Hak dan Kewajiban BPK

Posted on

Hak dan Kewajiban BPK – Berikut ini rumusbilangan.com akan membahas tentang rangkuman makalah materi Hak dan Kewajiban BPK yang akan diterangkan mulai dari pengertian, jenis, fungsi, struktur, unsur, jurnal, tujuan, ciri, makalah, peran, makna, konsep, kutipan, contoh secara lengkap.

Definisi Kantor Audit Tertinggi, atau biasa disingkat BPK, diatur oleh undang-undang. Undang-undang yang mendefinisikan panel adalah Pasal 1 (1) UU No. 15 tahun 2006 dan Pasal 2 UU No. 15 tahun 2006 tentang Komite Audit Tertinggi.

Berdasarkan Pasal 1 (1) UU No. 15 tentang Lembaga Pemeriksa Keuangan tahun 2006, Lembaga Pemeriksa Keuangan (BPK) adalah badan publik yang bertugas memeriksa administrasi dan tanggung jawab keuangan Negara berdasarkan UUD 1945.

Pasal 2 UU No 15 tahun 2006 tentang Mahkamah Agung Auditor menjelaskan bahwa Mahkamah Agung Auditor adalah badan publik yang bebas dan independen yang meninjau pengelolaan dan tanggung jawab keuangan publik.

Kebebasan berarti mengambil semua tindakan yang berkaitan dengan administrasi dan tanggung jawab keuangan publik, tanpa melanggar ketentuan hukum dan peraturan yang berlaku.

Sementara itu, independensi ditafsirkan dalam pengawasan manajemen dan tanggung jawab keuangan publik dan tidak boleh dipengaruhi oleh siapa pun, termasuk eksekutif, legislatif, kehakiman, dan Komite Audit Negara.

Apa Itu BPK ?

Atas dasar beberapa definisi Komite Audit Tertinggi dalam undang-undang yang disebutkan di atas, BPK dapat dinyatakan sebagai lembaga negara yang ditugasi untuk administrasi, audit dan tanggung jawab atas keuangan publik.

Sejarah Terbentuknya BPK

Sejarah Terbentuknya BPK

Sejarah pembentukan Panel Audit dimulai dengan gagasan yang diajukan Raad van Rekenkamer pada masa pemerintahan Hindia Belanda di Indonesia. Ini karena beberapa negara lain telah mendirikan lembaga serupa dengan BPK. Di beberapa negara ini, lembaga serupa BPK dibentuk untuk mengendalikan dana, yang diawasi oleh Parlemen.

Bekas fasilitas BPK diatur oleh Pasal 23 (5) UU 1945, yang mengamanatkan BPK untuk memeriksa tanggung jawab keuangan Negara dan kemudian memberikan hasilnya kepada DVR.

Baca Juga :   Sifat Ketahanan Nasional

Pada tanggal 1 Januari 1947, berdasarkan Mandat Konstitusi 1945, sebuah surat pemerintah dikeluarkan mengenai pendirian BPK, yang kedudukan sementara berada di kota Magelang. Namun pada tahun 1948, posisi BPK dipindahkan ke Yogyakarta, yang pada saat itu adalah ibu kota negara.

Pada 14 Desember 1949, Negara Kesatuan Indonesia Bersatu dan Dewan Pengawas Keuangan RIS dibentuk. Untuk alasan ini, Ketua BPK telah ditunjuk sebagai Kepala Pengawas Keuangan RIS.

Namun, ketika era Reformasi tiba, BPK didirikan kembali sebagai salah satu lembaga tertinggi di negara itu. Dalam periode reformasi terakhir, BPK telah menerima dukungan dari MPR.

Tugas Dari BPK

Badan Audit Negara didirikan di Indonesia dengan tanggung jawab penting bagi negara. Ternyata misi Kantor Audit Tertinggi juga ditetapkan dalam undang-undang. Undang-undang yang mengatur tugas Dewan Inspeksi Keuangan adalah sebagai berikut.

Pasal 6 Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2006 tentang BPK

Pasal ini menyatakan bahwa tugas Kantor Audit Tertinggi adalah untuk memeriksa tata kelola dan tanggung jawab keuangan publik, yang disediakan oleh pemerintah pusat, negara lainnya, Bank Indonesia, perusahaan milik negara, layanan publik, perusahaan daerah, dan pemerintah.

Lembaga dilakukan oleh badan lain yang mengelola keuangan publik. Dalam hal audit dilakukan oleh auditor sesuai dengan hukum, laporan audit harus diserahkan kepada BPK dan dipublikasikan. Dalam artikel yang sama, ayat (3) audit BPK meliputi audit keuangan, audit kinerja, dan audit untuk tujuan tertentu.

Pasal 7 Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2006 tentang BPK
Pasal ini, paragraf 1, menjelaskan bahwa tugas lain Komite Audit Tertinggi adalah untuk mempresentasikan hasil audit administrasi publik dan tanggung jawab DPR, DPD, dan DPRD sesuai dengan kewenangannya.

Fungsi Dari BPK

Menurut Jimly Asshiddiqie (2006), Badan Pemeriksa Keuangan memiliki tiga fungsi utama. Fungsinya adalah sebagai berikut:

Fungsi Operasional
Fungsi operasional dalam bentuk audit, pemantauan dan investigasi kontrol, administrasi dan administrasi aset negara.

Baca Juga :   Sejarah Hindu Budha di Indonesia

Kehakiman
Fungsi yudisial terdiri atas hak untuk menegaskan klaim terhadap perbendaharaan dan kompensasi terhadap perbendaharaan negara dan pegawai negeri yang melanggar hukum atas tindakan mereka atau mengabaikan kewajiban yang menyebabkan kerugian finansial dan aset negara.

Fungsi Penasehat
Peran penasehat adalah untuk mempertimbangkan atau memberi nasihat kepada pemerintah tentang manajemen dan administrasi keuangan publik.

Wewenang Dari BPK

Dalam membahas kewenangan Komite Audit, hal-hal ini tidak dapat dipisahkan dari tugasnya. Kekuasaan Kantor Audit Negara diatur oleh Pasal 9 (1) UU No 15 untuk tahun 2006 tentang Komite Audit Negara. Pasal ini menyatakan bahwa BPK diberdayakan untuk melakukan tugasnya,

  • Menentukan objek inspeksi, merencanakan dan melakukan inspeksi, menetapkan waktu dan metode inspeksi dan menyajikan laporan inspeksi;
  • Meminta informasi yang tersedia dari siapa pun, pemerintah daerah, lembaga pemerintah lainnya, Bank Indonesia, badan usaha milik negara, lembaga publik, perusahaan daerah, dan lembaga atau lembaga lain yang mengelola keuangan harus dijadikan tanah;
  • Melakukan pemeriksaan di tempat-tempat di mana uang dan kepemilikan negara disimpan, di mana kegiatan dilakukan, akuntansi dan manajemen keuangan publik, serta pemeriksaan perhitungan, surat, bukti, giro, kewajiban dan daftar lain yang berkaitan dengan pengelolaan keuangan publik ;
  • Mendefinisikan jenis-jenis dokumen, data dan informasi yang berkaitan dengan manajemen dan tanggung jawab keuangan publik yang harus diserahkan kepada BPK.
  • Penetapan standar audit untuk keuangan publik, setelah berkonsultasi dengan pemerintah pusat / pemerintah daerah, yang harus digunakan untuk mengaudit manajemen dan tanggung jawab keuangan publik;
  • Membuat kode etik untuk mengaudit administrasi dan tanggung jawab keuangan publik;
  • Gunakan tenaga ahli dan / atau penguji di luar BPK yang bekerja untuk dan atas nama BPK.
  • Mempromosikan posisi pemeriksa fungsional;
  • Pertimbangan standar akuntansi pemerintah; dan

Hak Dan Kewajiban Dari BPK

Hak-hak BPK
Hak-hak Kantor Audit Tertinggi adalah sebagai berikut:

  • Meminta informasi atau dokumen yang harus disediakan oleh setiap orang atau lembaga yang mengelola keuangan publik.
  • Meminta informasi yang harus disediakan oleh orang, lembaga, atau organisasi swasta apa pun sesuai dengan hukum.
  • Penetapan standar dan kode etik untuk audit keuangan publik.
  • Nilai dan tentukan jumlah kerugian pemerintah.
  • Tentukan objek, rencanakan, jalankan, tentukan waktu dan metode inspeksi dan serahkan laporan inspeksi.
Baca Juga :   Pengertian Korupsi

Kewajiban Badan Pemeriksa Keuangan adalah sebagai berikut:

  • Kontrol keuangan publik dan hasilnya akan dikomunikasikan kepada Dewan Perwakilan Rakyat (DVR).
  • Pemeriksaan keseluruhan anggaran negara dan hasil inspeksi akan dikomunikasikan ke DPR.
  • Melakukan tugas dan wewenangnya sesuai dengan ketentuan hukum.

Struktur Dari BPK

BPK terletak di ibu kota negara dan memiliki perwakilan di setiap provinsi. Ini diatur dalam Pasal 3 (1) (2) UU No. 15 tahun 2006 tentang Mahkamah Agung Auditor. BPK memiliki sembilan anggota yang keanggotaannya telah diresmikan melalui keputusan presiden. Komposisi BPK terdiri dari seorang ketua, seorang wakil ketua dan tujuh anggota.

Berdasarkan Keputusan BPK No. 3 / K / I-XIII.2 / 7/2014 tentang organisasi dan alur kerja BPK, struktur organisasi BPK adalah sebagai berikut:
sekretariat

BPK terletak di ibu kota negara dan memiliki perwakilan di setiap provinsi. Ini diatur dalam Pasal 3 (1) (2) UU No. 15 tahun 2006 tentang Mahkamah Agung Auditor. BPK memiliki sembilan anggota yang keanggotaannya telah diresmikan melalui keputusan presiden. Komposisi BPK terdiri dari seorang ketua, seorang wakil ketua dan tujuh anggota.

  • Layanan utama
  • Direktorat Utama untuk Perencanaan, Evaluasi dan Pengembangan
  • Direktorat Utama untuk Pengembangan Hukum dan Pengembangan BPK.
  • Kepala Pemeriksa Keuangan Publik I
  • Kepala Pemeriksa Keuangan Publik II
  • Kepala Pemeriksa Keuangan Publik III
  • Kepala Pemeriksa Keuangan Publik IV
  • Auditor utama negara V
  • Kepala Auditor Keuangan VI
  • Kepala Pemeriksa Keuangan Publik VII
  • Kepala Pemeriksa untuk Investigasi Keuangan.

Demikian Pembahasan Materi Kita Kali ini Mengenai Hak dan Kewajiban BPK. Jangan Lupa Tetap Bersama Kami Di RumusBilangan.com. Semoga Bermanfaat dan dapat menambah wawasan kita. Terimakasih.

Baca Juga :

Hak dan Kewajiban BPK Rating: 5 Diposkan Oleh: Pelajar