on

Coelenterata – Berikut ini rumusbilangan.com akan membahas tentang rangkuman makalah materi Coelenterata yang akan diterangkan mulai dari pengertian, jenis, fungsi, struktur, unsur, jurnal, tujuan, ciri, makalah, peran, makna, konsep, kutipan, contoh secara lengkap.

Fitur utama Coelenterata adalah bahwa mereka memiliki rongga di dalam tubuh yang berbentuk seperti tabung dan memiliki mulut yang dikelilingi oleh tentakel. Dalam bahasa coelenterata berasal dari bahasa Yunani, kata coelom berarti hampa dan enteron berarti perut.

Oleh karena itu, sering disebut sebagai hewan gastro-vaskular. Selain itu Coelenterata sering disebut sebagai Cnidaria. Nama cnidaria berasal dari kata Yunani untuk stinger. Istilah ini dapat digunakan karena mereka juga memiliki sel penyengat di tentakelnya.

Apa Itu Coelenterata ?

Coelenterata adalah anggota Kingdom Animalia, yang termasuk dalam invertebrata.

Ciri Dan Struktur Tubuh Dari Coelenterata

Ciri Ciri Coelenterata

  • Tubuh Coelenterata simetris radial, yaitu bagian yang sama terdistribusi secara merata dengan susunan melingkar dari poros tengah.
  • Coelenterata tidak memiliki segmen kepala dan tubuh.
  • Di bagian atas tubuh ada bukaan yang bertindak sebagai mulut.
  • Bagian ini biasanya disebut ostium dan dikelilingi oleh tentakel. Jumlah tentakel bervariasi tergantung pada spesies.
  • Di permukaan tentakel ada kapsul beracun, yang disebut kapsul Knidoblast.
  • Kapsul ini memiliki sel nematocyst yang menyengat dan meracuni. Tentakel di Coelenterata dapat berfungsi sebagai penangkap mangsa serta penolak tubuh sendiri dan sebagai alat transportasi.
Baca Juga :   Contoh Teks Negosiasi

Struktur Tubuh Coelenterata

Berdasarkan bentuk tubuh, ada dua jenis coelenterata, yaitu polip (terikat ke satu tempat) dan jenis medusa (tidak terikat ke lokasi tertentu).

Tubuh coelenterata terdiri dari dua lapisan utama, yaitu lapisan luar (ectoderm), yang biasa disebut sebagai epidermis, dan lapisan dalam (endoderm), yang sering disebut sebagai Gastrodermis.

Di antara kedua lapisan ini ada rongga pemisah, yang disebut mesoglea. Lapisan luar tubuh melindungi tubuh dari pengaruh lingkungan, sedangkan lapisan dalam memainkan peran penting dalam proses pencernaan.

Rongga antara lapisan dalam dan lapisan luar, disebut mesoglea, terdiri dari gelatin. Rongga ini memainkan peran penting dalam sistem pernapasan dan persarafan.

Sistem Organ Dari Coelenterata

Sistem Organ Dari Coelenterata
Sistem Organ Coelenterata

1. Sistem Pencernaan Coelenterata

Sistem pencernaan coelenterate dibagi menjadi dua bagian, artinya, zat pelengkap adalah sistem pencernaan dan saluran pencernaan. Sistem pencernaan sel ekstra dimulai dengan memegang mangsa dan kemudian ditempatkan di mulut dan di organ dalam bentuk tas yang disebut gastrosol. Sekarang Gastrosol mencerna makanan dengan bantuan enzim. Selain itu, pencernaan intraseluler terjadi setelah makanan diambil oleh gastrodermis, dicerna ulang, dan didistribusikan oleh difusi (transfer zat dari konsentrasi tinggi ke konsentrasi rendah) ke seluruh tubuh. Sisa makanan dimuntahkan dari tempat masuk, karena hewan ini tidak memiliki dubur.

2. Sistem Reproduksi Coelenterata

Sistem reproduksi coelenterata dapat berupa seksual atau aseksual. Reproduksi seksual terjadi melalui pertemuan sel pria dan wanita dari dua individu yang berbeda. Selama reproduksi aseksual, kuncup terbentuk di kaki. Reproduksi seksual biasanya terjadi melalui Medusa coelenterata (tidak terikat ke suatu tempat), sedangkan reproduksi seksual hanya terjadi melalui coelenterate Polel (terikat ke lokasi tertentu).

Baca Juga :   Sistem Periodik Unsur Kimia

3. Sistem Saraf Coelenterata

Sistem saraf coelenterate adalah bentuk sederhana dari sistem saraf. Berfungsi untuk mengatur gerakan dan merespons rangsangan. Pusat sistem saraf coelenterated adalah rongga mesogleal.

4. Sistem Sirkulasi Coelenterate

Coelenterata tidak memiliki sistem sirkulasi, sehingga makanan bersirkulasi secara difus.

5. Sistem Ekspresi Coelenterate

Coelenterata tidak memiliki alat ekspresi khusus. Zat and Exchange Kepercayaan menghilangkan difusi, sisa metabolisme disekresi melalui orifice (mulut) karena mereka tidak memiliki anus.

6. Sistem Pernapasan Coelenterate

Respirasi atau respirasi dalam coelenterata terjadi dengan difusi (transfer zat dari konsentrasi tinggi ke lokasi konsentrasi rendah). Proses ini dapat dilakukan dengan bantuan kulit luar, yang bersentuhan langsung dengan air yang mengandung oksigen. Dalam Gastrodermis ada juga struktur Sifinoglia, yang mendukung pelaksanaan proses pernapasan di Coelenterata.

Klasifikasi Tentang Coelenterata

Klasifikasi Coelenterata

1. Hydrozoa

Kata hydrozoa berasal dari bahasa Yunani dan berarti “hidro” (air) dan “zoa” (hewan). Seperti namanya, kelompok hidrozoan paling sering hidup di air, baik di air laut dan air tawar. Beberapa Hydrozoa hidup sendiri (terisolasi), tetapi tidak sedikit yang hidup berkelompok.

Berikut adalah beberapa fitur utama Hydrozoa:
– Umumnya berukuran 0,5-0,6 cm.
– Berbentuk seperti silinder dan hidup di air dangkal.
– Anggota Hydrozoa yang hidup sebagai polip umumnya hidup sendirian.

Ada spesies hydrozoa gabungan (polip dan medusa) yang turun, fase vegetatif menjadi polip dan fase medusa generatif.
Dapat berkembang biak secara seksual atau aseksual.

2. Scyphozoa

Kata “Sycphozoa” berasal dari bahasa Yunani dan berarti “Scyphos” (mangkuk) dan “Zoa” (hewan). Ukuran tubuh hewan ini berkisar antara 2 hingga 40 cm.

Berikut ini adalah beberapa fitur utama dari grup Scyphozoa:
– Memiliki satu properti, tubuhnya seperti mangkuk terbalik (contoh: ubur-ubur).
– Scyphozoa sudah memiliki alat sensorik sederhana yang dapat digunakan sebagai alat penyeimbang untuk membedakan cahaya dari gelap dan memiliki bau.
– Beberapa memiliki tentakel, yang lain tidak memiliki tentakel.
– Jika anggota polifobia, yang merupakan polip, berkembang biak secara aseksual, maka keturunannya adalah medusa.
– Umumnya hidup di air laut.

Baca Juga :   Pengertian PBB

3. Anthozoa

Kata anthozoa berasal dari bahasa Yunani dan berarti “antho”, bunga, dan “zoa”, binatang.

Berikut adalah beberapa fitur kunci dari anthozoans:
– Anthozoans tidak memiliki bentuk medusoid, mereka hanya terjadi dalam bentuk polip.
– Dengan tentakel berwarna-warni seperti Buga.
– Tubuhnya berbentuk silinder pendek dan kaki sebagai cakram untuk menempel ke tanah.
– Reproduksi seksual terjadi melalui produksi gamet, sedangkan aseksual terjadi melalui pembentukan impuls atau fragmentasi.

4. Cubozoa

Awalnya, Cubozoa termasuk jenis Scyphozoa, meskipun para anggota mereka juga memiliki kesamaan dengan Hydrozoa, dan beberapa ahli memutuskan untuk membentuk kelompok mereka sendiri. Anggota kelas ini hanya sekitar 30 jenis.
Beberapa fitur utama Cubozoa adalah:
– Sebagian besar berbentuk medusa.
– Memiliki tubuh yang berbentuk seperti kubus.
– Apakah perenang besar dan mereka berenang secara horizontal.
– Memiliki bentuk lensa yang kompleks.
– Memiliki 4 tentakel dan panjang hingga 2 meter.
– Memiliki sistem saraf yang paling kompleks dibandingkan dengan anggota coelenterata lainnya.

Demikian Pembahasan Materi Kita Kali ini Mengenai Coelenterata. Jangan Lupa Tetap Bersama Kami Di RumusBilangan.com. Semoga Bermanfaat dan dapat menambah wawasan kita. Terimakasih.

Baca Juga :

Coelenterata Rating: 5 Diposkan Oleh: Pelajar