Pengertian Bumi

Posted on

Pengertian Bumi – Berikut ini rumusbilangan.com akan membahas tentang rangkuman makalah materi Pengertian Bumi yang akan diterangkan mulai dari pengertian, jenis, fungsi, struktur, unsur, jurnal, tujuan, ciri, makalah, peran, makna, konsep, kutipan, contoh secara lengkap.

Manusia dan makhluk hidup hidup di dalam bumi. Sekitar 250 juta tahun yang lalu, sebagian besar kerak benua di bumi ini adalah satuan tanah tunggal yang disebut Pangea. Namun, sekitar 200 juta tahun yang lalu, pangaea ini terbagi menjadi beberapa bagian dan membentuk benua. Hingga akhirnya kerak benua menjadi seperti sekarang ini.

Apa Itu Bumi ?

Apa Itu Bumi
Planet Bumi

Bumi adalah salah satu planet di tata surya. Planet Bumi sering disebut sebagai dunia atau planet biru karena muncul dari teleskop biru. Bumi adalah planet terbesar kelima dan terpadat di tata surya kita. Di planet ini kita hidup manusia dan makhluk hidup lainnya.

Bumi terbentuk sekitar 4, 54 miliar tahun yang lalu, dan kehidupan muncul di Bumi untuk pertama kalinya dalam miliaran tahun awal. Bumi adalah rumah bagi manusia dan makhluk hidup, karena Bumi memiliki struktur seperti biosfer (lapisan bumi) dan lapisan ozon, yang berfungsi untuk mencegah radiasi berbahaya dari sinar matahari bagi makhluk hidup. Bumi juga memiliki berbagai mineral yang memiliki efek positif pada kelangsungan hidup manusia dan makhluk hidup lainnya.

Bentuk permukaan bumi bervariasi, yaitu ada gunung, bukit, daratan, lautan, danau, lembah dan sebagainya. Bumi tidak diam, tetapi bergerak mengitari matahari (berputar) dan memutari porosnya (berbelok). Itulah sebabnya di bumi kita merasakan kondisi siang dan malam.

Metode Pembentukan Bumi

Metode Pembentukan Bumi
Metode Pembentukan Bumi

Teori Kabut
Teori kabut dibentuk oleh dua ahli bernama Immanuel Kant (1755) dan Piere de Laplace (1796). Menurut mereka, bumi ini sebenarnya pernah menjadi gas di alam semesta.

Gas-gas ini berinteraksi satu sama lain di bawah gaya tarik, sehingga mereka membentuk kabut (kabut). Semakin lama, semakin besar kabut yang terbentuk, dan kabut ini berubah cepat. Sebagai hasil dari rotasi cepat, ada bagian kabut yang terlempar keluar dari bentuk dan mengalami pendinginan sehingga memadat. Bagian kompak ini kemudian menjadi planet di tata surya kita.

Sebelumnya, kabut yang terbentuk terkondensasi di tengah lingkaran, yang kemudian menjadi pusat matahari. Itulah sebabnya ada gerakan revolusioner dari planet melawan matahari.

Planetesimaltheorie
Teori ini diwakili dari awal abad ke-20 oleh seorang astronom Amerika bernama Thomas Forest Ray Moulton dengan seorang ahli geologi bernama Thomas C. Camberlain. Mereka sepakat bahwa matahari pada awalnya terdiri dari massa gas yang memiliki massa sangat besar. Pada suatu waktu, sebuah massa melewati ruang hampa yang mirip dengan matahari yang disebut bintang. Bintang bergerak sebagian berlawanan dengan matahari, melepaskan gaya yang bergerak antara gas dan material ringan ke tepi.

Baca Juga :   Kesetimbangan Kimia

Karena perbedaan gaya, beberapa bahan muncul dari permukaan matahari dan permukaan bintang-bintang. Bahan yang dibuang mulai menyusut dan diproses menjadi benjolan sehingga dapat dilihat dengan planetesimal. Planet ini kemudian mendingin dan membeku untuk membentuk planet ini.

Teori Pasang Surut (pasang surut gas)
Teori ini menjelaskan bahwa Bumi pada awalnya diciptakan oleh bintang-bintang besar yang mendekati Matahari dari jarak dekat, menyebabkan pasang surut di tubuh Matahari.

Saat itu, matahari masih berbentuk gas. Bintang besar ini, yang ukurannya hampir sama dengan matahari, dapat menyebabkan pembentukan gelombang gunung raksasa di matahari, yang disebabkan oleh daya tarik bintang. Gunung-gunung akan mencapai ketinggian luar biasa dan membentuk lidah bercahaya besar yang memanjang dari massa matahari ke bintang besar.

Dalam bahasa pijar, akan ada ikatan gas, sehingga kolom ini pecah dan membentuk planet. Sementara bintang besar yang mendekati Matahari menghilang di beberapa titik dan kehilangan pengaruhnya di planet yang sudah terbentuk. Planet-planet yang telah terbentuk kemudian mengalami pendinginan.

Teori Bintang Ganda
Menurut teori ini, bumi pada awalnya terbentuk karena keberadaan dua bintang kembar, yang salah satunya meledak dan melemparkan banyak material. Karena bintang yang tidak meledak memiliki gaya gravitasi yang kuat, fragmen-fragmen mengelilingi planet yang tidak meledak. Planet yang tidak meledak disebut matahari, sementara fragmen planet yang meledak disebut planet. Teori ini didirikan oleh R. A. Lyttleton

Teori Big Bang
Teori Big Bang menyatakan bahwa jika Bumi terbentuk sekitar sepuluh miliar tahun, kabut besar akan berputar di sekitar porosnya. Dengan rotasi ini benjolan kecil dapat dibuang dan bagian-bagian besar berkumpul di tengah dan membentuk disk besar.

Begitu tetesan itu meledak dengan keras di langit, membentuk galaksi dan nebula. Selama milyaran tahun kabut membeku dan kemudian membentuk galaksi galaksi. Benjolan yang sebelumnya terlempar mengalami pendinginan sehingga terbentuk planet-planet.

Pada awal pembentukannya, Bumi masih merupakan planet yang homogen yang tidak memiliki struktur seperti sekarang ini. Diferensiasi yang menyebabkan material besi dengan gravitasi spesifik yang lebih tinggi berkurang ketika pemantik bergerak ke permukaan dan kemudian membentuk lima lapisan bumi seperti sekarang.

Struktur Dari Bumi

Struktur Dari Bumi
Struktur Dari Bumi

Latar belakang pengelompokan struktur bumi adalah bahwa bumi membutuhkan miliaran tahun untuk memulai proses pendinginan pada awal penciptaannya.

Baca Juga :   Pengertian PBB

Bagian luar bumi, yang menerima pendinginan pertama, akan memadat, tidak seperti di bagian dalam bumi, yang masih panas. Selama proses pendinginan, pemisahan zat fisik dan kimia bumi terjadi. Pemisahan mengikuti perbedaan alami antara zat. Berikut adalah struktur bumi menurut para ahli, yaitu

Kerak
Kerak bumi adalah bagian terluar dari bumi dan rumah dari semua makhluk hidup. Ketebalan lapisan ini mencapai 70 km dan terdiri dari batuan dan asam. Strata yang mendasari hingga 100 km panjangnya disebut litosfer.

Kerak bumi bukanlah lapisan utuh, tetapi dibagi menjadi tujuh lempeng besar dan ratusan kecil. Tujuh lempeng utama adalah Lempeng Pasifik, Lempeng India-Australia, Lempeng Eurasia, Lempeng Afrika, Lempeng Amerika Selatan, Lempeng Amerika Utara, dan Lempeng Antartika.

Mantel
Lapisan ini juga dikenal sebagai asthenosphere, yang memiliki ketebalan 2.900 km dan merupakan lapisan batuan padat. Mantel terdiri dari campuran bahan yang berbeda, yang memiliki bentuk cair, padat dan gas. Disebut mantel bumi, karena lapisan ini menutupi lapisan inti bumi.

Mantel Bumi terdiri dari dua lapisan, yang pertama adalah mantel atas, yang memiliki sifat plastik hingga semiplastik dengan kedalaman hingga 400 km, sedangkan mantel bawah memiliki sifat padat dengan kedalaman hingga 2.900 km.

Inti Bumi
Inti mengandung 90% besi dan 8% nikel ditambah 2% bahan tambahan. Lapisan inti bumi dibagi menjadi dua bagian:

  • Inti luar, yang memiliki ketebalan hingga 2.000 km dan terdiri dari kandungan besi cair, yang memiliki suhu sekitar 2.200 derajat Celcius.
  • Inti bagian dalam adalah pusat bumi dalam bentuk bola dengan diameter 2.700 km. Inti bagian dalam terbuat dari besi dan nikel dengan suhu 4,500 derajat Celcius.

Berdasarkan penelitian, sifat-sifat lapisan terdalam bumi memiliki karakter yang keras dan keras, yang ditutupi dengan lapisan cairan yang tebal. Karena komposisi kimianya, bumi dapat dibagi menjadi empat bagian:

  • Benda padat (litosfer) terdiri dari tanah dan batu
  • Bagian cair (hidrosfer) terdiri dari berbagai jenis ekosistem perairan seperti laut, danau, dan sungai
  • Bagian dari udara (atmosfer) yang menutupi seluruh permukaan bumi
  • Bagian yang dihuni makhluk hidup (biosfer)

Bentuk Perubahan Bumi

Teori Kontraksi
Menurut teori James Dana dan Elia de Baumant ini, bumi menyusut karena pendinginan di bagian dalam bumi karena konduksi panas, sehingga permukaan bumi menjadi tidak rata.

Teori Descartess dan Sue
Dalam teori ini, dijelaskan bahwa ketika bumi mendingin, ia menyusut dan kemudian menyusut. Kerutan ini adalah gunung.

Teori Geosinklin
Teori geosinklin mengasumsikan bahwa area sempit kerak bumi telah mengalami depresi selama beberapa waktu dan terbentuk sangat tebal dengan sedimen tebal. Proses pengendapan ini menyebabkan penurunan bagian dasar cekungan. Dipercayai bahwa endapan sedimen tebal berasal dari sedimen karena proses orogenesis yang membentuk lipatan gunung, dan selama proses ini sedimen akan mengalami metamorfosis.

Baca Juga :   Antibodi Adalah

Hipotesis Drift Kontinental
Ahli Jerman Alfred Wegener mempresentasikan konsep ini pada tahun 1912 dalam bukunya “The Origin of Continents and Oceans”. Konsep ini menjelaskan bahwa bumi pada awalnya dikelilingi oleh pangaea (daratan) lautan (Panthalasa). Selain itu, pangaea rusak sehingga benua muncul. Pada saat itu, benua-benua ini bergerak dan menempati tempat di mana mereka berada sekarang.

Sistem Rotasi Bumi

Sistem Rotasi Bumi
Sistem Rotasi Bumi

Rotasi Bumi
Rotasi bumi adalah proses rotasi yang dilakukan oleh Bumi untuk memutar porosnya. Bumi berbelok ke timur atau utara sebagai belokan searah jarum jam.

Waktu yang diperlukan Bumi untuk memutar porosnya ketika terhubung ke sebuah bintang adalah 23 jam 56 menit 4091 detik. Ini berbeda dari waktu yang dibutuhkan ketika dikaitkan dengan matahari, yaitu 24 jam. Karena pengaruh gravitasi bulan, rotasi bumi melambat sepanjang tahun. Sebagai hasil dari proses rotasi ini, bagian-bagian bumi dapat mengalami siang dan malam.

Revolusi Bumi
Revolusi bumi adalah proses pergerakan bumi untuk mengorbit matahari. Waktu yang dibutuhkan bumi untuk mengorbit matahari di orbit adalah 365¼ hari. Pada waktu itu, itu juga disebut Revolusi Bumi. Revolusi bumi terjadi karena tarik ulur antara gaya gravitasi matahari dan gaya gravitasi bumi.

Keadaan orbit bumi ini menyebabkan beberapa fenomena alam yang dirasakan setiap tahun, yaitu perbedaan panjang antara siang dan malam antara daerah, gerakan semu tahunan matahari, perubahan musim, perubahan penampilan rasi bintang dan kalender Islam.

Ketika Bumi berkembang, proses rotasi Bumi tidak selalu tegak lurus terhadap bidang ekliptika, tetapi berosilasi dengan kemiringan yang membentuk sudut hingga 23,50 derajat terhadap Matahari. Sudut ini dapat diukur dari garis imajiner yang membagi Kutub Utara dan Kutub Selatan, garis khatulistiwa.

Hubungan antara Rotasi dan Revolusi
Telah dijelaskan di atas bahwa untuk rotasi bumi selama 365¼ hari, rotasi bumi adalah 23 jam 56 menit 4091 detik. Ini menyebabkan perbedaan antara gerakan revolusioner dan gerakan rotasi. Akibatnya, ada tahun kabisat, tahun yang hanya memiliki 365 hari. Tahun kabisat diulang setiap 4 tahun.

Demikian Pembahasan Materi Kita Kali ini Mengenai Pengertian Bumi. Jangan Lupa Tetap Bersama Kami Di RumusBilangan.com. Semoga Bermanfaat dan dapat menambah wawasan kita. Terimakasih.

Baca Juga :

Pengertian Bumi Rating: 5 Diposkan Oleh: Pelajar