Pengertian Atom

Posted on

Pengertian Atom – Berikut ini rumusbilangan.com akan membahas tentang rangkuman makalah materi Pengertian Atom yang akan diterangkan mulai dari pengertian, jenis, fungsi, struktur, unsur, jurnal, tujuan, ciri, makalah, peran, makna, konsep, kutipan, contoh secara lengkap.

Kata atom berasal dari bahasa Yunani “atomos”, yang artinya tidak bisa dibagi. Semua bahan di dunia ini memiliki bagian kecil. Jadi ketika mereka dibagi lagi, ada bagian terkecil yang tidak bisa dibagi lagi, itulah yang disebut atom.

Apa Itu Atom ?

Atom adalah kompiler bahan terkecil dari semua materi yang ada. Atom terdiri dari nukleus dan dikelilingi oleh elektron bermuatan negatif. Intinya, ada proton yang bermuatan positif dan neutron yang tidak bermuatan (netral). Atom memiliki diameter sekitar 6-30 nm. Partikel seperti proton, neutron dan elektron terikat pada atom karena gaya elektromagnetik.

Karena gaya elektromagnetik, atom dapat bergabung dengan atom lain untuk membentuk molekul. Sejauh ini, tidak ada alat atau teknologi tunggal yang dapat mendeteksi atom.

Beberapa pemahaman tentang atom menurut para ahli, yaitu:

  • Leucipus dan Democritus mengatakan bahwa atom adalah bagian terkecil dari suatu bahan yang tidak dapat dibagi menjadi bagian-bagian tertentu. Atom adalah komponen dari semua materi yang ada di dunia ini.
  • John Dalton mengatakan bahwa atom adalah partikel terkecil sebagai zat yang tidak dapat diurai menjadi partikel yang lebih kecil oleh reaksi kimia biasa.
  • Joseph John Thompson berpendapat bahwa atom adalah bola bermuatan positif yang dikelilingi oleh elektron seperti roti kismis
  • Ernest Rutherford percaya bahwa atom adalah atom yang terdiri dari partikel yang terdiri dari neutron dan proton yang dikelilingi oleh elektron.
  • Setiap orang harus memahami bahwa atom yang tidak terbagi berarti bahwa atom yang masih terpisah seperti atom oksigen dari proton, neutron, dan partikel elementer elektron bukan lagi atom tetapi telah menjadi ion. Yaitu, ketika atom dipisahkan dari bahan dasar atau partikel dasar, tidak dapat lagi dikatakan bahwa zat itu adalah atom, tetapi ion.

Riwayat Atom

Teori Tentang Atom

Teori Atom

Teori atom mengalami perkembangan dari waktu ke waktu sesuai dengan penemuan baru yang ditemukan oleh para ahli. Teori tentang atom sudah dimulai sejak abad SM. Seorang filsuf Yunani bernama Democritus berpendapat bahwa suatu materi terputus-putus jika materi tersebut terus-menerus dibagi, maka ia akan mendapatkan bagian yang tidak dapat dibagi lagi. Bagian ini disebut atom.

1. Teori atom Dalton
Teori ini diadvokasi oleh John Dalton pada tahun 1803 M berdasarkan dua hukum, Hukum Konservasi Massa (Lavoisier) dan Hukum Prouts. Lavosier mengatakan dalam hukum konservasi massa bahwa “total massa zat sebelum reaksi sama dengan total massa zat yang dihasilkan oleh reaksi”. Prouts juga berpendapat dengan hukum ketertiban tetap bahwa “hubungan massa elemen dalam koneksi selalu diperbaiki”. Dari dua hukum ini Dalton menarik kesimpulannya:
Atom adalah bagian terkecil dari materi yang tidak bisa lagi dibagi
Atom ini berbentuk seperti bola padat yang sangat kecil, atom memiliki unsur-unsur yang memiliki atom identik dan berbeda dengan unsur yang berbeda
Ketika atom bergabung, mereka membentuk senyawa dalam rasio bilangan bulat dan angka sederhana.
Reaksi kimia adalah pemisahan atau penggabungan atau penataan ulang atom, sehingga tidak ada atom yang dapat dibuat atau dihancurkan

Teori atom Dalton memiliki kelemahan: tidak dapat menjelaskan bagaimana suatu material dapat menghantarkan listrik. Bagaimana bola padat menghantarkan listrik karena listrik dibawa oleh elektron yang bergerak?

2. Teori Atom-atom Thomson
Teori ini didirikan oleh Joseph John Thomson. Berdasarkan penemuan tabung katoda oleh William Crooker Thompson kemudian dieksplorasi lebih lanjut tentang sinar katoda. Dia menemukan bahwa sinar katoda adalah partikel karena sinar ini dapat memutar baling-baling yang terletak antara katoda dan anoda. Dari kesimpulan ini, ia menyimpulkan bahwa sinar katoda adalah komponen dari partikel bermuatan negatif, yang akan disebut sebagai elektron sebagai berikut.

Lebih lanjut, ia berpendapat bahwa atom adalah partikel netral karena elektron bermuatan negatif, maka harus ada partikel lain yang dapat menangkal ini, yaitu partikel positif.

Baca Juga :   Pisces Biologi

Teori atom Thomson adalah: “Atom adalah partikel yang berbentuk seperti bola padat dengan muatan positif dan di mana muatan negatif merambat.” Bola atom ini dapat disuapi seperti kulit jambu biji yang dikupas. Elektron dalam atom persis seperti biji jambu biji, yang didistribusikan secara merata di jambu biji. Teori Thompson mengoreksi kelemahan teori atom Dalton.

3. Teori atom Rutherford
Rutherford, dengan bantuan dua muridnya, Hans Geigerden dan Erners Masreden, melakukan percobaan yang dikenal sebagai hamburan cahaya alfa di piring emas tipis. Sebelum melakukan percobaan ini, ditemukan bahwa partikel alpha positif dan saat ini memiliki sifat tembus besar, yang memungkinkan mereka menembus lapisan emas tipis.

Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa beberapa partikel alfa terus dibombardir dengan pelat alfa-emas tipis (walaupun ada penyimpangan sudut kurang dari 1 ‘). Namun, menurut pengamatan Marsden, telah ditemukan bahwa satu dari setiap 20.000 partikel alfa berputar pada sudut 90 ° atau bahkan lebih.

Dapat disimpulkan bahwa:

  • Atom tidak bulat besar, karena hampir semua partikel alfa diteruskan.
  • Jika lempengan emas dianggap sebagai lapisan atom emas, kita mendapatkan partikel yang sangat kecil dengan muatan positif dalam atom emas
  • Partikel positif adalah partikel penyusun inti atom, dan ukuran inti 10.000 kali lebih kecil dari ukuran atom.
    Model atom Rutherford

4. Teori atom Bohr
Pada tahun 1913, seorang fisikawan bernama Neils Bohr berusaha untuk memperbaiki teori Rutherford. Dia melakukan percobaan yang dikenal sebagai spektrum atom hidrogen. Dalam percobaan ini ia berhasil menemukan gambaran bagaimana keadaan elektron menempati inti atom. Teori Bohr menggabungkan teori mekanika kuantum yang dipresentasikan oleh Rutherford.

Kemudian Bohr mengungkapkan empat postulatnya, yaitu:

  • Untuk elektron dalam atom hidrogen, hanya sejumlah orbit yang diizinkan. Orbit ini dikenal sebagai elektron stasioner (stasioner) dan merupakan orbit melingkar di sekitar nukleus
  • Selama elektron berada di jalur stasioner, energi elektron dipertahankan, sehingga tidak ada energi yang dipancarkan atau diserap dalam bentuk radiasi.
  • Elektron dapat berpindah dari satu jalur stasioner ke jalur stasioner lainnya. Transmisi ini juga akan mengkonsumsi energi sesuai dengan persamaan papan E2-E1 = hf
    Jalur stasioner, yang mungkin memiliki ukuran dengan properti tertentu, khususnya momentum sudut properti.
  • Bohr juga menunjukkan bahwa elektron mengelilingi nukleus dengan cara tertentu yang disebut kulit elektron atau kulit energi. Tingkat energi terendah adalah kulit elektron terdalam, dan semakin besar jumlah kulit, semakin tinggi tingkat energi.
Baca Juga :   Struktur Tubuh Annelida

Partikel Dasar Terbentuknya Atom

Atom
Dasar Partikel Terbentuknya Atom

Dasar Partikel Terbentuknya Atom

Seperti yang telah disebutkan di atas, atom sebenarnya dikelilingi oleh proton yang ebrmuatan positif, neutron yang bermuatan netral, dan electron yang bermuatan negative.

Sifat Sifat Dari Atom

Sifat Pembutakan Atom

1. Nukleare Eigenschaften
Nukleare (radioaktive) Eigenschaften besitzen nur No-No-Atome mit Ordnungszahlen von mehr als 82. Von den ungefähr 339 Nukliden, die natürlich auf der Erde gefunden wurden, wurden 269 nicht frei überwacht. In chemischen Elementen haben 80 des Stalls ein oder mehrere stabile Isotope. Die Elemente 43, 63 und alle Elemente mit Ordnungszahlen größer als 82 haben keine stabilen Isotope. Dies ist der Grund dafür, dass nichts davon radioaktive Eigenschaften hat.

2. Atommasse
Die Gesamtzahl der Elementarteilchen in einem Atom wird als Massenzahl bezeichnet. Die Masse des Atoms im Ruhezustand wird mit dem Devil Dalton bestimmt. Unterschiedliche Atome der inneren Masse, die unterschiedliche Massen haben. Masse besteht aus der Anzahl der Protonen und Neutronen in seinem Kern. Je größer die Masse des Atoms ist, desto kleiner ist das Atom.

3. Ordnungszahl
Atome in verschiedenen Substanzen haben eine ungleiche Anzahl von Protonen in ihren Kernen. Die Anzahl der Protonen im Kern wird als Ordnungszahl bezeichnet.

4. Atomkraft
Die elektromagnetische Kraft erfordert Elektronen, die negativ geladen sind, um Bahnen zu bleiben, die einen positiven Ladungskern emittieren. Es gibt eine nukleare Anziehungskraft, die die stärkste Kraft ist, die Protonen und Neutronen im Kern haben. Die Kernkraft ist hundertmal stärker als die elektromagnetische Kraft.

Demikian Pembahasan Materi Kita Kali ini Mengenai Pengertian Atom. Jangan Lupa Tetap Bersama Kami Di RumusBilangan.com. Semoga Bermanfaat dan dapat menambah wawasan kita. Terimakasih.

Baca Juga :

Pengertian Atom Rating: 5 Diposkan Oleh: Pelajar