Pengertian Penyimpangan Sosial

Posted on

Pengertian Penyimpangan Sosial – Berikut ini rumusbilangan.com akan membahas tentang rangkuman makalah materi Penyimpangan Sosial yang akan diterangkan mulai dari pengertian, jenis, fungsi, struktur, unsur, jurnal, tujuan, ciri, makalah, peran, makna, konsep, kutipan, contoh secara lengkap.

Penyimpangan Sosial Seringkali, kita sekarang melihat bahwa perilaku beberapa orang tidak sesuai dengan nilai-nilai dan norma-norma yang terkandung di lingkungan sekitarnya.

Apa Itu Penyimpangan Sosial ?

Untuk memahami penyimpangan sosial secara umum adalah semua tindakan yang menyimpang dari mereka yang ada dalam sistem sosial dan yang mendorong otoritas sistem untuk memperbaiki perilaku menyimpang.

Penyimpangan dalam suatu masyarakat tidak berarti penyimpangan dalam masyarakat lain karena standar yang berbeda atau pengukuran nilai dan norma.

Pengertian Penyimpangan Sosial Menurut Ahlinya

James W. Van Der Zanden
Perilaku menyimpang adalah perilaku yang dianggap tercela dan tak tertahankan oleh sejumlah besar orang.

Robert M. Z. Lawang
Perilaku menyimpang adalah setiap tindakan yang menyimpang dari norma-norma dalam sistem sosial dan yang menyebabkan mereka yang bertanggung jawab atas sistem untuk memperbaiki perilaku menyimpang.

Umumnya, perilaku menyimpang adalah semua tindakan yang menyimpang dari norma-norma dalam sistem sosial dan menyebabkan otoritas dalam sistem untuk memperbaiki perilaku menyimpang.

Perbedaan dalam suatu masyarakat tidak boleh dipahami sebagai penyimpangan dalam masyarakat lain karena perbedaan dalam standar atau standar untuk nilai dan norma.

Bentuk Penyimpangan Sosial

Bentuk Penyimpangan Sosial

Bentuk Penyimpangan Tergantung Pada Pelaku

Penyimpangan individu, yaitu penyimpangan dari orang-orang yang bertentangan dengan norma. Penyimpangan ini biasanya dilakukan di lingkungan keluarga. Misalnya, seseorang mencuri sendiri.

Penyimpangan kelompok adalah penyimpangan yang dilakukan oleh sekelompok orang yang tunduk pada norma-norma kelompok yang bertentangan dengan standar yang berlaku di masyarakat. Contoh kelompok yang melakukan penyimpangan adalah pengedar narkoba, sindikat kriminal atau mafia, pemberontak.

Bentuk penyimpangan sosial tergantung pada jenis
Penyimpangan positif: Penyimpangan ini diarahkan terhadap nilai-nilai sosial yang berlaku dan dianggap ideal secara sosial dan memiliki efek positif.

Cara ini dilakukan tampaknya menyimpang dari norma jika ini tidak terjadi. Contohnya termasuk: Wanita karier yang sedang muncul yang selaras dengan emansipasi wanita, agensi perjodohan.

Penyimpangan negatif: Penyimpangan ini memanifestasikan dirinya dalam tindakan yang mengarah pada nilai-nilai sosial yang dianggap tercela di masyarakat. Misalnya: pemerkosaan, pencurian, pembunuhan, perjudian, dan penggunaan narkoba.

Baca Juga :   Pengertian Curah Hujan

Bentuk Penyimpangan Sosial Menurut Lemert (1951).

Penyimpangan primer: penyimpangan sosial yang bersifat sementara dan biasanya tidak berulang. Seseorang yang melakukan penyimpangan ini masih diterima di masyarakat. Misalnya, seseorang yang melanggar lalu lintas dengan tidak membawa kartu SIM dan mengulangi tindakannya, orang yang belum membayar pajak.

Penyimpangan sekunder: adalah penyimpangan sosial yang nyata dan dieksekusi berulang kali dan bahkan menjadi kebiasaan dan menunjukkan karakteristik suatu kelompok. Seseorang yang melakukan perbedaan ini biasanya tidak dipulihkan di masyarakat. Contoh: pemabuk yang sering mabuk di pasar, di diskotik dan sebagainya.

Teori Mengenai Penyimpangan Sosial

Teori asosiasi diferensial. Menurut teori ini, penyimpangan sosial dihasilkan dari berbagai asosiasi yang muncul melalui proses transfer budaya.

Teori Identifikasi.

Menurut teori ini, karena proses pelabelan, seseorang terdistorsi dengan menyatakan julukan, perangko, etiket, dan merek yang telah diberikan dengan cara yang berbeda oleh gereja, menyebabkan seseorang membuat penyimpangan sosial.

Teori Merton

Teori penyimpangan ini berasal dari struktur sosial. Menurut Merton, penampilan perilaku menyimpang adalah bentuk adaptasi terhadap situasi tertentu.

Teori fungsi Durkheim

Bahwa kesadaran moral semua anggota masyarakat tidak mungkin karena, tergantung pada faktor keturunan, lingkungan fisik dan lingkungan sosial, semuanya berbeda satu sama lain.

Menurut Durkheim, kejahatan diperlukan untuk pengembangan formal moralitas dan hukum.

Teori Konflik.

Karl Mark berargumen bahwa kejahatan terkait erat dengan perkembangan kapitalisme. Menurut teori ini, apa yang merupakan perilaku menyimpang hanya dari perspektif kelas yang berkuasa untuk melindungi kepentingannya.

Karena itu peradilan pidana lebih untuk kepentingan mereka. Oleh karena itu, orang-orang yang diyakini telah melakukan kejahatan dan dituntut, umumnya oleh orang miskin, datang.

Faktor Penyebab Penyimpangan Sosial

Latar belakang / penyebab penyimpangan sosial
Proses sosialisasi tidak sempurna atau tidak berhasil karena seseorang mengalami kesulitan berkomunikasi ketika bersosialisasi. Ini berarti bahwa individu tidak dapat menjelajahi standar Komunitas yang ada.

Penyimpangan juga dapat terjadi ketika seseorang dari masa kecil mengamati dan bahkan meniru perilaku orang dewasa yang menyimpang.

Pembentukan perilaku menyimpang juga merupakan konsekuensi dari sosialisasi nilai-nilai subkultural yang menyimpang, yang dipengaruhi oleh berbagai faktor seperti faktor ekonomi dan agama. Misalnya, seorang siswa mencuri karena kekurangan uang dan seseorang yang tidak memiliki dasar agama dalam hidupnya, tanpa instruksi dan tujuan.

Tidak Adanya Nilai dan Norma
Pengukuran perilaku menyimpang tidak didasarkan pada kebaikan dan kejahatan atau benar dan salah menurut pemahaman umum, tetapi pada ukuran longgar dari norma-norma sosial dan nilai-nilai masyarakat.

Baca Juga :   Daftar Pustaka

Norma dan nilai sosial suatu komunitas berbeda dari norma dan nilai sosial komunitas lain. Misalnya, mengumpulkan Kebo di Indonesia dianggap penyimpangan, dalam masyarakat Barat itu normal dan alami.

Sosialisasi yang tidak sempurna
Dalam masyarakat, seringkali ada proses sosialisasi yang tidak sempurna yang mengarah pada perilaku menyimpang. Sebagai contoh, dalam sebuah komunitas, seorang pemimpin idealnya dapat berfungsi sebagai model peran atau panduan, sebagai contoh, tetapi kadang-kadang seorang pemimpin benar-benar dapat memberikan contoh yang salah, seperti: B. melakukan KKN. Karena orang mentolerir tindakan ini, perilaku menyimpang terjadi.

Sosialisasi subkultur yang terdistorsi
Perilaku menyimpang terjadi pada orang-orang yang memiliki nilai-nilai subkultur yang menyimpang, yaitu, budaya tertentu yang norma-norma umumnya bertentangan dengan norma-norma budaya yang berlaku.

Misalnya, orang yang tinggal di daerah kumuh tidak diberi perhatian yang cukup dalam masalah etika dan estetika, karena mereka umumnya sibuk (makan), memuaskan kebutuhan dasar kehidupan, sering berdebat, membuat kata-kata kotor, buang-buang, dll. Ini menjadi dianggap oleh publik sebagai perilaku menyimpang.

Biologis
Misalnya, orang yang dilahirkan sebagai pencopet atau pembangkang. Dia menyatakan “penjahat sejak lahir”. Karena karakteristik tertentu, orang mungkin atau mungkin tidak diidentifikasi sebagai penjahat. Ciri-ciri fisik ini meliputi: bentuk wajah, kedua alis yang disatukan, dan sebagainya.

Psikologis
Penjelasan penyebab penyimpangan berhubungan dengan kepribadian yang rusak atau kecenderungan untuk menyimpang. Bisa juga karena pengalaman traumatis yang dialami seseorang.

Sosiologis
Penjelasan tentang penyebab perilaku menyimpang ada hubungannya dengan sosialisasi yang tidak tepat. Individu tidak dapat menyerap norma budaya budaya atau individu yang terdistorsi perlu belajar bagaimana menyimpang.

Dampak Dari Penyimpangan Sosial

Dampak penyimpangan sosial pada diri sendiri / individu
Seseorang yang melakukan kepergian dari komunitas disebut devian. Sebagai ukuran penyimpangan atau non-penyimpangan, perilaku ditentukan oleh norma-norma atau nilai-nilai yang berlaku di masyarakat. Setiap tindakan yang bertentangan dengan standar yang berlaku di masyarakat dianggap sebagai penyimpangan dan harus ditolak.

Sebagai hasil dari penerimaan / penolakan terhadap perilaku individu yang bertentangan dengan nilai-nilai dan norma-norma masyarakat, efek berikut pada individu memiliki efek:

Terisolasi
Umumnya dialami oleh pelaku penyimpangan individu, termasuk pelaku penyalahgunaan zat, penyimpangan seksual, kejahatan / kejahatan. Ekskomunikasi kepada pelaku penyimpangan dilakukan oleh masyarakat dengan tujuan agar para pelaku penyimpangan menyadari kesalahan mereka dan bahwa penyimpangan tidak menginfeksi umat paroki lain.

Pengecualian dalam berbagai bidang, termasuk hukum, adat / budaya dan agama. Pengecualian secara hukum melalui penjara, penahanan, dll. Pengecualian oleh agama, dalam agama tertentu (misalnya: Katolik) ada hak-hak tertentu yang tidak dapat diterima oleh pelaku, misalnya, sakramen tertentu mungkin tidak diterima jika seseorang melakukan tindakan penyimpangan (sin).

Baca Juga :   Contoh Soal Bahasa Inggris Kelas 6 Semester 1

Perkembangan jiwa terganggu
Pelaku penyimpangan sosial biasanya mengalami depresi mental karena mereka ditolak oleh masyarakat. Kelainan minor dan serius mempengaruhi gangguan perkembangan

mental atau mental, khususnya penyimpangan yang sebenarnya disebabkan dan memiliki target di jaringan otak, misalnya, pelaku penyalahgunaan narkoba dan gangguan seksual.

Perasaan Bersalah
Sebagai manusia, yang merupakan makhluk cerdas, mustahil bagi pelaku untuk menyimpang, tidak pernah merasa malu, merasa bersalah, dan bahkan merasa iba ketika ia melanggar nilai-nilai dan norma-norma masyarakatnya. Sekecil apa pun kesalahannya, tindakan penyimpangan itu tentu saja merugikan orang lain, kehilangan harta benda, dan bahkan nyawa.

Dampak penyimpangan sosial pada masyarakat / kelompok
Orang yang menyimpang selalu berusaha mencari teman yang sama untuk nongkrong bersama dengan tujuan menemukan “teman”. Akhirnya, berbagai pelanggar individu menjadi penyimpangan kelompok, yang akhirnya mengarah pada penentangan terhadap standar Komunitas. Dampaknya tidak hanya mempengaruhi individu, tetapi juga kelompok / komunitas.

Apa implikasi penyimpangan dari kelompok masyarakat? Mari kita bahas:

Kejahatan
Kejahatan, tindakan kekerasan yang kadang-kadang mengakibatkan penularan dari individu lain, sehingga kejahatan terjadi dalam kelompok di masyarakat.

Misalnya, residivis di penjara akan memiliki rekan kriminal, jadi setelah meninggalkan penjara, “kelompok kriminal” akan muncul, menyebabkan kejahatan baru di masyarakat.

Keseimbangan Sosial Terganggu
Robert K. Merton telah mengemukakan teori yang menjelaskan bahwa perilaku menyimpang adalah penyimpangan dari struktur sosial. Karena masyarakat adalah struktur sosial, penyimpangan akan berdampak pada masyarakat yang akan mengganggu keseimbangan sosialnya.

Contoh: pemberontakan, pecandu narkoba, tunawisma, pemabuk, dll.

Nilai dan Norma yang Memudar
Karena para pelaku penyimpangan tidak menerima sanksi yang jelas dan tidak ambigu, apatisme muncul dalam penerapan nilai dan norma di masyarakat. Untuk nilai-nilai dan norma-norma dalam otoritas mereka memudar, untuk mengatur ketertiban dalam masyarakat.

Juga, karena pengaruh globalisasi pada informasi dan hiburan memfasilitasi masuknya pengaruh asing yang tidak konsisten dengan budaya Indonesia, ia dapat mengurangi nilai dan norma karena penyimpangan sebagai ekses.

Demikian Pembahasan Materi Kita Kali ini Mengenai Pengertian Penyimpangan Sosial. Jangan Lupa Tetap Bersama Kami Di RumusBilangan.com. Semoga Bermanfaat dan dapat menambah wawasan kita. Terimakasih.

Baca Juga :

Pengertian Penyimpangan Sosial Rating: 5 Diposkan Oleh: Pelajar