Pengertian Besaran Fisika

Posted on

Pengertian Besaran Fisika – Berikut ini rumusbilangan.com akan membahas tentang rangkuman makalah materi Pengertian Besaran Fisika yang akan diterangkan mulai dari pengertian, jenis, fungsi, struktur, unsur, jurnal, tujuan, ciri, makalah, peran, makna, konsep, kutipan, contoh secara lengkap.

Nilai atau jumlah kuantitas ditentukan dari proses pengukuran dengan alat pengukur. Misalnya, massa dihitung dengan keseimbangan.

Apa Itu Bearan Fisika ?

Fisika adalah ukuran fisik suatu objek yang dinyatakan sebagai himpunan. Ukuran juga dapat dikatakan sebagai apa saja yang dapat diukur atau dihitung, dan kemudian hasil pengukuran dinyatakan dalam angka yang memiliki unit.

Jenis Jenis Besaran Fisika

Unit Besaran Fisika adalah referensi saat mengukur dan membandingkan nilai ukuran tertentu. Awalnya ada perbedaan dalam unit di seluruh dunia, menyebabkan banyak masalah dan kegembiraan. Pada akhir 1960, misalnya, para ilmuwan mempublikasikan hasil kesepakatan internasional untuk membuat unit standar yang dapat digunakan di seluruh dunia, Unit Internasional (SI). Di unit internasional ada 7 unit utama, yaitu:

Jenis – jenis Unit Besaran Fisika

Secara umum, unit dapat dibagi menjadi dua jenis, yaitu:

Satuan Mentah
Unit standar adalah unit yang nilainya ditentukan secara independen dari pengukuran. Ini berarti bahwa ia mendapatkan banyak nilai unit yang sama dari hasil pengukuran. Contoh unit standar adalah cm, kg, Kelvin, Celsius, dll.

Unit non-standar
Unit non-standar adalah unit yang nilainya bervariasi tergantung pada orang atau subjek yang melakukan pengukuran, mis. B. rentang, kaki, pekarangan, dll.

Klasifikasi Dari Besaran Fisika

Jenis Perangkat Berdasarkan Arah

Jumlah Vektor
Ukuran vektor adalah ukuran yang memiliki nilai dan arah. Ini berarti bahwa tujuan ukuran vektor diketahui dengan jelas ketika nilai dan arahnya dimasukkan.

Ukuran Skalar
Ukuran skalar adalah nilai yang hanya memiliki nilai dan tanpa arah. Ini berarti bahwa tujuan kuantitas skalar hanya diketahui oleh nilainya.

Jenis Kuantitas Berdasarkan Pengukuran dan Penentuan

Jenis Kuantitas Berdasarkan Pengukuran dan Penentuan

1. Ukuran
Jumlah pokok adalah jumlah yang ditentukan oleh perjanjian ilmiah dan nilainya tidak dapat diperoleh dari pengukuran langsung dari jumlah lain. Sejauh ini, hanya tujuh jumlah utama yang telah ditetapkan secara internasional, yaitu:

  • Ukuran panjangnya
    Panjang adalah ukuran fisika utama yang digunakan untuk mengukur jarak. Satuan internasional (SI) untuk panjangnya adalah meter (m). Simbol untuk panjangnya adalah p (huruf kecil). Secara default, 1 meter adalah panjang lintasan yang kecepatan cahaya bergerak dalam ruang hampa dalam 1/299.792.458 detik (detik). Alat ukur yang sering digunakan untuk mengukur panjang adalah penggaris, kaliper dan skrup mikrometer.
  • Ukuran massa
    Massa adalah kuantitas fisik utama yang menunjukkan jumlah materi dalam suatu objek.
    Satuan Internasional (SI) untuk jumlah massa adalah kilogram (kg). Simbol massa adalah m (huruf kecil). Secara default, 1 kg adalah massa silinder platina-iridium dengan tinggi dan diameter 3,9 cm. Alat ukur yang sering digunakan untuk mengukur massa suatu benda adalah keseimbangan.
    Dalam penggunaan, massa dan berat sering disamakan, meskipun keduanya berbeda. Berat adalah gaya yang dialami suatu benda karena pengaruh tarikan gravitasi.
    Dengan demikian, berat suatu benda dapat bervariasi tergantung pada gravitasi yang diterapkan padanya sementara massanya selalu tetap. Berat benda di bumi berbeda dari berat benda ketika dibawa ke planet lain saat massanya tetap.
  • Ukuran waktu
    Waktu adalah salah satu variabel fisika utama yang menentukan berapa lama suatu peristiwa terjadi. Unit Internasional (SI) untuk waktu adalah detik / detik, dilambangkan dengan s (huruf kecil). Simbol untuk merepresentasikan waktu dalam fisika adalah t (huruf kecil). Definisi standar 1 detik adalah waktu yang diperlukan untuk atom cesium-133 untuk berosilasi 9192.631.770 kali dalam transisi dari energi tingkat kedua ke energi tanah, atau 1 detik juga dapat didefinisikan sebagai waktu yang diperlukan medan elektromagnetik yang dibutuhkan untuk menyebar hingga 199.792.458 meter dalam ruang hampa. Alat yang biasa digunakan untuk menghitung waktu adalah jam tangan.
  • Ukuran Suhu
    Suhu / Suhu adalah parameter fisika utama yang menunjukkan tingkat panas atau dingin suatu zat. Satuan Internasional (SI) yang digunakan untuk skala suhu adalah Kelvin (K). Simbol suhu / suhu adalah T (huruf kapital). Definisi standar untuk 0 Kelvin (absolute 0) adalah kondisi termodinamika di mana komponen partikel dari suatu objek berhenti bergerak. Sedangkan 1 Kelvin adalah fraksi 1 / 273,16 dari suhu termodinamika air triple point. Alat pengukur untuk pengukuran suhu disebut termometer.
  • Daya Arus listrik yang Kuat
    Arus listrik adalah kuantitas utama dalam fisika yang menunjukkan jumlah muatan listrik yang disebabkan oleh pergerakan elektron dalam suatu benda yang mengalir melalui titik dalam sirkuit per unit waktu. Satuan Internasional (SI) untuk arus listrik adalah Ampere (A). Simbol untuk arus listrik yang kuat adalah I (huruf kapital). Secara default, 1 ampere didefinisikan sebagai arus tetap (konstan) yang mempertahankan tegangan sambil mempertahankan gaya 1 x 10-7 Newton / meter (antara dua konduktor paralel lurus satu kaki terpisah dalam ruang hampa udara dan luas penampang yang dapat diabaikan) dihasilkan dari 1 x 10-7 Newton / meter. Alat yang sering mengukur kekuatan arus listrik adalah meter ampere.
  • Jumlah Zat
    Jumlah zat adalah jumlah fisik utama yang menunjukkan jumlah elemen zat tanah dalam objek tertentu. Zat dasar yang disebutkan di sini dapat dalam bentuk elektron, atom, ion, molekul atau lainnya. Satuan Internasional (SI) yang digunakan untuk total zat adalah mol. Simbol untuk jumlah zat ini adalah mol. Definisi standar untuk 1 mol adalah jumlah atom dalam unsur karbon-12 yang beratnya 12 g dan memiliki nilai 6,022,1415 x 1023. Pengukuran jumlah bahan hasil dari pengukuran massa bahan.
  • Ukuran Intensitas Cahaya
    Intensitas cahaya adalah kuantitas fisik utama yang menunjukkan kekuatan sumber cahaya dalam arah tertentu per unit sudut. Satuan Internasional (SI) untuk intensitas cahaya adalah Candela (Cd). Simbol untuk intensitas cahaya adalah I (huruf kapital). Definisi standar untuk 1 candela adalah intensitas cahaya dalam arah tertentu dari sumber cahaya frekuensi 540 x 1012 Hz dengan intensitas radian dalam arah 1/682 watt per steradian. Alat ukur yang biasa digunakan untuk mengukur intensitas cahaya meliputi meter cahaya, pencahayaan, lux meter, dll.
Baca Juga :   Kesetimbangan Kimia

2. Ukuran Turunannya
Kuantitas yang diturunkan adalah kuantitas dalam fisika yang nilainya diturunkan dari turunan dari jumlah konstituen utama. Nilai jumlah yang diturunkan tidak dihasilkan dari pengukuran langsung jumlah tersebut, tetapi didasarkan pada referensi rumus dan nilai jumlah konstituen utama. Banyak ukuran turunan telah disepakati, termasuk 10 jumlah turunan paling melimpah :

  • Ukuran Area
    Area adalah ukuran turunan fisik yang menunjukkan ukuran dua dimensi dari suatu permukaan. Nilai hasil dari penggandaan dua satuan panjang objek. Satuan Internasional (SI) untuk daerah ini adalah meter persegi (m2). Ikon untuk area tersebut adalah A (huruf kapital). Bentuk objek mempengaruhi permukaannya. Misalnya, jika bentuk objek persegi memberi area perkalian dua sisi, jika bentuk objek adalah persegi panjang, area adalah panjang dan lebar perkalian, jika bentuk objek adalah lingkaran, area diberikan oleh Perkalian Phi dengan kuadrat jari, sedangkan jika segitiga, area objek diperoleh dengan mengalikan alas dengan tingginya.
  • Ukuran Kecepatan
    Kecepatan adalah kuantitas turunan dalam fisika yang menunjukkan seberapa cepat suatu objek bergerak dari satu tempat ke tempat lain. Satuan internasional (SI) yang digunakan untuk kecepatan adalah meter per detik (m / s), tetapi dalam kehidupan sehari-hari Indonesia kita tentu menggunakan lebih banyak satuan dalam kilometer per jam (km / jam), sementara mil sering digunakan di Amerika setiap jam (mil / mil). jam). Kecepatan dapat diperoleh dengan mengalikan jarak yang ditempuh dan waktu perjalanan. Simbol untuk kecepatan adalah v (huruf kecil).
  • Ukuran Akselerasi dan Deselerasi
    Akselerasi adalah perubahan kecepatan yang terjadi pada objek, baik karena pengaruh gaya yang bekerja pada objek atau karena keadaan objek. Unit internasional untuk kecepatan adalah m / s2. Simbol untuk akselerasi adalah “a”. Jika perubahan kecepatan negatif (kecepatan objek menurun), ini disebut deselerasi (a = -), sedangkan perubahan kecepatan positif (kecepatan meningkat) dan akselerasi (a = +).
  • Volume Magnitudo
    Volume adalah turunan fisik yang menentukan ukuran tiga dimensi dari suatu objek. Volume sering disebut sebagai kapasitas, karena juga dapat diartikan sebagai menghitung jumlah ruang yang dapat ditempati oleh suatu objek. Volume diperoleh dengan mengalikan tiga unit panjang. Unit volume internasional adalah meter kubik (m3). Simbol yang digunakan untuk mewakili volume adalah V (huruf kapital). Seperti halnya permukaan, perhitungan volume tergantung pada bentuk. Sebagai contoh, volume kubus dihitung dengan mengalikan ketiga sisinya, sedangkan volume silinder dihitung dengan mengalikan phi dengan jari-jari kuadrat dan tinggi.
  • Ukuran Kerapatan
    Densitas adalah seperangkat turunan fisik yang menentukan massa suatu benda di setiap unit volume. Nilai densitas dihasilkan dari pembagian massa dengan volume objek. Dalam fisika juga dikenal dengan kerapatan rata-rata, yaitu pembagian massa total benda dengan volume total benda. Satuan Internasional (SI) untuk kepadatan adalah kilogram per meter kubik (kg / m3). Simbol yang digunakan untuk mewakili kepadatan adalah ρ.
  • Ukuran Gaya
    Gaya adalah kuantitas turunan dalam fisika yang menunjukkan semua bentuk interaksi yang dapat menyebabkan objek bergerak dengan massa. Gaya dimasukkan dalam ukuran vektor karena memiliki nilai dan arah. Nilai gaya diperoleh dengan mengalikan massa dan percepatan objek. Satuan Internasional (SI) untuk gaya adalah Newton (N atau kg.m / s2). Ikon yang digunakan untuk gaya adalah F (huruf kapital).
  • Ukuran cetakan
    Tekanan adalah salah satu kuantitas dalam fisika yang menunjukkan kekuatan materi (F) per satuan luas (A). Selain itu, tekanan sering dikaitkan dengan volume (V) dan suhu / suhu (T), karena semakin tinggi tekanan di lokasi volume yang sama, semakin tinggi suhu. Unit internasional untuk pencetakan adalah N / m2. Ikon cetak adalah P (huruf besar), tetapi sering digunakan sebagai p (huruf kecil).
  • Besarnya Bisnis
    Bisnis adalah energi yang diarahkan ke suatu objek untuk membuat objek ini bergerak. Nilai upaya diperoleh dengan mengalikan gaya yang diterapkan pada objek dengan jarak atau perpindahan yang dialami oleh objek. Unit Internasional (SI) yang digunakan untuk perusahaan adalah Joule (J). Ikon bisnis adalah W (huruf besar).
  • Kehebatan Kekuatan
    Gaya adalah kuantitas turunan dalam fisika yang menunjukkan kecepatan melakukan suatu pekerjaan. Listrik juga diartikan sebagai tingkat energi yang diberikan selama bisnis dalam periode waktu tertentu. Nilai manfaat diperoleh dengan membagi upaya pada saat itu. Karena hanya memiliki satu nilai, daya termasuk dalam set skalar. Unit internasional (SI) untuk daya adalah watt (W) atau joule per detik (J / s). Simbol yang digunakan untuk mewakili kinerja adalah P (huruf kapital).
  • Ukuran Nadi
    Impuls adalah kuantitas turunan dalam fisika yang menunjukkan peristiwa yang memengaruhi objek dalam waktu tertentu. Satuan impuls adalah satu kilogram per meter per detik (kg.m / s). Simbol untuk impuls adalah I (huruf kapital).
Baca Juga :   Sistem Periodik Unsur Kimia

Demikian Pembahasan Materi Kita Kali ini Mengenai Pengertian Besaran Fisika. Jangan Lupa Tetap Bersama Kami Di RumusBilangan.com. Semoga Bermanfaat dan dapat menambah wawasan kita. Terimakasih.

Baca Juga :

Pengertian Besaran Fisika Rating: 5 Diposkan Oleh: Pelajar