Fungsi Narkoba

Posted on

Fungsi Narkoba – Berikut ini rumusbilangan.com akan membahas tentang rangkuman makalah materi Fungsi Narkoba yang akan diterangkan mulai dari pengertian, jenis, fungsi, struktur, unsur, jurnal, tujuan, ciri, makalah, peran, makna, konsep, kutipan, contoh secara lengkap.

Narkoba juga sering disebut sebagai narkotika, yaitu narkotika, obat-obatan psikotropika dan zat adiktif lainnya. Semua ini adalah zat atau zat yang, ketika dimasukkan ke dalam tubuh, dapat mengganggu fungsi tubuh, terutama dalam penempatan sistem saraf pusat, dan menyebabkan disfungsi fisik, mental, emosional, dan sosial pengguna. Obat-obatan atau zat-zat ini dapat menimbulkan kecanduan, kebiasaan dan kecanduan.

Apa Itu Narkoba ?

Narkotika berarti narkotika dan obat-obatan atau zat berbahaya. Secara umum, obat adalah istilah yang digunakan untuk bahan atau obat yang termasuk dalam kategori berbahaya, dilarang, diproduksi, diperdagangkan, didistribusikan, dan zat lainnya.

Dari segi istilah, ternyata obat ini berasal dari bahasa Yunani kuno. Dalam bahasa Yunani kuno, narkotika berasal dari kata “naurke”. Naurke berarti membuat orang lumpuh atau tuli.

Narkotika adalah kata untuk dua zat, yaitu narkotika dan obat-obatan psikotropika. Kedua zat ini memiliki arti dan jenis yang berbeda, yang diatur dalam undang-undang.

Narkotika diatur dalam Undang-Undang Nomor 2 Tahun 1997, yang menyatakan bahwa narkotika adalah zat atau obat yang berasal dari tanaman atau bukan dari tanaman, baik buatan atau semi-alami, yang menyebabkan berkurangnya atau perubahan kesadaran, menyebabkan rasa sakit dan menyebabkan ketergantungan bisa.

Sementara Psikotropika diatur oleh Undang-Undang No. 5 tahun 1997, Pasal 1, yang menyatakan bahwa obat psikotropika didefinisikan sebagai zat atau obat, baik sintesis alami maupun non-narkotika yang menyebabkan perubahan selektif dalam aktivitas mental melalui efek sistem saraf pusat selektif.

Memiliki sifat dan perilaku psikoaktif. Zat adiktif lainnya adalah zat atau zat lain yang bukan narkotika, dan zat psikotropika yang dapat mengganggu kerja otak dan menyebabkan ketergantungan.

Klasifikasi Narkoba

Obat dapat dibedakan menjadi tiga jenis, yaitu narkotika, obat psikotropika dan zat adiktif lainnya. Jenis-jenis obat adalah sebagai berikut:

Baca Juga :   Materi Konflik Sosial

A. Narkotika
Anestesi adalah zat atau obat-obatan yang berasal dari tumbuh-tumbuhan atau tidak, baik buatan atau semi-buatan, yang dapat menyebabkan penurunan atau perubahan kesadaran, menyebabkan rasa sakit dan menyebabkan ketergantungan.

Narkotika memiliki khasiat yang dapat menyebabkan kecanduan. Ini membuat sulit bagi pengguna untuk memisahkan mereka. Narkotika juga dibagi menjadi beberapa jenis. Jenis-jenis narkotika diatur dalam undang-undang No. 22 tahun 1997, yang menyatakan bahwa narkotika dapat dibagi menjadi tiga jenis, yaitu:

  • Kelompok I: Narkotika kelas ini hanya dapat digunakan untuk tujuan ilmiah dan bukan untuk terapi dan memiliki potensi kecanduan yang sangat tinggi. Misalnya, heroin, kokain ganja dan lainnya
  • Kelompok II: Narkotika dalam kelompok ini adalah obat-obatan dengan sifat obat yang digunakan sebagai upaya terakhir untuk terapi. Tujuannya adalah untuk lebih mengembangkan sains dan menciptakan potensi tinggi untuk kecanduan. Misalnya morfin, petidin, dan lainnya.
  • Kelompok III: Narkotika kelas ini efektif dalam perawatan dan sering digunakan dalam terapi. Tujuannya adalah pengembangan ilmu pengetahuan. Memiliki potensi ketergantungan yang rendah

Berdasarkan metode memproduksi obat-obatan narkotika, obat ini dibagi menjadi tiga jenis, narkotika alami, semisintessis, dan synstesis. Penjelasan tentang jenis-jenis narkotika adalah sebagai berikut:

  • Narkotika alami
    Narkotika alami adalah narkotika yang zat adiktifnya berasal dari tanaman. Contohnya seperti ganja, hasis, koka, dan opium.
  • Sintesis Narkotika
    Sintesis anestesi adalah anestesi alami yang diproses dan menjadi zat adiktif untuk memiliki sifat yang lebih kuat sehingga dapat digunakan untuk keperluan medis. Contohnya adalah morfin, kodein, heroin dan kokain.
  • Sintesis Narkotika
    Sintesis narkotika adalah obat kimia palsu yang biasa digunakan untuk mematikan rasa dan mengobati pecandu narkoba. Misalnya: Petidin, Netado dan Naltrexon.

B. Psikotropika
Psikotropika adalah zat atau obat, baik alami maupun non-narkotika, yang memiliki efek psikoaktif melalui efek sistem saraf pusat selektif yang menyebabkan perubahan spesifik dalam aktivitas dan perilaku mental. Berdasarkan UU 5 tahun 1997, obat-obatan psikotropika dapat dibagi menjadi 4 kelompok, yang tercantum dalam tabel berikut.

NomorPengolonganKeteranganContoh
1Golongan IMemiliki kecanduan yang sangat kuat yang manfaatnya tidak diketahui dalam perawatan.MDMA, Ekstasi, LSD dan STP
2Golongan IIMemiliki kecanduan yang kuat dan bermanfaat untuk pengobatan dan penelitianAmphetamines, methafetimine, metacualone dan lainnya
3Gilongan IIIKetagihan bermanfaat untuk pengobatan dan penelitian.Lumibal, Burprenorsina dan lainnya.
4Golongan IVMemiliki kecanduan ringan yang digunakan dalam kedokteran dan penelitian.Nitrazepam, Diazepam dan lainnya

C. Zat Adiktif Lainnya
Zat adiktif lainnya adalah zat atau zat lain yang bukan narkotika, dan zat psikotropika yang mengganggu kerja otak dan dapat menyebabkan kecanduan.
Contohnya termasuk rokok, kelompok alkohol, minuman memabukkan dan adiktif lainnya, pengencer, penghapus cair, aseton, cat yang, jika terhirup, dapat memabukkan.

Baca Juga :   Bahasa Arab Ruang Belajar

Manfaat dari Narkoba

Padahal, obat-obatan banyak digunakan untuk pengembangan ilmu pengetahuan dan kedokteran. Beberapa contoh obat yang memiliki manfaat adalah sebagai berikut:

NomorContoh Dari NarkobaManfaatnya
1LSDObati ketergantungan
Perawatan depresi
Hentikan sakit kepala
2Jamur psychedelicPengobatan sakit kepala cluster dan gangguan obsesif-kompulsif
3EktasaiKurangi kecemasan
Pengurangan gejala Parkinson
Perawatan PTSD
4CocaineDibius
Pencahar
Obat mabuk perjalanan
5HeroeinMeringankan rasa sakit
6KetaminePengobatan Depresi
7AmphetaminePerawatan anestesi
Perawatan ADHD
Membantu dalam pemulihan stroke
8MariyuanaObat kanker
Obat-obatan AIDS
Obat sklerosis
Obat glaukoma
Pengobatan epilepsi
9CodeinObat Batuk
10 MorphineMeringankan rasa sakit
11MethadoneObati overdosis dan ketergantungan opioid
12MeperidineObat Diare
13Asam BarbituratKurangi kekhawatiran sebelum operasi

Penyalahgunaan Dari Narkoba

Seperti yang disebutkan sebelumnya, obat-obatan memiliki manfaat tetapi seringkali disalahgunakan. Untuk memahami penyalahgunaan narkoba sekarang, kita perlu melihat penyebab, gejala, dan konsekuensi. Penjelasannya adalah sebagai berikut.

A. Penyebab
Penyalahgunaan zat disebabkan oleh beberapa faktor. Faktor-faktor ini adalah sebagai berikut:

  • Faktor Internal
    Faktor internal yang menyebabkan penyalahgunaan zat biasanya terkait dengan orang dan keluarga pengguna.
    • Faktor pribadi
      Beberapa penyebab wabah narkoba yang terbagi menjadi faktor pribadi adalah sebagai berikut:
      • Iman yang lemah
      • Kelemahan mental
      • Stres dan depresi
      • Keingintahuan tinggi
      • Mencari kesulitan dan tantangan
      • Sikap mudah disetujui
    • Faktor Keluarga
      Keluarga paling dekat dengan orang tersebut, yang membuat mereka sangat bergantung pada orang tersebut. Penyebab minum obat karena faktor keluarga adalah sebagai berikut:
      • Rumah yang rusak atau perceraian orang tua
      • Orang tua yang kurang memperhatikan anak-anak
      • Kurangnya terima kasih orang tua tersayang
      • Orang tua yang lebih mementingkan pendidikan dan mengesampingkan moral anak.
      • Komunikasi yang buruk antara orang tua dan anak-anak
      • Pelecehan anak.
  • Faktor eksternal
    Faktor eksternal ini berkaitan erat dengan lingkungan dan hubungan yang mempengaruhi moral seseorang. Beberapa faktor lingkungan yang menyebabkan penyalahgunaan zat adalah sebagai berikut:
    • Kesalahan dalam pemilihan teman
    • Lingkungan yang tidak memperhatikan kualitas moral.
    • Undangan dari teman untuk berlama-lama.
    • Kemiskinan yang memaksa orang untuk menyebar dan mengkonsumsi narkoba.
Baca Juga :   Kunci Jawaban Tema 7 Kelas 6

B. Tanda / gejala
Tanda atau gejala, jika seseorang telah melakukan penyalahgunaan narkoba, tentu akan terlihat dalam jangka waktu yang lama. Gejala penyalahgunaan narkoba dapat dilihat oleh konsumen fisik, emosi dan perilaku. Karakternya adalah sebagai berikut:

  • Secara Jasmani
    Untuk pengguna narkoba, fiturnya adalah:
    • Penurunan berat badan itu terjadi secara dramatis
    • Matanya terlihat cekung dan cenderung memerah.
    • Wajah pucat dengan bintik-bintik hitam
    • Kulit dipenuhi dengan bintik-bintik merah yang terlihat seperti gigitan nyamuk.
    • Ada luka.
    • Ada strip jarum suntik yang menyebabkan perubahan warna kulit.
    • Sistem ekskresi tidak lancar
    • Perutnya mudah sakit tanpa alasan yang jelas.
  • Emosi
    Pengguna narkoba seringkali tidak memiliki emosi yang stabil karena pengaruh obat-obatan yang masuk ke dalam tubuh. Beberapa tanda penyalahgunaan zat yang berasal dari emosi adalah sebagai berikut:
    • Cenderung sangat sensitif
    • Terlalu mudah bosan
    • Cenderung marah atau memberontak ketika ditegur atau dinasihati
    • Karena naik turunnya emosi, ia terkadang menggunakan kekerasan.
    • Cara dia berbicara biasanya tidak sopan
  • Laku
    Perilaku pengguna narkoba adalah sebagai berikut:
    • Malas dan tidak bertanggung jawab
    • Jangan khawatir tentang hal itu dan cenderung jauh dari keluarga
    • Seringkali orang asing bertemu
    • Pergi tanpa pamit
    • Ketika kebutuhan untuk membeli obat-obatan tidak terpenuhi, ia mencuri uang untuk real estat yang dijaminkan
    • Selalu kekurangan uang
    • Suka sendirian dan di tempat yang tenang
    • Takut tertabrak air, karena ketika air mengenai tubuhnya, ia merasakan sakit
    • Jika zat ini tidak dikonsumsi, maka akan sering batuk dan pilek
    • Memiliki sikap yang bisa berubah
    • Sering menipu orang lain dan mengingkari janji
    • Sering menguap dan mengantuk

C. Menghasilkan
Akibat penyalahgunaan narkoba adalah sebagai berikut:

  • Gangguan pada sistem saraf yang menyebabkan kram, halusinasi dan lainnya
  • Gangguan jantung dan pembuluh darah, seperti infeksi otot jantung dan gangguan pembuluh darah
  • Penyakit pernapasan
  • Fungsi hormon reproduksi menurun
  • Penggunaan jarum suntik pada gilirannya mengarah pada penularan penyakit berbahaya seperti hepatitis B dan C serta HIV
  • Keadaan emosi cenderung gelisah
  • gangguan mental
  • Meteri Loss, yang harusnya digunakan untuk sesuatu yang bermanfaat
  • Isolasi sosial
  • Kepercayaan hilang
  • Pergi ke penjara dan membayar denda sesuai dengan aturan yang ditetapkan

Demikian Pembahasan Materi Kita Kali ini Mengenai Fungsi Narkoba. Jangan Lupa Tetap Bersama Kami Di RumusBilangan.com. Semoga Bermanfaat dan dapat menambah wawasan kita. Terimakasih.

Baca Juga :

Fungsi Narkoba Rating: 5 Diposkan Oleh: Pelajar