Materi Konflik Sosial

Posted on

Materi Konflik Sosial – Berikut ini rumusbilangan.com akan membahas tentang rangkuman makalah materi Konflik Sosial yang akan diterangkan mulai dari pengertian, jenis, fungsi, struktur, unsur, jurnal, tujuan, ciri, makalah, peran, makna, konsep, kutipan, contoh secara lengkap.

Kata konflik berasal dari bahasa Latin “confegere”, yang berarti saling mengalahkan. Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), konflik berarti konflik, perselisihan atau perselisihan.

Dari sudut pandang sosiologis, konflik sosial dapat diartikan sebagai banyak masalah sosial yang mengarah pada konflik dalam kehidupan masyarakat atau negara, yang disebabkan oleh ketidaksepakatan atau pendapat tertentu karena kurangnya toleransi dan rasa saling pengertian untuk kebutuhan masing-masing individu. .

Apa Itu Konflik ?

Konflik adalah situasi di mana kelompok-kelompok bermasalah tidak dapat mencapai kesepakatan sampai masalah tersebut akhirnya dapat mempengaruhi kehidupan kedua belah pihak

Pengertian Konflik Sosial Menurut Para Ahli

Ada beberapa definisi konflik sosial yang diajukan oleh para ahli, termasuk:

Soejono Seokanto

Konflik sosial adalah suatu bentuk proses sosial di mana individu atau kelompok berusaha mencapai tujuannya dengan menantang individu atau kelompok lain yang disertai dengan ancaman atau kekerasan.

Robbin

Menurut Robins, konflik sosial adalah proses di mana satu pihak merasa dirugikan dan pihak tersebut memiliki dampak negatif pada pihak lain.

Alabaness

Konflik adalah situasi di mana kelompok-kelompok bermasalah tidak dapat mencapai kesepakatan sampai masalah akhirnya dapat mempengaruhi kehidupan kedua belah pihak

Gillin

Merupakan bagian dari proses sosial yang terjadi karena perbedaan fisik, emosi, budaya dan perilaku

Robert M.Z Lawang

Dalam pandangan Robert, konflik sosial adalah perjuangan untuk mendapatkan hal-hal langka seperti nilai, status, kekuasaan, dan sebagainya

Baca Juga :   Fungsi Pendapatan Asli Daerah

Minnery

Konflik sosial adalah interaksi antara individu atau kelompok yang terkait dengan individu atau kelompok lain yang saling terkait, saling tergantung, tetapi dipisahkan oleh tujuan yang berbeda.

Lewis A. Coser

Konflik sosial adalah perjuangan untuk nilai-nilai atau tuntutan untuk status dan kekuasaan yang bertujuan untuk menetralkan, menyakiti, atau menggulingkan lawan

Materi Konfilik Sosial
Materi Konfilik Sosial

Jenis Jenis Konflik

Konflik sosial

Faktanya, konflik sosial adalah hasil esensial dari berbagai jenis konflik yang terjadi di masyarakat. Baik antar kelompok, antar individu dll. Ketika ada konflik antara lebih dari satu orang, seseorang dapat berbicara tentang konflik sosial

Konflik antar kelompok

Konflik ini terjadi antara dua atau lebih kelompok. Konflik antar kelompok umumnya disebabkan oleh perbedaan target dan persaingan tidak sehat dalam mencapai tujuan masing-masing kelompok

Konflik antar negara (internasional)

Konflik ini terjadi antara dua negara atau lebih. Biasanya konflik ini dipicu oleh adanya pihak yang keberatan dengan kebijakan pemerintah lainnya, yang mengarah pada konflik

Konflik antara partai politik atau organisasi (politik)

Konflik ini juga identik dengan konflik antar kelompok di mana konflik antara satu pihak atau organisasi dan pihak atau organisasi lain terjadi.

Konflik antara individu dengan kelompok

Konflik ini disebabkan oleh adanya kelompok-kelompok tertentu yang tidak setuju dengan individu atau individu, menciptakan konflik

Konflik ras

Merupakan konflik yang terjadi antar suku atau ras, disebabkan oleh perbedaan fisik

Dambak Dari Konflik Sosial

Dampak Negatif

  • Meningkatkan solidaritas antara anggota kelompok yang berkonflik dengan kelompok lain karena mereka memiliki pemahaman yang sama untuk menggulingkan partai lawan
  • Hubungan antara kelompok atau individu dalam konflik atau konflik
  • Kerusakan harta benda dan hilangnya nyawa
  • Perubahan kepribadian pada individu, misalnya. Misalnya kebencian, kebencian, dan saling curiga

Dampak Positif

  • Pemecahan masalah, yaitu, jika ada ketidaksepakatan dalam diskusi atau forum, misalnya, tentu akan lebih lengkap untuk dijelaskan sehingga akan lengkap
  • Dapat bertindak sebagai sarana mencapai keseimbangan kekuasaan di masyarakat
  • Dapat menghidupkan kembali standar lama dan menciptakan standar baru
  • Dimungkinkan untuk menciptakan kembali norma-norma lama yang tidak mampu mewakili kehidupan saat ini
Baca Juga :   Kutipan Langsung dan Tidak Langsung

Langkah-langkah untuk Mengatasi Konflik Sosial di Masyarakat

Paksaan

Metode ini digunakan oleh pihak-pihak yang secara fisik kuat atau yang menindas dan memaksa pihak-pihak yang bertikai untuk mengakhiri perselisihan mereka. Paksaan ini dapat berupa mental atau fisik. Partai wajib juga mengusulkan prinsip damai yang disepakati oleh kedua belah pihak

Arbitrasi

Arbitrase adalah proses penyelesaian konflik melalui penggunaan layanan pihak ketiga sebagai mediator dan pembuat keputusan. Arbitrase adalah keputusan arbiter. Pihak ketiga ini dipilih secara bebas oleh kedua pihak yang bersengketa dan memiliki hak untuk menentukan bagaimana konflik dapat diselesaikan tanpa terikat oleh hukum dan peraturan.

Mediasi

Prosedur konsiliasi ini juga melibatkan pihak ketiga untuk menyelesaikan konflik. Perbedaannya dengan arbitrase, bagaimanapun, adalah pihak ketiga dalam konsiliasi adalah pihak yang menjaga hubungan baik dengan kedua pihak yang bersengketa. Mediator mengusulkan kondisi perdamaian kepada kedua belah pihak, sehingga keputusan akhir akan terus dibuat oleh pihak-pihak yang bertikai.

Pendengaran

Negosiasi adalah proses penyelesaian masalah di mana kedua belah pihak berjalan dengan itikad baik dengan mengadakan diskusi bersama dan menghadirkan masalah dan solusi utama.

Faktor Yang Menyebabkan Terjadinya Konflik Sosial

Memiliki perbedaan pandangan
Pandangan dan pendapat yang berbeda sering kali menyebabkan dua atau lebih kelompok terlibat dalam konflik sosial. Ketidaksepakatan ini muncul karena perbedaan pemikiran dan tujuan akhir yang ada di masing-masing kelompok. Bahkan, perbedaan ini dapat dihindari jika kelompok memiliki rasa saling menghormati dan tingkat toleransi yang tinggi

Tergantungan
Di antara kelompok, Anda harus saling mengandalkan untuk mencapai tujuan. Hingga sikap saling ketergantungan dapat menimbulkan konflik jika tidak ada kesatuan tujuan antara kedua kelompok

Masalah Komunikasi
Komunikasi adalah aset terpenting dalam menjalankan proses sosialisasi. Jika komunikasi tidak berjalan dengan baik, ada potensi konflik karena tujuan dan maksud yang disampaikan tidak sepenuhnya dipahami karena kurangnya komunikasi

Struktur organisasi
Dalam suatu organisasi atau kelompok, harus terstruktur dalam menjalankan peran dan fungsinya masing-masing untuk memfasilitasi pencapaian tujuan bersama. Namun, seringkali, tidak ada kesepakatan antara satu struktur dan lainnya dalam menyelesaikan suatu masalah, sehingga timbul konflik

Baca Juga :   Bentuk Masyarakat Multikultural

Perbedaan sifat manusia
Kita semua tahu bahwa ada berbagai jenis manusia di lingkungan kita. Antara satu orang dengan yang lainnya harus memiliki kepribadian yang berbeda. Beberapa memiliki pemahaman yang luar biasa, ada orang yang egois, ada orang yang diktator dan sebagainya

Menurut Loepold von Wiese dan Howard Becker, umumnya ada empat (4) faktor utama yang menyebabkan konflik, yaitu:

  • Perbedaan individu
  • Perbedaan budaya
  • Perbedaan yang menarik
  • Perbedaan sosial

Sementara itu, menurut teori konflik sosial, ada empat faktor utama yang menyebabkan konflik di masyarakat, yaitu:

  • Pandangan atau persepsi bahwa konflik adalah satu-satunya cara untuk menyelesaikan masalah
  • Setidaknya saluran untuk mengatasi keluhan dari kelas bawah dan lambatnya mobilitas sosial
  • Distribusi sumber daya yang tidak merata di masyarakat
  • Kebangkitan legitimasi penguasa politik oleh kelas bawah
  • Melemahkan kekuatan negara dengan memobilisasi kelas bawah dan / atau elit

Bentuk Dari Konflik Sosial

Berdasarkan posisi aktor
Konflik horizontal adalah konflik yang terjadi antara individu atau kelompok yang memiliki posisi yang relatif sama
Konflik vertikal, yaitu konflik yang terjadi antar komponen masyarakat struktural
Konflik Diagonal: Konflik karena distribusi sumber daya yang tidak merata antar organisasi, yang mengarah pada konflik ekstrem

Karena sifatnya
Konflik destruktif, konflik yang timbul karena balas dendam atau kebencian terhadap kelompok lain
Konflik konstruktif, konflik yang terjadi karena perbedaan pandangan antar kelompok

Berdasarkan sifat pelaku
Konflik terbuka adalah konflik yang diketahui semua pihak, seperti konflik antara Israel dan Palestina
Konflik Tertutup, konflik yang hanya diketahui oleh orang-orang tertentu, seperti B. Konflik dalam keluarga

Demikian Pembahasan Materi Kita Kali ini Mengenai Materi Konflik Sosial . Jangan Lupa Tetap Bersama Kami Di RumusBilangan.com. Semoga Bermanfaat dan dapat menambah wawasan kita. Terimakasih.

Baca Juga :

Materi Konflik Sosial Rating: 5 Diposkan Oleh: Pelajar