Pengertian Anti Sosial

Posted on

Pengertian Anti Sosial – Berikut ini rumusbilangan.com akan membahas tentang rangkuman makalah materi Pengertian Anti Sosial yang akan diterangkan mulai dari pengertian, jenis, fungsi, struktur, unsur, jurnal, tujuan, ciri, makalah, peran, makna, konsep, kutipan, contoh secara lengkap.

Perilaku anti-sosial adalah, menurut sudut pandang psikologis, perilaku yang tidak mempertimbangkan orang lain dan yang dapat membahayakan masyarakat dengan sengaja atau Abaikan, karena bertentangan dengan perilaku prososial pro-sosial yang membantu atau menguntungkan masyarakat.

Apa Itu Anti Sosial ?

Antisosial terdiri dari kata anti dan sosial, anti, yang berarti oposisi atau permusuhan dan sosial, yang mengacu pada masyarakat. Karena itu Asocial adalah sikap yang melanggar kebiasaan masyarakat dan kepentingan publik.

Menurut Kathleen Stassen Berger, sikap tidak sosial adalah sikap dan perilaku yang tidak memperhitungkan penilaian dan keberadaan orang lain atau universalitas di sekitarnya. Sikap dan tindakan anti-sosial terkadang merugikan komunitas yang lebih luas karena para pelaku pada dasarnya tidak menyukai tatanan sosial, seperti yang diharapkan oleh sebagian besar anggota komunitas.

Pemahaman tentang perilaku asosial dari sudut pandang psikologis adalah perilaku yang tidak diperhitungkan dan yang dapat membahayakan masyarakat secara sengaja atau melalui pengabaian, karena bertentangan dengan perilaku pro-sosial yang membantu atau menguntungkan masyarakat.

Hukum pidana dan hukum perdata di berbagai negara menawarkan solusi untuk perilaku antisosial. Secara sederhana, perilaku anti-sosial dapat digambarkan sebagai “perilaku yang tidak diinginkan sebagai akibat dari gangguan kepribadian dan sebagai lawan dari perilaku prososial”.

Perilaku antisosial dapat dilakukan oleh siapa saja tanpa batasan usia. Namun, karena “penyimpangan” ini diklasifikasikan sebagai keberangkatan kecil dari tatanan sosial yang diterima secara umum, perilaku antisosial umumnya sama dengan bayi usia sekolah.

Karena perilaku antisosial sama dengan anak usia sekolah, lembaga pendidikan memainkan peran penting, sehingga perilaku ini tidak meningkat dan merusak struktur sosial yang ada.

Contoh paling nyata dari hal ini adalah penggunaan knalpot ras dan proliferasi pengacara amal yang semakin mengganggu kehidupan sosial kita. Kedua kasus terjadi di jalan raya, yang mengganggu minat publik.

Karena lemahnya penegakan hukum dan kontrol sosial, kedua kasus dianggap normal oleh masyarakat umum. Ini, tentu saja, adalah berita buruk yang perlu diperbaiki oleh lembaga sosial dan pemerintah.

Ciri Ciri Dari Anti Sosial

Anti Sosial
Ciri - CIri Anti Sosial

Karakteristik orang dengan kepribadian anti-sosial dapat dibaca dari sejumlah perilaku yang menunjukkan adanya kepribadian antisosial, termasuk bentuk perilaku antisosial pada anak-anak:

  • Menolak tekanan dari pihak lain untuk berperilaku dengan cara tertentu
  • Permusuhan adalah permusuhan yang nyata atau mengancam dan biasanya tidak disebabkan oleh orang lain dan dilakukan pada anak kecil.
  • Ketidaksepakatan yang mengandung kemarahan, yang biasanya muncul ketika seseorang menyerang secara
  • tidak masuk akal
    Mengejek dan menggertak. Jalankan serangan baik secara verbal (mengejek) dan secara fisik (menggertak)
  • Kinerja. Cenderung mendominasi orang lain atau menjadi “majikan”
  • Cenderung berpikir dan berbicara tentang diri Anda sendiri
  • Biasanya dengan pembedaan orang-orang yang dikenalnya
    antagonisme gender. Biasanya dengan menghindari bergaul dengan anak perempuan dan tidak melakukan kegiatan yang dianggap sebagai kegiatan anak perempuan
  • Antagonis untuk semua. Perasaannya mudah tersinggung oleh tatapan mengejek
    Bosan dengan kegiatan sosial, misalnya, ketika Anda tidak siap untuk menghadiri reuni keluarga dan perayaan besar
  • Sebagian besar waktu dihabiskan sendirian
    Untuk secara sadar menolak berkomunikasi dengan orang lain. Ketika ditanya, mereka biasanya menutup pertanyaan dengan jawaban “Tidak tahu lagi” dan “Tidak tahu”.
  • Pelanggaran Perilaku – Pelanggaran aturan sosial atau norma yang berlaku
Baca Juga :   Contoh Kalimat Tunggal - Pengertian, Ciri-Ciri, dan Jenisnya

Penyebab Anti Sosial Dan Akibat Nya

Sebab Akibat Tentang Anti Sosial

Lingkungan sosial dan domestik juga berperan dalam mendukung pengembangan perilaku antisosial. Orang tua anak yang bermasalah sering menunjukkan perilaku antisosial yang tinggi. Dalam sebuah penelitian besar, orang tua anak laki-laki lebih cenderung menjadi pecandu alkohol atau memiliki masalah kriminal, dan rumah mereka sering terganggu oleh perceraian, perpisahan atau ketidakhadiran dari orang tua.

Di rumah yang rusak, pengawasan yang baik kurang mungkin karena orang tua mungkin tidak tersedia dan orang tua sering anti-sosial karena mereka tidak termotivasi memperhatikan anak anaknya. Ketika penekanan pentingnya pengawasan orang tua asosial besar, di mana setiap anak menerima perhatian yang kurang proporsional.

Seorang anak yang tumbuh di rumah yang terganggu dapat memasuki orang dewasa yang terluka secara emosional di dunia. Tanpa mengembangkan ikatan yang kuat, dia egois dan tidak peduli dengan orang lain. Kurangnya disiplin menyebabkan berulang kali pelanggaran aturan kecil dan menunda kepuasan.

Dia tidak memiliki panutan yang tepat dan belajar untuk menyelesaikan perselisihan dengan agresi. Dia gagal mengembangkan empati dan peduli terhadap orang-orang di sekitarnya.

Anak-anak antisosial biasanya memilih teman bermain dengan anak yang sama.

Anak-anak yang agresif cenderung ditolak oleh teman sebaya, dan penolakan ini mendorong orang-orang buangan sosial untuk terlibat satu sama lain. Hubungan ini dapat mempromosikan dan menghargai agresi dan perilaku antisosial lainnya. Klub kemudian dapat menyebabkan keanggotaan geng.

Telah disarankan bahwa pelecehan dini (misalnya semangat penuh anak) sangat berbahaya karena dapat menyebabkan cedera otak. Peristiwa traumatis dapat mengganggu perkembangan normal sistem saraf pusat, sebuah proses yang berlanjut selama bertahun-tahun remaja. Dengan memicu pelepasan hormon dan bahan kimia otak lainnya, peristiwa stres dapat mengubah pola perkembangan normal.

Cara Mengatasi Anti Sosial Di Masyarakat

  • Simpan konseling sosial di sekolah, kantor, dan lainnya
  • Terapis telah mengingatkan penderita akan masalah moral dalam kedokteran dengan komunikasi yang sangat terapeutik, tetapi tampaknya hasilnya belum maksimal.
  • Sekolah diharapkan menjadi tempat di mana mereka dapat belajar, menghidupkan kembali, dan mempraktikkan hal-hal baik yang bermanfaat bagi masyarakat dan menghindari tindakan yang membahayakan masyarakat.
  • Untuk memperkenalkan anak-anak kepada dunia
  • Undang dia untuk bermain dan berlatih komunikasi yang baik

Bentuk Dari Anti Sosial

Bentuk Prilaku Anti Sosial

Ada berbagai bentuk sikap anti-sosial dalam masyarakat yang dapat menyebabkan keresahan sipil pada tingkat tertentu.

Baca Juga :   Contoh Pantun Lengkap

Sikap Penyimpangan Individu

Penyimpangan individu muncul dari faktor-faktor yang ada dalam diri seseorang, seperti: Karakteristik, kecelakaan yang dialami seseorang atau karena pengaruh sosiokultural yang unik bagi orang tersebut.

Bentuk sikap anti sosial adalah sebagai berikut.

  • Keras kepala, yaitu mereka yang tidak mau tunduk pada saran lingkungannya untuk mengubah posisi mereka.
  • Penentang adalah mereka yang tidak mau tunduk pada peringatan dari mereka yang bertanggung jawab di lingkungan.
  • Pelanggar, yaitu orang yang melanggar norma umum atau masyarakat yang bersangkutan.
  • Penjahat, yaitu mereka yang melanggar norma publik atau publik, melakukan apa yang mereka inginkan, yang dapat menyebabkan hilangnya harta benda atau kehidupan di lingkungan mereka atau di luar lingkungan mereka, sehingga anggota masyarakat menjadi lebih waspada dan selalu siap untuk bergabung dengan mereka menyediakan.

Sikap Penyimpangan Situasi

Penyimpangan situasional adalah fungsi dari dampak kekuatan situasi di luar individu atau dalam situasi di mana individu merupakan bagian integral darinya.

Situasi sosial adalah suatu kondisi yang terkait dengan perilaku seseorang di mana tekanan, kendala, dan rangsangan yang berasal dari individu atau kelompok di luar mereka relatif lebih dinamis daripada faktor internal yang menyebabkan respons terhadap hal-hal itu. Penyimpangan situasi selalu kembali ketika situasi berulang. Dalam hal ini penyimpangan dapat bersifat kumulatif.

Bentuk-bentuk sikap anti-sosial berikut terjadi.

  • Penghinaan moral atau demoralisasi karena kata-kata keras dan radikal yang keluar dari mulut pekerja yang tidak memiliki pekerjaan di tempat kerja.
  • Perilaku kasar pada remaja.
  • Tekanan internal pada wanita menopause.
  • Penyimpangan seksual itu terjadi karena seseorang menunda pernikahan.
  • Homoseksualitas terjadi dengan tahanan di penjara.

Sikap Penyimpangan Antisosial Secara Biologis

Biodegradasi adalah faktor pembatas yang tidak memungkinkan persepsi atau reaksi spesifik. Gangguan terjadi ketika individu tidak dapat menjalankan peran sosial tertentu yang sangat diperlukan. Pembatasan karena gangguan bersifat transkultural (di seluruh dunia).

Beberapa bentuk diferensiasi biologis yang dapat menyebabkan penyimpangan biologis adalah sebagai berikut.

  • Karakteristik ras seperti tinggi badan, fitur wajah, bentuk tubuh dan lain-lain.
  • Ciri-ciri biologis yang aneh, cacat karena cedera, cacat lahir, kembar, dll.
  • Karakteristik karena gangguan fisik, mis. B. kehilangan anggota tubuh, gangguan sensorik, dll.
  • Gangguan tubuh itu tidak bisa lagi dikendalikan, seperti epilepsi, tremor dan sebagainya.

Sikap Penyempangan Anti Sosial Budaya

Beberapa bentuk sikap anti-sosial sosial-budaya, termasuk primordialisme, etnosentrisme, sekularisme, hedonisme, fanatisme, dan diskriminasi.

Primordialisme, sikap atau sudut pandang yang menunjukkan sikap menempel pada hal-hal yang semula terikat oleh seseorang dalam kelompoknya kepada seseorang, seperti etnis, ras, agama, atau latar belakang regional, dan kemudian berkembang dan berkembang. Primordialisme ini muncul karena alasan berikut.

Ada sesuatu yang dianggap spesial oleh individu dalam suatu kelompok atau pertemuan sosial.
Ini adalah sikap untuk mempertahankan integritas kelompok atau kesatuan sosial terhadap ancaman eksternal.
Adanya nilai-nilai yang terkait dengan sistem kepercayaan, seperti nilai-nilai agama, pandangan hidup dan sebagainya.

Etnosentrisme atau fanatisme etnis, di mana budaya masyarakat lain dinilai berdasarkan tindakan yang berlaku dalam masyarakat mereka.

Baca Juga :   Plot Cerita

Sekularisme adalah sikap yang berfokus pada isu-isu non-agama seperti teknologi dan sains, mengabaikan kebutuhan agama. Mereka yang memiliki sikap ini cenderung percaya pada kebenaran yang lebih duniawi.

Hedonisme adalah sikap manusia yang mengandalkan pola hidup yang benar-benar mewah dan glamor, menempatkan kenikmatan materi di atas segalanya. Tindakan baik dalam arti hedonisme adalah tindakan yang menghasilkan kesenangan. Orang dengan karakteristik seperti itu umumnya kurang tertarik dengan keadaan, karena perburuan adalah kesenangan pribadi.

Fanatisme, suatu sikap yang terlalu mencintai atau menyukai sesuatu. Mereka tidak peduli dengan sesuatu yang dianggap lebih baik daripada apa yang mereka sukai. Fanatisme yang berlebihan sangat berbahaya, karena dapat menyebabkan perpecahan atau konflik. Misalnya, fanatisme terhadap ideologi tertentu atau idola atau lainnya.

Diskriminasi adalah sikap yang sengaja berusaha dibedakan dari kelompok yang berhubungan dengan kepentingan tertentu. Dalam kasus diskriminasi, kelompok-kelompok tertentu diperlakukan berbeda dari yang lain.

Perbedaan ini mungkin didasarkan pada etnis, agama, mayoritas dikenal sebagai kebijakan apartheid di mana orang kulit putih menempati strata sosial yang lebih tinggi daripada orang kulit hitam.

Bentuk Anti Sosial Berdasarkan Kepribadian

Kepribadian antisosial
Para ahli awalnya tidak mengklasifikasikan perilaku anti-sosial sebagai bentuk gangguan mental karena mereka tidak melihat gejala apa pun yang menyebabkannya.

Satu hal yang paradoks dalam psikopatologi adalah bahwa beberapa orang yang mengalaminya normal secara intelektual tetapi memiliki kelainan pada aspek lain. Kondisi paradoks ini sudah lama sulit dijelaskan. Ini tidak dapat diterima diterima kecuali bahwa hal itu dipahami menyebabkan pembubaran sebab-sebab dan kaum intelektual yang menyebabkan gangguan mental.

Banyak dari mereka yang anti-sosial tidak menunjukkan gejala umum gangguan mental, seperti disorientasi, gangguan pikiran, gangguan kognitif, dan bentuk perilaku patologis lainnya. Philippe Pinel pada akhir abad kedelapan belas menunjukkan bahwa orang yang destruktif dan agresif tidak memiliki gejala umum seperti orang yang mengalami gangguan mental.

Pada awal abad ke-19 orang-orang anti-sosial digambarkan sebagai tidak bermoral. Mereka disebut kebodohan moral. Secara bertahap kondisi ini digambarkan dari satu generasi ke generasi berikutnya.

Pada akhir abad ke-19, istilah psikopat digunakan untuk mereka yang berperilaku antisosial. Ketika pedoman diagnostik American Psychiatric Association diterbitkan pada awal 1950-an, psikopat dan sosiopat diperkenalkan sebagai komponen perilaku stres dan sosiokultural, dan peran teori konstitusional, yang pada awalnya mendominasi studi subjek, berkurang. Dengan penerbitan edisi kedua panduan ini pada tahun 1968, istilah tersebut mulai menurun dan muncul istilah kepribadian anti-sosial.

Ciri Ciri Dari Kepribadian Anti Sosial

  • Ketidakmampuan belajar atau mendapat manfaat dari pengalaman.
  • Emosi itu dangkal, tidak alami.
  • Tidak bertanggung jawab / tidak bertanggung jawab.
  • Tidak punya hati nurani, hati.
  • Impulsif

Selain itu, kepribadian asosial tidak boleh dikaitkan dengan kategori diagnostik seperti keterbelakangan mental, penyakit otak, psikosis, neurosis, atau situasi ketidakcocokan lainnya (Ziskind, 1973).

Demikian Pembahasan Materi Kita Kali ini Mengenai Pengertian Anti Sosial. Jangan Lupa Tetap Bersama Kami Di RumusBilangan.com. Semoga Bermanfaat dan dapat menambah wawasan kita. Terimakasih.

Baca Juga :

Pengertian Anti Sosial Rating: 5 Diposkan Oleh: Pelajar