Ascomycota

Posted on

Ascomycota – Berikut ini rumusbilangan.com akan membahas tentang rangkuman makalah materi Ascomycota yang akan diterangkan mulai dari pengertian, jenis, fungsi, struktur, unsur, jurnal, tujuan, ciri, makalah, peran, makna, konsep, kutipan, contoh secara lengkap.

Ascomycota dapat melakukan reproduksi seksual dan aseksual. Ascomycota umumnya hidup sebagai pengurai bahan organik pada tanaman atau organisme yang tetap berada di tanah dan di laut. Hampir setengah dari spesies Ascomycota hidup dalam simbiosis dengan ganggang dan membentuk lumut.

Apa Itu Ascomycota ?

Ascomycota adalah suku jamur kekaisaran. Kata Ascomycota sendiri berasal dari kata Ascus, yang berarti tas atau dompet. Askus ini adalah spesies sporangium yang menghasilkan askospora.

Struktur Tubuh Ascomycota

Ada multiseluler, Ascomycota bersel tunggal. Ascomycota memiliki dinding sel yang terdiri dari dua lapisan sehingga mereka memiliki kompatibilitas seksual bipolar.

Ciri umum Ascomycota adalah mereka memiliki hifa yang terisolasi dan memiliki banyak inti. Dinding hifa mereka diperkuat dengan selulosa heterokaryotik (pembentukan zigosporangium diariotik).

Seperti yang kami jelaskan dari sudut pandang pemahaman, Ascomycota memiliki bagian penghasil spora yang disebut Ascus. Sekarang masing-masing Ascus ini mengandung 8 spora.

Reproduksi Dari Ascomycota

1. Reproduksi Aseksual

A. Reproduksi Aseksual dalam Ascomycota Uniseluler
Reproduksi aseksual satu jenis kelamin terjadi dengan pembentukan tunas yang disebut blastophora. Formasi ini dimulai dengan dinding tubuh yang menonjol. Selama proses pembentukan tunas, nukleus membelah menjadi sel induk dan bermigrasi ke sel induk. Kemudian sel induk terpisah dari sel induk untuk menjadi individu baru. Terkadang sel induk ini tetap terikat pada sel induk untuk membentuk rantai pseudohifen yang disebut pseudohifa.

Baca Juga :   Struktur Kulit

A. Reproduksi Aseksual dalam Ascomycota Multiseluler
Dalam ascomycota multiseluler, reproduksi aseksual dapat terjadi dalam dua cara: Melalui fragmentasi hifa, hifa dewasa terpisah dari orang tua mereka dan tumbuh menjadi hifa jamur baru.

Sporulasi aseksual disebut konidiospora. Hifa haploid dewasa menghasilkan kaktus yang disebut konidiofor. Bentuk spora di ujung batang ini. Kemudian spora dihembus angin. Spora terbang ini disebut Conidia. Dalam kondisi lingkungan yang kondusif, konidia berkecambah menjadi haploid hifa. Cabang hifa menjadi miselium dengan kromosom haploid.

2. Reproduksi seksual

A. Reproduksi seksual dalam ascomycota uniseluler
Reproduksi seksual dalam Ascomycota sel tunggal dimulai dengan konjugasi (penyatuan dua jenis sel haploid). Hasil serikat akan membentuk zigot. Kemudian zigot ini menjadi ascus diploid. Inti dari ascus diploid ini membagi miosis dan menghasilkan 4 inti haploid. Kemudian dinding sel terbentuk di sekitar 4 inti. Ketika Askus sudah dewasa, mereka merusak dan menghapus Askopsora. Ascospora menolak di lokasi yang sesuai, mereka menjadi individu baru.

B. Reproduksi seksual dalam ascomycota multiseluler
Reproduksi seks dalam masing-masing dengan kromosom haploid. Hifa (+) membentuk askogonium (organ reproduksi wanita), sedangkan hifa (-) membentuk anteridium (organ reproduksi pria). Askogonium kemudian akan membuat saluran yang mengarah ke anteridium trichogany. Sekarang, melalui trikotinin ini, proses plasmogami (penyatuan dua atau lebih peristiwa protoplasma) akan terjadi.

Kemudian ascogonium menjadi hifa diariotik, bercabang dan terhubung ke ascocarp (tubuh buah). Ujung hyphal dalam ascocarp ini membentuk ascus diaryotic. Di Ascus, caryogamy (fusi nuklir) terjadi, membentuk inti dengan kromosom diploid. Inti diploid ini kemudian membelah dengan meiosis, menghasilkan 4 inti haploid. Masing-masing inti membagi mitosis menjadi 8 inti. Kemudian dinding sel dan kromosom haploid terbentuk di sekitar nukleus. Ketika ascus matang, ascospora membesar, ketika fraktur pecah, ascospora, yang jatuh ke tempat yang tepat, berkecambah dan menjadi hifa haploid baru.

Baca Juga :   Fungsi Fotosintesis

Contoh Jenis Ascomycota

  • Saccaharomyces, jamur ascomycota yang sering kita sebut ragi.
  • Saccaharomyces adalah ascomycota uniseluler tanpa tubuh buah.
  • Biasanya untuk produksi Tapai, Roti dan Anggor dengan cara fermentasi.
  • Penicillium adalah anggota Ascomycota, yang hidup sebagai saprofil dalam bahan organik. Penicillium biasanya terjadi pada buah busuk dan nasi pecah. Kononya berwarna hijau. Beberapa penicillium dapat digunakan sebagai antibiotik.
  • Trichodermal resei, menghasilkan enzim selulase (enzim yang memecah selulosa) di kelompok Ascomycota.
  • Aspergillus oryzae, merombak beras dalam produksi minuman beralkohol.

Demikian Pembahasan Materi Kita Kali ini Mengenai Ascomycota. Jangan Lupa Tetap Bersama Kami Di RumusBilangan.com. Semoga Bermanfaat dan dapat menambah wawasan kita. Terimakasih.

Baca Juga :

Ascomycota Rating: 5 Diposkan Oleh: Pelajar