Pengertian Usus Besar

Posted on

Pengertian Usus Besar – Berikut ini rumusbilangan.com akan membahas tentang rangkuman makalah materi Usus Besar. yang akan diterangkan mulai dari pengertian, jenis, fungsi, struktur, unsur, jurnal, tujuan, ciri, makalah, peran, makna, konsep, kutipan, contoh secara lengkap.

Usus besar sering disebut sebagai usus besar. Fungsi utama usus besar adalah untuk mencerna makanan yang tidak bisa diambil dalam usus besar, serta air dan garam untuk mengatur keseimbangan cairan dalam tubuh.

Apa Itu Usus Besar ?

Usus besar adalah salah satu organ pencernaan, yang merupakan kelanjutan dari usus kecil. Fungsi utama usus besar adalah untuk mencerna makanan yang tidak bisa diambil dalam usus besar, serta air dan garam untuk mengatur keseimbangan cairan dalam tubuh.

Dengan menyerap air, usus besar juga berperan dalam pembentukan konsistensi feses (cairan atau padat). Diameter usus besar adalah sekitar 6 cm dengan panjang 1,5 meter. Sisa makanan yang mengalir melalui usus besar berakhir di dubur, yang merupakan mulut usus besar (anus).

Fungsi Usus Besar

Fungsi Usus Besar

Usus Besar adalah usus terbesar dan terpendek di usus manusia. Usus besar adalah tahap akhir dari proses pengolahan makanan, yang kemudian dibuang. Posisi usus berada di luar, yang melindungi bagian lain. Jangan biarkan usus besar terinfeksi, karena ini dapat menyebabkan penyakit yang sangat serius.

Berikut ini adalah Fungsi Usus Besar dalam tubuh manusia antara:

1. Menyerap Air
Usus besar bertindak sebagai penyerap air. Makanan yang masuk usus besar menyerap kadar air. Akan ada proses penyerapan air dan juga pengolahan limbah dalam bentuk kotoran, yang akan dibuang oleh anus.

Baca Juga :   Mobilitas Sosial

2. Menyerap Vitamin
Di usus besar, ada beberapa bakteri baik yang mendukung proses pencernaan. Bakteri ini adalah salah satu penghasil vitamin K dalam tubuh. Efek kerja bakteri ini adalah eliminasi angina.

3. Kurangi Asam
Makanan yang dicerna dipecah oleh bakteri, tetapi ada bakteri yang membuat makanan menjadi asam. Di usus besar ini, keasaman makanan berkurang.

4. Ambil Makanan Yang Tidak Diserap oleh Usus Kecil
Di usus kecil, nutrisi diserap, terkadang nutrisi tertinggal. Sekarang usus besar mendapatkan kembali nutrisi yang belum diserap tubuh.

5. Memperkuat Sistem Kekebalan Tubuh
Ini bisa dibuktikan jika terjadi diare. Seseorang yang mengalami diare akan menetap di usus besar sehingga seringkali dia tidak akan tinggal di belakang. Maka reaksi tubuh akan mengalami kelemahan yang tak berdaya.

6. Compactkan Tinja
Konsolidasi kursi sangat penting untuk proses pembuangan. Jika tidak ada konsolidasi, itu seperti diare.

7. Lindungi Sistem Pencernaan
Bakteri baik di usus besar membantu melawan patogen yang dapat menyebabkan berbagai masalah pencernaan. Mukosa usus besar juga mencegah penyerapan bakteri jahat di usus.

Struktur Dari Usus Besar

Struktur Dari Usus Besar

Struktur Usus Bear

A. Lapisan Serosa

Merupakan lapisan luar pembuluh darah, getah bening dan saraf. Lapisan serosa di usus besar terdiri dari jaringan ikat yang ditutupi dengan peritoneum visceral. Lapisan serosa memiliki rongga kecil yang melepaskan cairan serosa, yang bertindak sebagai pelumas untuk pergerakan otot.

B. Lapisan Otot

Lapisan otot di usus besar adalah lapisan otot polos yang bekerja tanpa sepengetahuan kita. Ada 2 jenis serat otot, yaitu serat otot longitudinal (memanjang) dan serat otot melingkar (melingkar). Kombinasi kontraksi kedua jenis otot ini menyebabkan peristaltik usus, yang berfungsi untuk memecah makanan dan membawanya lebih jauh ke organ pencernaan.

Baca Juga :   Pengertian Seni Lukis

C. Lapisan Submukosa

Dalam bentuk lapisan jaringan ikat longgar yang mengandung pembuluh darah, getah bening, saraf dan selaput lendir. Pembuluh darah di lapisan submukosa usus besar memainkan peran penting dalam sirkulasi makanan yang dicerna.

D. Lapisan Selaput Lendir

Lapisan mukosa terdiri dari sel-sel epitel sederhana dan jaringan ikat tipis. Lapisan lendir memiliki sel piala yang dapat menghasilkan lendir. Lendir ini adalah sekresi semua kelenjar di usus besar. Lapisan, yang produksinya dipengaruhi oleh hormon sekresi dan enterocirin, sering disebut sebagai cairan usus.

Bagian Bagian Tentang Usus Besar

Bagian Usus Besar

Secara makroskopis, usus besar dapat dibagi menjadi 6 bagian utama, keenam bagian ini sulit dibedakan secara histologis. Pasokan nutrisi dan oksigen dari usus kecil terjadi melalui arteri mesenterika superior (atas) dan arteri mesenterika inferior (bawah). 6 bagian usus kecil adalah:

1. Sekum (cecum)
Cecum atau caecum adalah bagian pertama dari usus besar yang berbentuk seperti tas. Dapat dikatakan bahwa Sekum adalah kombinasi dari bagian terakhir dari usus kecil (ileum) dengan bagian pertama dari usus besar. Cecum memiliki panjang sekitar 7 cm. Fungsi utama tas ini adalah menyerap nutrisi yang tidak terserap di usus halus.

2. Usus Besar
Usus besar yang menaik adalah vertikal dan memanjang dari ujung bawah perut (kanan) ke hati. Usus besar adalah bagian awal dari usus besar. Fungsi utama dari usus besar yang sedang naik adalah untuk menelan makanan yang belum diserap ke dalam usus kecil.

3. Colon Tranversum
Kolon transversal merupakan kelanjutan dari kolon asendens dalam bentuk horizontal. Usus transversal melekat pada lambung, jaringan yang mendukung perlekatan ini disebut jaringan omentum. Fungsi utama usus besar dalam arah melintang adalah untuk menyempurnakan penyerapan nutrisi dari makanan dan untuk membuat tinja lebih kencang.

Baca Juga :   Contoh Kata Pengantar

4. Colon Yang Layak
Kolon desendens adalah kelanjutan dari kolon transversal, yang memanjang ke bawah dan berakhir di kolon sigmoid. Colon descending bertindak sebagai pembasmi sementara dan membantu menyesuaikan kepadatan kotoran.

5. Sigmoid Usus Besar
Kolon sigmoid adalah kelanjutan dari kolon desendens, pendek dan berbentuk seperti huruf S. Kolon sigmoid terletak di sisi kiri bawah perut. Sigma memiliki jaringan otot yang kuat, sehingga dapat memenuhi fungsinya, yaitu mendorong kursi ke dalam dubur.

6. Dubur
Rektum adalah bagian terakhir dari usus kecil dengan struktur mukosa yang tebal dan kaya akan pembuluh darah. Fungsi utama rektum adalah penyimpanan sementara feses, yang kemudian diekskresikan melalui anus. Kotoran membangun saraf di dubur untuk buang air besar (BAB).

Demikian Pembahasan Materi Kita Kali ini Mengenai Pengertian Usus Besar. Jangan Lupa Tetap Bersama Kami Di RumusBilangan.com. Semoga Bermanfaat dan dapat menambah wawasan kita. Terimakasih.

Baca Juga :

Pengertian Usus Besar Rating: 5 Diposkan Oleh: Pelajar