Cerpen Bahasa Arab

Posted on

Cerpen Bahasa Arab – Pada kesempatan kali ini, kita akan membahas makalah tentang Cerpen Bahasa Arab lengkap dengan artinya. Pada pembahasan dibawah ini, ada 6 buah cerpen berbahasa Arab yang jenaka yang bisa menghibur kita semua sekaligus untuk belajar.

Untuk itu, mari langsung saja kita simak ulasannya dibawah berikut ini !

6 Cerpen Bahasa Arab

1. Cerita Pendek Terbaik

،شَكَا رَجُلٌ إِلَى طِبِيْبٍ وَجَعاً فِي بَطْنِهِ
فَقَالَ الطَّبِيْبُ: مَا الَّذِي أَكَلْتَ؟
،قَالَ: أَكَلْت رَغِيْفاً مُحْتَرِقًا
،فَدَعَا الطَّبِيْبُ بِكُحْلٍ لُيُكَحِّلَ المَرِيْض
فَقَالَ المَرِيْضُ: إِنَّمَا أَشْتَكِي وَجَعاً فِي بَطْنِي لَا فِي عَيْنِي
قَالَ الطَّبِيْبُ: قَدْ عَرَفْتُ، وَلَكِنْ أُكَحِّلُك!لِتُبْصِرَالمُحْتَرِقَ، فَلَا تَأْكُلْهُ

Artinya :

Seorang pria mengeluhkan rasa nyeri di perutnya kepada dokter.
Dokter bertanya, “Apa yang telah kamu makan?”
Pasien menjawab, “Aku makan roti gosong.” 
Lalu dokter minta diambilkan celak untuk mencelaki si pasien.
Sontak pasien berkata,“Aku mengeluhkan nyeri di perutku, bukan di mataku.”
Dokter pun menimpali, “Iya, aku sudah tahu. Aku mencelakimu agar kamu bisa melihat sesuatu yang gosong, jangan dimakan!”.

2. Juha dan Pengemis

ْكَانَ جُحَا فِي الطَّابَقِ العُلْوِيِّ مِنْ مَنْزِلِهِ، فَطَرَقَ بَابَهُ أَحَدُ الأَشْخَاصِ، فَأَطَلَّ مِن َالشُّبَّاكِ فَرَأَى رَجُلًا، فَقَالَ: مَاذَا تُرِيْدُ؟ قَالَ: اِنْزِلْ إِلَى أَسْفَلَ لِأُكَلِّمُكَ، فَنَزَلَ جُحَا، فَقَال الرَّجُلُ: أَنَا فَقِيْرُ الحَالِ، وَأُرِيْدُ حَسَنَةً يَا سَيِّدِي، فَاغْتَاظَ جُحَا مِنْهُ، وَلَكِنَّهُ كَتَمَ غَيْظَهُ، ِوَقَالَ لَهُ: اِتْبَعْنِي. صَعِدَ جُحَا إِلَى أَعْلَى البَيْتَ وَالرَّجُلُ يَتْبَعُهُ، فَلَمَّا وَصَلَا إِلَى الطَّابَق العُلْوِيِّ، اِلْتَفَتَ جُحَا إِلَى السَّائِلِ، وَقَالَ لَهُ: اللهُ يُعْطِيْكَ، فَأَجَابَهُ الفَقِيْرُ: وِلِمَاذَا لَمْ تَقُل لِي ذَلِكَ وَنَحْنُ فِي الأَسْفَلِ؟ فَقَالَ جُحَا: وَأَنْتَ لِمَاذَا أَنْزَلْتَنِي، وَلَمْ تَقُلْ لِي وَأَنَا فَوْق مَا طَلَبُكَ؟

Baca Juga :   Contoh Jumlah Fi'liyah

Atinya :

Saat Juha sedang berada di lantai atas rumahnya, ada orang mengetuk pintu. Ia melihat seorang pria, dan berkata, “Apa yang kamu inginkan?”

Pria itu menjawab, “Turunlah ke bawah, supaya aku bisa berbicara langsung denganmu.”

Setelah Juha turun, pria itu berkata, “Aku adalah orang fakir, dan berharap kebaikanmu.”
Mendengar itu Juha marah, tapi ia menyembunyikannya, lalu berkata kepadanya, “Ikutilah aku!”

Juha pun naik dan pria tersebut mengikuti. Ketika sampai di lantai atas, Juha menoleh ke pengemis dan berkata, “Semoga Allah memberimu.”

Si fakir menjawab, “Mengapa kamu tidak mengatakannya kepadaku ketika kita masih berada di bawah?”

Juha membalas, “Dan kamu, mengapa menyuruhku turun dan tidak mengatakan apa hajatmu ketika aku masih di atas?”

Baca : Percakapan Bahasa Arab

3. Gandhi dan Sepatu

يُحْكَى أَنَّ غَانْدِي كَانَ يَجْرِي بِسُرْعَةٍ لِيَلْحَقَ بِالقِطَارِ، وَقَدْ بَدَأَ القِطَارُ بِالسَّيْرِ، وَلَدَى صُعُوْدِهِ عَلَى مَتْنِ القِطَارِ سَقَطَتْ مِنْ قَدَمِهِ إِحْدَى فَرْدَتَي حِذَائِهِ، فَمَا كَانَ مِنْهُ إِلَّا أَن خَلَعَ الفَرْدَةَ الثَّانِيَةَ، وِبِسُرْعَةٍ رَمَاهَا بِجِوَارِالفَرْدَةِ الأَوْلَى عَلَى سِكَّةِ القِطَارِ، فَتَعَجَّب أَصْدِقَاؤُهُ وَسَأَلُوْهُ: مَا حَمَلَكَ عَلَى مَا فَعَلْتَ؟ وَلِمَاذَا رَمَيْتَ فَرْدَةَ الحِذَاءِ الأُخْرَى؟ فَقَالَ غَانْدِي الحَكِيْمُ: أَحْبَبْتُ لِلْفَقِيْرِ الَّذِي يَجِدُ الحِذَاءَ أَنْ يَجِدَ فَرْدَتَيْنِ، فَيَسْتَطِيْع الاِنْتِفَاعَ بِهِمِا، فَلَوْ وَجَدَ فَرْدَةً وَاحِدَةً فَلَنْ تُفِيْدَهُ، وَلَنْ أَسْتَفِيْدَ أَنَا مِنْهَا أَيْضاً

Artinya :

Alkisah, Gandhi berlari mengejar kereta yang sudah beranjak meninggalkan stasiun. 

Saat menaiki kereta, salah satu sepatunya terjatuh. Ia segera melepas sepatu yang sebelah dan melemparkannya ke dekat sepatu yang jatuh terlebih dahulu. 

Teman-temannya heran dan bertanya, “Apa motifasimu melakukan hal tersebut? Mengapa kamu melemparkan sepatu yang sebelah?”

Gandhi yang bijak menjawab, “Aku ingin seorang fakir yang menemukannya mendapatkan sepasang sepatu agar ia bisa menggunakannya. Bila ia hanya menamukan sebelah, itu tak bermanfaat baginya, begitu pula aku yang hanya memiliki satu sepatu saja.”

4. Si Pendengki dan Si Pelit

وَقَفَ حَسُوْدٌ وَبَخِيْلٌ بَيْنَ يَدَي أَحَدِ المُلُوْكِ، فَقَالَ لَهُمَا: تَمَنَّيَا مِنِّي مَا تُرِيْدَانِ، فَإِنِّي سَأُعْطِي الثَّانِي ضِعْفَ مَا يَطْلُبُهُ الأَوَّلُ. فَصَارَ أَحَدُهُمَا يَقُوْلُ لِلآخَرِ أَنْتَ أَوَّلاً، فَتَشَاجَرَا طَوِيْلاً، وَكَانَ كُلٌّ مِنْهُمَا يَخْشَى أَنْ يَتَمَنَّى أَوَّلاً، لِئَلَّا يُصِيْبُ الآخَرُ ضِعْفَ مَا يُصِيْبُهُ، فَقَالَ المَلِكُ: إِنْ لَمْ تَفْعَلَا مَا آمُرُكُمَا قَطَعْتُ رَأْسَيْكُمَا. فَقَالَ الحَسُوْدُ: يَا مَوْلَايَ اِقْلَعْ إِحْدَى عَيْنَيَّ

Baca Juga :   Kunci Jawaban Tema 3 Kelas 6

Artinya :

Si Pendengki dan Si Pelit berdiri di hadapan seorang raja.

Raja berkata, “Berangan-anganlah apa yang kalian inginkan, aku akan memberi orang kedua dua kali lipat dari yang diminta orang pertama.”

Kedua-duanya saling berkata, “Kamu duluan… kamu duluan!”

Mereka pun bertikai lama. Masing-masing khawatir berangan-angan lebih dahulu, jangan sampai yang kedua mendapatkan dua kali lipat dari apa yang ia dapatkan.

Lalu raja berkata, “Jika kalian tidak melakukan apa yang kuperintahkan, aku akan memenggal kepala kalian berdua.”

Akhirnya berkatalah Si Pendengki, “Wahai tuanku, congkellah salah satu mataku!”

5. Raja dan Sendal

يُحْكَى أَنَّ مَلِكًا كَانَ يَحْكُمُ دَوْلَةً وَاسِعَةً جِدًّا
وَأَرَادَ هَذَا المَلِكُ يَوْمًا مَا القِيَامَ بِرِحْلَةٍ بَرِّيَّةٍ طَوِيْلَةٍ
وَخِلَالَ عَوْدَتِهِ وَجَدَ أَنَّ أَقْدَامَهُ تَوَرَّمَتْ بِسَبَبِ المَشْيِ فِي الطُّرُقِ الوَعِرَةِ
فَأَصْدَرَ مَرْسُوْمًا يَقْضِي بِتَغْطِيَةِ كُلَّ شَوِارِعِ مَدِيْنَتِهِ بِالجِلْدِ
وَلَكِنَّ أَحَدَ مُسْتَشَارِيْهِ أَشَارَ عَلَيْهِ بِرَأْيٍ أَفْضَلَA
وَهُوَ عَمَلُ قِطْعَةِ جِلْدٍ صَغِيْرَةٍ تَحَتَ قَدَمَيِ المَلِكِ فَقَطْ
فَكَانَتْ هَذِهِ بِدَايَةَ نَعْلِ الأَحْذِيَةِ

Artinya :

Dikisahkan ada seorang raja yang menguasai sebuah negeri yang sangat luas…
Suatu hari sang raja ingin melakukan perjalanan darat yang panjang…
Dan selama perjalanan pulang ia mendapati kedua telapak kakinya bengkak, disebabkan jalanan yang terjal…
Lalu ia mengeluarkan keputusan yang berisi perintah untuk memberikan alas setiap jalan-jalan yang ada di kota dengan kulit…
Akan tetapi salah satu penasehatnya memberikan pendapat lebih baik…
Yaitu meletakkan sepotong kulit di bawah kedua telapak kaki raja saja…
Dan ini adalah awal mula penggunaan sendal dan sepatu…

Baca :  Bahasa Arab Cita – Cita

6. Ahli Nahwu dan Pelaut

رَكِبَ نَحْوِيٌّ سَفِيْنَةً فَقَالَ لِلمَلَّاحِ : أَتَعْرِفُ النَّحْوَ ؟
قَالَ : لَا
قَالَ : ذَهَبَ نِصْفُ عُمْرِكَ
وَاضْطَرَبَتْ السَّفِيْنَةُ فَقَالَ الـمَلَّاحُ : أَتَعْرِفُ السِّبَاحَةَ ؟
فَهَاجَتْ الرِّيْحُ
قَالَ : لَا
قَالَ : ذَهَبَ كُلُّ عُمْرِكَ

Baca Juga :   Tugas Pokok LPM

Artinya :

Seorang ahli Nahwu menaiki sebuah kapal, ia berkata kepada seorang pelaut: “Apakah kamu mengerti Nahwu?”.
Ia menjawab, “Tidak.”.
Ahli Nahwu menimpali, “Separuh hidupmu melayang.”
Tidak lama setelah itu badai bergejolak dan kapal bergoyang, lalu si Pelaut berkata kepada ahli Nahwu, “Apakah kamu bisa berenang?”.
Ia menjawab, “Tidak.”. Si Pelaut menimpali, “Seluruh hidupmu telah melayang.”

Sumber : https://www.kamusmufradat.com/2017/11/cerita-pendek-bahasa-arab-dan-artinya.html

Demikianlah Pembahasan tentang Cerpen Bahasa Arab. Semoga bermanfaat …..