Sedimentasi Laut

Posted on

Sedimentasi Laut – Berikut ini rumusbilangan.com akan membahas tentang rangkuman makalah materi Sedimentasi Laut yang akan diterangkan mulai dari pengertian, jenis, fungsi, struktur, unsur, jurnal, tujuan, ciri, makalah, peran, makna, konsep, kutipan, contoh secara lengkap.

Pada saat erosi batuan lapuk, material diangkut oleh angin atau air, sehingga batuan mengendap di daerah aliran ketika kekuatan pengangkutan material batuan berkurang.

Apa Itu Sedimentasi Laut ?

Sedimentasi adalah proses sedimentasi gravitasi yang dapat terjadi di darat, di daerah transisi (di pantai) atau di dasar laut karena diangkut oleh angin, air atau es.

Tidak hanya angin atau air, tetapi juga gletser termasuk dalam media transportasi. Meskipun pergerakan transportasi melalui gletser sangat lambat, kapasitas angkut sangat besar. Curah hujan yang terjadi di dasar laut atau di danau menyebabkan dasar laut menjadi dangkal.

Sedimentasi juga dapat menjelaskan secara rinci peristiwa apa yang terjadi di suatu daerah dengan kronologinya. Begitu banyak peneliti atau ahli geologi yang mencari sejarah dengan menciptakan kronologi untuk sedimen. Juga sangat berguna untuk sektor minyak.

Faktor yang Menyebabkan Terjadinya Sedimentasi Laut

Faktor yang Menyebabkan Terjadinya Sedimentasi Laut

Beberapa faktor yang menyebabkan proses sedimentasi adalah:

  • Sumber bahan sedimen
  • Ketersediaan lingkungan endapan yang cocok (darat, transisi, laut)
  • Transportasi sumber material melalui angin, es, dan air
  • Deposisi ini disebabkan oleh perbedaan arus atau gaya
  • Terjadinya penggantian dan penggantian bahan
  • Diagenesis, perubahan yang terjadi selama pengendapan, berlangsung secara kimia dan fisik
  • Kepadatan karena gravitasi dari bahan sedimen, yang mengurangi volume lapisan sedimen
  • Lithifikasi dengan pemadatan berkelanjutan untuk mengeraskan sedimen.

Proses Dari Sedimentasi

Proses sedimentasi melibatkan proses erosi, transportasi, sedimentasi dan sedimentasi itu sendiri.Pada permukaan bumi, sejak saat pengangkatan, disebabkan oleh adanya energi tubuh sendiri, batuan kerak sebagian diangkat pada jarak ini. dan kemudian relatif tinggi dari daerah lain.

Proses penunjukan juga dipengaruhi oleh faktor-faktor eksternal, yaitu energi eksogen yang terdiri dari pelapukan, transportasi dan sedimentasi. Proses pembuangan sedimen dapat dibagi menjadi tiga proses:

  • Presipitasi dapat memindahkan partikel tanah yang tererosi dan diangkut di sepanjang limpasan permukaan.
  • Lewati arus, naikkan sedimen dasar, lalu masuki alur dan seterusnya, sampai Anda akhirnya mencapai sungai.
  • Endapan sedimen, yang terjadi ketika kecepatan aliran, yang dapat mengangkat dan mengangkut material sedimen, mencapai tingkat pengendapan yang dipengaruhi oleh ukuran partikel sedimen dan kecepatan aliran.
Baca Juga :   Pengertian Sungai

Setelah mengangkut material, proses pengendapan terjadi di mana kekuatan pengangkutan menurun. Proses sedimentasi dapat dibagi menjadi dua bagian:

Proses Sedimentasi Geologis
Sedimentasi geologis adalah proses erosi tanah yang normal. Artinya, proses pengendapan yang terjadi masih dalam batas yang diijinkan atau dalam keseimbangan alami proses degradasi dan kemunduran kehalusan kerak bumi akibat pelapukan.

Sedimentasi yang Dipercepat
Sedimentasi yang dipercepat adalah proses sedimentasi yang menyimpang dari proses geologis dan berlangsung dalam waktu singkat, yang merusak atau berbahaya, dan yang dapat mengganggu keseimbangan alam atau kelestarian lingkungan.

Kejadian ini biasanya disebabkan oleh aktivitas manusia di lahan pertanian. Metode pengolahan tanah yang tidak benar dapat menyebabkan erosi tanah dan sedimentasi berat.

Hasil sedimentasi ini mungkin dalam bentuk batuan breksi dan konglomerat tidak jauh dari sumbernya, batu pasir selanjutnya diendapkan oleh batu breksi dan konglomerat, dan tanah liat yang diendapkan jauh dari sumbernya.

Jenis – Jenis Dari Sedimentasi

Sedimentasi Sungai
Sedimen sungai adalah proses pengendapan material yang diangkut oleh air di sepanjang sungai. Tempat-tempat deposit antara lain di dasar sungai, danau atau muara.

Sumber utama bahan yang menjadi endapan fluvial adalah fragmen batuan yang lapuk. Batu pelapukan secara bertahap diangkut ke tempat lain dengan kekuatan air. Bentuk alami sedimentasi fluvial meliputi:

  • Dataran Banjir
    Dataran banjir berada di kedua sisi sungai, yang terdiri dari material banjir yang terdeposit. Jika terjadi banjir, air mengalir ke kanan dan kiri saluran sungai. Luapan ini membawa material endapan, yang kemudian mengendap di kedua sisi sungai. Proses ini membutuhkan waktu lama untuk membentuk tingkat banjir. Level ini lebih rendah dari lingkungan
  • Kipas aluvial (kipas aluvial)
    Fenomena ini muncul di kaki gunung atau di tempat yang mengarah dari gunung, sungai dan saluran air ke laut. Pada titik ini, lereng berubah dari gunung ke dataran tinggi, melemahkan energi transportasi air dan akhirnya menyimpan material yang tererosi. Bahan yang disimpan adalah alluvium baik-baik saja. Biasanya terbentuk antara lembah curam dan sempit.
  • Tanggul Alami
    Banjir menciptakan tanggul alami yang meluap di kedua sisi sungai. Ketika air pasang surut, materi mengendap di kedua sisi sungai dan secara bertahap naik seperti tanggul.
  • Berliku – Liku
    Berliku-liku adalah bentuk sungai yang khas dari kurva yang terbentuk dari deposit. Karena volume air yang kecil di daerah hulu, sejumlah kecil energi dihasilkan. Karena itu, air sungai akan mencari cara termudah, yaitu material batu yang tidak tahan atau tahan erosi, sehingga ujung-ujungnya terkikis. Di tengah, aliran air melambat karena bantuan datar dan berkelok-kelok dimulai.
    Proses berkelok-kelok berlangsung di tepi sungai baik di dalam maupun di luar tikungan sungai. Di bagian sungai, di mana alirannya terputus dengan cepat, bagian lain dari tepi sungai, di mana alirannya lambat, menjadi puing-puing. Bentuk berliku-liku bisa berupa setengah lingkaran atau bahkan lingkaran penuh tergantung pada besarnya aliran.
Baca Juga :   Satuan Getaran

Sedimentasi Laut
Sedimentasi laut adalah proses sedimentasi yang dilakukan oleh gelombang laut di sepanjang pantai. Berdasarkan ukuran butir, sedimentasi laut dapat berkisar dari sedimen Tonga hingga kerikil. Pasokan sedimen sangat tinggi, yang dapat menyebabkan sedimen yang hanya berasal dari daratan yang diangkut melalui sungai ke laut, atau bisa juga pasir pantai, yang dipengaruhi oleh gelombang. Pembukaan lahan di daerah tangkapan air, yang meningkatkan erosi permukaan, merupakan faktor penting dalam meningkatkan pasokan muatan sedimen ke laut. Pembentukan alami hasil sedimentasi laut meliputi:

  • Tombolo
    Tombolo adalah gundukan pasir alami yang menghubungkan daratan dengan pulau-pulau lepas pantai. Tombolo dapat terbentuk di laut dangkal yang tidak terganggu oleh arus laut. Sehingga tanggul pasir tidak dibuang secara signifikan dari air laut.
  • Slpit
    Slpit adalah bahan pasir yang ditemukan sebagai proses sedimentasi di teluk, memanjang dan satu ujung terintegrasi ke darat, sedangkan ujung lainnya terletak di laut. Cukup banyak contoh yang bisa kita lihat di pantai yang membuat ludah. Meludah bisa besar atau kecil.

Sedimentasi Aeolis atau Aeris
Sedimen yang diendapkan oleh angin disebut sebagai sedimen Aeolis. Hembusan angin juga dapat mengangkut debu, pasir, dan bahkan material yang lebih besar. Semakin kuat hembusan, semakin besar kapasitas muat.

Peristiwa ini disebut peluruhan di mana prosesnya bisa fisik atau kimia. Hasil dari proses ini adalah pembentukan butiran tanah dengan berbagai karakteristik yang berbeda, tergantung pada kondisi iklim, topografi, batuan, waktu dan organisme.

Ketika partikel tanah dikeluarkan dari permukaan bumi atau dasar sungai, bahan yang dihasilkan bergerak sesuai dengan arah sungai yang membawanya ke pengangkutan sedimen. Di banyak gurun ada sedimentasi angin. Hasil presipitasi oleh angin dapat berupa bukit pasir (sand dunes). Bukit pasir dapat terjadi di daerah pesisir dan gurun.

Baca Juga :   Karakteristik Matahari

Bukit pasir terbentuk ketika banyak pasir dan angin kencang menumpuk. Angin mengangkut dan secara bertahap menempatkan pasir di tempat yang membentuk tumpukan pasir yang disebut gumuk pasir.

Gletschersedimentation
Sedimentasi gletser disebut sebagai sedimentasi gletser. Bentang alam yang diciptakan oleh pengendapan gletser adalah bentuk lembah. Ketika musim semi tiba, ada erosi oleh gletser yang meluncur turun lembah. Batuan atau tanah yang terkikis juga menuruni lereng dan mengendap di lembah. Bentuk sedimentasi adalah Osar (punggungan panjang dan sempit), Kame (seperti dataran tinggi), Drumlin (bukit kecil panjang dan bundar) dan naik ke atas.

Demikian Pembahasan Materi Kita Kali ini Mengenai Sedimentasi Laut. Jangan Lupa Tetap Bersama Kami Di RumusBilangan.com. Semoga Bermanfaat dan dapat menambah wawasan kita. Terimakasih.

Baca Juga :

Sedimentasi Laut Rating: 5 Diposkan Oleh: Pelajar