Pengertian Karbohidrat

Posted on

Pengertian Karbohidrat – Berikut ini rumusbilangan.com akan membahas tentang rangkuman makalah materi Karbohidrat yang akan diterangkan mulai dari pengertian, jenis, fungsi, struktur, unsur, jurnal, tujuan, ciri, makalah, peran, makna, konsep, kutipan, contoh secara lengkap.

Karbohidrat yakni senyawa yang terdiri dari karbon (C), hidrogen (H) dan oksigen (O) atau molekul karbon dan hidrat (H2O). Mereka disebut karbohidrat.

Apa Itu Karbohidrat ?

Kata karbohidrat, sering disebut sebagai karbohidrat, adalah zat penghasil kalori, penghasil kalori, Karbohidrat adalah zat makanan yang mengandung unsur C (karbon), H (hidrogen), dan O (oksigen).

Kelebihan karbohidrat disimpan dalam hati atau otot untuk membentuk glikogen dan di daerah perut, dekat ginjal atau di bawah kulit dalam bentuk lemak. Makanan yang menyediakan sumber karbohidrat adalah nasi, gandum, jagung, ubi kayu, sagu, kentang, roti, dan ubi jalar.

Klasifikasi Dari Karbohidrat

Klasifikasi Dari Karbohidrat

Karbohidrat dapat diklasifikasikan menjadi dua (2) jenis, yaitu karbohidrat sederhana dengan karbohidrat kompleks atau bisa juga tiga (3) jenis, i.

Monosakarida atau Monosacrose
Monosakarida berasal dari bahasa Yunani, yaitu mono = satu dan sakarin = gula. Monosakarida juga dapat disebut sebagai gula sederhana, Monosakarida adalah senyawa yang memiliki kelompok aldehida atau keton bebas. Monosakarida adalah gula sederhana yang tidak dapat dihidrolisis.

Oligosaccharides atau Oligosakarosa
Kata oligosaccharide berasal dari kata Yunani oligo, yang berarti sedikit. Oligosakarida adalah senyawa gula yang pada hidrolisis menghasilkan 2 hingga 10 molekul monosakarida yang sama atau berbeda.

Polisakarida
Kata polisakarida berasal dari bahasa Yunani dan sangat berarti.
Polisakarida adalah gula kompleks yang menghasilkan lebih dari 10 molekul monosakarida setelah hidrolisis.

Fungsi Dari Karbohidrat

Ada banyak fungsi karbohidrat dalam penggunaannya dalam industri makanan, dalam obat-obatan dan dalam kehidupan sehari-hari manusia. Di antara fungsi dan kegunaannya adalah:

Baca Juga :   Struktur Tubuh Reptil

Untuk Sumber Energi Utama Tubuh
Karbohidrat adalah sumber energi utama dalam tubuh dan memiliki fungsi utama yang berperan dalam pasokan energi tubuh. Setiap gram karbohidrat mengandung 4 kalori.

Cadangan Energi di Otot dan Hati
Fungsinya adalah adanya karbohidrat dalam tubuh manusia, beberapa di antaranya hadir dalam darah sebagai glukosa untuk energi tubuh, karbohidrat di hati dan jaringan otot yang diubah menjadi glikogen, dan sebagian dari kobohidrat diubah menjadi lemak dan disimpan dalam jaringan otot yang bertindak sebagai cadangan energi tubuh.

Untuk Memperlancar Pencernaan
Karbohidrat juga membantu dengan peristaltik usus dan membuang tinja. Karbohidrat, yang tidak bisa dicerna seperti serat, bisa membuat Anda merasa kenyang.

Sebagai Pemanis Alami
Karbohidrat memberi makanan manis alami, terutama disakarida dan jenis karbohidrat monosakarida.

Sumber Dari Karbohidrat

Banyak sumber karbohidrat yang kita temui adalah:

  • Dalam sereal, yaitu: beras, jagung, gandum dan lain-lain.
  • Dalam buah-buahan: pisang dan semua jenis buah-buahan yang rasanya manis.
  • Pada bagian akar / umbinya, yaitu antara lain: ubi, singkong, talas, kentang dan sebagainya
  • Daun: sayuran hijau.

Karbohidrat memiliki fungsi yang sangat penting bagi tubuh untuk melindungi tubuh dari penyakit.

pengertian karbohidrat

Pengujian Dari Karbohidrat

Berikut ini adalah tes karbohidrat dengan tes kualitatif dan kuantitatif.

Tes Kualitatif
Tes ini dapat dilakukan dalam dua (2) cara: metode pertama menggunakan reaksi pembentukan warna dan yang kedua prinsip kromatografi (TLC / kromatografi lapis tipis, kromatografi GC / gas, HPLC / kromatografi cair kinerja tinggi).

Karena efisiensi pengujian, hanya prinsip pertama, yaitu pembentukan warna sebagai dasar untuk menentukan kandungan karbohidrat dalam suatu bahan, umumnya digunakan untuk uji kualitatif. Setidaknya ada tujuh (7) jenis reaksi pembentukan warna, yaitu:

  • Reaksi Molekuler
    KH (pentosa) + H2SO4 pekat à furfural à + naftol à ungu
    KH (heksosa) + H2SO4 pekat à HM furfural à + naftol à ungu
    Kedua reaksi di atas diterima secara umum, baik untuk Aldose (-CHO) dan untuk Ketosa dari kelompok karbohidrat (C = O).
  • Reaksi Benedict
    KH + mengandung CuSO4, Na sitrat, Na2CO3 dan deposit bata merah Cu2O
  • Reaksi Barfoed
    KH + bantalan CuSO4 dan CH3COOH à endapan bata merah Cu2O
  • Reaksi Fehling
    KH + mengandung CuSO4, K-Na-Tatrat, deposisi NaOH-Cu2O dari batu bata merah
    Tiga reaksi di atas memiliki prinsip yang hampir sama, yaitu penggunaan gugus aldehida dalam gula untuk mengurangi senyawa Cu2SO4 menjadi Cu2O (bata merah enpadane) setelah dilarutkan dalam suasana alkali (Benedict dan Fehling) atau asam (Barfoed) dengan penambahan Binder (chelating agent) dipanaskan. seperti Na sitrat dan K-Na-Tatrat.
  • Reaksi Yodium
    KH (polisakarida) + yodium (I2) à warna spesifik (biru hitam)
  • Reaksi Seliwanoff
    KH (ketose) + H2SO4 à furfural à + resorsin à à warna merah.
    KH (aldosa) + H2SO4 à furfural à + resorcin à negatif
  • Reaksi Osazon
    Reaksi ini dapat digunakan untuk larutan aldosa dan keto dengan menambahkan larutan fenilhidrazin dan kemudian memanaskannya untuk membentuk kristal kuning yang disebut hidrazon (osazon).
Baca Juga :   Bronkus

Tes Kuantitatif
Metode fisik, kimia, enzimatik dan kromatografi dapat digunakan untuk menentukan kadar karbohidrat (tidak dibahas).

Metode Fisik
Ada dua (2) jenis, yaitu:

Berdasarkan Indeks Bias

Metode ini menggunakan perangkat yang disebut refraktometer. Rumusnya adalah:

X = [(A + B) C – BD)]

4

di mana:

X =% sukrosa atau gula yang diperoleh

A = berat larutan sampel (g)

B = berat larutan pengenceran (g)

C =% sukrosa di saham A dan B dalam tabel

D =% sukrosa dalam pengencer B

Berdasarkan Rotasi Optik
Metode ini didasarkan pada sifat optik gula dengan struktur asimetris (dapat memutar bidang polarisasi) sehingga dapat diukur dengan perangkat yang disebut polarimeter atau polarimeter digital (hasilnya dapat diketahui secara langsung), yang disebut sacarimeter .

Menurut hukum Biot; “Besarnya rotasi optik masing-masing gula sebanding dengan konsentrasi larutan dan ketebalan cairan”, sehingga dapat dihitung dengan rumus:

D20 = 100A

L x C

di mana:

D20 = jenis rotasi pada 20 oC dengan

D = cahaya kuning pada panjang gelombang 589 nm dari lampu Na

A = sudut rotasi yang diamati

C = konten (dalam g / 100 ml)

L = panjang pipa (dm)

Jadi C = 100 A

L x [a] D20

Metode Kimia
Metode ini didasarkan pada sifat pereduksi gula seperti glukosa, galaktosa dan fruktosa (kecuali sukrosa, karena tidak mengandung kelompok aldehida). Walaupun fruktosa tidak memiliki gugus aldehida, ia memiliki gugus alfa-hidroksi keton sehingga masih dapat bereaksi.

Ada dua (2) jenis kemungkinan dalam metode kimia ini, yaitu:

Titrasi
Di satu sisi ada metode standar BSN, yaitu SNI untuk tes makanan dan minuman dengan nomor SNI 01-2892-1992.

Spektrofotometri
Metode kedua menggunakan prinsip reaksi reduksi CuSO 4 oleh gugus karbonil pada gula pereduksi, dibentuk setelah pemanasan dari endapan oksida oksida (Cu 2 O) dan kemudian ditambahkan dengan Na sitrat dan Na-Tatrat serta asam fosfomolibdinat untuk membentuk senyawa biru , yang dapat diukur dengan spektrofotometer pada panjang gelombang 630 nm.

Baca Juga :   Sistem Peredaran Darah - Pengertian, Komponen Dan Fungsi-Fungsinya

Metode Enzimatik
Karena kerja enzim yang sangat spesifik, metode enzimatik ini sangat tepat untuk menentukan selubung gula tunggal.

  • Oksidase Glukosa
    D-glukosa + O2 oleh glukosa oksidase à asam glukonat dan H2O2
    H2O2 + O-disianidine oleh enzim peroxidase à 2H2O + brown O-disianidine teroksidasi (dapat diukur pada 1 540 nm)
  • Heksokinase
    D-glukosa + ATP oleh heksokinase à glukosa-6-fosfat + ADP
    Glukosa-6-fosfat + NADP + oleh glukosa-6-fosfat dehidrogenase à Glucono-6-fosfat + NADPH + H + Kehadiran NADPH fluoresen (dengan kelompok kromofor) dapat diukur pada 334 nm dengan jumlah NADPH yang dibentuk sama jumlah glukosa.

Demikian Pembahasan Materi Kita Kali ini Mengenai Pengertian Karbohidrat. Jangan Lupa Tetap Bersama Kami Di RumusBilangan.com. Semoga Bermanfaat dan dapat menambah wawasan kita. Terimakasih.

Baca Juga :