Manfaat Gerakan Air Laut

Posted on

Manfaat Gerakan Air Laut – Berikut ini rumusbilangan.com akan membahas tentang rangkuman makalah materi Manfaat Gerakan Air Laut yang akan diterangkan mulai dari pengertian, jenis, fungsi, struktur, unsur, jurnal, tujuan, ciri, makalah, peran, makna, konsep, kutipan, contoh secara lengkap.

Air laut dapat bergerak secara horizontal, vertikal, atau melalui kombinasi gerakan horizontal dan vertikal yang disebut turbulensi.

Apa Itu Air Laut ?

Air laut adalah massa zat yang mudah berpindah dari satu tempat ke tempat lain. Sesuai namanya, pergerakan air laut adalah pergerakan air laut yang disebabkan oleh berbagai faktor seperti angin, perbedaan suhu, gempa bumi dan sebagainya.

Klasifikasi Gerakan Air Laut

Klasifikasi Gerakan Air Laut

Arus Laut
Arus laut adalah pergerakan tubuh air di laut, baik secara vertikal maupun horizontal, untuk membentuk gerakan yang sangat luas dan seimbang di lautan dunia. Ada beberapa penyebab pembentukan air laut, termasuk angin, perbedaan kepadatan atau pergerakan gelombang laut.

Secara umum, ada dua faktor yang menyebabkan arus laut:

  • Faktor internal adalah faktor yang berhubungan dengan air laut itu sendiri, misalnya. B. Tahan air, gradien tekanan dan gesekan air laut.
  • Faktor eksternal adalah faktor yang berhubungan dengan Laitkomponenten di laut, z. Seperti gerakan angin, tekanan udara, gravitasi, matahari dan kereta bulan, dll.
  • Air laut diciptakan oleh proses pergerakan massa air menuju keseimbangan, di mana massa air dipindahkan secara horizontal dan vertikal. Gerakan ini terbentuk dari kekuatan yang dihasilkan yang bertindak dan beberapa faktor (dibahas di atas) yang mempengaruhi mereka.

Gelombang Laut
Gelombang laut adalah gerakan naik dan turunnya air laut, tanpa disertai dengan perpindahan air secara massal. Gelombang laut memiliki dimensi dalam bentuk periode gelombang (T), panjang gelombang, tinggi gelombang dan kecepatan gelombang.

Baca Juga :   Pengertian Aksioma dan Postulat Serta Macam-Macamnya

Gelombang laut ini adalah fenomena peningkatan dan penurunan air secara berkala yang dapat ditemukan di hampir setiap sudut dunia. Ada beberapa penyebab gelombang laut, tetapi yang paling umum adalah angin, gempa bumi dan perubahan kedalaman dasar laut.

Gelombang laut terjadi sesuai dengan prinsip fisika, yaitu, ketika dua massa benda yang berbeda dengan kepadatan (densitas) saling bergesekan, menciptakan medan gerak di mana gelombang terbentuk.

Pada pengamatan spesifik gerakan gelombang laut, ditemukan bahwa gelombang air tidak bergerak maju, tetapi bergerak dalam lingkaran sehingga air hanya bergerak naik dan turun ketika gelombang berlalu. Gelombang dapat bergerak dari jarak yang jauh, tetapi medium (cair, padat atau gas) hanya dapat bergerak sampai batas tertentu.

Pasang untuk Air Laut
Pasang surut adalah perubahan permukaan laut yang terjadi secara berkala karena pengaruh gaya gravitasi bulan dan matahari di Bumi. Pasang-surut didasarkan pada hukum Newton
“Dua objek saling menarik dengan magnitudo yang berbanding terbalik dengan kuadrat jarak.”
Semakin jauh jaraknya dengan hukum, semakin rendah daya tariknya. Karena jarak dari bumi ke matahari lebih besar dari jarak dari bumi ke bulan. Jadi pasang surut lebih banyak dipengaruhi oleh bulan.

Jika permukaan lebih tinggi dari tingkat air laut rata-rata, itu disebut banjir. Jika permukaan di bawah permukaan laut rata-rata, itu dianggap menurun.

Manfaat Gerakan Air Laut

  • Dapat digunakan untuk kegiatan transportasi air.
  • Mempertahankan stabilitas suhu dan iklim dunia
  • Melalui permukaan gelombang, pertukaran gas terjadi
  • Peningkatan kemampuan beradaptasi dan keanekaragaman makhluk hidup
  • Membantu pantai terbaik dan terlindung
  • Sebagai sumber energi.

Analisis pola aliran laut permukaan. Dari hasil pemodelan arus permukaan dari tahun 2002 hingga 2009 diketahui bahwa:

  • Arus yang bergerak dari benua Asia ke benua Australia karena pengaruh monsun Barat menunjukkan pola pergerakan rata-rata arus ini dari Desember hingga Februari.
  • Karena pengaruh Monsun Timur, arus bergerak dari Australia ke benua Asia. Pola rata-rata pergerakan arus ini adalah antara Juni dan Agustus. Selain itu, ada periode transisi, yaitu periode transisi antara Monsun Barat ke Monsun Timur atau sebaliknya (Widyastuti, Rahma, 2010).
Baca Juga :   Kunci Jawaban Tema 6 Kelas 5

Kecepatan arus laut yang kuat adalah pada garis lintang 0,250 NU, yang terletak di sekitar garis khatulistiwa. Sedangkan kecepatan rata-rata arus lemah adalah di perairan yang jauh dari garis katulistiwa. Untuk tahun 2002, kecepatan aliran rata-rata adalah 475,2 cm / detik. Arus terkuat adalah di perairan Selat Karimata, sedangkan kecepatan aliran lemah terjadi di perairan selatan Irian Jaya.

Pada tahun 2003, arus terkuat di Laut Maluku adalah arus terlemah di dekat Laut Sulawesi, sedangkan laju aliran rata-rata adalah 496,3 cm / s. Arus terkuat di tahun 2004 adalah bagian barat pulau Sumatra, yang berbatasan langsung dengan Samudera Hindia, arus terlemah di sekitar Laut Flores. Untuk kecepatan rata-rata saat ini adalah 481,4 cm / detik. (Widyastuti, Rahma et al., 2010)

Ketika permukaan laut mendapat tekanan angin, ketinggian gelombang terbentuk dan kemudian arus permukaan terbentuk. Ketika tinggi gelombang kuat, kecepatan arus berubah dan ada aliran pantai yang kuat yang mengarah ke abrasi bertahap pantai. (Hadikusumah, 2009).

Faktor Penyebab Gerakat Air Laut

Terjadinya arus di laut disebabkan oleh dua faktor utama, yaitu:

Faktor internal seperti perbedaan kerapatan air laut, gradien tekanan horizontal dan juga gesekan lapisan air.
Faktor-faktor eksternal, seperti daya tarik matahari dan bulan, dipengaruhi oleh resistensi dasar laut serta gaya Coriolis, gaya gravitasi, gaya tektonik, perbedaan tekanan udara dan angin.
Arus laut terjadi karena beberapa faktor, seperti hembusan angin, perbedaan salinitas, dan perbedaan suhu (Muhammad, Hamid, 2005). Penjelasan berikut:

Arus Laut Melalui Angin
Hembusan angin yang mengenai air laut di permukaan menyebabkan arus laut. Sama seperti kita meniupkan air ke dalam cawan, kita dapat menyimpulkan bahwa angin dapat menyebabkan arus laut. Arah arus adalah ke arah aliran angin.

Baca Juga :   Kunci Jawaban Tema 7 Kelas 6

Arus yang disebabkan oleh angin ini menyerang daratan atau benua, dan air di depan daratan atau benua lebih tinggi dari permukaan laut di sekitarnya. Perbedaan permukaan laut menyebabkan air dari laut dengan permukaan air yang lebih tinggi mengalir ke arah laut dengan permukaan air yang lebih rendah. Arus samudera semacam itu disebut aliran penyamaan.

Arus Lautan Karena Kandungan Garam yang Berbeda
Air laut dengan kadar garam tinggi memiliki kepadatan lebih tinggi dari air laut dengan kadar garam rendah. Jadi, jika ada dua laut yang berdekatan, tetapi mereka memiliki tingkat salinitas yang berbeda, maka air salinitas tinggi mengalir dari laut menuju laut salinitas rendah.
Sebaliknya, di permukaan, air mengalir dari laut garam rendah ke laut garam tinggi. Contoh ambang Gibraltar, yang terletak di antara benua Eropa dan Afrika.

Perbedaan Suhu
Air laut dingin memiliki kepadatan yang lebih tinggi daripada air laut panas. Air laut di daerah kutub dingin, sehingga memiliki kepadatan yang lebih besar. Oleh karena itu, air laut tenggelam dan bermigrasi melalui tanah laut dalam ke daerah dengan kepadatan lebih rendah.

Ketika aliran ini mengenai tanah, arah aliran dapat berubah dari bawah ke atas. Ini disebut pembengkakan. Daerah yang tumbuh kaya akan ikan, karena arus ini mengangkut nutrisi dari dasar laut. Contoh: Laut Barat dan Pantai Barat-Peru-Equador (Amerika Latin).

Demikian Pembahasan Materi Kita Kali ini Mengenai Manfaat Gerakan Air Laut. Jangan Lupa Tetap Bersama Kami Di RumusBilangan.com. Semoga Bermanfaat dan dapat menambah wawasan kita. Terimakasih.

Baca Juga :

Related posts: