Pengertian Porifera

Posted on

Pengertian Porifera – Berikut ini rumusbilangan.com akan membahas tentang rangkuman makalah materi Porifera yang akan diterangkan mulai dari pengertian, jenis, fungsi, struktur, unsur, jurnal, tujuan, ciri, makalah, peran, makna, konsep, kutipan, contoh secara lengkap.

Porfiria ini karenanya dapat diartikan sebagai binatang yang tubuhnya berlubang kecil. Lubang kecil ini juga disebut pori-pori, sehingga reservoir ini dikenal sebagai hewan berpori. Untuk dapat mengalirkan air di tubuhnya, porifera ini memiliki sistem saluran atau saluran air.

Apa Itu Porifera ?

Porifera adalah tubuhnya hewan ini tubuhnya tergandung lubang-lubang yang kecil. Disebut sebagai pori-pori lubang kecil ini juga , itulah sebabnya Porifer lebih dikenal sebagai hewan berpori. Untuk mengedarkan air di dalam tubuh, Porifer memiliki sistem saluran atau saluran air.

Apa Itu Porifera

Ciri Ciri Dari Porifera

Ciri - Ciri Porifera

Porifer memiliki sifat yang membedakan mereka dari spesies lain.

Properti-properti ini adalah sebagai berikut:

Tubuh mikroskop berpori berpori.
Memiliki dua tahap kehidupan, yaitu polip (berenang bebas), tak berpindah-pindah (sedentary life).
Porifer adalah hewan multisel yang tidak memiliki jaringan nyata.
Porifera tidak memiliki sistem pencernaan, sistem saraf dan sistem peredaran darah.
Tubuhnya melekat pada dasar air
diploblastik karena terdiri dari dua lapisan embrionik, yaitu exoderm dan mesoderm.
Pencernaan intraseluler.
Tubuhnya memiliki simetri radial, bentuk tubuhnya bervariasi, beberapa menyerupai jamban, mangkuk atau piala.

Baca Juga :   Tendon Adalah

Struktur Tubuh Dari Porifera

Struktur Porifera

Struktur tubuh Porifera terdiri dari dua lapisan, lapisan luar dan lapisan dalam. Lapisan luar (ectodermis) disebut epidermis, sedangkan lapisan dalam disebut endodermis. Sel-sel epidermis ini adalah dangkal dan biasanya disebut sebagai sel pinacocytic dan porocyte (sel-sel yang mengandung pori-pori atau ostium).

Lapisan endodermal terdiri dari sel-sel flagellar (koanosit / kerah). Antara lapisan epidermis dan lapisan sel co -ocyte adalah mesohil (bahan jeli / gelatin), di mana terdapat banyak sel, yaitu sel amuba, sel skerose, sel arkeosit dan sel spekulatif.

A. Sel Amebosit

Sel amebosit adalah sel yang tidak memiliki bentuk padat dan bergerak dengan pseudo-dipodia.

Fungsi sel ini adalah sebagai berikut:
Keluarkan makanan dari air dan dari sel-sel coococte.
– Pembentukan serat rangka keras di Mesohil.
Mencerna makanan dari air.
Pakailah dan distribusikan makanan lain.

B. Sel Scleroblast

Sel scleroblastic adalah sel yang memiliki kemampuan untuk membentuk spikula.

C. Sel-Sel Arkeosit

Sel Archocyte adalah sel amebosit embrionik yang mengubah fungsinya menjadi sel sperma dan sel telur.

D. Sel Khusus

Sel khusus adalah sel yang berfungsi sebagai konstituen tubuh.

Di bagian tubuh terdapat rongga, yang disebut rongga, yang bertindak sebagai tempat penampungan air sementara, sehingga penyerapan zat makanan oleh koanosit dan pertukaran oksigen dan karbon dioksida ke seluruh tubuh terjadi. Di ujung depan tubuh ada oskulum (lubang ejeksi).

Klasifikasi Dari Porifera

Klasifikasi Porifera

Berdasarkan bentuk dan isi Spikulanya porifera dapat dibagi menjadi tiga kelas. Tiga kelas adalah sebagai berikut:

1. Kelas Calcarae

Properti porariers untuk kelas Calcarae adalah:
Chassis berwarna kapur
Koanosit besar
Memiliki air dangkal di laut
Ras vegetatif dan generatif
– Contoh Poriferatiere kalsifera meliputi Scypha, Cerantia,Cerantrina, Sycon gelatinosum dan Leucosolenia.

Baca Juga :   Spermatophyta

2. Kelas Hexactinellida

Karakteristik porifer untuk kelas Hexactinellida adalah bagian bersisik dari kerangka mereka dan habitatnya lebih umum di laut dalam. Tubuhnya biasanya pucat dan memiliki bentuk vas bunga atau cangkang, seperti Euplectella, Hyalonema, Pheronema.

3. Kelas Dengospongia

Kelas Demospongia memiliki karakteristik sebagai berikut:
Umumnya tidak bernomor, bagian dari perancah bernomor terdiri dari kresek atau spons, atau campuran keduanya
Ada beberapa jenis yang tidak bergerak.
Kehidupan datar di laut.
Bentuk dan percabangan tubuh tidak teratur.
Tubuhnya berwarna cerah.
Hewan berpasir dari spesies ini umumnya digunakan sebagai spons industri.

Contoh porifera yang termasuk dalam kelas ini adalah Euspongia mollisima, Hypospongia equine, Haliclona, ​​Microsiona dan Spongilla corteri.

Sistem Organ Dari Porifera

Sistem Oragan Porifera

1. Sistem Pencernaan Makanan

Pada hewan, sistem pencernaan nutrisi terjadi secara intraseluler. Itu dimulai dengan pergerakan momok di leher sel, yang menyebabkan air mengalir dari ostium Spongol Laulu ke Oskulum. Aliran air ini mengangkut oksigen dan makanan dalam bentuk plankton, yang ditangkap oleh sel-sel leher dan dicerna dalam vakuola. Jus pencernaan diangkut dan diedarkan ke seluruh tubuh oleh sel-sel ameocyte. Sisa makanan dilepaskan ke dalam air oleh spons dan diekskresikan melalui osiloskop dengan aliran air di dalam tubuh.

2. Sistem Reproduksi Kedua

Porifera bereproduksi secara aseksual dan seksual. Putar ulang adalah sebagai berikut:

A. Reproduksi Aseksual
Reproduksi aseksual terjadi dengan pembentukan tunas. Tunas ini dapat dipisahkan atau dilekatkan, membentuk gerombolan yang besar. Kemudian terbentuknya permata (biji) atau kuncup dalam. Gemule dibuat di lingkungan yang bermusuhan yang kering atau dingin. Ketika porphera mati atau terbelah menjadi beberapa bagian, batu permata keluar dan tumbuh menjadi porifera baru.

Baca Juga :   Struktur Mata

B. Reproduksi Seksual
Reproduksi seksual dalam porifera terjadi melalui penyatuan oosit dan sel sperma. Sperma meninggalkan tubuh ibu melalui oskulum bersama dengan aliran air. Sperma masuk ke co atau amoebosit dalam koklea sepon. Amoebosit membawa sperma di mesohil ke dalam sel telur. Kemudian amebosit dan sperma bergabung dengan sel telur sehingga terjadi pembuahan.

3. Sistem Saraf Porfera

Porifera adalah makhluk hidup tanpa sel saraf. Namun, fungsi sel-sel saraf digantikan oleh sel-sel lain di dalam tubuh. Ini memungkinkan Porifera untuk bereaksi dengan lingkungan dan merespon beberapa sentuhan, walaupun mereka tidak memiliki sel-sel saraf.

4. Sistem Pernapasan Porifera

Porifera bernafas dengan menembus pori-pori dalam tubuh. Kemudian air mengalir ke rongga tubuh, sehingga oksigen dan karbon dioksida masuk ke dalam tubuh. Pertukaran oksigen untuk karbon dioksida dilakukan oleh sel co -ocyte.

Demikian Pembahasan Materi Kita Kali ini Mengenai Pengertian Porifera. Jangan Lupa Tetap Bersama Kami Di RumusBilangan.com. Semoga Bermanfaat dan dapat menambah wawasan kita. Terimakasih.

Baca Juga :

Pengertian Porifera Rating: 5 Diposkan Oleh: Pelajar