Fungsi Kelenjar Adrenal

Posted on

Fungsi Kelenjar Adrenal – Berikut ini rumusbilangan.com akan membahas tentang rangkuman makalah Fungsi Kelenjar Adrenal yang akan diterangkan mulai dari pengertian, jenis, fungsi, struktur, unsur, jurnal, tujuan, ciri, makalah, peran, makna, konsep, kutipan, contoh secara lengkap.

Karena sekresi hormonnya, kelenjar adrenal memiliki beberapa fungsi penting dalam tubuh. Pada manusia, kelenjar ini sejajar dengan thorax tulang belakang ke-12.

Apa Itu Kelenjar Adrenal ?

Suprarenal, atau anak ginjal, adalah kelenjar yang berbentuk seperti segitiga di atas ginjal. Berat adrenal adalah sekitar 4-5 gram. Adrenal tidak memiliki saluran, sehingga disebut kelenjar canalless.

Fungsi Dari Kelenjar Adrenal

Fungsi Dari Kelenjar Adrenal

Fungsi ginjal sebenarnya tidak terlepas dari fungsi hormon yang memproduksinya. Berikut adalah beberapa fitur utamanya :

  • Sekresi berbagai hormon, yang sangat penting untuk menjaga keseimbangan tubuh.
  • Mengatur kadar natrium dan keseimbangan cairan tubuh dengan hormon mineralokortikoid
  • Meningkatkan glukosa dalam darah dan meredakan peradangan dengan hormon glukokortikoid
  • Juga membantu perkembangan organ seksual dan pembentukan karakteristik seksual oleh hormon gonadocorticoid
  • Mengatur detak jantung, laju pernapasan, ukuran pupil, tekanan darah dan beberapa hal lain yang berhubungan dengan saraf simpatik, oleh hormon-hormon adrenalin dan norepinefrin

Bagian Bagian dan Struktur Kelenjar Adrenal

Kelenjar adrenal terdiri dari 2 bagian utama, yaitu:

Korteks Adrenal
Korteks adrenal adalah bagian luar kelenjar ini. Korteks adalah komponen terbesar kelenjar adrenal, 90% massa kelenjar terdiri dari saluran kortikal. Korteks adrenal dapat dibagi menjadi 3 zona dan setiap zona menghasilkan hormon yang berbeda.

  • Zona Glomerulosa
    Zona terluar menghasilkan mineralokortikoid. Fungsi utama mineralokortikosteroid adalah untuk mengatur kadar natrium dan keseimbangan cairan dalam tubuh. Hormon mineralokortikoid yang paling penting adalah aldosteron, yang mengatur konsentrasi natrium dalam urin, keringat, saliva, dan pankreas. Efek aldosteron berkaitan erat dengan tekanan darah. Tanpa aldosteron, tubuh kehilangan natrium dan bisa menjadi sangat dehidrasi.
  • Zona Fasikulasi
    Zona tengah menghasilkan glukokortikoid. Fungsi utama glukokortikosteroid adalah untuk meningkatkan glukosa darah dan mengurangi respon inflamasi tubuh. Ada tiga hormon glukokortikoid utama, yaitu kortisol, kortikosteron, kortison. Hormon glukokortikoid merangsang produksi glukosa melalui proses glukoneogenesis, konversi komponen non-karbohidrat menjadi glukosa. Proses ini dilakukan oleh sel-sel hati.
  • Zona reticular
    Zat terdalam yang menghasilkan gonadocorticoids. Gonadokortikoid adalah hormon seks. Hormon gonadocorticoid yang paling penting adalah androgen, yang diproduksi dalam jumlah kecil oleh kelenjar adrenal. Efek yang disebabkan oleh androgen yang dihasilkan oleh adrenal tidak kuat dan tidak menyebabkan banyak perubahan fisik. Mereka hanya membantu dalam perkembangan awal organ seksual dan mempertahankan perbedaan antara pria dan wanita.
Baca Juga :   Rumus Bunyi

Medula Adrenal
Medula adrenal memiliki bentuk tidak teratur dan berhubungan erat dengan pembuluh darah dan saraf. Ada dua jenis sel sekretori utama dalam medula adrenal, yaitu sel yang mengeluarkan sel adrenalin (adrenalin) dan norepinefrin (norepinefrin).

Epinefrin adalah hormon utama dalam medula dan mencapai 75-80% dari sekresi. Fungsi epinefrin dan norepinefrin terkait dengan saraf simpatis. Mereka berperan dalam pengaturan denyut jantung, laju pernapasan, kontraksi miokard, tekanan darah dan kadar gula darah.

Demikian Pembahasan Materi Kita Kali ini Mengenai Fungsi Kelenjar Adrenal. Jangan Lupa Tetap Bersama Kami Di RumusBilangan.com. Semoga Bermanfaat dan dapat menambah wawasan kita. Terimakasih.

Baca Juga :

Fungsi Kelenjar Adrenal Rating: 5 Diposkan Oleh: Pelajar