Pengertian Korupsi

Posted on

Pengertian Korupsi – Berikut ini rumusbilangan.com akan membahas tentang rangkuman makalah materi Korupsi yang akan diterangkan mulai dari pengertian, jenis, fungsi, struktur, unsur, jurnal, tujuan, ciri, makalah, peran, makna, konsep, kutipan, contoh secara lengkap.

Korupsi yang disederhanakan dapat diartikan sebagai penarikan dana negara dengan tujuan menerima manfaat pribadi atau kelompok. Dari perspektif lain, korupsi dijelaskan sebagai tindakan penggelapan atau penyalahgunaan uang, baik uang negara atau uang lain yang digunakan untuk kepentingan pribadi atau untuk kepentingan orang lain.

Apa Itu Korupsi ?

Korupsi berasal dari bahasa Latin. Korupsi datang dalam bahasa Latin dari kata kerja “corrumpere”, yang berarti malas, rusak, sobek, berputar dan menawan. Jika kita melihat asal usul kata-kata, kita dapat melihat bahwa korupsi dikaitkan dengan hal-hal buruk. Secara umum, korupsi dapat diartikan sebagai tindakan yang melanggar kepentingan publik atau masyarakat luas dalam hal kepentingan pribadi atau kelompok.

Korupsi adalah kejahatan yang dilakukan oleh seseorang. Korupsi itu sendiri adalah kegiatan yang dilakukan untuk memperkaya diri sendiri atau kelompok, dan kegiatan bangsa dan negara sangat berbahaya dan bertentangan dengan hukum.

Secara umum, tindak pidana korupsi memiliki unsur-unsur berikut:

  • Penyalahgunaan wewenang, peluang dan fasilitas
  • Perkaya diri Anda dan orang lain
  • Membahayakan keuangan dan ekonomi negara
  • Setelah mengetahui unsur-unsur tindakan korupsi, kita juga perlu memahami beberapa contoh korupsi. Contoh korupsi adalah:
  • Berikan atau terima hadiah (suap)
  • Penyalahgunaan uang dan pemerasan
  • Berpartisipasi dalam penyalahgunaan dana dan pengadaan barang
  • Dapatkan kepuasan

Ciri Dari Korupsi

Ciri Dari Korupsi
Ciri Dari Korupsi

Korupsi tentu memiliki karakteristiknya sendiri. Properti ini sangat bervariasi. Secara umum, bagaimanapun, kita dapat mengidentifikasi karakteristik korupsi berikut ini:

  • Secara umum, tindakan korupsi dilakukan dalam kelompok atau dengan lebih dari satu pelaku.
  • Korupsi ini memengaruhi tidak hanya pegawai negeri dan anggota birokrasi. Korupsi juga dapat terjadi di organisasi dan perusahaan swasta.
  • Korupsi memiliki bentuk yang berbeda, dalam bentuk uang atau barang yang diberikan oleh pelaku tertentu untuk mendapatkan keuntungan.
  • Rahasia
  • Setiap tindakan melanggar norma, tugas, dan tanggung jawab masyarakat.
  • Di perusahaan swasta, korupsi biasanya disebabkan oleh pengeluaran uang untuk mendapatkan rahasia dagang.
  • Kegiatan korupsi umumnya didasarkan pada niat untuk menempatkan kepentingan publik di bawah kepentingan pribadi.
  • Bentuk korupsi melibatkan fungsi ganda yang saling bertentangan dari para pelaku tindakan ini.
Baca Juga :   Pengertian Sinonim Kata

Faktor yang Menyebabkan Terjanya Korupsi

Faktor-faktor berikut dapat menyebabkan kerusakan:

  • Kelemahan dalam ajaran agama dan etika
  • Sebagai akibat dari kolonialisme atau pemerintah asing yang mengabaikan kesetiaan dan kepatuhan untuk mengekang korupsi.
  • Pelatihan yang lemah
  • Kemiskinan struktural
  • Lingkungan terbatas untuk memerangi korupsi
  • Struktur tata kelola lembut
  • Perubahan radikal yang menyebabkan stabilitas mental. Sistem nilai dalam masyarakat yang berubah secara radikal menjadikan korupsi sebagai penyakit tradisional.
  • Keadaan masyarakat akibat korupsi dalam birokrasi secara umum dapat menjadi cerminan atau contoh bagi masyarakat

Dampak Dari Tindakan Korupsi

Ketika kita berbicara tentang dampak korupsi, kita perlu tahu bahwa korupsi tidak hanya mempengaruhi para pelaku, tetapi juga negara. Efek korupsi dapat dijelaskan sebagai berikut:

Dampak Korupsi Terhadap Pelaku (koruptor)
Korupsi adalah tindak pidana di mana para pelaku korupsi dihukum.

Dampak Korupsi Pada Negara
Untuk lebih memahami bagaimana korupsi mempengaruhi negara, kita perlu mendengar pernyataan berikut.
Dampak korupsi terhadap negara adalah sebagai berikut:

  • Efek yang paling jelas tentu saja adalah hilangnya negara. Ketika korupsi dilakukan di dalam negara, ini berdampak pada keuangan publik, dan ketika perusahaan melakukan korupsi, itu juga mempengaruhi keuangan perusahaan.
  • Menurunnya kepercayaan pada pemerintah karena pejabat pemerintah telah melakukan korupsi. Meski tidak semuanya melakukan korupsi, semuanya terpengaruh. Misalnya, dalam hal pemerintahan ini.
  • Negara-negara lain, bahkan jika mereka memiliki hubungan internasional, tentu akan lebih suka mempercayai negara yang bebas dari korupsi. Ini akan menghambat perkembangan, stabilitas ekonomi dan stabilitas politik negara.
  • Wewenang pemerintah yang terbatas dalam masyarakat ketika banyak petahana melakukan korupsi atau penyalahgunaan keuangan publik.
  • Menghambat pembangunan nasional.
  • Kerapuhan keamanan dan ketahanan nasional ketika pejabat pemerintah mudah disuap. Jika penyuapan adalah tanah asing, mereka pasti akan mengerahkan pengaruhnya terhadap bangsa, karena beberapa negara mungkin melakukan penyuapan untuk mewujudkan cita-cita mereka.
  • Hukum tidak lagi dihormati. Indonesia adalah negara hukum, jadi semuanya harus berdasarkan hukum. Cita-cita rakyat Indonesia untuk mencapai supremasi hukum sulit dicapai ketika lembaga penegak hukum melakukan korupsi. Ini berarti bahwa hukum tidak dapat diikuti, diikuti dan diikuti oleh publik.
Baca Juga :   Macam Macam Kenakalan Remaja

Cara Mengatasi Tindakan Korupsi

Setiap masalah memiliki solusinya sendiri. Demikian juga korupsi. Korupsi tentu bisa diatasi dengan cara tertentu. Langkah-langkah berikut dapat diambil untuk mengatasi korupsi:

Membangun Aturan Hukum yang Kuat
Indonesia adalah negara hukum, jadi semuanya harus berdasarkan hukum. Hukum juga merupakan pilar keadilan. Jika hukum gagal menegakkan keadilan, kepercayaan publik terhadap institusi ini akan runtuh. Pelaku hukum yang bekerja secara tidak jelas memfasilitasi para pelanggar hukum, seperti koruptor, pekerjaan gratis. Untuk mengatasinya, kita perlu membangun aturan hukum yang kuat. Karena hukum harus diterapkan untuk menegakkan keadilan.

Ekstensi Aktivis
Kehadiran aktivis sangat diperlukan untuk mengatasi korupsi. Contoh-contoh seperti organisasi non-pemerintah sangat ingin memilih secara agresif untuk memerangi korupsi.

Pendidikan Melawan Korupsi
Upaya mengatasi korupsi harus dilakukan sedini mungkin melalui pendidikan. Pendidikan adalah alat yang sangat strategis untuk mengajar siswa untuk tidak melakukan korupsi. Caranya adalah dengan menyampaikan nilai-nilai kehidupan, termasuk perang melawan korupsi.

Membangun Pendidikan Moral
Pendidikan moral juga harus dibangun sedini mungkin. Ini karena pegawai negeri melakukan korupsi karena mereka memiliki moral yang rendah dan tidak memiliki martabat, sehingga tindakan mereka merugikan orang lain. Oleh karena itu, generasi muda harus mulai sekarang menerima pendidikan moral sehingga mereka tidak melakukan tindakan korupsi ketika mereka menjabat.

Menawarkan Pendidikan Agama yang Intensif
Pendidikan agama harus diupayakan secara intensif karena semua agama mengajarkan kebaikan.

Yang paling penting dalam mengatasi korupsi adalah memperkuat diri sendiri dengan iman yang kuat, mematuhi hukum dan mengambil sikap bertanggung jawab. Karena bagaimanapun upaya pemerintah untuk mengatasi korupsi, jika individu terus melakukannya, korupsi dapat tetap menjadi tradisi. Penanggulangan korupsi ini harus dikembalikan kepada perorangan dan pejabat publik

Baca Juga :   Kalimat Berita

Demikian Pembahasan Materi Kita Kali ini Mengenai Pengertian Korupsi. Jangan Lupa Tetap Bersama Kami Di RumusBilangan.com. Semoga Bermanfaat dan dapat menambah wawasan kita. Terimakasih.

Baca Juga :

Pengertian Korupsi Rating: 5 Diposkan Oleh: Pelajar