Kelenjar Timus

Posted on

Kelenjar Timus – Berikut ini rumusbilangan.com akan membahas tentang rangkuman makalah materi Kelenjar Timus yang akan diterangkan mulai dari pengertian, jenis, fungsi, struktur, unsur, jurnal, tujuan, ciri, makalah, peran, makna, konsep, kutipan, contoh secara lengkap.

Di masa kecil, timus yang sangat aktif, memainkan peran penting dalam mengembangkan dan memperkuat sistem kekebalan tubuh anak.

Fungsi utamanya adalah untuk memproduksi dan memproses limfosit atau sel T “thymus”. Ini adalah penjelasan kecil untuk kelenjar timus. Namun, kami akan menjelaskan detail lebih lanjut dalam ikhtisar berikut.

Apa Itu Kelenjar Timus ?

Kelenjar timus adalah kelenjar yang terletak di rongga dada bagian atas dan memiliki fungsi utama memproduksi sel-sel limfosit T. Organ ini milik organ endokrin yang penting bagi sistem kekebalan tubuh.

Kelenjar timus tumbuh dan mencapai berat maksimum ketika manusia memasuki masa pubertas dan kemudian menghilang hingga dewasa. Karena itu, timus sering ditemukan hanya pada anak di bawah 17 tahun, warna kelenjar adalah kemerahan dan terdiri dari dua lobus.

Fungsi Kelenjar Timus Meliputi

Produksi limfosit T
Kelenjar timus menghasilkan hormon tymosin, yang bertindak sebagai pemicu pembentukan limfosit T dalam tubuh. Limfosit T sendiri adalah sekelompok sel darah putih yang sangat penting untuk sistem kekebalan tubuh, terutama untuk sistem kekebalan seluler. Sel T-limfosit mungkin berbeda dalam kemampuannya untuk berkembang dari waktu ke waktu di antara berbagai jenis patogen.

Peran kecil dalam pertumbuhan sampai pubertas
Kelenjar timus bukan hanya bagian dari sistem kekebalan tubuh, tetapi juga memainkan peran kecil dalam pertumbuhan manusia, karena kelenjar timus membangun hormon pertumbuhan, hormon somatotropik.

Baca Juga :   Sistem Reproduksi Manusia

Struktur dan Bagian Kelenjar Thymus

Kelenjar Timus

Kelenjar timus adalah organ lunak yang terletak di atas jantung tepat di belakang leher di rongga dada bagian atas. Kelenjar timus dibagi menjadi dua lobus yang dikelilingi oleh kapsul berserat.

Saat lahir, kelenjar ini memiliki panjang sekitar 5 mm, lebar 4 mm dan tebal 6 mm. Setiap lobulus terdiri dari lobulus yang dipisahkan oleh jaringan areolar. Kelenjar timus terdiri dari 2 bagian utama, yaitu:

Lapisan Luar
Korteks kelenjar timus adalah bagian luar, yang terdiri dari limfosit dan sel epitel retikuler yang bersentuhan dengan medula. Sel-sel timus terbentuk di korteks.

Sumsum Belakang
Di medula, sel-sel epitel retikuler lebih kasar dan limfosit lebih sedikit. Di medula, korpus Hassall adalah struktur seperti sarang yang merupakan tempat pengumpulan sel epitel retikuler. Medula adalah tempat untuk pembentukan sel T yang berkelanjutan.

Kelainan Pada Kelenjar Timus

Myasthenia gravis adalah kelainan yang mempengaruhi otot dan dalam jangka panjang menyebabkan melemahnya otot, terutama otot yang mengontrol mata, kelompok mata, ekspresi wajah, mengunyah, menelan, berbicara, dll. Penyakit ini biasanya menyerang pria di atas usia 60 dan wanita di bawah usia 40 tahun.

Selain itu, Myasthenia gravis juga dapat menghancurkan sinyal atau komunikasi antara saraf dan otot, membuat otot lemah dan mudah lelah. Salah satu alasan mengapa thymus menyerang sel-sel sehat adalah karena ukuran kelenjar thymus tidak menyusut setelah pubertas.

Demikian Pembahasan Materi Kita Kali ini Mengenai Kelenjar Timus. Jangan Lupa Tetap Bersama Kami Di RumusBilangan.com. Semoga Bermanfaat dan dapat menambah wawasan kita. Terimakasih.

Baca Juga :

Kelenjar Timus Rating: 5 Diposkan Oleh: Pelajar