Pengertian Galaksi Bima Sakti

Posted on

Pengertian Galaksi Bima Sakti – Berikut ini rumusbilangan.com akan membahas tentang rangkuman makalah materi Galaksi Bima Sakti yang akan diterangkan mulai dari pengertian, jenis, fungsi, struktur, unsur, jurnal, tujuan, ciri, makalah, peran, makna, konsep, kutipan, contoh secara lengkap.

Ada banyak galaksi di alam semesta. Salah satu galaksi yang paling terkenal adalah galaksi tempat Bumi berada, Bima Sakti. Bimasakti sering disebut sebagai Bimasakti. Bimasakti adalah galaksi tempat kita tinggal.

Apa Itu Galaksi Bima Sakti ?

Galaxy adalah suatu sistem yang terdiri dari kumpulan bintang-bintang dan benda-benda luar angkasa yang tersusun teratur. Secara umum, galaksi terdiri dari miliaran bintang dengan warna, ukuran, dan properti yang berbeda.

Galaksi Bima Sakti adalah galaksi yang dihuni oleh orang-orang yang terdiri dari matahari dan benda langit lainnya.

Jika kita sebutkan sebelumnya bahwa Bimasakti adalah galaksi kita, maka jelas bahwa Bimasakti adalah galaksi di mana ada matahari, 8 planet, beberapa planet kerdil, asteroid, dan benda langit lainnya yang membentuk sistem terikat gravitasi .

Pemahaman tentang Bima Sakti didasarkan pada asalnya. Keajaiban awalnya bisa berasal dari bahasa Yunani dan terdiri dari kata Via Lactea, yang berarti susu.

Ketika kata-kata tersebut diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris, mereka menjadi galaksi Bima Sakti. Ini berarti bahwa Bima Sakti adalah galaksi yang memiliki warna seperti susu. Galaksi ini berbentuk spiral.

Sejarah Dari Galaksi Bima Sakti

Sejarah Dari Galaksi Bima Sakti
Sejarah Dari Galaksi Bima Sakti

Sejarah Galaksi
Jika kita bertanya bagaimana kisah pembentukan galaksi? maka kita harus tahu sebelumnya bagaimana sejarah membentuk alam semesta. Dari sekitar 600 juta tahun setelah Big Bang, bintang-bintang tua terbentuk yang memiliki ukuran tetap dan muncul setelah periode kegelapan yang cukup panjang.

Baca Juga :   Suhu - Pengertian, Jenis, Rumus, Alat Pengukur

Bintang-bintang tua ini nantinya akan membentuk Bima Sakti. Formasi yang membentuk bintang-bintang tua ini adalah kabut hidrogen yang menciptakan era gelap. Ketika bintang-bintang kuno ini terbentuk, era kegelapan telah berakhir. Faktor utama yang menyebabkan pembentukan bintang-bintang kuno adalah gravitasi.

Bintang-bintang tua ini baru berumur sekitar 10 juta tahun. Lalu akan ada hypernova, yang merupakan penyebab kehancuran bintang di Dust Mist. Maka kabut ini membuat bintang-bintang baru dengan ukuran lebih kecil. Terjadinya hypernovae disebabkan oleh bintang-bintang kuno yang jatuh ke dalam gravitasi mereka sendiri.

Namun dalam kasus ini, sesuatu yang unik terjadi. Ketika inti dari sebuah bintang tua menyusut karena gravitasinya, kebalikannya terjadi pada tubuh bintang tua. Bagian tubuh bintang kuno tumbuh lebih besar dan meledak. Ketika bintang-bintang tua ini meledak, bintang-bintang baru terbentuk untuk membentuk sekelompok bintang-bintang galaksi yang potensial.

Kandidat galaksi ini saling mendekati dan terhubung ke galaksi besar. Jadi Bima Sakti pada awalnya hanya terbentuk dari beberapa bintang tua. Bitang meledak, membentuk bintang baru. Siklus berlanjut sampai galaksi terbentuk menjadi seluruh galaksi, galaksi galaksi.

Dapat dijelaskan secara sederhana bahwa Bima Sakti membutuhkan setidaknya 4 tahap dalam pembentukannya. Fase ini adalah: fase pertama dari sebuah bintang tua terbentuk dari nebula dalam kegelapan, kemudian bintang lama meledak, membentuk bintang tua baru. Bintang tua baru ini terpecah dan dikembalikan dalam bentuk galaksi untuk penyatuan kembali.

Teori Hipotesis Fowler
Teori ini dikembangkan oleh Fowler pada tahun 1957, dan teori ini juga dikenal sebagai Hipotesis Fowler. Harus ditekankan bahwa hipotesis ini menjelaskan pembentukan galaksi secara umum, bukan hanya galaksi galaksi saja.

Fowler menjelaskan bahwa 12.000.000.000 tahun yang lalu, galaksi itu masih dalam bentuk gas hidrogen berukuran sangat besar di ruang angkasa. Hidrogen terus bergerak dalam gerakan rotasi sehingga bulat. Karena memiliki gravitasi, ia mengalami kontraksi.

Baca Juga :   Fungsi dan Bentuk Struktur Sosial

Komponen-komponennya bergerak lambat dan memiliki gravitasi spesifik yang tinggi, sehingga bintang-bintang terbentuk. Suhu bintang-bintang ini telah turun setelah puluhan ribu tahun.

Bentuk bintang cenderung tetap seperti matahari. Peristiwa ini terjadi di pusat galaksi, tempat di mana bintang-bintang baru lahir secara perlahan dan eksplosif.

Berdasarkan hipotesis ini, kita dapat menjelaskan bahwa galaksi terbentuk dari akumulasi gas hidrogen yang membeku dan membentuk bintang. Bintang pecah, tetapi karena ikatan gravitasinya ia bergabung kembali dan membentuk galaksi.

Ciri Ciri Galaksi Bima Sakti

Setiap galaksi harus memiliki karakteristiknya sendiri yang membedakannya dari galaksi lain. Fitur umum yang harus kita ketahui tentang Bimasakti adalah bahwa ia berbentuk spiral dan memiliki warna seperti susu.

Untuk memahaminya dengan lebih baik, kami akan mengenalinya berdasarkan propertinya. Karakteristik Bima Sakti adalah sebagai berikut:

  • Dalam bentuknya, Bimasakti berputar-putar menyerupai jalan.
  • Berdasarkan kesamaan bentuknya dengan suatu objek, dapat dikatakan bahwa galaksi ini memiliki bentuk yang menyerupai piringan.
  • Dari segi warna, galaksi ini memiliki warna yang menyerupai warna susu.
  • Diameter galaksi ini adalah sekitar 100.000 tahun cahaya.
  • Bagian tengah galaksi memiliki diameter 3,26 tahun cahaya.
  • Diameter rata-rata diperkirakan pada ketebalan rata-rata 1000 tahun cahaya.
  • Bima Sakti memiliki 200 miliar – 400 miliar bintang.
  • Milky Way Gas Disc memiliki ketebalan 12000 tahun cahaya.
  • Kecepatan rotasi Bimasakti adalah 914.000 km / jam.
  • Dari segi usia, Bima Sakti lebih tua 4,5 tahun dari Matahari.
  • Galaksi Bima Sakti memancarkan cahaya terang tetapi terhalang oleh galaksi lain.

Prose Pergerakan Dari Bima Sakti

Sebelum kita berbicara tentang pergerakan Bimasakti, kita perlu tahu terlebih dahulu apakah galaksi bergerak. Gerakan mana yang mengorbit? Nah, ternyata galaksi memiliki kelompok.

Baca Juga :   Gerak Jatuh Bebas

Di setiap kelompok ada beberapa galaksi. Demikian juga Bima Sakti. Galaksi galaksi ini dikelompokkan dengan galaksi tetangga. Jumlah tetangga dari Bima Sakti adalah 48 galaksi.

Di setiap kelompok ada kelompok lokal yang terdiri dari beberapa galaksi yang berdekatan satu sama lain. Ada dua galaksi besar di galaksi Bima Sakti lokal, yaitu Andromeda dan Bima Sakti. Keadaan kelompok lokal ini sangat bergantung pada massa Bima Sakti dan massa galaksi Andromeda. Pusat gravitasi dalam kelompok galaksi lokal terletak di antara Bima Sakti dan galaksi Andromeda. Fokus ini disebut fokus.

Pengamatan oleh beberapa ahli menunjukkan bahwa Bima Sakti bergerak dengan gerakan ke samping yang agak miring menuju Andromeda, tepat ketika gerakan Andromeda mendekat.

Bima Sakti dan Andromeda memiliki massa yang hampir sama, sehingga mereka bergerak di sekitar barycenter dengan orbit elips. Perlu dicatat bahwa, dengan gerakan nol ke samping, dapat disimpulkan bahwa dua galaksi dalam bentuk orbit tegak sangat berdekatan. Bima Sakti memiliki kecepatan 914.000 km / jam.

Demikian Pembahasan Materi Kita Kali ini Mengenai Pengertian Galaksi Bima Sakti . Jangan Lupa Tetap Bersama Kami Di RumusBilangan.com. Semoga Bermanfaat dan dapat menambah wawasan kita. Terimakasih.

Baca Juga :

Pengertian Galaksi Bima Sakti Rating: 5 Diposkan Oleh: Pelajar