Jenis Jenis Banjir

Posted on

Jenis Jenis Banjir – Berikut ini rumusbilangan.com akan membahas tentang rangkuman makalah materi Jenis Jenis Banjir yang akan diterangkan mulai dari pengertian, jenis, fungsi, struktur, unsur, jurnal, tujuan, ciri, makalah, peran, makna, konsep, kutipan, contoh secara lengkap.

Banjir adalah salah satu bencana alam, yaitu peristiwa, ketika tanah dibanjiri oleh aliran air yang berlebihan.

Apa Itu Banjir ?

Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), Bajir berarti banyak air dan kadang-kadang mengalir, atau peristiwa negara yang tenggelam karena peningkatan volume air. Secara umum, banjir terjadi ketika volume air meningkat di badan air, seperti sungai dan danau, menghancurkan bendungan dan merampas air dari batas alami.

Faktor Penyebab Banjir

Faktor Penyebab Banjir

Penebangan Liar
Seperti yang sudah kita ketahui, pohon adalah makhluk hidup yang menggunakan air untuk fotosintesis. Hutan dengan spesies pohon yang berbeda dapat menjadi penyerap air yang ideal, sehingga tidak ada banjir. Tetapi karena ada banyak yang terlibat dalam penebangan liar, pohon-pohon akan secara otomatis tenggelam dan jumlah air yang diambil juga akan berkurang, menyebabkan banjir.

Daerah Dataran Rendah
Karena dipengaruhi oleh gravitasi bumi, air mengalir dari tempat tinggi ke rendah. Menurut logika ini, banjir sering terjadi di dataran rendah, karena daerah tersebut secara otomatis menjadi aliran air utama ketika meluap.

Curah Hujan Tinggi
Setiap area dapat menyerap air yang ada. Namun, jika volume air di wilayah tersebut terus meningkat karena curah hujan yang tinggi, laju penyerapan air lebih kecil dari jumlah air yang terus meningkat. Inilah alasan terjadinya banjir. Biasanya, banjir melanda suatu daerah ketika hujan turun cukup lama.

Limbah
Faktanya, undang-undang dengan jelas menyatakan bahwa sampah di masyarakat dapat menyebabkan banyak kerusakan. Salah satunya adalah dapat menyebabkan banjir. Sebagai aturan, sungai ditimbun oleh limbah sembarangan (terutama sungai), sehingga air sungai meluap dan memasuki permukiman.

Baca Juga :   Lompat Jauh

Kerusakan Yang Rusak
Bendungan atau bendungan adalah struktur yang tahan terhadap aliran air. Seringkali, bendungan juga digunakan untuk mengalirkan air ke pembangkit listrik tenaga air. Jika bendungan, yang berfungsi sebagai reservoir air, rusak atau rusak, banjir akan terjadi di tanah sekitarnya. Ada beberapa penyebab utama meledaknya bendungan, termasuk volume air yang melebihi kapasitas bendungan, struktur bendungan yang tidak bersambung atau aktivitas manusia yang merugikan.

Sistem Administrasi Kota yang Buruk
Ketika berbicara tentang pertanyaan pemerintah kota, orang biasanya memikirkan keindahan atau kerapian kota.

Tsunami
Tsunami adalah gelombang laut yang terjadi karena gangguan laut yang impulsif. Gangguan impulsif ini dapat disebabkan oleh perubahan mendadak dalam bentuk dasar laut di kedua arah vertikal dan horisontal. Peristiwa tsunami yang paling mengingatkan kita pada ingatan orang Indonesia mungkin adalah peristiwa Tsunami Aceh. Nah, pada saat itu ombak juga naik karena air pertama kali banjir di darat sebelum ombak kembali ke laut.

Jenis – Jenis Banjir

Dari sudut pandang penyebabnya ada berbagai jenis banjir:

Banjir
Sesuai namanya, banjir adalah banjir yang disebabkan oleh luapan air dari beberapa waduk seperti sungai, danau, waduk atau selokan. Banjir ini adalah gelombang paling umum.

Pasang Cileuncang
Cileuncang adalah istilah yang digunakan dalam bahasa Sunda untuk menggambarkan keberadaan genangan air di suatu lokasi karena saluran air yang tersumbat di daerah tersebut. Berdasarkan kamus lengkap bahasa Sunda-Indonesia, arti kata Cileuncang adalah air hujan yang tidak diserap oleh tanah dan kemudian mandek.

Rob Flood (laut pasang surut)
Rob’s tide adalah banjir air laut atau naiknya permukaan laut. Banjir Rob sering disebut sebagai gelombang pasang, karena disebabkan oleh banjir yang membanjiri tanah. Banjir pasang surut biasanya terjadi di daerah dataran rendah di sekitar laut. Di Indonesia, banjir Rob sering kali menjadi masalah yang melanda Semarang sejak lama.

Baca Juga :   Pengertian Penyimpangan Sosial

Banjir Bandang
Banjir bandang atau banjir disebut banjir besar, yang tiba-tiba meluap, banjir dan memiliki arus yang kuat, yang mampu menghanyutkan benda-benda besar. Biasnya Penyebab banjir bandang adalah hujan deras, yang terjadi terus menerus di daerah dataran rendah. Banjir bandang terjadi ketika asupan air di wilayah tersebut telah mencapai titik jenuh (tidak lagi dapat diserap), tetapi hujan deras berlanjut dengan sangat cepat. Penyebab lain banjir bandang adalah pecahnya bendungan besar atau tanggul.

Aliran Lahar
Aliran lava adalah kolam lava yang dimuntahkan oleh gunung berapi di tanah sekitarnya. Lava muncul ke permukaan karena batu atau air hujan bertindak di atasnya. Lava yang datang bisa dingin atau panas. Aliran lahar adalah banjir yang sangat langka.

Banjir Lumpur
Banjir lumpur adalah banjir di wilayah daratan dengan sesuatu yang berbentuk seperti tanah cair yang licin (lumpur). Biasanya berwarna coklat atau abu-abu, dapat ditemukan di dasar sumber air atau genangan air.

Banjir lumpur biasanya disebabkan oleh akumulasi sedimen dasar di sedimen pertanian, yang kemudian diangkut dan dituangkan di dasar sungai. Saat hujan deras, daerah berlumpur dapat melepaskan lumpur dan membanjiri area daratan di sekitarnya.

Dampak Dari Banjir

  • Kerusakan fasilitas dan infrastruktur (rumah, mobil, bangunan, dll.)
  • Jika jalur transportasi dan komunikasi lumpuh, banjir dapat melumpuhkan transportasi sedangkan dalam hal banjir fasilitas dan infrastruktur, yang mendukung komunikasi, rusak.
  • Kerusakan harta benda dan bahkan bahaya fana.
  • Aktivitas manusia berhenti.
  • Polusi lingkungan.
  • Banjir dapat menyebabkan erosi dan bencana lainnya.

Proses Penangan Banjir

Ada banyak cara untuk mencegah dan mengendalikan banjir, termasuk yang ada.

Jadikan Setu (Waduk)
Metode ini paling sederhana tetapi membutuhkan banyak ruang. Indonesia membangun banyak Setu di era Belanda, ada setu, yang awalnya merupakan rawa, dan beberapa dibuat secara khusus. Namun, karena ada metode yang lebih efektif, setu ini sering digunakan sebagai tempat tinggal saat ini. Alasannya adalah untuk mengatasi ledakan populasi dan menangkis nyamuk yang menyebabkan malaria atau demam berdarah.

Baca Juga :   Contoh Soal Ips Kelas 9 Semester 1 Kurikulum 2013

Kanalisasi (normalisasi sungai dan Sodetan)
Normalisasi adalah aliran sungai, sehingga bisa mengalir lebih cepat ke laut, sehingga tidak mudah datang ke banjir. Sementara Sodetan menghubungkan dua atau lebih sungai dengan saluran (terowongan dan pipa), tujuannya adalah untuk menghubungkan dua sungai atau lebih sehingga mereka dapat mendistribusikan limpasan berlebih dari satu sungai ke sungai lainnya.

Pompanisasi
Upaya modern yang menggunakan teknologi untuk memompa kelebihan air. Pompa modern ini biasanya dilengkapi dengan sensor hujan atau pasang untuk bekerja secara otomatis.

Bendungan
Tanggul berfungsi untuk menampung air sungai, sehingga tidak meluap ke lingkungan. Hal yang sama berlaku untuk pasang surut. Kelemahan dari sistem ini adalah terjadinya kerusakan bendungan yang menyebabkan banjir bandang.

Sebagai aturan, di daerah dengan banjir yang sangat sering, tidak hanya satu sistem tetapi banyak sistem yang digunakan, yang secara signifikan dapat mengurangi kemungkinan banjir. Selain sistem di atas, kita juga harus mengedukasi masyarakat, termasuk pendidikan tentang :
Jangan dibuang
Tanam pohon
Deforestasi hutan tidak ilegal
Buat administrasi kota yang ideal

Demikian Pembahasan Materi Kita Kali ini Mengenai Jenis Jenis Banjir. Jangan Lupa Tetap Bersama Kami Di RumusBilangan.com. Semoga Bermanfaat dan dapat menambah wawasan kita. Terimakasih.

Baca Juga :

Jenis Jenis Banjir Rating: 5 Diposkan Oleh: Pelajar